Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jenis - Jenis KPI dan Metrik Manajemen Inventaris (Inventory Management)

Jenis - Jenis KPI dan Metrik Manajemen Inventaris (Inventory Management)

Anda harus mempelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang KPI dan metrik manajemen inventaris, termasuk kapan menggunakannya, formula, dan perbedaan antara KPI penjualan, penerimaan, operasional, dan karyawan. 

Apa itu KPI dalam Manajemen Inventaris?

Indikator kinerja utama (KPI) dalam management inventaris ialah metrik yang dapat menolong Anda mengawasi dan membuat keputusan mengenai stock Anda. Dalam management inventaris, KPI penting karena menawarkan informasi mengenai perputaran, pemasaran, keinginan, ongkos, kesuksesan proses, jalinan (hubungan), dan banyak lagi yang lainnya.

Anda bisa secara mudah mencari KPI memakai mekanisme management inventaris. KPI dalam mekanisme management inventaris bisa memperlihatkan perkembangan, di mana proses perlu bekerja atau di mana mereka mendapati keberhasilan.

Bagaimana Anda Menilai Manajemen Inventaris?

Bisnis menilai manajemen inventaris menggunakan metrik yang berbeda untuk operasi bisnis yang berbeda. Mengkategorikan KPI berdasarkan jenis operasi memungkinkan para pemimpin fokus pada area yang membutuhkan perubahan. 

Dengan menemukan area masalah, para pemimpin dapat menerapkan penyesuaian proses dan melacak peningkatan mereka. 

Jenis metrik ini adalah:

  • KPI Penjualan 
  • KPI Penerimaan 
  • KPI Operasional 
  • KPI Karyawan

KPI Penjualan

Anda dapat menggunakan metrik penjualan untuk bersaing lebih baik di pasar dan membantu tim penjualan Anda memenangkan kesepakatan dan berkolaborasi. Siapkan KPI ini agar sesuai dengan tujuan organisasi, dan gunakan untuk mengoptimalkan kinerja tim penjualan. 

Tingkat Perputaran Persediaan

Juga dikenal sebagai rasio perputaran persediaan atau perputaran persediaan, tingkat perputaran persediaan adalah berapa kali perusahaan menjual dan mengganti stoknya dalam suatu periode, biasanya satu tahun.

Anda dapat menggunakan tingkat inventaris untuk menentukan apakah suatu bisnis memiliki terlalu banyak inventaris dibandingkan dengan berapa banyak stok yang dijual. Tingkat persediaan mengukur seberapa baik perusahaan melakukan penjualan dari persediaannya. 

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung tingkat perputaran persediaan: 

Tingkat perputaran persediaan = Harga pokok penjualan / Rata-rata persediaan

Days on Hand

Days on hand (DOH), juga dikenal sebagai hari rata-rata untuk menjual persediaan atau umur rata-rata persediaan, adalah tingkat perputaran persediaan per hari. Interval harian ini adalah jangka waktu yang paling umum setelah rentang tahunan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung hari yang tersedia:

Hari persediaan di tangan = (Persediaan rata-rata untuk periode / Biaya penjualan untuk periode) x 365

Minggu di Tangan

Minggu di tangan menunjukkan jumlah rata-rata waktu penjualan inventaris per minggu: minggu yang tinggi pada ukuran tangan menunjukkan pergerakan yang tidak efisien, sementara harga mingguan yang rendah menunjukkan pergerakan inventaris yang efisien.

Gunakan rumus berikut ini:

Minggu di tangan = (persediaan rata-rata untuk periode / harga pokok penjualan untuk periode tersebut) x 52

Rasio Penjualan 

Rasio Stok terhadap stok terhadap penjualan adalah ukuran jumlah inventaris dalam penyimpanan versus jumlah penjualan. Perhitungan luas ini dapat digunakan untuk menyesuaikan stok untuk mempertahankan margin yang tinggi.

Gunakan rumus berikut ini:

Rasio stok terhadap penjualan = Rp nilai inventaris / Rp nilai penjualan

Rasio Penjualan-tayang 

Rasio-tayang adalah perbandingan jumlah inventaris yang terjual dan jumlah inventaris yang diterima dari produsen. Ini membantu menunjukkan efisiensi rantai pasokan.

Berikut adalah rumus untuk menghitung rasio sell-through:

Sell-through rate = (Jumlah unit terjual / Jumlah unit diterima) x 100

Backorder Rate

Backorder rate adalah ukuran jumlah pesanan yang tidak dapat dipenuhi oleh perusahaan ketika pelanggan melakukan pemesanan. Ini menunjukkan seberapa baik perusahaan menyimpan produk dalam permintaan.

Hitung tingkat backorder dengan rumus berikut ini:

Backorder Rate = (Jumlah pesanan tertunda karena backorder / total jumlah pesanan ditempatkan) x 100

Akurasi Perkiraan Permintaan

Akurasi permintaan perkiraan, juga dikenal sebagai akurasi perkiraan permintaan, adalah persentase dari seberapa dekat kuantitas aktual di tangan sesuai dengan perkiraan. Ini memeriksa apa yang diramalkan, dipesan, dan dijual perusahaan pada periode sebelumnya.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung akurasi peramalan permintaan:

Keakuratan Perkiraan Permintaan = [(Aktual – Ramalan) / Aktual] x 100

Tingkat Pengembalian

Tingkat pengembalian (ROR), juga disebut pengembalian investasi (ROI), adalah persentase yang menunjukkan keuntungan atas investasi selama suatu periode. Persentase ini merupakan proporsi dari investasi awal dan biasanya dinyatakan selama satu tahun.

Hitung tingkat pengembalian dengan rumus berikut ini:

Tingkat pengembalian (ROR) = [(Nilai akhir – Nilai awal) / Nilai awal] x 100

Penjualan Produk 

Penjulalan Produk, juga dikenal sebagai pendapatan penjualan, adalah pendapatan dari pembelian pelanggan dikurangi pengembalian apa pun atau membatalkan penjualan. Metrik ini biasanya dilaporkan untuk periode standar, seperti bulan atau tahun.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung penjualan produk: 

Penjualan produk = Pendapatan penjualan kotor – Retur penjualan – Diskon – Tunjangan

Pendapatan per Unit

Pendapatan per unit adalah berapa nilai satu unit produk. Metrik ini sangat membantu untuk bisnis berbasis langganan.

Hitung pendapatan per unit dengan rumus dibawah ini:

Pendapatan per unit = Total pendapatan untuk periode / Rata-rata unit yang terjual untuk periode tersebut

Biaya per Unit

Biaya per unit adalah berapa biaya satu unit produk yang diproduksi atau dibeli oleh perusahaan. Ini paling baik digunakan di perusahaan yang memproduksi atau menjual produk yang sama dalam jumlah besar.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung biaya per unit:

Biaya per unit = (Biaya tetap + Biaya variabel )/ Jumlah unit yang diproduksi

Margin Kotor menurut Produk

Margin kotor menurut produk adalah jumlah uang yang disimpan perusahaan per dolar penjualan. Metrik ini menghilangkan biaya apapun dari produksi item.

Hitung margin kotor dengan rumus berikut ini:

Margin kotor = [(Penjualan bersih – Harga pokok penjualan) / Penjualan bersih] x 100

Pengembalian Investasi Marjin Bruto Laba

kotor margin atas investasi (GMROI) menunjukkan berapa banyak yang dihasilkan perusahaan dibandingkan dengan berapa banyak diinvestasikan dalam pembelian saham. Metrik ini mengukur seberapa efisien perusahaan membeli dan menjual produknya.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung laba atas investasi:

Margin kotor Laba laba kotor atas investasi = margin kotor / biaya persediaan rata-rata

KPI Penerimaan 

KPI penerimaan, juga dikenal sebagai KPI gudang, mungkin tumpang tindih dengan KPI operasional, terutama dalam hal penyimpanan. Menerima KPI khusus untuk proses membawa, menerima dan segera menangani persediaan.

Waktu untuk Menerima

Waktu untuk menerima adalah tingkat dimana staf membawa masuk dan bersiap untuk menjual stok baru. KPI ini mengukur efisiensi proses penerimaan saham suatu perusahaan.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung waktu penerimaan:

Waktu penerimaan = Waktu untuk validasi stok + Waktu untuk menambahkan stok ke catatan + Waktu untuk menyiapkan stok untuk penyimpanan

Put Away Time

Put away time adalah jumlah waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk menyimpan inventaris . Secara kronologis, tindakan yang menentukan waktu penangguhan mengikuti tindakan yang menentukan waktu penerimaan. Dengan peningkatan efisiensi dalam metrik ini, waktu tunggu berkurang.

Hitung waktu penyimpanan dengan rumus berikut ini:

Waktu penyimpanan = Total waktu untuk menyimpan stok yang diterima

Indeks Kualitas Pemasok 

Indeks kualitas pemasok mengumpulkan dan menimbang kinerja vendor di area penting seperti kualitas material, tindakan korektif, balasan cepat, kualitas pengiriman, sistem kualitas dan postur komersial. Ini adalah metrik terluas yang dapat ditetapkan perusahaan untuk vendor mereka.

Sebagian besar perusahaan lebih suka melaporkan skor tertimbang bulanan, kemudian menghitung SQI untuk rata-rata tahunan. 

Ini adalah salah satu contoh rumus untuk menghitung indeks kualitas pemasok tertimbang: 

Indeks kualitas pemasok = (kualitas bahan x 45%) + (tindakan korektif x 10%) + (balasan cepat x 10%) + (kualitas pengiriman x 20%) + (sistem kualitas x 5%) + (postur komersial x 10%)

KPI Operasional 

KPI operasional menunjukkan seberapa baik bisnis Anda berjalan. Proses dan metrik bisnis internal yang ditingkatkan menghasilkan lebih banyak pelanggan yang puas.

Rasio Penjualan yang Hilang 

Rasio penjualan yang hilang adalah jumlah hari dimana produk tertentu kehabisan stok dibandingkan dengan tingkat penjualan yang diharapkan untuk produk tersebut. Ini menunjukkan ketika sebuah perusahaan berjalan terlalu bersandar pada sahamnya.

Gunakan rumus ini untuk menghitung rasio penjualan yang hilang: 

Rasio penjualan yang hilang = (Jumlah hari produk kehabisan stok / 365) x 100

Tingkat Pesanan Sempurna 

Tingkat Pesanan sempurna adalah pengukuran berapa banyak pesanan yang dikirimkan perusahaan tanpa masalah, seperti kerusakan , ketidakakuratan atau keterlambatan. Setiap perusahaan bercita-cita untuk 100%. Metrik ini mengarah pada kepuasan pelanggan yang sangat baik dan menunjukkan perusahaan yang efisien.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung tingkat pesanan sempurna: 

Tingkat pesanan sempurna = [(Jumlah pesanan terkirim tepat waktu / Jumlah pesanan) x (Jumlah pesanan selesai / Jumlah pesanan) x (Jumlah pesanan bebas kerusakan / Jumlah pesanan) x (Jumlah pesanan dengan dokumentasi yang akurat / Jumlah pesanan)] x 100

Penyusutan Persediaan 

Penyusutan persediaan adalah jumlah persediaan yang harus dimiliki perusahaan tetapi tidak dapat diperhitungkan. Perusahaan mencantumkan produk-produk ini untuk dijual tetapi tidak memiliki atau tidak dapat menjualnya. Penyusutan biasanya disebabkan oleh pencurian, kerusakan, salah hitung, atau penipuan.

Hitung penyusutan persediaan dengan rumus ini:

Penyusutan persediaan = Nilai persediaan akhir – Nilai persediaan yang dihitung secara fisik Persediaan

Rata-Rata Persediaan

Persediaan rata-rata adalah jumlah persediaan yang dimiliki perusahaan selama suatu periode. Tujuannya adalah agar perusahaan menjaga persediaan rata-rata mereka konsisten selama setahun.

Hitung persediaan rata-rata dengan rumus ini:

Persediaan rata-rata = (Persediaan awal + Persediaan akhir) / 2

Biaya Penyimpanan Persediaan 

Biaya penyimpanan persediaan, juga dikenal sebagai biaya penyimpanan atau biaya penyimpanan persediaan, adalah persentase dari nilai total yang dibayarkan perusahaan untuk memelihara persediaan di gudang. Biaya termasuk gudang, asuransi, sewa, tenaga kerja dan produk yang tidak dapat dijual.

Total biaya tergantung pada produk mana yang dibawa perusahaan, jumlah SKU, lokasi penyimpanan, tingkat perputaran persediaan, dan apakah perusahaan menggunakan perusahaan pemenuhan pihak ketiga.

Hitung biaya penyimpanan persediaan dengan rumus ini:

Biaya penyimpanan persediaan = [(Biaya layanan persediaan + Biaya risiko persediaan + Biaya modal + Biaya penyimpanan) / Total nilai persediaan] x 100

Skor Kepuasan Pelanggan 

Skor Kepuasan pelanggan adalah ukuran tingkat kebahagiaan pelanggan dengan produk dan perusahaan. Pelanggan menilai produk dan perusahaan dalam skala dengan survei singkat. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung skor kepuasan pelanggan: 

Skor kepuasan pelanggan = (Jumlah respons positif / Jumlah  total respons) x 100

Rasio Pengisian 

Rasio Pengisian, juga disebut rasio pengisian baris, adalah ukuran dari semua bagian rantai pasokan, termasuk pesanan mengisi, mengisi baris dan mengisi unit. Metrik penting ini membantu perusahaan memantau pengisian pesanan dan pengisian baris.

Gunakan rumus ini untuk menghitung fill rate:

Fill rate = [(# total item – # item terkirim) / # total item] x 100

Gross Margin Percent

Gross margin persen adalah bagian dari harga jual yang merupakan gross profit. Metrik ini menggambarkan tingkat keuntungan. 

Hitung persen margin kotor dengan rumus ini:

Persentase margin kotor = [(Total pendapatan – Harga pokok penjualan) / Total pendapatan] x 100

Waktu Siklus Pemesanan 

Waktu Siklus pemesanan, juga dikenal sebagai ketepatan waktu pemesanan, adalah waktu rata-rata yang diperlukan bagi perusahaan untuk memenuhi pesanan pelanggan. 

Ini menunjukkan seberapa baik perusahaan memenuhi permintaan, termasuk kesiapan pengiriman, pengiriman dan pengiriman. 

Hitung waktu siklus pemesanan dengan rumus ini:

Waktu siklus pemesanan = (Waktu pelanggan menerima pesanan – Waktu pelanggan melakukan pemesanan) / Jumlah total pesanan yang dikirim

Stock-Outs

Stock-outs, juga dikenal sebagai item yang kehabisan stok, adalah persentase item tidak tersedia dalam persediaan saat pelanggan melakukan pemesanan. 

Metrik ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi permintaan pelanggan. Perusahaan berharap untuk menjaga persentase ini tetap rendah. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung tingkat kehabisan stok:

Kehabisan stok = (Jumlah item kehabisan stok / Jumlah item terkirim) x 100

Tingkat Layanan 

Tingkat Layanan dalam konteks manajemen inventaris adalah metrik yang membahas persentase pelanggan yang tidak mengalami kehabisan stok. 

Gunakan metrik ini untuk menyeimbangkan biaya persediaan berlebih dan biaya kehabisan persediaan akibat memiliki terlalu banyak dan tidak cukup persediaan untuk memenuhi pesanan.

Ini juga membantu perusahaan memperhitungkan tantangan rantai pasokan, permintaan pelanggan, dan rotasi stok. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung tingkat pelayanan: 

Tingkat layanan = (Jumlah pesanan terkirim / Jumlah pesanan diterima) x 100

Lead Time

Lead time adalah waktu yang dibutuhkan pelanggan untuk menerima produk setelah mereka memesannya. KPI ini mengukur efisiensi seluruh rantai pasokan atau bisnis. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung lead time:

Lead time = Waktu proses pemesanan + Lead time produksi + Lead time pengiriman

Dead Stock/Spoilage

Dead stock adalah persediaan yang tidak ingin dibeli oleh siapa pun. Ketika perusahaan tidak dapat menjual sisa persediaan setelah beberapa waktu, stok tersebut “mati”. Pembusukan adalah konsep yang sama, tetapi untuk barang-barang segar seperti makanan kadaluarsa.

Saham ini dapat dihapusbukukan karena nilainya yang berkurang. Persentase stok yang merupakan stok mati merupakan metrik penting karena menunjukkan kelangsungan hidup perusahaan. Perusahaan dengan stok mati lebih dari 25-30% tidak kompetitif.

Sebelum menghitung, tentukan titik di mana Anda akan menganggap stok mati atau rusak. Misalnya, pada akhir musim, beberapa inventaris yang tidak terjual dapat dianggap mati. 

Hitung harga stok mati atau rusak dengan rumus ini:

Stok mati/rusak = (Jumlah stok yang tidak dapat dijual dalam periode / Jumlah stok yang tersedia dalam periode) x 100

Akurasi Persediaan yang Akurasi Tersedia 

Persediaan yang tersedia berkaitan dengan status stok perusahaan. KPI ini menunjukkan perbedaan antara jumlah barang yang diklaim perusahaan dalam catatan elektronik dan apa yang ada di rak untuk dijual. 

Hitungan persediaan fisik mengkonfirmasi total file elektronik. Perbedaannya bisa karena pencurian, kerusakan, penipuan dan kehilangan.

Gunakan rumus ini untuk menghitung akurasi inventaris yang tersedia: 

Akurasi inventaris yang tersedia = (Jumlah item terhitung yang cocok dengan catatan / Jumlah item yang dihitung) x 100

Efisiensi Sistem Manajemen Gudang (WMS) 

Efisiensi Sistem manajemen gudang (WMS) adalah laba atas investasi (ROI) ) untuk sistem manajemen inventaris internal perusahaan. Saat yang tepat untuk mengukurnya adalah setelah staf merasa nyaman dengan sistem tersebut.

ROI mencakup keuntungan dan kerugian yang dihasilkan dari pembelian perangkat lunak dan perangkat keras apa pun yang diperlukan, keuntungan yang tidak diakui (misalnya, waktu entri data yang disimpan), dan peluang baru (misalnya, pelanggan yang sebelumnya tidak dapat dilayani oleh bisnis). 

Masing-masing kategori ini dapat mencakup banyak faktor; perusahaan harus memutuskan data mana yang masuk ke dalam pengukuran ROI-nya sendiri. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung efisiensi WMS internal (ROI):

Efisiensi WMS internal (ROI) = (Keuntungan investasi – Biaya investasi) / Biaya investasi

KPI Karyawan

Juga disebut KPI tenaga kerja, KPI karyawan mengukur kinerja staf. Semakin baik hasil untuk KPI karyawan, semakin baik kinerja bisnis Anda secara keseluruhan. Produktivitas dan efektivitas karyawan yang lebih besar berarti Anda dapat memberikan penghematan kepada pelanggan.

Biaya Tenaga Kerja per Barang 

Biaya tenaga kerja per barang, juga dikenal sebagai biaya tenaga kerja unit, adalah berapa banyak yang dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi satu unit produk. 

Metrik ini mencakup upah pekerja dan biaya tambahan apa pun untuk memindahkan produk melalui produksi untuk dijual. 

Hitung biaya tenaga kerja per barang dengan rumus ini:

Biaya tenaga kerja per barang = Jumlah total unit / Total biaya tenaga kerja 

Biaya Tenaga Kerja per Jam 

Biaya tenaga kerja per jam adalah berapa biaya karyawan perusahaan per jam. KPI ini mengingatkan pengusaha untuk memanfaatkan waktu karyawannya dengan lebih baik.

Misalnya, berdasarkan gaji karyawan, Anda dapat menghitung berapa biaya rapat di seluruh perusahaan selama satu jam dan mempertimbangkan apakah uang tersebut layak untuk digunakan. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung biaya tenaga kerja per jam:

Biaya tenaga kerja per jam = (Gaji kotor tahunan karyawan / Jumlah minggu karyawan bekerja dalam setahun) / Jumlah jam karyawan bekerja dalam seminggu

Cara Memilih KPI Manajemen Inventaris yang Tepat

Jenis - Jenis KPI dan Metrik Manajemen Inventaris (Inventory Management)

Pilih KPI inventaris manajemen yang tepat, spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan tepat waktu (SMART) untuk bisnis Anda. Hanya habiskan waktu untuk KPI yang menggerakkan bisnis Anda menuju sasaran strategisnya.

Faktor Lain yang Perlu Dipertimbangkan untuk KPI Manajemen Inventaris

Ketika mengembangkan KPI, penting untuk menargetkannya secara sempit ke unit bisnis. Terkadang, langkah-langkah baru bisa terasa berlebihan bagi staf. Pertimbangkan untuk memilih beberapa KPI per area untuk memulai. 

Bekerja dengan manajer departemen untuk memahami:

  • Bagaimana tugas pekerjaan akan berubah.
  • Apakah metrik akan meningkatkan efektivitas, bukan hanya efisiensi.
  • Bagaimana staf dapat bertindak berdasarkan wawasan yang Anda pelajari dari metrik.
  • Bagaimana KPI dapat mempengaruhi kompetisi atau kolaborasi staf.
  • Apakah KPI selaras dengan misi, tujuan, dan sasaran perusahaan.
  • Apakah metrik mengukur apa yang ingin Anda ketahui.
  • Apakah metrik berlaku untuk area yang membutuhkan peningkatan nyata.
  • Apakah KPI yang dipilih bersifat dinamis. Selalu mencari cara untuk meningkatkan.

Praktik Terbaik Metrik Inventaris 

Praktik terbaik metrik inventaris selalu dimulai dengan mengukur elemen yang tepat. Sasaran untuk setiap parameter harus berada dalam jangkauan, bukan proyeksi pai di langit. Peregangan tujuan tidak boleh menjadi bagian dari KPI. Setiap area fungsional tidak boleh memiliki lebih dari 5-7 metrik.

Praktik Terbaik Tambahan untuk KPI

Setelah KPI ditetapkan, penting untuk menyiapkan staf agar berhasil. Pastikan mereka memahami apa tujuannya, di mana Anda ingin berada dan beri mereka alat untuk mencapainya dengan sukses. 

Jangan menetapkan tujuan yang tidak dapat dicapai atau yang tidak memiliki jalan yang jelas menuju kesuksesan. 

Sebelum meluncurkan metrik KPI baru ke tim fungsional, Anda harus:

  • Menentukan dan mendokumentasikan metrik.
  • Dapatkan dukungan karyawan pada pengukuran metrik, kinerja mereka, dan kemungkinan hasil.
  • Latih tim yang akan menggunakan metrik.
  • Pastikan proses tim mendukung metrik.
  • Buat tolok ukur untuk ditargetkan. Sesuaikan seperlunya. Mengatur jadwal review untuk hasil.
  • Kembangkan dasbor untuk menunjukkan metrik dan kemajuannya.

Manfaat KPI dan Metrik Inventaris 

Metrik dan KPI inventaris bermanfaat karena mereka menyiapkan metode untuk mengukur dan mencapai kemajuan dalam perusahaan. Tanpa pengukuran, perusahaan tidak dapat menetapkan atau memenuhi tujuan. KPI yang tepat perilaku langsung, produktivitas dan pengambilan keputusan.

Manfaat lain yang dapat diberikan oleh metrik inventaris dan KPI:

  • Meningkatkan penjualan dan pendapatan.
  • Membuat bisnis kompetitif secara finansial.
  • Meningkatkan hubungan dan kepuasan pelanggan.
  • Meningkatkan reputasi perusahaan.
  • Meningkatkan produktivitas bagi karyawan dan operasional.
  • Mengurangi biaya operasional.
  • Menghilangkan masalah rantai pasokan.
  • Hubungkan manajemen inventaris dengan strategi dan tujuan perusahaan.
  • Pastikan pemasaran dan merchandising efektif.

Cara Melacak KPI Manajemen Inventaris 

Lacak KPI manajemen inventaris secara teratur dan efisien. Gunakan dasbor yang dapat secara otomatis menarik dari sistem data, bukan penyortiran, penghitungan, dan pelaporan manual. Perangkat lunak manajemen inventaris melacak dan melaporkan metrik untuk stok di seluruh perusahaan.

referensi: https://www.netsuite.com/

Posting Komentar untuk "Jenis - Jenis KPI dan Metrik Manajemen Inventaris (Inventory Management)"