Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

4 Tujuan Utama Logistik

4 Tujuan Utama Logistik

Sektor logistik telah memainkan peran yang sangat penting dalam rantai pasokan. Oleh karena itu logistik saat ini telah menjadi perhatian yang sangat serius dari para pelaku bisnis dan perusahaan di dunia ini.

Manajemen perusahaan harus mencapai empat tujuan agar rantai pasokan menjadi efektif dalam operasi multi saluran, antara lain:

  • Peningkatan efisiensi
  • Peningkatan layanan pelanggan
  • Peningkatan penjualan
  • Peningkatan hubungan

Masing-masing tujuan ini melibatkan tujuan spesifik dan pasti yang harus dipenuhi selama aktivitas tertentu. Untungnya, ada praktik terbaik yang terbukti benar yang dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda.

1. Peningkatan Efisiensi (Produktivitas)

Sebuah perusahaan harus merancang tarif pengiriman yang hemat biaya sambil menurunkan overhead, persediaan total, dan pemrosesan biaya per pesanan secara keseluruhan untuk meningkatkan efisiensi. 

Bekerja sama dengan penyedia transportasi Anda dapat membantu Anda mengoptimalkan operasi gudang Anda, termasuk proses, tata letak, dan alurnya. Bangun saluran komunikasi dua arah dengan operator Anda untuk mengomunikasikan praktik terbaik, kekhawatiran, dan peluang secara teratur.

Arus transportasi yang terputus-putus, di sisi lain, menyumbat ruang di dok penerima. Jika suatu produk tidak memenuhi kriteria, produk tersebut harus ditangani dua kali, berpotensi dibungkus, disimpan, dan dikembalikan ke produsennya. 

Prosedur ini membutuhkan usaha dan ruang tambahan. Selain itu, kurangnya jadwal pengiriman yang dapat diandalkan memaksa Anda untuk membawa inventaris tambahan, yang mengurangi rotasi inventaris dan meningkatkan biaya penyimpanan.

Pertimbangkan agar vendor menyediakan layanan bernilai tambah seperti pengemasan, pelabelan, dan inspeksi kualitas untuk meningkatkan efisiensi logistik. Ini meningkatkan kemungkinan menangkap kesalahan pada sumbernya, dan layanan berbasis sumber mempercepat aliran produk melalui gudang.

Selain itu, transportasi tidak boleh menjadi renungan, itu harus dimasukkan ke dalam operasi dan struktur gudang. Pertimbangkan transportasi masuk dan keluar, serta kemampuan untuk mengantri pengiriman oleh operator dan mengekstrak pesanan di kemudian hari untuk meningkatkan layanan pelanggan.

Tentukan operator mana yang dapat memenuhi kebutuhan perusahaan Anda, berdasarkan jenis produk dan waktu penyelesaian. Beberapa pedagang multisaluran, misalnya, memiliki operator yang masuk ke dalam pusat untuk membantu pemuatan truk, sementara yang lain memiliki kantor pos USPS internal.

Pertimbangkan apakah masalah fasilitas dapat berdampak pada bisnis Anda atau tidak. Akses pintu pengiriman yang terbatas, misalnya, mungkin mengharuskan bisnis untuk mengandalkan operator mereka untuk mengangkut trailer yang diisi dan menukarnya dengan yang kosong. 

Ketika tidak ada trailer kosong yang siap dimuat selama periode pengiriman pesanan puncak, ini menghasilkan waktu henti dan mengganggu proses dan aliran. Masalah ini dapat diselesaikan dengan menambahkan lebih banyak pintu pemuatan.

Inti dari manajemen rantai pasokan yang efektif adalah kepatuhan vendor. Sederhananya, kepatuhan vendor berarti bahwa barang vendor tiba dalam kondisi baik dan dikirimkan dalam kerangka waktu yang disepakati. 

Persyaratan pengemasan dan pengiriman, pemberitahuan pengiriman lanjutan, ukuran kotak induk dan kotak dalam, pelabelan kotak, spesifikasi kemasan produk dan polibag, persyaratan akuntansi dan dokumen, persyaratan logistik dan panduan perutean, janji temu penjadwalan, dan persyaratan pengambilan sampel statistik, untuk beberapa nama , hanyalah beberapa dari standar kepatuhan vendor.

Dengan persetujuan manajemen senior, langkah proaktif mengadopsi kebijakan charge-back harus secara eksplisit didefinisikan dalam manual kepatuhan vendor. Pengecer lebih suka mengatasi kesulitan mengumpulkan tagihan balik jika tanda terima tiba tepat waktu dan sesuai. Namun, sanksi keuangan untuk ketidakpatuhan harus diterapkan. 

Gudang harus menanggung biaya pengemasan ulang dan pelabelan ulang jika pedoman ini tidak ditetapkan. Cross-docking, pemberitahuan pengiriman lanjutan, inventaris tepat waktu, penandaan sumber dan tiket, dan identifikasi frekuensi radio semuanya sulit diterapkan tanpa peraturan kepatuhan dan penegakan hukum.

Keputusan pengiriman barang masuk secara tradisional dikendalikan oleh vendor daripada pedagang. Pedagang membayar premi 20 persen hingga 60 persen di atas biaya pengiriman sebenarnya sebagai akibat dari praktik ini. 

Namun, lebih banyak pedagang mendapatkan kendali atas pengiriman barang masuk, memungkinkan mereka untuk menurunkan harga dengan memanfaatkan skala ekonomi dan kekuatan negosiasi mereka. 

Ketika Anda mempertimbangkan jumlah dokumen, bahasa, dan mata uang yang terlibat dalam sumber global, ini bukanlah perubahan yang mudah untuk dilakukan. 

Namun, ada keuntungan lain, termasuk harga yang lebih rendah, visibilitas barang masuk yang lebih baik dalam rute, dan opsi untuk menjadwalkan penerimaan.

Mengontrol pengiriman barang masuk juga memberi Anda opsi untuk menggabungkan logistik masuk, keluar, dan mundur untuk mendapatkan diskon yang lebih baik. Ini harus terus-menerus ditimbang terhadap bahaya meletakkan semua telur transportasi Anda dalam satu keranjang. 

Operator memiliki area di mana mereka unggul dan area di mana mereka gagal. Vendor harus dipilih berdasarkan kekuatan mereka. Sekitar sepertiga bisnis menggunakan banyak operator, yang merupakan tren yang meningkat.

2. Peningkatan Layanan Pelanggan

peningkatan-layanan-pelanggan

Operasi pemenuhan bekerja bersama-sama dengan pemasaran dan merchandising dalam bisnis pemasaran langsung. Aliansi ini mirip dengan bangku berkaki tiga, yang tidak dapat berdiri tanpa ketiga kakinya. 

Transportasi masuk dan keluar untuk operasi pemenuhan sangat penting untuk memenuhi janji pemasaran kepada pelanggan bahwa pengiriman akan tiba tepat waktu dan dalam kondisi baik.

Layanan pelanggan harus disesuaikan dengan biaya dalam pemasaran langsung. Yang pertama adalah biaya untuk mendapatkan pelanggan, yang berkisar dari $10 hingga $25 tergantung pada kinerja calon pelanggan. 

Statistik ini mencakup biaya katalog dan bentuk pemasaran lainnya, serta biaya non-tanggapan. Di banyak bisnis, hingga 70% dari semua pembeli pertama kali tidak melakukan transaksi lain. Untuk mencapai titik impas, sebagian besar bisnis langsung mengharuskan pelanggan untuk membeli dua atau tiga kali.

Tingginya biaya berada di backorder adalah faktor biaya kedua yang perlu dipertimbangkan. Ratusan studi pelanggan menunjukkan bahwa memproses satu unit barang dagangan yang dipesan sebelumnya berharga $7-$12 di sebagian besar bisnis langsung.

Pengembalian (retur) juga jauh lebih mahal untuk ditangani daripada pesanan, dan hanya sepertiga dari semua pengembalian adalah pertukaran di banyak bisnis. 

Biaya pemrosesan pengembalian terdiri dari item berikut:

  • Biaya pemrosesan pesanan awal ($3-$6 di sebagian besar perusahaan langsung), yang mencakup tenaga kerja tidak langsung dan langsung, biaya pemrosesan kartu kredit, biaya hunian, dan saluran telepon.
  • Biaya untuk mendapatkan pelanggan baru.
  • Biaya pemrosesan pengembalian dan perbaikan barang, yang meliputi tenaga kerja tidak langsung dan langsung serta pengeluaran overhead.
  • Jika transaksi keluar atau masuk diganti, ada kerugian pengiriman dan penanganan pendapatan.
  • Margin kotor sedang terkikis.
  • Kehilangan pelanggan adalah kemungkinan jika pengalaman berbelanja atau pemrosesan pengembalian buruk.

Layanan logistik terbalik seringkali memungkinkan pelanggan mengirim pengembalian ke jalur pipa terdekat dengan lokasi mereka, baik di rumah atau di outlet ritel, untuk kategori dan perusahaan dengan pengembalian tinggi. 

Penyedia jasa logistik terbalik harus menyediakan mekanisme yang memungkinkan pelanggan untuk melihat apa yang dikembalikan sebelum mereka sampai ke pusat distribusi pengecer. 

Ini tidak hanya akan memungkinkan pedagang untuk merencanakan sumber daya yang sesuai, tetapi juga akan memberikan perkiraan barang kembalian yang akan tersedia untuk memenuhi pesanan pelanggan baru. Selanjutnya, ketika pengembalian konsumen diterima, beberapa pedagang memulai proses pengembalian dana atau kredit.

Pembatalan adalah faktor biaya lainnya. Pembatalan sebagai persentase permintaan harus kurang dari 2%, menurut standar industri untuk layanan pelanggan yang hebat. Namun, pembatalan 4 persen hingga 8 persen tidak jarang terjadi pada pemasar langsung pakaian.

Karena tingginya persentase produk baru, tidak ada data historis penjualan untuk pakaian jadi. Sifat industri pakaian jadi menentukan bahwa barang baru berjalan 50% sampai 75% dari waktu, empat musim setahun. 

Tingkat pembatalan yang lebih rendah ditemukan di katalog dengan lebih sedikit produk atau kategori baru yang dapat dipesan ulang dengan lebih mudah. Tingkat pembatalan bisnis-ke-bisnis berkisar dari kurang dari 1% hingga beberapa persen, tarif pembatalan dekorasi rumah berkisar dari 1% hingga 3%.

Sangat jelas, bahwa kecepatan pengembalian yang dapat dijual kembali ke inventaris dan biaya pengembalian berkurang dapat berdampak signifikan pada profitabilitas. Pengecer terkemuka menyadari bahwa pengembalian merupakan aspek yang tak terhindarkan dalam menjalankan bisnis dan menyediakan proses pengembalian yang sederhana sebagai bagian dari pengalaman pelanggan.

Di sisi masuk, memotong beberapa minggu penerimaan dapat menghemat uang untuk pemesanan di belakang dan mencegah konsumen pergi. Di sinilah mungkin ada masalah dengan sumber global. Kecuali dalam volume besar, sebagian besar pemasar langsung tidak dapat memesan ulang. Karena pembelian minimum yang diperlukan, kwitansi jarang diatur dalam banyak pengiriman.

Tingkat persediaan dan kehabisan stok dapat dikurangi dengan meningkatkan efisiensi rantai pasokan. Ambil contoh misalnya, identifikasi frekuensi radio (RFID) Wal-use Mart. Meskipun adopsi Wal-RFID Mart masih dalam tahap awal, hasilnya sudah luar biasa. 

"Menggunakan RFID telah mengurangi produk yang kehabisan stok sebesar 16 persen di toko-toko yang berpartisipasi sekaligus meningkatkan pengalaman pelanggan," uangkap Linda Dillman, petugas informasi Wal-chief Mart. 

Fokusnya adalah pada barang dagangan dengan harga lebih tinggi dan bergerak lebih cepat. Hal-hal yang diberi tag RFID juga dapat diisi ulang tiga kali lebih cepat daripada item yang tidak ditandai, menurut Dillman.

Tujuan pertama adalah menyiapkan sistem logistik masuk yang efektif dan memastikan kepatuhan vendor. Sementara sebagian besar organisasi akan menyebarkan RFID di masa depan, yang lain mungkin perlu menerapkan solusi efisiensi rantai pasokan sekarang.

3. Peningkatan Penjualan

Bagaimana pengecer dapat dibantu oleh logistik dan transportasi masuk dan keluar? Ada beberapa cara untuk meningkatkan layanan, yang semuanya dapat dimanfaatkan untuk keuntungan pemasaran. 

Pertimbangkan pengiriman barang masuk dan keluar sebagai kegiatan yang berbeda dengan kebutuhan yang berbeda. Jika memungkinkan, gabungkan volume dengan operator Anda, tetapi ingatlah perbedaan di seluruh saluran.

Mempertahankan posisi tepat waktu dan stok sangat penting dalam hal promosi langsung dan mengiklankan barang dagangan ritel. Anda berisiko kehilangan penjualan dan pelanggan jika Anda tidak memiliki sumber barang dagangan yang solid. 

Karena meramalkan penjualan itu menantang, Anda harus memasukkan barang dagangan ke dalam rantai logistik dengan cepat dan aman. Kerusakan produk selama transit masuk dapat secara drastis membatasi ketersediaan produk, dan tanpa barang untuk dijual, pendapatan akan berkurang.

Mulailah dengan melacak apa yang akan datang, di mana itu dan kapan itu akan tiba. Impor dan bangun kontainer produk prioritas, karena pengiriman angkutan udara mahal dan mungkin melampaui margin produk berbiaya rendah. 

Saluran langsung tunduk pada aturan 30/60 hari FTC, yang mengharuskan pemasar langsung untuk memberitahu pelanggan tentang kemungkinan keterlambatan dalam menerima dan, sebagai akibatnya, pengiriman keluar, atau membatalkan pesanan mereka secara langsung.

Jika Anda memberitahu pelanggan bahwa pesanan mereka akan tertunda selama dua minggu, periode tiga puluh hari dimulai pada tanggal pemesanan kembali. Anda harus mengirimkan pemberitahuan pelanggan pada akhir periode tiga puluh hari. 

Jika pesanan pelanggan masih dipesan kembali setelah 60 hari, Anda harus memberi tahu mereka.) Selanjutnya, dalam lingkungan multisaluran, gudang dengan cepat menjadi "ruang belakang" untuk operasi toko khusus. Anda mungkin kehilangan kesepakatan jika Anda tidak memiliki barang dagangan yang dapat ditransfer dengan cepat ke outlet ritel.

Ketika bisnis tumbuh lebih ramping, transportasi menjadi semakin penting untuk mencapai target penjualan. Ada juga perbedaan yang harus dibuat antara toko merchandising dan promosi katalog. 

Pembeli di toko ritel dapat mengganti produk lain dengan produk yang mereka datangi untuk membeli, sementara pelanggan katalog dan Internet cenderung tidak melakukannya. Akibatnya, beberapa katalog menggunakan pengembalian biaya untuk pengiriman yang terlambat, pemesanan di belakang, dan penggantian produk.

Jika harapan konsumen tidak terpenuhi misalnya, atau jika hadiah terlambat dikirim atau rusak maka logistik pengiriman ke pelanggan dapat mempengaruhi penjualan. Pengembalian menaikkan biaya operasi jika konsumen tidak menginginkan produk itu ketika datang.

Menurut BizRate Research, Jika biaya transportasi tetap terkendali, logistik dapat berperan dalam strategi pemasaran perusahaan. 79 persen perusahaan e-commerce berencana menawarkan pengiriman dan penanganan gratis selama musim liburan sebelumnya. 

Pengiriman gratis telah terbukti meningkatkan penjualan dan volume pesanan. Sebagian besar pemasar, di sisi lain, tidak ingin menyerahkan arus kas ini, jadi mereka membatasinya pada klien teratas atau pembeli pesanan rata-rata lebih tinggi. Anda akan kurang bersemangat untuk menawarkan penawaran pengiriman jika pengeluaran transportasi perusahaan Anda di luar kendali.

4. Membangun Hubungan

customer-relationship

Efektivitas pelaksanaan logistik tergantung pada koordinasi dua arah yang sebenarnya antara pengecer dan pengangkut. Total biaya, waktu dalam transportasi, dan ketanggapan perwakilan operator merupakan indikator keberhasilan.

Salah satu topik yang paling penting untuk dipecahkan dalam hal hubungan operator adalah filosofi "single-carrier vs multi carrier". Menggunakan satu operator memungkinkan jumlah total pengiriman yang lebih besar, menghasilkan harga yang dinegosiasikan lebih rendah. Kerugiannya adalah ketergantungan penuh pada operator, yang dapat menyebabkan masalah jika layanan operator terganggu.

Sangat penting untuk memiliki hubungan positif dengan perwakilan operator Anda. Pasti akan ada kekhawatiran yang perlu ditangani. Cara mengatasi kesulitan tersebut dapat dipengaruhi oleh kepercayaan dan pola pikir yang baik.

Saat membandingkan operator, ambil pendekatan metodis. Berikan informasi sebanyak mungkin kepada operator tentang persyaratan bisnis Anda saat meminta tawaran. 

Berikut ini adalah panduan selama proses penawaran dan setelahnya saat terlibat dengan mitra operator, antara lain:

  • Tetap terlibat dalam proses.
  • Verifikasi hasil dan laporan.
  • Tagihan audit.
  • Pertimbangkan total biaya transportasi dalam analisis dan ulasan Anda.
  • Biarkan opsi tetap terbuka dan perlakukan kontrak dan hubungan operator sebagai dinamis dan berkembang, tidak seperti pengaturan tiga tahun yang tetap.

Departemen pembelian dan pengendalian persediaan dari bisnis langsung bertanggung jawab untuk menganalisis kebutuhan persediaan, membuat pesanan pembelian, perencanaan penerimaan, komunikasi vendor, merutekan pengiriman, meningkatkan backorder, dan mengatur penerimaan yang diperlukan untuk menghindari backorder dan stockout. 

Dalam hal menegakkan kepatuhan vendor, mereka sering kali merupakan mitra yang baik dalam pemenuhan. Dalam operasi multi saluran dan multi gudang, departemen pembelian dan manajemen inventaris bertanggung jawab untuk menyeimbangkan atau meratakan inventaris di antara saluran, gudang, dan toko untuk memaksimalkan penjualan dan keuntungan.

Mengintegrasikan sistem mitra, menciptakan peningkatan rantai pasokan, dan mengelola sumber daya TI yang diperlukan semuanya memiliki konsekuensi sistem. Ratusan pemasok memasarkan perangkat lunak untuk merampingkan proses pasokan dan logistik, yang menunjukkan persyaratan rumit untuk kontrol manajemen logistik. 

Banyak vendor IT mengkhususkan diri pada segmen pasar tertentu, sementara yang lain fokus pada logistik secara keseluruhan. Di antara layanan yang disediakan oleh perusahaan-perusahaan berikut ini adalah:

  • Manifes dan belanja tarif ditambah manajemen beban dan halaman terintegrasi 
  • Manajemen transportasi masuk dan audit pengiriman
  • ASN/electronic data interchange (EDI)
  • Pelacakan produk masuk dan keluar
  • Pengadaan transportasi.
  • Manajemen pesanan pembelian
  • Perencanaan transportasi dan pelaksanaan dan manajemen panduan perutean 
  • Manajemen operator

Pendekatan seluruh rantai pasokan perusahaan untuk Sumber daya informasi perusahaan Anda dikelola dan dikendalikan oleh departemen TI. Sangat penting untuk meneliti solusi mutakhir saat ini dan berinvestasi pada solusi yang akan menguntungkan bisnis Anda.

Posting Komentar untuk "4 Tujuan Utama Logistik "