Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

JIT - Risiko Menerapkan Just-In-Time

 

JIT - Risiko Menerapkan Just-In-Time

Risiko Menjadi Just-In-Time - Pada artikel kali ini saya akan fokus untuk mengulas tentang risiko yang dihadapi sistem JIT.

Persediaan Just-In-Time (JIT) adalah bagian dari sistem produksi di mana perusahaan sangat mengurangi persediaan dari proses produksinya sehingga pemanfaatan input produksi dan pengiriman produk dapat tercapai tanpa menimbulkan biaya penyimpanan yang signifikan. 

Sementara sistem inventaris JIT cukup menarik karena adanya alasan ini, sistem tersebut adalah pedang bermata dua. Dan meskipun sistem JIT bahkan mungkin menjadi kebutuhan mengingat permintaan inventaris dari jenis bisnis tertentu, banyak keuntungannya yang terwujud hanya ketika beberapa risiko signifikan terhadap manajemen inventaris yang sehat telah dimitigasi dengan baik.

Sistem JIT memiliki beberapa keunggulan pada pemotongan biaya. Seperti yang disebutkan oleh Charles dalam studi kasus Komputer Dell, sistem inventaris JIT, "keharusan finansial" bagi Dell, dapat secara radikal mengurangi biaya penyimpanan. 

Dalam kasus Komputer Dell, ini berarti bahwa semakin sedikit komputer jadi yang disimpan Dell dalam inventaris mereka, semakin sedikit uang yang hilang per komputer saat "membusuk" di rak penyimpanan mereka.

Selain pemotongan biaya penyusutan yang signifikan ini, yang bagi Dell dapat mencapai 1 persen per komputer per minggu, inventaris JIT juga dapat memangkas biaya penyimpanan. 

Dapat dibayangkan bagaimana Toyota, pelopor sistem JIT, dapat menghemat biaya penyimpanan karena komputer dan mobil mereka yang sudah jadi tidak lagi berdiam diri di gudang menunggu pelanggan. 

Dan penghematan biaya penyimpanan ini berlaku tidak hanya untuk barang jadi ini, tetapi juga untuk suku cadang yang mungkin digunakan Toyota sebagai input dalam proses produksi mereka. Inventaris ini disimpan minimal melalui sistem JIT karena suku cadang dipesan sesuai kebutuhan.

Sistem JIT juga memangkas biaya pengiriman karena produk jadi dikirim ke tempat yang membutuhkan. Mengirimkan produk dalam jumlah yang sama ke gerai ritel yang berbeda, misalnya, mungkin tidak masuk akal, jika permintaan untuk barang tersebut secara signifikan lebih besar di satu lokasi dibandingkan dengan yang lain. 

Pendekatan penghematan biaya pengiriman ini juga memfasilitasi penurunan biaya penyimpanan tersebut dengan tidak menimbun lokasi tertentu dengan suatu produk secara berlebihan. Prinsip yang sama berlaku untuk input dalam produksi, suku cadang tidak dikirim dan disimpan di pusat produksi di mana mereka mungkin menganggur.

Beberapa eksternalitas positif juga dapat dihasilkan dari keputusan perusahaan untuk menerapkan sistem JIT. 

Pemasok dari perusahaan semacam itu, misalnya, mungkin dapat menangani pesanan yang lebih besar tetapi memenuhinya dengan pengiriman yang lebih kecil. 

Artinya, untuk ukuran pesanan tertentu, memasok pelanggan yang menggunakan JIT biasanya lebih mudah dilakukan karena pengiriman individu cenderung lebih kecil untuk pelanggan ini dan dengan demikian cenderung kurang menuntut pemasok. 

Jadi mungkin saja bagi pemasok, hanya berdasarkan sifat sistem JIT pelanggan mereka, untuk sangat memperluas kemampuan mereka untuk memenuhi pesanan yang lebih besar tanpa harus meningkatkan kapasitas produksi.

Beberapa faktor, bagaimanapun, membuat sistem JIT menjadi proposisi yang berisiko. Perhatian utama di sini adalah sejauh mana perusahaan bergantung pada pemasok tertentu di bawah sistem inventaris semacam itu. 

Misalnya, jika sebuah perusahaan akan menugaskan produk yang sangat penting ke pemasok tunggal (pemasok tunggal yang umum di JIT), sistem inventaris JIT akan menempatkan perusahaan tersebut pada risiko rip-off yang lebih tinggi atas nama pemasok karena perusahaan tidak akan memiliki persediaan segera untuk menyangga gangguan pasokan. 

Gangguan pasokan seperti itu mungkin sangat mahal sehingga perusahaan mungkin membiarkan pemasok membebani perusahaan secara berlebihan hingga biaya gangguan ini. Biaya rip-off ini mungkin sepenuhnya membatalkan atau bahkan melebihi penghematan yang mendorong perusahaan untuk menggunakan sistem inventaris JIT di tempat pertama.

Yang lebih berbahaya adalah masalah internal yang mungkin menyebabkan pemasok tunggal tidak dapat memenuhi pesanan perusahaan. Dalam hal ini, perusahaan tidak memiliki pilihan selain menanggung biaya gangguan pasokan input produksinya. 

Masalah internal mungkin termasuk, katakanlah, pemogokan buruh atas nama karyawan pemasok di mana serikat pekerja dapat menahan pemasok sebagai jaminan hingga jumlah pesanan yang tertunda, yang sekali lagi menyebabkan gangguan pasokan input produksi perusahaan. 

Tetapi masalah internal dapat berarti sejumlah hal yang mencegah pemasok perusahaan untuk memasok. Intinya adalah dengan memfasilitasi keterkaitan antar bisnis, sistem inventaris JIT meningkatkan risiko bahwa masalah atau kegagalan di satu ujung rantai produksi mungkin dirasakan di ujung lain.

Namun, risiko yang terkait dengan sistem inventaris JIT ini dapat diperbaiki sampai batas tertentu. Memang, evolusi organisasi perusahaan telah memperhitungkan banyak risiko ini, terutama yang berkaitan dengan penipuan. 

Misalnya, perusahaan yang mungkin menugaskan produk dengan hak milik tinggi kepada segelintir pemasok biasanya memproduksi barang-barang ini sendiri atau sebenarnya memiliki pemasok yang melakukannya untuk mencegah terjadinya penipuan harga.

Jika produksi internal atau pembelian pemasok bukan merupakan pilihan yang layak, perusahaan masih memiliki cara lain yang masuk akal untuk mencegah risiko ini. 

Sebuah perusahaan mungkin harus benar-benar memeriksa integritas pemasok mereka tidak hanya dalam hal dapat dipercaya tetapi juga dalam hal kesehatan bisnis mereka, membuat kontrak dengan pemasok yang berisiko keluar dari bisnis tidak masuk akal secara bisnis secara umum, tetapi perusahaan dengan sistem JIT harus dan bahkan lebih sadar akan skenario ini. 

Mengambil langkah logis lebih jauh, sebuah perusahaan mungkin mengontrak beberapa pemasok untuk mengurangi kerugian yang ditimbulkan oleh salah satu dari mereka yang gagal memasok. 

Lebih lanjut, untuk perusahaan yang menghindari risiko, kontrak jangka pendek dan non-eksklusif dengan pemasok mungkin juga menarik karena memberikan asuransi dan hukuman terhadap “perilaku buruk” pemasok. 

Pemasok akan memiliki lebih sedikit insentif untuk berperilaku buruk dan perusahaan akan memiliki lebih banyak bantuan di bawah pengaturan seperti itu.

Sistem inventaris Just-In-Time menyediakan sistem produksi yang menarik dan hemat biaya selama risiko dipertimbangkan dan dimitigasi dengan baik. 

Langkah-langkah pencegahan yang diperkenalkan di sini sama sekali tidak dimaksudkan sebagai daftar lengkap tentang bagaimana perusahaan harus mendekati risiko ini, tetapi lebih merupakan saran untuk pertimbangan awal yang harus dibuat perusahaan dalam menerapkan sistem inventaris Just-In-Time yang berhasil.

Semoga artikel tentang  JIT - Risiko Menerapkan Just-In-Time ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for " JIT - Risiko Menerapkan Just-In-Time"