Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Biaya Pengiriman adalah Masalah Pergudangan

Biaya Pengiriman

Saya pernah membaca sebuah artikel yang bagus tentang biaya pengiriman gratis dan bagaimana hal itu telah menghancurkan margin bagi pengecer dan perusahaan E-commerce. 

Biaya pengiriman sering disalahkan atas margin yang buruk di perusahaan E-commerce, tetapi yang terlewatkan oleh artikel tersebut adalah bahwa biaya pengiriman yang tinggi merupakan akibat dari strategi pergudangan yang tidak memadai.  

Tempat Anda menyimpan produk memiliki dampak langsung yang besar pada biaya pengiriman (dan margin) perusahaan. 

Terlalu sering pergudangan dipandang hanya sebagai fungsi eksekusi (misalnya, memasukkan produk ke dalam gedung dan kemudian mengirimkannya kembali), tetapi strategi pergudangan Anda akan menentukan apakah Anda dapat mengembangkan bisnis E-commerce secara menguntungkan atau tidak.

Sebagian besar perusahaan E-commerce bergantung pada tarif pengiriman yang disediakan oleh Fedex dan UPS atau aggregator pos lainnya untuk pengiriman produk ke pelanggan. 

Saat bernegosiasi dengan operator ini, satu-satunya cara untuk menurunkan biaya pengiriman Anda secara efektif adalah dengan meningkatkan volume sehingga Anda dapat mencapai tingkat diskon yang lebih tinggi, menggunakan layanan diskon yang lebih lambat, atau untuk memperkecil jarak yang harus ditempuh produk Anda untuk mencapai Pelanggan akhir.

Dengan asumsi bahwa Anda melakukan yang terbaik yang Anda bisa untuk meningkatkan penjualan Anda dan dengan asumsi bahwa menjadi lebih lambat bukanlah pilihan yang tepat, Anda dibiarkan dengan jarak sebagai variabel yang dapat Anda optimalkan. Untuk mengoptimalkan jarak, Anda memerlukan lebih banyak titik distribusi.

Amazon di Amerika Serikat misalnya, mendapatkan tarif pengiriman yang bagus bukan hanya karena volumenya yang besar dan strategi melompati zona yang cerdas, tetapi juga karena jaringan gudangnya yang luas memungkinkannya mengirimkan sebagian besar pesanan dalam 1 zona pengiriman. 

Sebuah perusahaan dengan 1 pusat distribusi rata-rata mengirimkan paket mereka di 5-6 zona. Tidak hanya waktu transit yang tidak dapat diterima oleh pelanggan akhir, keputusan ini juga mengikis margin.

Sebuah studi dari McKinsey di Amerika Serikat berpendapat bahwa sebuah perusahaan memerlukan 20 pusat distribusi untuk dapat bersaing dengan Amazon.

Ini bukan keputusan yang mudah dan tidak dapat dilakukan secara terpisah dari fungsi rantai pasokan lainnya. Ada konsekuensi biaya penyimpanan inventaris yang terkait dengan duplikat inventaris, dan sangat sedikit perusahaan yang dapat mendaftar untuk kewajiban sewa yang terkait dengan 20 pusat distribusi. 

3pl

Itu berarti perusahaan-perusahaan ini kemungkinan akan perlu mengandalkan pihak ketiga untuk pemenuhannya. Tetapi bahkan mengintegrasikan dengan 3PL nasional untuk banyak node adalah upaya multi-tahun yang membutuhkan kontrak jangka panjang dan sumber daya pengembang yang signifikan untuk integrasi.

Dan itu tidak sesederhana hanya memindahkan produk Anda ke pusat distribusi. Bahkan sebelum sebuah perusahaan memulai proyek ini, diperlukan perutean pesanan yang kuat dan sistem perencanaan persediaan untuk memastikan bahwa produk berada di pusat distribusi yang tepat dan pesanan dikirim ke simpul distribusi terbaik.

Singkatnya, menurunkan biaya pengiriman tidak akan terjadi dalam semalam (tidak ada mantra ajaib yang dapat melakukannya). Ini akan membutuhkan evaluasi ulang skala penuh dari jaringan pemenuhan, dan setiap percakapan yang berarti tentang biaya pengiriman perlu melibatkan diskusi tentang pergudangan juga.

Demikianlah sekelumit uraian terkait dengan Biaya Pengiriman adalah Masalah Pergudangan. Semoga uraian ini berguna dan bermanfaat serta dapat menambah wawasan Anda.

Post a Comment for " Biaya Pengiriman adalah Masalah Pergudangan"