-->

Ad Unit (Iklan) BIG

9 Daftar KPI Utama Gudang

Post a Comment

9 Daftar KPI Utama Gudang
image via freepik

Untuk mengukur performa gudang diperlukan sebuah metode pangukuran kinerja dari masing - masing personil gudang. Salah satu jenis metode pengukuran yang berbasis kinerja adalah dengan KPI (Key Performance Indicator). Pengukuran kinerja ini sangat penting untuk mencapai tingkat produktivitas yang konsisten dan dapat diprediksi sehingga kegiatan operasional gudang bisa berjalan dengan efektif dan efisien..

Pada artikel berikut ini, saya akan membagikan kepada Anda beberapa KPI gudang teratas (Indikator inerja utama) yang harus dilacak oleh setiap Kepala Gudang, Supervisor ataupun Manager gudang.

Adalah seorang Peter Drucker, yang merupakan salah satu pakar manajemen bisnis yang paling terkenal, mengekspresikan ide tersebut secara tepat.

Berikut ini adalah kutipan yang saya ambil dari Beliau sebagaimana ditulis oleh kpi.org, yaitu:

Key Performance Indicators (KPIs) are the critical (key) indicators of progress toward an intended result. KPIs provides a focus for strategic and operational improvement, create an analytical basis for decision making and help focus attention on what matters most. 

As Peter Drucker famously said, “What gets measured gets done.”

Indikator kinerja utama (KPI) adalah indikator kritis (kunci) kemajuan menuju hasil yang diinginkan. KPI memberikan fokus untuk perbaikan strategis dan operasional, menciptakan dasar analisis untuk pengambilan keputusan dan membantu memusatkan perhatian pada apa yang paling penting. 

Seperti yang dikatakan Peter Drucker, "Apa yang akan diukur akan dilakukan."

Dan itu adalah esensi dari sebuah manajemen gudang yang ramping. Kinerja pelacakan memungkinkan Anda tidak hanya sekedar memantau efisiensi proses gudang, akan tetapi juga mengambil tindakan korektif untuk meningkatkan produktivitas dan pemanfaatan aset gudang. Hasilnya adalah peningkatan operasional yang berkesinambungan dan peningkatan kepuasan pelanggan Anda.

Sebuah strategi pergudangan secarakeseluruhan tergantung pada ketepatan dalam mengukur performa indikator kinerja. Pelajari masing-masing KPI gudang, cara pengukuran, dan cara membantu mendorong penghematan di pusat distribusi Anda, berikut ini:

1. Biaya Persediaan

Setiap manajer gudang tahu bahwa persediaan di gudang mereka adalah berarti pengeluaran biaya untuk mereka. Kuantifikasi biaya spesifik ini termasuk biaya modal, risiko inventaris, biaya layanan inventaris, dan keusangan (kadaluarsa). KPI akan membantu Manajer gudang dalam membuat keputusan pembelian dan peramalan yang lebih cerdas, yang dapat menghasilkan perputaran inventaris yang lebih tinggi. 

Rumusnya sangat sederhana :

Inventaris membawa tingkat x rata-rata nilai inventaris = biaya membawa persediaan

2. Perputaran Inventarisasi

Anda tentu sudah mengetahui berapa jumlah omset persediaan yang baik. Tapi melihat kembali tingkat persediaan juga dapat membantu mengukur praktik pembelian Anda dan permintaan produk. Anda. Warehouse Management System (WMS) akan memberikan visibilitas dan memungkinkan peramalan untuk menjaga barang agar tetap bergerak.

Omset persediaan mengukur berapa kali per tahun pusat distribusi Anda dapat pergi melalui seluruh persediaan. Bandingkan tingkat ini terhadap rata-rata industri untuk gambaran yang jelas dari kinerja pusat distribusi Anda:

Biaya barang yang terjual/inventarisasi rata = perputaran inventarisasi

3. Akurasi Urutan Pemilihan

Selain pelacakan pengiriman dan status pengiriman barang, Anda juga harus mengukur akurasi urutan pemilihan barang. Urutan yang tidak akurat dapat menghasilkan inventaris yang diletakkan kembali di rak, meningkatkan waktu pengiriman per pesanan, tingkat pengembalian (retur) dan sebagainya.

Praktik pusat distribusi yang ramping akan dapat menghilangkan limbah dan merampingkan proses pemilihan pesanan dan membantu untuk mempertahankan tingkat akurasi pesanan yang tinggi.

Jumlah total pesanan/tingkat pesanan sempurna = Urutan pemilihan akurasi

4. Rasio Inventaris Terhadap Penjualan

Rasio inventaris terhadap penjualan dipengaruhi oleh kondisi ekonomi, dan kemampuan perusahaan terhadap gangguan cuaca yang tidak terduga. Ini dapat membantu Manajer gudang untuk memprediksi masalah arus kas awal dengan mengidentifikasi peningkatan tingkat inventaris terhadap tingkat penjualan. Hal ini juga dapat membantu untuk mencegah perintah kembali dengan mengidentifikasi penjualan dan potensi untuk peningkatan pembelian untuk membantu memenuhi lonjakan permintaan yang terjadi.

Inventaris rasio penjualan di pusat distribusi gudang yang berhasil akan mencerminkan proses pemenuhan pesanan yang ramping. Manajer gudang harus sering memantau KPI ini dan menggunakannya sebagai alat dalam peramalan dan memprediksi kebutuhan persediaan barang.

Saldo inventaris akhir bulan/penjualan bulan yang sama = Inventaris rasio penjualan

5. Metrik Unit Per Transaksi

Metrik unit per transaksi adalah metrik umum yang dipakai oleh banyak perusahaan. Tergantung pada jenis industri Anda, jumlah ini mungkin tidak secara realistis diharapkan untuk dapat meningkatkan keuntungan Anda. Bandingkan pusat distribusi gudang unit per transaksi dengan rata-rata historis dan tren dalam industri Anda untuk analisis yang berguna dan bermanfaat

Di beberapa sektor industri, seperti retail dan CPG (Consumer Packaged Goods), Unit per transaksi dapat ditingkatkan dengan pelatihan penjualan dan peningkatan pengalaman checkout yang mendorong "upselling". 

Upselling adalah teknik penjualan yang digunakan untuk mendapatkan pelanggan untuk menghabiskan lebih banyak dengan membeli versi upgrade atau Premium dari apa yang sedang dibeli.
Jumlah Unit Sold/Jumlah transaksi = Unit per transaksi

6. Tingkat Pengembalian

Ini adalah KPI yang sangat berguna di pusat distribusi, terutama ketika tersegmentasi oleh penyebab mengapa barang tersebut dikembalikan. Mengidentifikasi penyebab pengembalian barang, apakah karena terjadi kerusakan, keterlambatan pengiriman, deskripsi produk yang tidak akurat, item yang salah dikirim, dan sebagainya. KPI ini akan membantu Manajer gudang dalam mengatasi masalah yang mendasar, dan melakukan perbaikan yang diperlukan kedepannya.

Jumlah satuan kembali/jumlah unit terjual = tingkat pengembalian

7. Akurasi Persediaan

9 Daftar KPI Utama Gudang
https://articles.cyzerg.com/

Keakuratan persediaan fisik Anda harus sesuai dengan data yang tercantum dalam database Anda, tetapi secara realistis seringkali ada kesenjangan dalam pusat distribusi yang besar. Tingkat ketidakakuratan yang tinggi dalam persediaan dapat menyebabkan pemesanan di awal yang tidak terduga, ketidakpuasan pelanggan dan, pada akhirnya menjadikan biaya secara keseluruhan menjadi lebih tinggi. Visibilitas adalah kunci untuk gudang yang berkinerja tinggi.

Akurasi persediaan Anda dapat ditingkatkan dengan melakukan pemeriksaan rutin terhadap database Anda, menggunakan penghitungan siklus (Cycle Counting) sebagai cara untuk terus-menerus memvalidasi catatan database Anda.

Inventaris menghitung akurasi dengan rupiah/unit terbaik di kelasnya: > = 99,9%; Median: 99,2% 

Database jumlah persediaan/Perhitungan fisik = Akurasi persediaan

8. Tingkat Pesanan Kembali

Sebuah pesanan kembali gudang adalah indikator yang memberitahu keberhasilan dalam peramalan pembelian dan persediaan. Lonjakan secara mendadak dalam permintaan akan dimengerti  dan mengakibatkan tingkat pesanan sementara yang tinggi untuk setiap item yang diberikan, tetapi jika kemudian secara konsisten pesanan terus tinggi atau meningkat tingkat maka itu menunjukkan sebuah  perencanaan yang buruk dan kurangnya responsivitas.

Anda dapat menurunkan tingkat pemesanan kembali Anda dengan lebih akurat, peramalan pesanan dan pemantauan secara waspada dari gudang inventaris Anda untuk rasio penjualan. Tingkat akurasi inventaris yang tinggi juga akan meningkatkan KPI ini.

Industri terbaik di kelasnya: < 0,14%%; Median: 2% 

Pesanan terisi pada saat pembelian/Total pesanan  = Tingkat pesanan kembali

9. Harga Order Yang Sempurna

KPI ini mengukur berapa banyak pesanan yang berhasil dilakukan gudang Anda tanpa adanya masalah, item yang benar, dikirim tepat waktu dan diterima dalam kondisi baik oleh pelanggan yang memesannya. Praktik Lean dapat membantu untuk mengidentifikasi kesalahan atau ketidakakuratan sebelum perintah meninggalkan gudang.

Tingkat pesanan yang sempurna dapat ditingkatkan dengan kepatuhan yang ketat terhadap praktik terbaik gudang dan pusat distribusi. Dengan mengidentifikasi potensi masalah ketika mereka muncul dan memperlakukan mereka di sumbernya, perintah tidak sempurna dapat ditangkap sebelum mereka di kirim ke pelanggan.

Industri terbaik di kelasnya: > = 99,3%; Median: 96% 

Pesanan selesai tanpa insiden/Total order  = Tingkat order yang sempurna

Mendefinisikan dan meningkatkan KPI ini akan menempatkan gudang Anda di jalur untuk meningkatkan kinerja dan mendorong penghematan biaya di setiap tingkatannya. Bekerja dengan ahli rantai pasokan yang berpengalaman akan membantu Anda untuk mengidentifikasi metrik kinerja tambahan untuk gudang atau pusat distribusi Anda.

Demikianlah uraian artikel tentang 9 Daftar KPI Utama Gudang. Semoga berguna dan bermanfaat untuk menambah wawasan serta pengetahuan Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter