Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penataan dan Pengendalian Gudang Barang Jadi

Penataan dan Pengendalian Gudang Barang Jadi

Ada banyak cara untuk menata gudang barang jadi agar lebih efektif dan efisien. Salah satunya adalah Anda dapat menggunakan metode penyimpanan acak dengan menempatkan produk di setiap lokasi yang tersedia dan kemudian memasukkan lokasi tersebut ke dalam komputer. 

Beberapa perusahaan menggunakan metode penempatan produk volume tinggi yang paling dekat dengan pintu dok (loading) agar lebih efisien, sedangkan produk yang pergerakannya lebih lambat ditempatkan lebih jauh. 

Selain itu, ada juga sistem penyimpanan dan pengambilan otomatis yang digunakan oleh distributor bervolume sangat tinggi. Ada banyak metode penyimpanan seperti rak palet, rak aliran, tempat sampah, tas jinjing, dan sebagainya.

Penyimpanan bahan yang bergerak lambat dan usang selalu menjadi biaya bagi manajer gudang. Saya punya teman yang menjalankan dan mengelola sebuah gudang yang cukup besar, dan dia memiliki apa yang dia sebut "faktor debu." 

Dia mengatakan bahwa jika Anda ingin menemukan bahan yang bergerak lambat di gudang, cari saja debu di atas kotak atau packaginya. 

Itu adalah ide yang bagus dan juga dapat digunakan untuk produk yang seharusnya first-in-first-out (FIFO), yang berubah menjadi last-in-first-out (LIFO) hanya karena kotak yang lebih tua menyala. bagian belakang rak dan sulit diakses.

Untuk meningkatkan operasi gudang Anda, ingatlah gagasan tentang kontrol visual dan organisasi tempat kerja, yang sangat penting bagi keberhasilan manufaktur ramping (lean manufacturing). 

Menerapkannya ke gudang barang jadi dapat menghemat waktu dan uang saat menarik inventaris untuk dikirim. Menggunakan konsep-konsep ini di perusahaan kecil bisa sangat memuaskan sekaligus sangat mudah diterapkan. 

Pertama, buat lokasi khusus untuk setiap nomor bagian di gudang. Anda bahkan dapat menempatkan satu produk pelanggan semua di area gudang yang sama. 

Selanjutnya, gantung signage di setiap area yang mengidentifikasi isi area tersebut, yaitu Mom & Pop Industries, Cyclone Machining, Brown Baby Products, dan sebagainya. 

Kemudian, di setiap lokasi penyimpanan, dengan jelas mengidentifikasi jumlah minimum dan maksimum produk seperti jumlah kotak, tas, potongan, apa pun yang cocok untuk Anda yang dapat disimpan di lokasi itu.

Anda juga harus mengidentifikasi jumlah buffer dan stok pengaman.

Penataan dan Pengendalian Gudang Barang Jadi

Source : Lean Production for the Small Company (Mike Albert)

Gudang Anda mungkin terlihat mirip dengan yang ditunjukkan pada gambar diata saat Anda selesai. Seperti yang Anda lihat, metode yang ditunjukkan akan dengan cepat mengidentifikasi jika ada produk yang hilang atau kekurangan suku cadang. 

Anda memiliki tiga baris, dengan safety, buffer, dan cycle stock di rak yang berbeda dengan instruksi kerja standar yang menyatakan bahwa material handler dapat mengeluarkan produk dari lokasi cycle stock tanpa persetujuan. 

Sebagai contoh, Anda dapat mengatur proses persetujuan di mana perencanaan produksi dapat mengotorisasi penggunaan stok penyangga, dan hanya manajer pabrik yang dapat mengotorisasi penggunaan stok pengaman.

Sistem yang disebutkan di atas luar biasa karena Anda dapat dengan mudah mengakses materi; safety dan buffer stock dipisahkan dari normal cycle stock. 

Dengan cara ini Anda dapat melihat apakah Anda mulai menggunakan stok buffer karena ada masalah kualitas atau masalah pengiriman material yang menunda produksi suku cadang. 

Penataan dan Pengendalian Gudang Barang Jadi

Source : Lean Production for the Small Company (Mike Albert)

Namun, bagaimana jika produk dikendalikan revisi? Bagaimana Anda bisa yakin bahwa Anda akan menggunakan inventaris yang ada sebelum pindah ke revisi berikutnya? Apa yang Anda lakukan dengan revisi lama? 

Pertanyaan terakhir sederhana jika pelanggan telah menginstruksikan Anda untuk membuang revisi lama. Maka yang harus Anda lakukan adalah membuangnya. 

Namun, jika pelanggan ingin menggunakan inventaris saat ini sebelum pindah ke revisi baru, bagaimana Anda bisa menjaga buffer dan stok pengaman saat menggunakan material lama dan pindah ke material baru? Bagaimana Anda bisa menjaga sistem visual tetap berjalan di gudang?

Jika Anda menggunakan metode gudang yang ditunjukkan pada Gambar 11.5, Anda harus membangun revisi baru sambil menggunakan semua siklus, buffer, dan stok pengaman dan menyimpan revisi baru di area lain gudang sampai seluruh inventaris lama digunakan ke atas. 

Menggunakan dua lokasi terpisah sejauh mungkin satu sama lain dan mengarahkan penangan material hanya untuk menggunakan material lama, Anda akan berhasil memisahkan material.

Satu masalah yaitu kesalahan manusia masih bisa masuk ke dalam menggunakan materi baru. Metode yang akan saya pilih, jika memungkinkan, adalah menggunakan rak aliran, menempatkan bahan lama di depan sementara menempatkan bahan baru di belakang. 

Ini adalah metode inventori first-in-first-out (FIFO) yang sempurna dan yang paling mudah untuk mengontrol penggunaan perubahan revisi. 

Anda dapat menyimpan ketiga jenis inventaris di satu rak selama Anda mempertahankan tingkat yang tepat dari setiap jenis inventaris; perbedaannya adalah Anda menyimpan semua kotak dengan jumlah inventaris yang sama. 

Kotak 1, kotak pertama di sisi pick, memiliki jumlah persediaan yang sama dengan kotak 2 dan 3; jika Anda membutuhkan total 600 buah untuk menutupi persediaan barang jadi untuk siklus, penyangga, dan persediaan pengaman, maka Anda akan memiliki ketiga kotak yang masing-masing diisi 200 bagian. 

Ketika Anda membuka kotak pertama, Anda akan mengirim sinyal ke lantai produksi untuk membuat 200 bagian lagi, dan siklus akan berlanjut tanpa batas.

Itulah ulasan singkat terkait dengan  Penataan dan Pengendalian Gudang Barang Jadi. Semoga informasi ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan Anda.

Post a Comment for " Penataan dan Pengendalian Gudang Barang Jadi"