Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif

10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif

10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif - Sebuah analogi menarik, dimana ada dua buah restoran yang memiliki konsep yang serupa, menu yang serupa, dan strategi masuk ke pasar yang serupa, tetapi salah satunya mungkin secara teratur dapat mengungguli yang lain. 

Rantai pasokan yang dikelola dengan lebih baik sering kali menjadi faktor penentu. Jika Anda ingin melakukan audit kinerja rantai pasokan organisasi atau perusahaan Anda, maka pertimbangkan seberapa baik audit tersebut di jalankan.

Berikut ini adalah 10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif, antara lain:

1. Transparan

Hal paling utama dan penting dalam manajemen rantai pasokan adalah mengupayakan transparansi di seluruh hubungan sumber, pengadaan, dan logistik perusahaan. Transparansi sangat penting untuk mengelola biaya dan untuk menentukan serta memenuhi harapan perusahaan. Transparansi membangun kepercayaan di antara mitra rantai pasokan. Seiring waktu, hal itu membangun suatu jenis hubungan yang kuat dan handal yang dapat menopang setiap bisnis yang sukses.

Ada sebuah kutipan menarik dari wakil presiden SCM SpenDifference yakni Frank Lucero, sebagai berikut:

"Jika ada satu kata yang merangkum esensi dari manajemen rantai pasokan, itu adalah transparansi," 

Transparansi memungkinkan Anda untuk melihat lebih jauh dari harga yang umum di industri jasa makanan dan untuk mengetahui biaya sebenarnya dari pengadaan dan melakukan bisnis di pasar. Anda berjuang untuk transparansi penuh dalam semua hubungan sumber dan logistik Anda, tetapi itu penting dalam kemitraan strategis Anda. Di situlah merek restoran dan pemasok utamanya harus bertindak seolah-olah mereka berbisnis bersama, dan itulah yang mendorong efisiensi sejati di seluruh rantai pasokan. 

2. Mengelola Risiko

Manajemen rantai pasokan strategis bukan hanya tentang mendapatkan produk dan layanan dengan harga terbaik, akan tetapi juga tentang perencanaan kemungkinan dan mengurangi kerentanan merek jika hal yang tidak terduga terjadi.

Manajemen resiko yang baik berarti bahwa komoditas dan bahan penting bersumber ganda, bahwa Anda memahami sepenuhnya kekuatan, kelemahan, dan kemampuan pemasok Anda dan bahwa pengaturan pengadaan Anda memiliki redundansi jika terjadi gangguan regional. 

Redundansi adalah ketika majikan mengurangi tenaga kerja mereka karena pekerjaan atau pekerjaan tidak lagi diperlukan. Ini juga berarti memiliki rencana kontinjensi formal yang dapat segera diterapkan jika terjadi penarikan produk atau jenis gangguan rantai pasokan lainnya.

3. Kontrak Kehormatan

Kepatuhan kontrak sudah sangat jelas, bukan? Namun rantai pasokan yang kompleks selalu membutuhkan audit kepatuhan yang berkelanjutan, rekonsiliasi faktur, dan evaluasi biaya pengiriman, klausul biaya-plus, dan rincian kontrak lainnya. Jika kepatuhan dibiarkan meleset, maka itu akan segera mengakibatkan bertambahnya biaya operasional. Ini bukanlah proses yang bisa dipukul atau dilewatkan, pekerjakan secara tepat dan investasikan dalam teknologi untuk mengelolanya dengan ketat.

4. Berkomunikasi 

Komunikasi dua arah yang konsisten adalah hal yang dapat membuat berbagai bagian rantai pasokan Anda bekerja sama dengan baik. Membeli produk dengan harga yang menarik adalah satu hal penting, dan hal penting lainnya adalah untuk menyampaikannya kepada pengguna akhir secara tepat waktu dan dapat diandalkan.

Saat harga komoditas naik dan turun, karena variasi cuaca yang mempengaruhi hasil panen, saat produk berpindah dari pengolah atau pabrik ke gudang, saat permintaan LTO (Limited Time Offer) membuat kebutuhan inventaris naik dan turun, maka komunikasi dua arah antara para pemain membuat mereka semua tetap terhubung dan sesuai jadwal. 

Manajemen rantai pasokan hanyalah kata kunci, dan jika Anda tidak memastikan bahwa pemasok, penyedia layanan, manajer logistik, dan operasi unit semuanya berkomunikasi secara efektif, secara teratur maka semuanya akan berantakan.

5. Memanfaatkan Teknologi

10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif
image via pixabay

Mengelola logistik merek, harga formula, kepatuhan kontrak, dan tingkat layanan distribusi adalah pekerjaan yang kompleks dan rumit. Teknologi adalah sesuatu yang dapat membuatnya menjadi lebih mudah untuk dikelola, serta mampu menyediakan data yang dapat ditindaklanjuti yang Anda butuhkan untuk mendorong pengambilan keputusan yang tepat. 

Pastikan bahwa Anda atau penyedia rantai pasokan Anda telah memiliki teknologi untuk mengatasi masalah logistik sebelum masalah yang serius terjadi, dan untuk memberi Anda dasbord serta laporan khusus yang Anda butuhkan untuk mengelola harga pokok penjualan dan operasi unit.

6. Kolaborasi

Jika pemasok, distributor, dan operator adalah roda gigi dalam mesin rantai pasokan, maka kolaborasi adalah kopling yang memungkinkan mereka berinteraksi secara efektif untuk mendorong hasil sesuai dengan yang diharapkan. 

Kolaborasi antara riset dan pengembangan (R&D), pengadaan, dan pemasok memastikan produk yang tepat tersedia dengan harga yang tepat. Kolaborasi antara produsen, pemasaran, dan operasional adalah apa yang mendorong promosi yang sukses.

Kolaborasi juga penting jika spesialis pengadaan ingin mengetahui bagaimana biaya bahan baku pemasok dipengaruhi oleh hasil, tenaga kerja, dan kebutuhan margin. Kemampuan untuk menegosiasikan harga terbaik dan kontrak distribusi bergantung pada informasi tersebut, dan hanya berasal dari kolaborasi yang luas antara pemasok, pelanggan, dan pemain logistik.

7. Pahami Siapa Yang Bertanggung Jawab

Harga pembelian kontrak yang menarik hanyalah bagian dari pengadaan barang. Biaya transportasi, redistribusi dan biaya pengiriman barang, biaya tambahan bahan bakar dan faktor-faktor lain semuanya merupakan bagian dari gambaran biaya rantai pasokan. 

Varians dalam biaya distribusi regional adalah faktor lain yang menyulitkan ketika harus menganalisis total biaya kepemilikan merek nasional. Seorang Manajer rantai pasokan yang ahli dapat memilah masalah ini sehingga dapat dikelola dan dipertanggungjawabkan, membantu menjaga biaya yang dapat diprediksi dan dikendalikan.

8. Kelola Hubungan

Setiap merek multi-unit mengetahui pentingnya mengelola hubungan dengan operator unit dan pemegang waralaba. Hubungan korporat dengan vendor serta distributor membutuhkan perhatian yang sama, dengan tinjauan kinerja rutin, pertemuan "top-to-top" dan perencanaan bisnis bersama untuk memperkuat kemitraan dan mencapai efisiensi yang lebih besar.

Transparansi yang lebih besar tidak pernah dicapai sekaligus. Kemitraan sumber dan rantai pasokan yang sebenarnya berkembang dari waktu ke waktu. Transparansi timbal balik meningkat saat hubungan semakin dalam dan kedua pihak lebih memahami nilai dan bisnis yang dapat diberikan oleh masing-masing pihak. Untuk mewujudkannya, hubungan membutuhkan perhatian dan pengasuhan di sepanjang jalan. 

9. Memerlukan Kustomisasi

Ketika merek restoran mengandalkan produk eksklusif untuk membedakan penawaran mereka dan menambah nilai pada menu mereka, hubungan rantai pasokan menjadi lebih penting. Manajemen rantai pasokan yang kuat membantu merek mengidentifikasi sumber yang dapat diandalkan untuk produk yang disesuaikan dan jaringan distribusi agar tetap tersedia. 

Ini juga akan menyesuaikan laporan data agar sesuai dengan kebutuhan unik dari manajemen merek restoran. Setiap merek unik dan rantai pasokan yang efektif perlu mencerminkan hal itu.

10. Pekerjakan Spesialis

Dibutuhkan pengetahuan dan pengalaman khusus untuk mengelola berbagai bagian rantai pasokan dan untuk secara efektif memahami dan memanfaatkan tren pasar komoditas. Manajemen rantai pasokan yang sukses mempekerjakan talenta terbaik yang tersedia di setiap area khusus, dari kategori yang bersumber secara strategis hingga logistik dan manajemen distribusi. 

Mereka bisa menyewa tim khusus dengan pengalaman yang dibutuhkan dan sangat menarik di area tertentu, atau membayar penyedia jasa pihak ketiga yang sudah memiliki tim semacam itu. Mengandalkan generalis pengadaan tidak akan pernah mencapai hasil yang sama dengan tim dengan berbagai kompetensi kritis.

Demikianlah uraian artikel tentang 10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan Anda.

referensi : https://blog.flexis.com/

Post a Comment for "10 Kunci Manajemen Rantai Pasokan Yang Efektif"