Ad Unit (Iklan) BIG

5 Dasar Aktivitas Pergudangan

Post a Comment
5 Dasar Aktivitas Pergudangan
credit:freepik

Gudang merupakan bagian dasar dari setiap jaringan produksi. Jadi, apa saja aktivitas gudang yang harus Anda fokuskan untuk ditingkatkan?

Biasanya, aktivitas dasar dalam operasi gudang logistik meliputi: 

"Menyangga aliran material di sepanjang rantai pasokan agar sesuai dengan perubahan yang disebabkan oleh komponen, misalnya, keteraturan barang serta pengelompokan transportasi dan produksi; kombinasi item dari penyedia yang berbeda untuk penyampaian gabungan kepada klien; dan pemrosesan nilai tambah, misalnya, kustomisasi produk, kitting, pelabelan, dan penetapan harga." (Gu et al., 2007)

Persaingan pasar yang semakin ketat membutuhkan perbaikan secara terus-menerus dalam rencana dan pengiriman jaringan rantai pasokan Anda, oleh karenanya membutuhkan tingkat kinerja yang lebih tinggi dari distribusi pusat. 

Salah satu cara untuk mengakses kinerja pusat distribusi adalah dengan melakukan penilaian mandiri gudang Anda, dengan menggunakan alat ini dan menutup celah dengan mengacu pada buku-buku manajemen gudang ini. 

Pemilihan terhadap metode manajemen gudang, misalnya Just-In-Time (JIT) atau lean production juga membawa kesulitan baru untuk kerangka kerja pusat distribusi, termasuk kontrol stok yang lebih ketat, waktu reaksi yang lebih singkat, dan variasi produk yang lebih banyak.

Sejarah Singkat Kegiatan Gudang

Pada masa-masa awal peradaban manusia, mereka biasa menyimpan makanan berlebih dan memelihara hewan peliharaan untuk digunakan ketika ada keperluan darurat. Dengan peradaban manusia yang semakin berkembang, maka kemudian gudang lokal mulai diperkenalkan. 

Biasanya barang dagangan disimpan sehubungan dengan pengiriman, perdagangan, dan aktivitas manufaktur. Selama abad pertengahan, peningkatan pengetahuan manusia memunculkan pergudangan untuk menangani penyimpanan barang yang dikirim. 

Gudang komersial besar pertama yang diketahui dan tercatat dalam sejarah dibangun di Venesia, yang merupakan pusat rute perdagangan utama dunia saat itu. Pada akhir tahun 1800-an di Amerika Serikat, transportasi antara kota pelabuhan dan kota pedalaman secara efektif disediakan oleh kereta api. 

Mobil kargo mulai digunakan sebagai gudang beroda dan terutama digunakan pada musim panen biji-bijian. Kekurangan gerbong barang mendorong perusahaan kereta api untuk membagi fungsi transportasi dan pergudangan. 

Selama periode ini, karena adanya monopoli baik pergudangan dan pengangkutan oleh perusahaan kereta api disukai oleh perusahaan besar, karena dapat memberi mereka layanan pergudangan gratis dengan menggunakan rel kereta api. 

Fasilitas pergudangan disediakan sebagai layanan tambahan untuk transportasi, dan layanan yang diberikan adalah bagian dari terminal izin. Kata terminal menggambarkan gudang yang terletak di pusat kota, biasanya dekat dengan distrik pasar grosir dan depo kereta api. (Tompkins, Smith, 1998).

Kemudian, pada akhir Perang Dunia I, truk tangan digunakan untuk penanganan material di gudang dan penumpukan dilakukan dengan tangan, dan ketinggian penumpukan dirancang dalam jarak 8 hingga 12 kaki, sebagai aktivitas operasi pergudangan utama mereka. 

Selama masa Perang Dunia II, truk forklif dan palet kayu mulai diperkenalkan. Ketinggian tumpukan barang dagangan ditingkatkan menjadi 30 kaki, hampir 300 persen meningkat dari sebelumnya karena produksi massal truk forklif.

Jenis Gudang

Kegiatan gudang dalam logistik dapat bervariasi tergantung jenis Gudang Pada dasarnya, kita akan membandingkan dan membahas tiga jenis gudang, antara lain:

  • Gudang Produksi 
  • Gudang Kontrak 
  • Gudang Distribusi 

Berikut ini adalah penjelasan singkat terkait dengan ketiga jenis gudang tersebut diatas.

Gudang Produksi

Sedangkan gudang produksi dapat diartikan sebagai tempat penyimpanan bahan baku, barang setengah jadi (Work in Process) dan barang jadi untuk fasilitas produksi / perusahaan. 

Dalam hal ini, gudang memainkan peran yang sangat penting dalam meningkatkan penjualan dan reputasi perusahaan produksi dengan menjaga produk yang tepat, menjaga tingkat persediaan yang tepat dan mengurangi waktu tunggu dalam mengirimkan produk ke pelanggan.

Gudang Kontrak

Gudang kontrak, Anda dapat melihat istilah kontrak, yang berarti membuat sebuah perjanjian hukum. Dalam hal ini, perusahaan menyerahkan fungsi gudangnya kepada pihak ketiga untuk menangani kegiatan-kegiatan yang termasuk dalam fungsi tersebut. 

"Gudang kontrak menangani banyak pesanan dan pengiriman dari pelanggan yang berbeda secara bersamaan. " (JP van den Berg 1999)

Gudang Distribusi

Gudang berfungsi sebagai tempat berbagai produk dari pemasok atau vendor pihak ketiga diakumulasikan atau disimpan untuk pengiriman ke pelanggan atau organisasi yang berbeda, dan ini kemudian disebut sebagai gudang distribusi. Itu hanya bertindak sebagai media penyimpanan atau pengumpulan antara dua pihak.

Daftar Aktivitas (Kegiatan) Gudang

5 Dasar Aktivitas Pergudangan
credit:freepik

Gudang dapat memiliki aktivitas (kegiatan) yang berbeda sesuai dengan spesifikasi produk, persyaratan pelanggan, dan tingkat layanan yang dipesan. 

Menurut pendapat dari De Koster dan Warffemius (2005), kompleksitas aktivitas gudang bergantung terutama pada hal - hal sebagai berikut:

  • Jumlah dan variasi item yang akan ditangani
  • Jumlah beban kerja harian yang harus diselesaikan

Menurut pendapat dari Hedler, et al. 2015, "Jumlah, sifat dan variasi proses yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dan permintaan pelanggan dan pemasok."

Secara umum aktivitas gudang terdiri dari penerimaan, penyisihan, penyimpanan, pengepakan dan pengiriman. 

5 Dasar Aktivitas Pergudangan yang Harus Anda Fokuskan untuk Diperbaiki, antara lain:

1. Penerimaan Barang

Yaitu operasi gudang yang melibatkan penugasan truk ke dermaga, penjadwalan dan pelaksanaan kegiatan bongkar muat

2. Penyisihan 

Adalah kegiatan menempatkan produk atau bahan yang telah dibeli di gudang. Kegiatan ini termasuk kegiatan penanganan material memverifikasi lokasi material produk dan penempatan produk. 

3. Penyimpanan Barang

Yaitu perpindahan material dari area bongkar muat ke tempat yang ditentukan dalam inventaris

4. Pengambilan Pesanan

Yaitu proses mendapatkan jumlah yang tepat dari produk yang tepat untuk satu set pesanan pelanggan Ini adalah aktivitas gudang utama dan paling padat karya. Pelaksanaan pengepakan dan pemuatan truk setelah pemetikan, melibatkan juga penugasan truk ke dermaga

5. Pengiriman 

Adalah kegiatan yang melibatkan penjadwalan dan penugasan truk ke dermaga pesanan, pengepakan setelah pengambilan dan pemuatan truk. Namun, kami tidak memasukkan aktivitas gudang lainnya seperti pengisian ulang (pemindahan produk dari penyimpanan cadangan ke area pengambilan).

Selanjutnya, masing-masing dari lima aktivitas ini dapat dibagi menjadi beberapa sub-aktivitas, disini kita mempertimbangkan definisi dan batasan berikut untuk digunakan dalam analisis.

Wawasan menarik lainnya adalah kenyataan bahwa sebagian besar operasi gudang menyertakan aktivitas memetik di dalamnya. Ini sangat relevan dengan pengamatan industri dan menunjukkan kematangan tertentu dalam pekerjaan yang dilakukan. 

Proses pengambilan pesanan adalah yang paling mahal di antara semua aktivitas gudang karena cenderung sangat padat karya (pengambilan manual) atau sangat padat modal (pengambilan otomatis). Dan di sinilah pengelola logistik dan gudang perlu memikirkan pengurangan biaya.

Mungkin Anda telah melihat sistem gudan mulai dari yang sangat manual hingga yang sangat otomatis, namun demikian, aktivitas dasarnya tetap sama. 

Jadi sebagai profesional logistik, kita harus fokus pada peningkatan aktivitas gudang dasar ini untuk mendapatkan efisiensi dan efektivitas yang lebih baik dari operasi logistik kita.

referensi: http://www.scmdojo.com/

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter