Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Metrik dan KPI Rantai Pasokan (Supply Chain)

Metrik dan KPI Rantai Pasokan (Supply Chain)

Pemimpin rantai pasokan secara terus-menerus akan mencari keunggulan mereka. Mereka tahu bahwa dengan peningkatan teknis atau proses yang sederhana saja, dikalikan dengan skala jaringan pemasok modern, hal itu dapat membayar dividen kompetitif dan penghematan biaya yang cukup besar.

Namun, seringkali para pemimpin rantai pasokan mengalami masalah dalam mengukur hasil penyesuaian yang sudah mereka lakukan.

1. Apakah solusi pelacakan dan pelacakan baru yang mereka lakukan sudah membuahkan hasil seperti yang diharapkan? 

2. Apakah hal itu sudah sepenuhnya memanfaatkan harga volume? 

3. Haruskah perlu memadatkan pengiriman dengan biaya sedikit peningkatan waktu pengiriman rata-rata?

Diluar ketiga pertanyaan di atas, masih ada satu pertanyaan lagi, Apakah kita sudah mengumpulkan dan menganalisis metrik yang tepat untuk memantau kesehatan rantai pasokan dan mengetahui apakah investasi tersebut membuahkan hasil?

Pada artikel kali ini, kita akan mengulas sebuah topik menarik yaitu metrik dan KPI rantai pasokan (supplychain) teratas, memberikan rumus untuk menghitungnya, dan mendiskusikan bagaimana metrik tersebut dapat membantu melacak keberhasilan peningkatan dan pembaruan Anda.

Apa itu Metrik Rantai Pasokan?

Metrik rantai pasokan merupakan angka - angka dan rasio yang dilacak perusahaan untuk mengukur seberapa efisien pengiriman produk mereka ke pelanggan. 

Kunci efisiensi dalam pelaksanaan rantai pasokan mencakup seberapa baik dan hemat biaya perusahaan mendorong aliran material mulai dari pengadaan hingga pengiriman produk jadi, termasuk aktivitas seperti produksi, pergudangan, dan transportasi.

Metrik yang tepat akan dapat menggambarkan dan menjelaskan dimana harus berinvestasi untuk mencapai pengembalian maksimum.

Apa itu KPI Rantai Pasokan?

Indikator kinerja utama rantai pasokan (KPI) adalah alat dan metode untuk mengukur seberapa baik kinerja rantai pasokan Anda. 

Para pemimpin rantai pasokan perlu memutuskan KPI mana yang paling penting untuk dilacak agar mendapatkan hasil sesuai dengan yang diharapkan.

Karena ada begitu banyak metrik yang dapat menambah nilai, beberapa pakar sering menyarankan perusahaan untuk membagi KPI rantai pasokan ke dalam tingkatan berdasarkan fungsinya. 

Perusahaan dapat memutuskan sekumpulan metrik teratas yang paling penting untuk bisnis mereka dan sesekali melihat  beberapa KPI tingkat bawah.

Metrik Rantai Pasokan Teratas

Di bawah ini adalah beberapa metrik utama untuk mengukur kinerja dan manajemen rantai pasokan. Metrik tersebut dibagi menjadi empat bagian, yaitu:

  • Manajemen tingkat atas
  • Manajemen inventaris
  • Pengiriman
  • Metrik umum lainnya yang berlaku untuk sebagian besar industri

Metrik dan KPI manajemen rantai pasokan tingkat atas

Gunakan KPI dan metrik gambaran besar ini untuk mengukur apakah rantai pasokan Anda berjalan secara efisien atau perlu penyesuaian dan pembaruan.

1. Waktu siklus tunai-ke-tunai (Cash to Cash):

Metrik ini dapat memberitahu Anda lamanya waktu antara saat Anda harus membayar pemasok untuk pembelian bahan baku dan saat pelanggan harus membayar produk jadi Anda. Anda tentu saja menginginkan waktu siklus sesingkat mungkin.

Melacak metrik ini akan membantu mengidentifikasi potensi penyebab masalah arus kas. Perusahaan yang paling efisien memiliki waktu siklus cash-to-cash kurang dari satu bulan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung waktu siklus cash-to-cash: 

Waktu siklus cash-to-cash = Hari piutang + Hari persediaan – Hari pembayaran

2. Waktu siklus pesanan pelanggan 

Waktu siklus pesanan pelanggan berfungsi untuk melacak jumlah hari antara perusahaan Anda menerima pesanan pembelian dan menyelesaikan pengiriman produk ke pelanggan. Ini membantu mengukur respons rantai pasokan Anda dan seberapa baik Anda menyediakan layanan pelanggan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung waktu siklus pesanan pelanggan: 

Waktu siklus pesanan pelanggan = Tanggal pengiriman aktual – Tanggal pembuatan pesanan pembelian

3. Waktu siklus rantai pasokan 

Waktu siklus rantai pasokan berfungsi untuk mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan oleh perusahaan Anda untuk menyelesaikan pesanan jika tingkat persediaan nol. KPI ini memberikan gambaran umum tentang efisiensi secara menyeluruh terhadap rantai pasokan Anda.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung waktu siklus rantai pasokan: 

Waktu siklus rantai pasokan = Waktu yang diperlukan untuk memesan dan menerima persediaan + Waktu siklus pemenuhan pesanan

4. Tingkat layanan

Tingkat layanan berfungsi untuk mengukur persentase pesanan produk yang dikirimkan secara tepat waktu.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung tarif layanan: 

Tarif layanan = Pesanan produk dikirim tepat waktu / Pesanan produk diterima

5. Indeks pesanan sempurna atau tarif pengiriman pesanan sempurna

Indeks pesanan sempurna berfungsi untuk mengukur persentase pesanan Anda yang bebas dari kesalahan dari awal hingga akhir. 

Itu berarti pesanan telah dicatat dengan benar, dikirim tepat waktu dan dalam jumlah yang tepat dan tiba tanpa ada kerusakan atau komplain dari pelanggan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung indeks pesanan sempurna:

Pesanan sempurna = [(Total pesanan – Kesalahan) / Total pesanan] x 100

Anda juga mungkin ingin melacak pesanan sempurna dengan detail lebih lanjut tentang di mana kesalahan terjadi. 

6. Pengiriman tepat waktu (On-Time Delivery)

Artinya adalah persentase pesanan yang tiba sesuai jadwal yang sudah ditentukan. 

Untuk menghitungnya Anda dapat menggunakan rumus berikut ini:

Pengiriman tepat waktu = [(Total pesanan – Pesanan yang tidak datang tepat waktu) / Total pesanan] x 100

7. Pengiriman dalam penuh

Artinya adalah persentase pesanan penjualan yang dikirimkan sepenuhnya pada pengiriman pertama. 

Untuk menghitungnya Anda dapat menggunakan rumus berikut ini:

Pengiriman penuh = [(Total pesanan – Pesanan yang tidak lengkap atau salah dalam pengiriman pertama) / Total pesanan] x 100

8. Pengiriman bebas kerusakan

Artinya adalah persentase pesanan yang dikirim tanpa kerusakan. 

Untuk menghitungnya, gunakan rumus berikut ini:

Pengiriman bebas kerusakan = [(Total pesanan – Pesanan yang tiba dalam kondisi rusak) / Total pesanan] x 100

9. Pesanan yang didokumentasikan secara akurat

Artinya adalah persentase pesanan di mana semua dokumen yang berkaitan dengan pesanan akurat. Untuk menghitungnya Anda dapat menggunakan rumus berikut ini:

Pesanan yang didokumentasikan secara akurat = [(Total pesanan – Pesanan tanpa dokumentasi yang akurat) / Total pesanan] x 100

Bisnis yang baik dapat melacak indeks pesanan sempurna mereka dengan menggunakan rumus sederhana di atas. Tetapi perusahaan juga dapat mengukur indeks dengan mengalikan tingkat pesanan sempurna mereka dalam berbagai kategori. 

Misalnya, Anda memiliki tingkat pengiriman tepat waktu sebesar 92%,  tingkat pengiriman penuh sebesar 95%, tingkat pengiriman bebas kerusakan sebesar 97% dan tingkat pengiriman yang didokumentasikan secara akurat sebesar 98%.

Sekilas semua terlihat bagus, bukan? Namun demikian, coba luangkan waktu Anda sejenak untuk menganalisa dan menghitung kembali tingkat pesanan sempurna Anda dengan mengalikan setiap persentase tersebut, yaitu 0,92 X 0,95 X 0,97 X 0,98. Ternyata hasilnya tingkat pengiriman pesanan sempurna terpadu Anda kurang dari 83%.

10. Laba kotor atas investasi 

Laba kotor atas investasi berfungsi untuk mengukur berapa banyak uang yang perusahaan atas investasi persediaan tertentu. 

Melacak metrik ini dapat memberi perusahaan Anda wawasan tentang item inventaris mana yang berkinerja buruk atau sangat baik. Secara umum, laba kotor atas investasi sebesar 200% hingga 225% sudah dianggap bagus.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung laba kotor atas investasi:

Laba kotor atas investasi = Laba kotor / [(Membuka persediaan pada periode – Menutup persediaan pada periode tersebut) / 2] x 100

11. Total biaya manajemen rantai pasokan sebagai persentase penjualan

Total biaya manajemen rantai pasokan dianggap sebagai persentase penjualan cukup deskriptif. Metrik ini mengukur total biaya operasi rantai pasokan Anda dibandingkan dengan keseluruhan penjualan Anda.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung total biaya manajemen rantai pasokan sebagai persentase penjualan:

Total biaya manajemen rantai pasokan sebagai persentase penjualan = (Total biaya rantai pasokan / Total penjualan) x 100

12. Biaya rantai pasokan per unit terjual

Metrik ini berfungsi untuk mengukur biaya rantai pasokan per unit terjual rantai pasokan Anda dibandingkan dengan berapa banyak barang tertentu yang dijual perusahaan Anda.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung biaya rantai pasokan per unit yang terjual:

Biaya rantai pasokan per unit yang terjual = Biaya rantai pasokan untuk suatu produk selama periode tertentu / Jumlah unit yang terjual dalam periode tersebut

13. Penjualan hari yang beredar

Penjualan hari yang beredar mengukur seberapa cepat Anda mengumpulkan pendapatan dari pelanggan. Jumlah penjualan hari yang rendah berarti Anda menghasilkan pendapatan lebih cepat, yang pada akhirnya meningkatkan arus kas Anda.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung penjualan hari yang luar biasa:

Penjualan hari yang luar biasa = (Piutang / Penjualan) x Jumlah hari dalam suatu periode

Metrik dan KPI inventaris

Gunakan metrik dan KPI ini untuk mengukur seberapa baik kinerja operasi inventaris Anda. Ada baiknya menjalankan latihan analisis inventaris secara berkala untuk membantu menemukan cara memenuhi pesanan pelanggan sambil menjaga biaya serendah mungkin.

1. Hari persediaan 

Hari persediaan mewakili jumlah hari yang dibutuhkan perusahaan untuk kehabisan persediaan jika tidak menambah persediaannya.

Penting untuk melacak hal ini untuk memastikan perusahaan Anda tidak menyimpan terlalu banyak persediaan, yang mengharuskan perusahaan menyediakan uang tunai, akan tetapi cukup untuk memenuhi permintaan pelanggan. Titik tersebut disebut level par.

Hari persediaan persediaan dapat membantu perusahaan Anda memahami dan mempertahankan tingkat nominalnya. 

Gunakan rumus ini untuk menghitung hari persediaan:

Hari persediaan  = (Persediaan rata-rata dalam sebulan, dalam rupiah / Permintaan produk bulanan, dalam rupiah) x 30

2. Hari penjualan persediaan 

Hari penjualan persediaan menghitung jumlah rata-rata hari itu persediaan tetap dalam persediaan selama periode tertentu. Ini adalah ukuran berapa lama waktu yang dibutuhkan oleh bisnis Anda untuk menjual barang yang dibuat atau dibelinya.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung hari penjualan persediaan:

Hari penjualan persediaan = (Persediaan akhir / Harga pokok penjualan) x Jumlah hari dalam periode

3. Rasio persediaan terhadap penjualan

Rasio persediaan terhadap penjualan adalah membandingkan persediaan Anda ke penjualan Anda secara keseluruhan. Ini adalah ukuran stabilitas keuangan perusahaan Anda. Rasio ini terkait erat dengan rasio perputaran persediaan Anda.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung rasio persediaan terhadap penjualan: 

Rasio persediaan terhadap penjualan = Nilai persediaan dalam rupiah / Nilai penjualan dalam rupiah

4. Rasio perputaran persediaan

Rasio perputaran persediaan berfungsi untuk mengukur seberapa sering seluruh persediaan perusahaan dijual dalam periode tertentu. Apa yang terdiri dari rasio perputaran persediaan yang "baik" tergantung pada industrinya. 

Tetapi secara umum, rasio perputaran persediaan yang lebih rendah berarti perusahaan mungkin memiliki persediaan berlebih karena penjualan yang tertinggal.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung rasio perputaran persediaan: 

Rasio perputaran persediaan = Harga pokok penjualan pada periode tersebut / [(Pembukaan stok pada periode – Penutupan stok pada periode)/2]

5. Indeks penghasilan-balik (Turn-earn index)

Indeks penghasilan balik menggabungkan inventaris omset dan margin kotor untuk mengevaluasi keuntungan perusahaan Anda dan penggunaan persediaan. 

Intinya adalah indeks mengakui bahwa perusahaan Anda dapat bertahan dengan perputaran persediaan yang lebih sedikit jika menghasilkan banyak uang dari persediaan itu. Tetapi perlu lebih banyak perputaran persediaan jika menyadari margin yang lebih rendah pada persediaan.

Pada umumnya, sebagian besar bisnis menginginkan indeks penghasilan-berbalik setidaknya 150. 

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung indeks penghasilan-balik:

Indeks penghasilan-balik = (Rasio perputaran persediaan x Persentase laba kotor) x 100

6. Kecepatan persediaan 

Kecepatan persediaan adalah bagian dari persediaan yang diproyeksikan perusahaan Anda akan habis dalam periode yang ditentukan berikutnya. 

Metrik ini dapat membantu perusahaan Anda menetapkan tingkat inventaris yang optimal sehingga Anda tidak membawa terlalu banyak inventaris tetapi menyimpan cukup banyak untuk memenuhi proyeksi penjualan di periode mendatang.

Kecepatan inventaris sebesar 60% hingga 70% adalah tolok ukur yang solid, sampai dengan angka 80% untuk item inventaris yang bergerak cepat. 

Inventaris di atas 80% dianggap tinggi dan dapat menyebabkan persediaan berlebih, sementara kecepatan persediaan di bawah 60%  dianggap rendah dan dapat menandakan kekurangan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung kecepatan persediaan: 

Kecepatan persediaan = Persediaan awal / Prakiraan penjualan periode yang akan datang

7. Bulan yang tersedia

Bulan yang tersedia menunjukkan berapa bulan persediaan yang Anda miliki jika Anda tidak membeli persediaan lagi sementara penjualan Anda berlanjut seperti perkiraan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung bulan yang tersedia:

Bulan yang tersedia = (Persediaan rata-rata untuk tahun / Harga pokok penjualan tahun ini) x 12

8. Rotasi stok

Rotasi stok, juga disebut sebagai masa pakai stok atau cakupan stok, mengacu pada jumlah hari, pada rata-rata, yang diperlukan bagi Anda untuk kehabisan stok inventaris Anda. 

Cara terbaik adalah menggunakan acuan 52 minggu terakhir untuk menghitung perhitungan ini. Itu memungkinkan cukup waktu untuk menunjukkan variasi musiman dan lainnya. 

Jika Anda memiliki jumlah rotasi stok yang rendah, Anda berisiko kehabisan stok dan gagal memenuhi permintaan pelanggan.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung rotasi stok: 

Rotasi stok = (Rata-rata stok dalam suatu periode / Total penjualan dalam suatu periode) x Jumlah hari dalam periode tersebut

Metrik dan KPI pengiriman rantai pasokan 

Metrik dan KPI Rantai Pasokan (Supply Chain)

Manajer logistik dapat menggunakan metrik dan KPI ini untuk menentukan apakah ada kelemahan dalam jaringan bisnis dan organisasi yang bekerja dalam urutan proses untuk memproduksi dan mendistribusikan barang. 

Seperti halnya inventaris, ada baiknya secara berkala memeriksa tautan logistik dalam rantai pasokan Anda.

1. Rasio pengisian

Rasio pengisian adalah persentase pesanan pelanggan yang dipenuhi pada pengiriman pertama mereka, karena ini adalah kontributor penting bagi kepuasan pelanggan. Ini juga merupakan ukuran efisiensi perusahaan Anda.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung rasio pengisian: 

Rasio pengisian = (1 – [(Total item – Item terkirim) / Total item]) x 100

Anda juga dapat melacak aspek tertentu rasio pengisian, termasuk:

  • Rasio pengisian pesanan, yaitu Persentase pesanan yang dikirim pada percobaan pertama.
  • Rasio pengisian baris, yaitu Persentase baris pesanan yang dikirimkan pada upaya pertama.
  • Rasio pengisian unit, yaitu Persentase item individual yang dikirim pada upaya pertama.

Hitung ketiganya dengan menggantinya ke dalam rumus rasio pengisian.

2. Akurasi tagihan kargo

Akurasi tagihan kargo berfungsi mengukur ketepatan pesanan dan tagihan pengiriman Anda. Pengiriman barang yang salah atau jumlah yang salah adalah pemborosan dan menurunkan kepuasan pelanggan.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung akurasi tagihan pengiriman: 

Keakuratan tagihan pengiriman = (Jumlah tagihan pengiriman yang benar / Total tagihan pengiriman) x 100

3. Biaya pengiriman per unit

Biaya pengiriman per unit berfungsi untuk mengukur seberapa ekonomis Anda mengirimkan produk Anda. Ini mengukur total biaya pengiriman Anda dibagi dengan berapa banyak unit yang telah Anda kirim. Anda dapat menghitung unit dalam Kg atau pengukuran lain yang masuk akal.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung biaya pengiriman per unit:

Biaya pengiriman per unit = Total biaya pengiriman / Jumlah unit

4. Tarif pengiriman tepat waktu

Tarif pengiriman tepat waktu adalah persentase berapa kali pelanggan Anda menerima produk dalam jangka waktu pengiriman yang dijanjikan. Melacak metrik ini membantu menilai efisiensi proses rantai pasokan Anda. 

Ini juga dapat membantu Anda dalam menentukan tolok ukur “pengiriman tepat waktu” yang tepat untuk berbagai produk.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung tarif pengiriman tepat waktu: 

Tarif pengiriman tepat waktu = (Jumlah barang terkirim tepat waktu dalam suatu periode / Total barang yang dikirim dalam periode tersebut) x 100

Metrik dan KPI rantai pasokan lainnya

Berikut ini adalah beberapa metrik dan KPI lainnya yang dapat mempengaruhi rantai pasokan Anda.

1. Periode pembayaran rata-rata untuk bahan produksi

Periode pembayaran rata-rata untuk bahan produksi adalah rentang waktu rata-rata antara saat Anda menerima bahan dan saat Anda membayarnya. 

Dengan melacak metrik ini, Anda dapat memilih pemasok yang menawarkan persyaratan penagihan yang lebih menguntungkan dan dengan demikian akan dapat meningkatkan arus kas Anda.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung periode pembayaran rata-rata untuk bahan produksi:

Periode pembayaran rata-rata untuk bahan produksi = (hutang bahan / total biaya bahan) x hari dalam periode

2. Pengiriman tepat waktu pemasok

Pengiriman tepat waktu pemasok berfungsi untuk mengukur persentase waktu pemasok Anda mengirimkan produk yang Anda pesan kepada Anda dalam jangka waktu yang sudah disepakati.

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung pengiriman tepat waktu: 

Pengiriman tepat waktu pemasok = (Jumlah produk yang dikirim pemasok tepat waktu dalam suatu periode / Total barang yang dikirim pemasok dalam periode tersebut) x 100

3. Alasan pengembalian (Retur)

Pengukuran alasan pengembalian berfungsi untuk menunjukkan masalah teratas yang menyebabkan pelanggan mengirim barang kembali kepada Anda. Ini dapat membantu Anda menilai kelemahan dalam lini produk atau operasi Anda dan penting untuk dilacak mengingat tingginya biaya operasi logistik yang harus dikeluarkan perusahaan.

Pengukuran alasan pengembalian akan mengukur, dalam persentase, alasan utama pelanggan mengirim barang kembali dan menampilkannya dalam bagan yang mudah dianalisa oleh rantai pasokan dan pemimpin unit bisnis, yang kemudian dapat mengambil tindakan untuk memperbaiki masalah itu.

4. Pesanan tunai (Order to cash)

Sementara "order to cash" mencakup beberapa proses di luar rantai pasokan, kinerja rantai pasokan merupakan komponen penting. Order to cash adalah ukuran keseluruhan sistem perusahaan untuk menerima, memproses dan menyelesaikan pesanan. 

Ini mencakup waktu dari saat pelanggan melakukan pemesanan hingga saat perusahaan menerima dan mencatat pembayaran pelanggan.

Apa yang merupakan rasio order to cash yang baik tergantung pada industri Anda, dan metrik ini memperhitungkan efisiensi fungsi manajemen pesanan, logistik, dan piutang Anda.

Gunakan rumus dibawah ini untuk menghitung pesanan pelanggan menjadi uang tunai:

Pesanan ke uang tunai = Tanggal pesanan pelanggan – Tanggal penerimaan dan pencatatan pembayaran pelanggan untuk pesanan, setelah menerima pesanan

Apa yang dapat kita simpulkan dari uraian diatas?

Intinya sangat jelas, bahwa Anda tidak akan kekurangan KPI dan metrik yang dapat Anda ukur untuk menyediakan rantai pasokan dan pemimpin bisnis dengan wawasan yang tak ternilai ke dalam operasi Anda. 

Perusahaan dengan pengumpulan data otomatis, database pusat, dan dasbor yang dapat disesuaikan akan memiliki keunggulan dalam menemukan area yang perlu penyesuaian dan pembaruan untuk menekan biaya dan menambah efisiensi.

Manajer rantai pasokan harus bekerja dengan rekan keuangan dan lini bisnis mereka untuk mengidentifikasi KPI yang tepat sementara pada saat yang sama mengadvokasi investasi. 

Membangun rantai pasokan digital yang lebih tangguh, misalnya, dapat mengurangi biaya hingga 20%, meningkatkan pendapatan hingga 6%, dan meningkatkan layanan pelanggan hingga 30%.

Pertanyaan Umum tentang KPI dan Metrik Rantai Pasokan

1. Bagaimana Anda dapat menggunakan KPI dalam analitik rantai pasokan?

Alat analisis data adalah kunci untuk membuat KPI dapat ditindaklanjuti. Dengan metrik dan analitik prediktif yang tepat, perusahaan dapat meningkatkan akurasi perkiraan, menjaga tingkat inventaris tetap optimal, meningkatkan operasi logistik dan pengiriman, memaksimalkan arus kas, dan meminimalkan pengembalian pelanggan.

Tujuan dari analisis rantai pasokan adalah untuk menemukan dan memperbaiki ketidakefisienan dalam rantai pasokan, mulai dari bahan mentah (bahan baku) hingga barang jadi dan semua titik yang berada di antara keduanya.

2. Bagaimana Anda mengukur kinerja rantai pasokan?

Pertanyaan: Apa pembeda perusahaan Anda? Jika Anda dikenal dengan pemenuhan pesanan yang cepat dan akurat, tingkat pengisian lacak, akurasi tagihan pengiriman, dan tingkat pengiriman tepat waktu. 

Jika Anda adalah peritel mode cepat, maka rasio inventaris terhadap penjualan, rasio perputaran inventaris, dan indeks penghasilan Anda akan menjadi kuncinya.

Mayoritas perusahaan, tim keuangan akan menginginkan wawasan tentang waktu siklus kas-ke-tunai, periode pembayaran rata-rata untuk bahan produksi, dan laba kotor atas investasi.

3. Apa pendorong kinerja rantai pasokan?

Rantai pasokan perusahaan Anda dimulai dengan menerima pesanan dan berakhir dengan pelanggan menerima dan membayar barang jadi. 

Artinya, dalam hal ini pendorong kinerja rantai pasokan Anda adalah produksi, pergudangan, manajemen inventaris, pengiriman, dan perkiraan, termasuk memprediksi penjualan produk Anda di masa mendatang.

Anda juga dapat menilai beberapa aspek kinerja rantai pasokan melalui proyek visibilitas rantai pasokan.

4. Bagaimana Anda dapat memanfaatkan manajemen rantai pasokan untuk meningkatkan laba Anda?

Di banyak jenis industri, margin laba sangat ketat, dan persaingan begitu ketat. Mengeluarkan inefisiensi dari rantai pasokan Anda adalah cara untuk meningkatkan laba sementara, dalam banyak kasus, dapat meningkatkan pengalaman pelanggan.

Area dimana uang sering terbuang termasuk memiliki beberapa pengiriman kecil atau tidak lengkap ke lokasi yang sama atau menyimpan terlalu banyak persediaan daripada mengambil pendekatan "tepat waktu", di mana bahan mentah tiba, dan dibayar.  Seperti halnya produksi.kapan dijadwalkan untuk dimulai.

Hal - Hal Penting Lainnya

Merupakan sebuah hal yang sangat penting untuk menggunakan metrik dan KPI untuk menilai bagaimana kinerja rantai pasokan Anda.

KPI sangat penting untuk keuangan yang mencakup waktu siklus kas-ke-tunai dan laba kotor atas investasi.

Rasio perputaran persediaan dan kecepatan persediaan adalah dua pengukur utama seberapa baik perusahaan Anda mengelola pemasukan dan pengeluaran barangnya.

Dashboard KPI pusat yang dapat diakses oleh semua pemangku kepentingan (manajemen) akan membantu para pemimpin tetap berada di halaman yang sama dan memprioritaskan sumber daya.

Demikianlah uraian artikel tentang Metrik dan KPI Rantai Pasokan (Supply Chain). Semoga uraian ini bermanfaat dan dapat menambah wawasan Anda.

referensi : https://www.netsuite.com/

Post a Comment for " Metrik dan KPI Rantai Pasokan (Supply Chain)"