Ad Unit (Iklan) BIG

Konsep Dasar Manajemen Persediaan Barang

Post a Comment

Konsep Dasar Manajemen Persediaan Barang

Konsep Dasar Manajemen Persediaan Barang - Pada artikel sebelumnya saya telah sedikit membahas tentang Economic Order Quantity (EOQ). Artikel kali ini akan menjadi artikel pertama dari beberapa artikel yang merinci berbagai aspek EOQ. 

Pada postingan pertama ini, saya akan membahas konsep dasar dan mempelajari contoh cara menggunakan EOQ saat mencoba menentukan berapa banyak yang harus dipesan untuk satu barang yang memiliki permintaan proyeksi yang diketahui.

Apakah EOQ Itu?

EOQ adalah rumus matematika yang dirancang untuk meminimalkan kombinasi biaya penyimpanan tahunan dan biaya pemesanan. Ada banyak hype tentang konsep "Just in time" inventory systems (JIT), yang mencapai inventaris yang lebih kecil melalui pesanan yang sangat sering, tetapi pemesanan yang sering dapat mengakibatkan pengeluaran yang berlebihan untuk biaya pemesanan. 

Meskipun perusahaan sering salah dalam menghitung biaya pemesanan mereka, yang membuat pemesanan yang sering menjadi mahal, EOQ adalah alat penting untuk menentukan persediaan yang seharusnya. 

Berikut adalah contoh untuk membantu menjelaskan apa itu EOQ (ini terjadi di Amerika Serikat).

Chuck Co. adalah perusahaan yang memproduksi mainan yang membutuhkan bagian yang harganya $ 12, dan dapat diterima dari banyak pemasok. 

Perusahaan, yang baru-baru ini mulai memesan seminggu sekali, bukan dua kali sebulan, untuk mengurangi persediaan, ingin tahu berapa banyak yang harus dipesan pada satu waktu karena telah memperhatikan bahwa meskipun biaya penyimpanan mereka menurun, mereka tampaknya membelanjakan lebih banyak pada lembur untuk manajer produksi daripada biasanya. 

Sementara manajer inventaris Chuck Co. merasa senang, manajer pabrik tidak yakin bahwa pengurangan biaya penyimpanan sepadan dengan upah lembur. 

Berikut adalah data - datanya:

Permintaan (variabel D)

Setiap tahun, suku cadang mainan dikonsumsi dengan tarif 150.000 per tahun. Meskipun ada musim dalam industri mainan, perusahaan ini berproduksi pada tingkat yang sama karena kesepakatan dengan serikat pekerja.

Biaya Pemesanan (variabel S)

Chuck Co. telah mengidentifikasi 2 biaya utama yang terkait dengan pemesanan, yaitu lembur manajer lantai yang diperlukan dan waktu manajer pabrik.

Manajer lantai dasar mendapati diri mereka memiliki waktu yang sangat sedikit untuk memproses pesanan selama giliran kerja mereka. Ketika pesanan perlu dibuat, manajer lantai dari shift siang harus bekerja lembur selama 2 jam untuk berbelanja ke beberapa pemasok dan melakukan pemesanan. Pembayaran lembur adalah $ 21 / jam.

Manajer pabrik menghabiskan 1 jam setiap pesanan untuk menyetujui pesanan, menentukan implikasi pajak dari pesanan, dan mengotorisasi pembayaran. Dengan penghasilan $ 80.000 per tahun dan bekerja 2000 jam per tahun, manajer pabrik di Chuck Co. memperoleh $ 40 dalam 60 menit yang dia perlukan untuk memproses pesanan.

Total, biaya pemesanan $ 82 per pesanan.

Biaya Penyimpanan (variabel H)

Ketika saya menulis tentang biaya penyimpanan, saya menyebutkan berbagai faktor yang mendorong biaya penyimpanan. Bagi Chuck Co., faktor terpenting adalah biaya peluang. Mainan lain di lini produk mereka saat ini menghasilkan 20% setahun untuk setiap dolar yang diinvestasikan di dalamnya. 

Chuck Co. ingin berinvestasi lebih banyak ke lini produk tetapi peringkat kredit mereka dan investor yang tidak senang saat ini mencegah hal ini terjadi. Setiap dolar dalam persediaan adalah dolar lain yang bisa berada di lini produk keuntungan 20%.

Biaya peluang untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam persediaan adalah 20% yang dapat diinvestasikan dalam mainan lain, ditambah tambahan 2% dari sewa dan berbagai biaya penyimpanan lainnya. Pada akhirnya, biaya penyimpanan adalah 22% per tahun. Kalikan ini dengan biaya bagian ($ 12) dan biaya penyimpanan adalah $ 2,64 per tahun.

EOQ (Economic Order Quantity)

Dengan menggunakan informasi yang disajikan di atas, rumus EOQ dapat digunakan untuk menentukan urutan optimal.

Rumusnya adalah:

EOQ = SQRT {(2DS) / (H))} 

Dengan memasukkan nomor yang diberikan dari Chuck Co. kita dapatkan:

EOQ = SQRT {(2 * 150.000 * $ 82) / ($ 2.64)} = 3053

Menurut kalkulasi, jumlah yang dipesan paling efisien adalah 3502 per pesanan. Tersebar di atas permintaan tahunan 150.000 per tahun, bagian tersebut harus dipesan 49 kali per tahun (150.000 / 3053). 

Tampaknya, membuat penghitungan pengurutan ulang seminggu sekali menjadi benar secara kasar, namun, penghitungan ini memiliki kesalahan.

Kesalahpahaman Umum Mengenai Biaya Pemesanan

Chuck Co. mengidentifikasi 2 biaya utama yang terkait dengan pemesanan. Namun hanya satu dari mereka yang benar-benar didorong oleh jumlah pesanan yang dilakukan. Saat menggunakan EOQ untuk meminimalkan biaya pemesanan, hanya biaya yang sebenarnya dapat diminimalkan yang harus dipertimbangkan.

Secara khusus, hanya jam lembur dalam contoh ini yang merupakan biaya pemesanan yang benar. Manajer pabrik pasti menghabiskan waktu untuk memesan dan dia mendapatkan gaji selama jam-jam itu, tetapi gaji ini adalah bagian dari tugasnya secara keseluruhan sebagai manajer pabrik. 

Jika frekuensi pemesanan turun 10%, tidak mungkin jam kerja dan gajinya akan dikurangi. Gajinya adalah sunk cost dan harus diperlakukan sebagaimana mestinya.

Namun, jam kerja manajer lantai sebenarnya naik dan turun sesuai dengan jumlah pesanan yang dilakukan. Setiap pesanan yang mereka lakukan, mereka menerima kompensasi lembur sebesar $ 42. Jadi, $ 42 adalah biaya pemesanan mereka yang sebenarnya. 

Mari kita lihat bagaimana hal ini memengaruhi perhitungan kita:

EOQ Benar = SQRT {(2 * 150.000 * $ 42) / ($ 2,64)} = 2185

Ukuran pesanan ini menghasilkan 68 pesanan per tahun (150.000 / 2185), membuat kalkulasi lama, dan latihan sekali seminggu salah.

EOQ dapat menjadi alat yang sangat efektif untuk membantu mengoptimalkan inventaris. Namun, agar bisa efektif dibutuhkan data yang baik dan bijaksana. Ini berarti memiliki proyeksi permintaan yang layak, biaya penyimpanan dan pemesanan yang dievaluasi dengan baik. 

Biaya Penyimpanan

Artikel ini dimaksudkan untuk memberikan detail yang lebih besar tentang penghitungan biaya penyimpanan. Bagian pertama akan membahas perkiraan kasar dan bagian kedua akan membahas metode yang terlibat dengan analisis biaya penyimpanan rinci.

Estimasi Kasar

Biasanya, biaya penyimpanan diperkirakan memakan biaya sekitar 15-35% dari nilai aktual material per tahun. Faktor utama yang mendorong hal ini termasuk sewa tambahan yang dibutuhkan, premi asuransi yang besar untuk melindungi inventaris, biaya peluang, dan biaya modal untuk membiayai inventaris.

Pandangan Lebih Detail Pada Biaya Penyimpanan

Pertama-tama, biasanya yang terbaik adalah memikirkan biaya penyimpanan dalam kaitannya dengan biaya tahunannya. Untuk melakukan ini, Anda memerlukan representasi akurat dari tingkat inventaris tahunan Anda. 

Secara pribadi, saya sarankan untuk melacak inventaris dari bulan ke bulan dan menggunakan nilai-nilai ini untuk menemukan biaya penyimpanan rata-rata dibandingkan dengan mengambil awal tahun, akhir tahun dan rata-rata keduanya.

Jadi sekarang Anda memiliki inventaris rata-rata. Ini perlu dilakukan untuk barang jadi, barang dalam proses, dan persediaan bahan baku.

Sekarang, Anda perlu mencari tahu berapa persen dari total nilai barang yang dikeluarkan sebagai biaya penyimpanan. Biaya modal dan biaya peluang harus menjadi hal pertama yang Anda pikirkan. 

Jika Anda membiayai barang dengan pinjaman 10% / tahun maka biaya penyimpanan setidaknya 10% per tahun. Saat Anda mengevaluasi nilai total, sertakan nilai tenaga kerja yang telah ditambahkan ke barang.

Langkah selanjutnya adalah mempertimbangkan biaya penyimpanan. Berdasarkan inventaris yang perlu Anda bawa, berapa banyak ruang yang Anda butuhkan dan berapa biaya ruang tersebut per unit sebagai persentase dari setiap barang.

Sekali lagi, tentukan biaya asuransi yang harus dialokasikan untuk setiap barang sebagai persentase dari barang itu.

Evaluasi probabilitas bahwa suatu barang akan membusuk, atau menjadi usang dan nilai tingkat rata-rata di mana hal ini terjadi dan gunakan ini untuk menghitung biaya penyimpanan rata-rata per barang sebagai persentase dari barang tersebut secara tahunan.

Tentukan apakah ada biaya lain yang dapat Anda pikirkan yang dikeluarkan hanya dengan memiliki barang. Jika Anda bisa memikirkannya, perlakukan itu sebagai biaya penyimpanan.

Tambahkan semua persentase ini dan bersama-sama mereka membuat biaya penyimpanan Anda.

Saya baru-baru ini menerima banyak pertanyaan tentang tingkat persediaan rata-rata jadi saya pikir saya akan mengulasnya dalam artikel ini tentang cara menemukannya. 

Bagaimana Mengoptimalkan Tingkat Persediaan Rata-Rata

Bagian ini terutama di sini untuk memberikan gambaran singkat tentang bagaimana tingkat persediaan yang optimal untuk bahan disimpan dengan asumsi perusahaan adalah contoh buku teks tanpa variabel aneh. Pada dasarnya, bagian ini dapat berfungsi sebagai titik awal bagi manajer inventaris.

Hal pertama yang Anda perlukan untuk menentukan tingkat persediaan yang ideal adalah Economic Order Quantity (EOQ) suatu bahan. Ini adalah jumlah yang harus Anda pesan saat Anda melakukan pemesanan.

Selanjutnya Anda perlu menentukan Safety Stock (SS) Anda. Ini adalah jumlah yang harus Anda miliki saat EOQ tiba.

Pada dasarnya, persediaan pengaman adalah rata-rata minimum yang akan Anda miliki setiap saat, dan EOQ + SS adalah jumlah maksimum rata-rata yang akan Anda miliki pada suatu waktu tertentu. 

Ini harus intuitif karena keamanan adalah apa yang Anda miliki ketika pengiriman Anda tiba dan ketika pesanan tiba (EOQ) itu akan ditambahkan ke stok pengaman.

Saya katakan rata-rata minimum dan maksimum karena Anda mungkin tidak menerima EOQ tepat ketika Anda merencanakannya dan oleh karena itu mungkin memiliki lebih atau kurang. Rata-rata Anda harus memiliki jumlah SS saat Anda menerima kiriman. Di antara dua nilai minimum dan maksimum rata-rata ini terdapat inventaris rata-rata jangka panjang Anda.

Rumusnya adalah:

Persediaan Rata-rata Optimal = (EOQ + SS + SS) / 2

Ini untuk bahan. Untuk barang jadi, Anda harus menjaga tingkat persediaan yang dirancang untuk mencegah kehabisan stok. Tingkat ini akan menjadi persediaan pengaman barang jadi, sehingga membuat persediaan rata-rata yang ideal untuk menyelesaikan nilai persediaan pengaman berdasarkan tingkat layanan perusahaan Anda.

Bagaimana Menilai Tingkat Persediaan

Sebagian besar metode akuntansi mengambil persediaan awal suatu periode, menambahkannya ke persediaan akhir suatu periode, dan membaginya dengan 2. Ini pada dasarnya memberikan rata-rata matematis untuk suatu periode bulan.

Misalnya, jika tingkat persediaan Anda untuk suatu barang adalah 2000 pada tanggal 1 Juli, Anda memproduksi 3000 unit dan menjual 1000 unit pada tanggal 31 Juli. Ini menyisakan 4000 unit. Rumusnya adalah:

Avg. Inventaris = (Inventaris Awal + (Inventaris Awal + Unit Produksi-Unit Terjual)) / 2

Rata-rata. Inventory = (2000+ (2000 + 3000-1000)) / 2 = 3000

Atau lebih sederhananya:

Avg. Persediaan = (Persediaan Awal + Persediaan Akhir) / 2

Rata-rata. Persediaan = (2000 + 4000) / 2 = 3000

Jadi ini mencakup tampilan historis dengan menggunakan pendekatan akuntansi. Banyak perusahaan menggunakan metode ini untuk mengevaluasi tingkat persediaan rata-rata mereka. Secara pribadi, saya memiliki masalah dengan metode ini yang saya yakin contoh berikut akan membantu untuk menggambarkan:

Pendekatan Inventaris Rata-Rata Tertimbang Harian

Misalnya Anda mulai dengan 10.000 unit pada tanggal 1 Mei. Juga misalkan Anda memproduksi 10.000 unit di bulan itu yang tersebar di 21 hari kerja. Sekarang (dan ini adalah bagian yang penting) misalkan Anda menjual 20.000 unit di bulan Mei. 

Ini membawa persediaan akhir menjadi 0. Dengan menggunakan metode akuntansi, rumus memberi kita 10.000 sebagai persediaan rata-rata.

Jadi mengapa ini sangat buruk? Singkatnya, karena persediaan rata-rata bukanlah 10.000 unit. Padahal, hanya ada dua hari di mana 10.000 unit atau kurang ditahan dan hari-hari ini adalah 1 Mei (10.000 unit) dan 31 Mei (0 Unit). 

Dengan asumsi bahwa produksi seimbang selama 21 hari kerja bulan, ini berarti bahwa 500 unit diproduksi setiap hari, sehingga meningkatkan persediaan sebanyak 500 unit sehari sampai persediaan turun 20.000 pada tanggal 31. 

Berikut adalah tampilan tingkat persediaan di bulan Mei (setiap catatan mewakili akhir dari 1 hari kerja dalam 21 hari bulan kerja).

1. 10.500

2. 11.000

3. 11.500

4. 12.000

5. 12.500

6. 13.000

7. 13.500

8. 14.000

9. 14.500

10. 15.000

11. 15.500

12. 16.000

13. 16.500

14. 17.000

15. 17.500

16. 18.000

17. 18.500

18. 19.000

19. 19.500

20. 0

Rata-rata = 14048

Jelas, bahwa metode persediaan rata-rata ini memberikan nilai persediaan rata-rata yang jauh berbeda daripada prosedur akuntansi. Ini memberi setiap hari dalam sebulan bobot yang sama dibandingkan dengan memberi hari pertama dan terakhir bulan itu bobot 50% masing-masing yang saya yakini memberikan hasil yang lebih akurat.

Contoh saya mungkin tampak sedikit ekstrim, tetapi pertimbangkan sebuah perusahaan yang memproduksi barang dalam jumlah besar untuk perusahaan lain dan setuju untuk menahan pengiriman persediaan mereka sebulan sekali. 

Dalam hal ini pemasok dapat memulai dan mengakhiri dengan 0 unit setiap akhir bulan mengirimkan semuanya, diakhiri dengan 0 unit setiap bulan membuat rata-rata persediaan barang jadi 0. Persediaan rata-rata mereka pasti bukan 0. 

Mereka lebih tinggi, dan mereka mungkin jauh lebih tinggi. Untuk alasan ini, sangat penting untuk memilih dengan cermat bagaimana Anda menilai tingkat inventaris rata-rata Anda.

Mengapa tingkat persediaan sangat penting?

Sederhananya, tingkat inventaris rata-rata itu penting karena memungkinkan Anda untuk menentukan berapa banyak uang yang telah Anda ikat dalam inventaris dan berapa nilai yang dimiliki aset inventaris Anda. 

Membantu untuk menentukan apa yang seharusnya dapat membantu mengurangi persediaan yang tidak dibutuhkan, dan mengetahui apa itu dapat membantu Anda menentukan rata-rata penggunaan gudang, risiko inventaris, persentase aset yang dijadikan persediaan, biaya penyimpanan, dan sebagainya. 

Untuk meninjau informasi mengenai tinggi dan tingkat inventaris yang rendah, lihat artikel saya sebelumnya, Pro dan Kontra Inventaris.

Sebagian besar, situs ini berfokus pada teknik pengoptimalan matematika dan deskripsi teknik pengoptimalan. Artikel ini dimaksudkan untuk memberikan pengenalan singkat tentang faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan saat mengelola tingkat inventaris.

Dalam artikel sebelumnya, saya merinci kuantitas pesanan ekonomi (EOQ), yang secara matematis merupakan jumlah persediaan yang "sempurna" untuk dipesan yang dirancang untuk meminimalkan biaya penyimpanan dan biaya pemesanan berdasarkan permintaan tertentu. 

Secara umum, ini adalah level yang sangat bagus untuk dipesan. Sekarang saya akan memberikan alasan potensial mengapa mungkin ide yang baik untuk memesan jumlah yang berbeda:

EOQ Terlalu Besar

Untuk alasan apa pun, biaya penyimpanan Anda sangat rendah untuk barang tertentu dan Anda tidak ingin menyimpan sebanyak itu. inventaris. Mungkin Anda bahkan tidak memiliki cukup ruang untuk itu. 

Dalam beberapa kasus, EOQ mungkin memerlukan peningkatan ruang gudang yang akan menaikkan biaya tetap ke tingkat yang tidak diinginkan.

Kuantitas pesanan ekonomi yang besar dapat mengakibatkan tingkat persediaan yang membawa terlalu banyak risiko. Perusahaan komputer seperti Dell atau Apple memiliki tingkat perhatian khusus terkait risiko keusangan. Memesan prosesor senilai satu tahun mungkin terbukti menjadi keputusan yang buruk jika prosesor yang lebih baik dirilis tiga bulan setelah pengiriman tiba. Industri fesyen juga berisiko besar mengalami keusangan.

Perusahaan lain mungkin lebih mengkhawatirkan kerusakan pada persediaan dalam jumlah besar jika terjadi pencurian, kebakaran, atau bencana alam lainnya. Semakin sedikit inventaris yang Anda miliki, semakin sedikit yang dapat dihancurkan sementara Anda bertanggung jawab untuk itu.

EOQ Terlalu Kecil

Anda mungkin merasa EOQ terlalu rendah karena sejumlah kemungkinan alasan. Mungkin Anda takut akan kenaikan biaya bahan mentah dan kontrak berjangka tidak sesuai untuk situasi Anda. Anda dapat memutuskan bahwa biaya penyimpanan tambahan yang timbul karena memesan dalam jumlah besar lebih kecil daripada kenaikan harga yang mungkin ditagihkan oleh pemasok Anda kepada Anda.

Mungkin Anda hanya tidak ingin repot dengan EOQ. Satu perusahaan tempat saya bekerja memiliki begitu banyak ruang berlebih dan memesan bahan yang sangat murah dibandingkan dengan operasi mereka yang lain sehingga tidak ada gunanya berpikir dua kali untuk mencoba menentukan berapa banyak pemasok yang akan dipesan. 

Mereka memutuskan tidak ada salahnya untuk memesan sebanyak yang mereka pikir dapat mereka harapkan pada akhirnya habis.

Saya biasanya tidak merekomendasikan metode ini untuk perusahaan dengan biaya persediaan yang besar, tetapi jika persediaan adalah bagian yang sangat kecil dari keseluruhan operasi, mungkin tidak perlu repot untuk mencoba dan mengoptimalkannya.

Lebih Suka Menggunakan Banyak Pemasok

Banyak perusahaan merasa lebih nyaman ketika mereka memesan dari banyak pemasok, yang dapat memiliki banyak keuntungan. Dua yang langsung terlintas dalam pikiran adalah harga potensial dan keunggulan peningkatan kualitas dan asuransi keandalan. 

Memiliki banyak pemasok memberikan kesempatan untuk membuat pemasok terus berjuang untuk memberikan kualitas terbaik dengan harga terbaik karena takut mereka akan kehilangan bisnis Anda. 

Banyak pemasok juga memungkinkan keandalan karena ketidakmampuan satu pemasok untuk memenuhi pesanan Anda dapat menjadi peluang pemasok lain untuk mendapatkan bisnis.

Sayangnya, jika Anda memutuskan untuk menerima pengiriman dari beberapa pemasok, Anda mungkin kehilangan diskon kuantitas dan Anda mungkin terpaksa menghabiskan lebih banyak waktu untuk memesan. 

Dalam situasi yang ideal Anda dapat mematikan antara pemasok dan memesan dari dua atau lebih dengan frekuensi di mana Anda akan memesan hanya dari satu. Terlepas dari peningkatan pemesanan, memanfaatkan beberapa pemasok menimbulkan pertanyaan mengenai kepatuhan EOQ yang harus dievaluasi sebelum beralih ke atau dari beberapa pemasok.

Apa yang baru saja saya sebutkan adalah sebagian daftar alasan yang dapat dipertimbangkan dalam mengevaluasi EOQ di perusahaan Anda. Artikel ini dimaksudkan sebagai pengingat bahwa ada lebih banyak variabel untuk jumlah pesanan daripada hanya biaya penyimpanan, biaya pemesanan, dan permintaan. 

Ini bukan untuk mengatakan bahwa rumus EOQ tidak berharga, melainkan bahwa meskipun merupakan bagian penting dari pengelolaan inventaris, rumus tersebut tidak boleh diikuti secara membabi buta. Seperti semua aspek manajemen inventaris, ingatlah untuk melihat kebijakan inventaris sehubungan dengan kebijakan perusahaan Anda lainnya.

Lagipula aku akan menjualnya cepat atau lambat, bukan?

Saya menghabiskan begitu banyak waktu bekerja dengan inventaris sehingga saya sering lupa betapa membingungkannya hal itu bagi pemula. 

Kesalahan paling umum, dan yang saya lakukan ketika saya pertama kali mulai belajar tentang inventaris, adalah bahwa tidak masalah berapa banyak yang Anda miliki karena Anda akan segera menjualnya atau lambat. 

Dalam arti tertentu, ini benar. Bahkan jika Anda membalikkan inventaris Anda setiap 3 tahun sekali, Anda menjual semuanya dan inventaris tersebut membantu mencegah kehabisan stok dan pemesanan di awal. Namun, ada beberapa biaya serius untuk menyimpan inventaris.

Setiap kali persediaan disimpan, ada biaya penyimpanan. Biaya penyimpanan hanyalah biaya yang dikeluarkan hanya dengan menyimpan persediaan. Biaya tersebut dapat berasal dari berbagai sumber. 

Berikut adalah beberapa biaya umum yang terkait dengan tingkat persediaan yang tinggi, antara lain:

  • Sewa yang lebih tinggi dari peningkatan kebutuhan ruang gudang ekstra untuk menampung persediaan tambahan.
  • Premi yang lebih tinggi diperlukan untuk memastikan persediaan ekstra.
  • Secara potensial, inventaris dapat rusak, kedaluwarsa, atau menjadi usang dan kehilangan nilainya.

Biaya peluang. Di mana lagi Anda dapat menginvestasikan uang dan ruang gudang jika Anda tidak membelanjakannya untuk persediaan?

Ingat, perusahaan memiliki aset dalam jumlah terbatas yang tersedia bagi mereka. Aset ini diperoleh dari uang yang diperoleh melalui ekuitas dan hutang. Persediaan yang berlebihan adalah penyalahgunaan aset ini karena pada dasarnya ini adalah investasi dalam sesuatu yang hanya akan diam saja.

Jadi mengapa harus menahan persediaan?

Jawaban sederhananya adalah bahwa inventaris disimpan untuk memenuhi perubahan permintaan dan pengiriman yang tidak terduga dari pemasok. 

Jika tidak pernah ada perubahan dalam permintaan dan jika pemasok dapat terus-menerus mengirimkan persediaan dalam jumlah yang dibutuhkan, maka persediaan tidak diperlukan (tidak termasuk pekerjaan dalam persediaan proses dan persediaan akhir hari yang dapat diabaikan menunggu pengiriman keluar).

Namun, permintaan memang berfluktuasi, seperti halnya waktu tunggu dari pemasok. Karena permintaan berfluktuasi, perusahaan tidak yakin berapa banyak barang tertentu yang diproduksi pada hari tertentu. 

Perusahaan dapat membuat prediksi, tetapi faktanya adalah, prediksi biasanya hanya memberikan perkiraan kasar tentang apa yang akan dibutuhkan pada hari tertentu. 

Salah satu solusi untuk masalah ini adalah mempertahankan tenaga kerja dengan kapasitas sangat tinggi yang tidak digunakan dan tidak menggunakannya hampir sepanjang waktu, tetapi menyediakannya jika ada hari dengan permintaan tinggi. Solusi lainnya adalah membawa inventaris.

Inventaris adalah cara atau mempertahankan kelebihan kapasitas. Pada hari-hari ketika permintaan sedikit, tenaga kerja kelebihan produksi. 

Pekerjaan mereka disimpan sebagai inventaris dan sekarang jika ada hari dengan permintaan yang sangat tinggi yang melebihi kapasitas tenaga kerja, inventaris tersebut ada di sana sebagai jaring pengaman terhadap pemesanan yang terlambat.

Jadi mengapa tidak menahan banyak dan banyak inventaris?

Nah, jangan lupa tentang biaya penyimpanan itu.

Jadi mengapa tidak mempertahankan tenaga kerja dengan banyak kapasitas kendur?

Meskipun staf kerja akan menikmati ini, Anda dapat membayangkan ini akan sangat mahal untuk pemeliharaannya.

Jadi, berapa banyak inventaris yang harus saya pegang?

Ini tergantung pada berbagai kondisi. Sederhananya, Anda perlu mengevaluasi biaya penyimpanan, biaya pemesanan di awal, dan permintaan Anda. 

Dari sana, itu menjadi sangat rumit dan sayangnya saya sudah menamai artikel ini "Pandangan yang Disederhanakan pada Pro dan Kontra Persediaan" jadi saya ingin membantu Anda, tangan saya terikat, apa dengan kemiringannya sedang bangun dan semuanya. 

Untungnya beberapa posting saya sebelumnya membahas beberapa matematika yang terlibat dalam menentukan beberapa aspek tingkat inventaris yang dioptimalkan.

Tanpa perkiraan penjualan yang cukup akurat, mengelola inventaris pada dasarnya tidak mungkin. Tidak ada cara untuk menentukan tingkat persediaan yang optimal dan jadwal produksi yang sesuai tanpa proyeksi penjualan. 

Memutuskan jumlah pengiriman yang diterima dari pemasok juga tidak mungkin dilakukan tanpa perkiraan. Setelah ramalan cuaca tiba di meja Anda, Anda dapat mulai melakukan pekerjaan Anda. Hal pertama yang harus Anda perhatikan tentang perkiraan penjualan adalah apakah produk tersebut musiman atau tidak. 

Dengan asumsi bersifat musiman, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan terkait jadwal produksinya. Pada akhirnya, Anda perlu memutuskan apakah Anda ingin memproduksi produk pada tingkat yang konstan sepanjang tahun (dengan demikian membangun persediaan dan menjualnya selama musim sibuk) atau apakah Anda ingin memproduksi produk pada tingkat yang mengejar atau tidak. permintaan (memproduksi barang tepat sebelum Anda dapat menjualnya).

Masalah pertama yang harus dilihat adalah biaya penyimpanan produk Anda. Jika biaya penyimpanan relatif sangat rendah terhadap pendapatan yang diterima per unit, mungkin bermanfaat untuk memproduksi pada tingkat yang konstan. 

Meskipun Anda hanya menjual item selama musim gugur, produksi di musim dingin yang disimpan sebagai inventaris selama musim semi musim panas mungkin bermanfaat jika biaya penyimpanan cukup rendah. Kemungkinannya adalah, jika produk Anda bersifat musiman, tidak ada gunanya memproduksi pada tingkat yang konstan.

Masalah lain yang perlu diperhatikan adalah bagaimana mengejar permintaan dapat memengaruhi jadwal produksi Anda. 

Jika Anda memutuskan untuk memproduksi hanya selama empat bulan dalam setahun untuk mengakomodasi permintaan musiman senilai empat bulan yang Anda miliki, Anda harus mempertimbangkan seberapa intensif empat bulan tersebut nantinya. 

Jika perusahaan Anda memproduksi sejumlah besar produk lain, maka ini mungkin realokasi sumber daya yang sederhana. Idealnya Anda akan memiliki produk lain yang kebetulan dijual selama sisa musim. 

Faktor penting lainnya dalam menentukan pilihan jadwal produksi adalah bagaimana tanggapan pemasok Anda. Mungkin mereka akan lebih suka jika Anda memproduksi sekaligus sehingga Anda dapat mengirimkan barang dalam jumlah besar kepada Anda yang dapat mengakibatkan diskon kuantitas. Namun, mungkin juga pemasok Anda lebih memilih untuk memproduksi pada tingkat yang konstan.

Ini hanyalah beberapa faktor yang akan membantu Anda menentukan apa yang harus dilakukan saat menghadapi pengelolaan produk musiman.

Pertama-tama, inilah rumusnya sehingga Anda tidak perlu menggali artikel saya yang ditulis dengan baik untuk itu.

Stok Aman: {Z * SQRT (Waktu Pimpin Rata-rata * Deviasi Standar Permintaan ^ 2 + Permintaan Rata-Rata ^ 2 * Deviasi Standar Waktu Timbal ^ 2}

Jika itu tidak jelas bagi Anda, saya sarankan untuk terus membaca. Artikel ini akan menjelaskan secara detail untuk apa safety digunakan, dan bagaimana cara menggunakannya.

Manajemen persediaan adalah tentang dua hal: tidak kehabisan, dan tidak memiliki terlalu banyak. Keinginan kami untuk tidak kehabisan, seiring dengan ketidakpastian permintaan dan waktu tunggu pemasok adalah mengapa kita memiliki persediaan di tempat pertama. 

Pada dasarnya, persediaan adalah sistem cadangan untuk mencegah persediaan habis. Namun, sama pentingnya dengan mencegah persediaan tersebut habis, kita juga tidak ingin menyimpan terlalu banyak persediaan karena menyimpan biaya. 

Jadi, bagaimana Anda menyeimbangkan keduanya dan berapa jumlah yang tepat? Lebih penting lagi, kapan Anda harus memesan ulang untuk mencegah kehabisan stok? Jawabannya dapat ditentukan dengan memperoleh dan menerapkan informasi berikut tentang persediaan yang ingin Anda kelola

Re-order Point (ROP)

1. Berapa waktu tunggu rata-rata untuk par t / barang jadi yang Anda butuhkan?

2. Apa deviasi standar dari lead time tersebut? Sangat penting untuk melacak berapa lama pengiriman dari pemasok Anda. Jika Anda tidak melakukan ini, mulailah. Itu harus menjadi prioritas utama Anda. 

Dengan asumsi Anda telah melacak data, excel dapat dengan mudah membantu Anda menentukan deviasi standar Anda. Di excel, buka toolbar dan klik Sisipkan, lalu klik Fungsi, dan pilih STDEV dan klik ok. 

Kemudian, masukkan sebanyak mungkin data waktu tunggu yang Anda miliki dan presto, Anda memiliki simpangan baku.

3. Permintaan apa yang Anda hadapi?

4. Apa deviasi standar untuk permintaan ini? Mungkin ini adalah sesuatu yang Anda ketahui dari pengalaman, namun, jika tidak, ini adalah sesuatu yang harus dapat Anda peras dari Ted dari departemen pemasaran. 

Salah satu cara untuk menemukannya adalah dengan melihat permintaan historis dan menggunakan fungsi STDEV di excel untuk menentukannya.

5. Seberapa yakin Anda ingin menjadi bahwa Anda tidak akan kehabisan tenaga? 90%, 95%, 98%, 99%? Apa pun yang Anda putuskan, ini akan menjadi tingkat layanan Anda. 

Oke, jadi Anda telah mengumpulkan data ini, sekarang inilah yang Anda lakukan dengannya.

(Bagian yang digarisbawahi adalah persediaan aman)

Titik pemesanan ulang = Waktu Pimpin Rata-rata * Permintaan Rata-rata + Z * SQRT (Waktu Pimpin Rata-rata * Deviasi Standar Permintaan ^ 2 + Permintaan Rata-Rata ^ 2 * Deviasi Standar Waktu Pimpin ^ 2)

Di rumus ini, istilah pertama (Waktu Timbal Rata-rata * Permintaan Rata-rata) adalah permintaan rata-rata.

Istilah kedua {Z * SQRT (Waktu Pimpin Rata-rata * Deviasi Standar Permintaan ^ 2 + Permintaan Rata-rata ^ 2 * Deviasi Standar Waktu Timbal ^ 2} adalah istilah yang memungkinkan adanya persediaan aman. Dengan kata lain, yang kedua istilah adalah tingkat persediaan pengaman yang optimal

Tidak mudah untuk mengumpulkan semua data yang diperlukan untuk perhitungan. Untuk produk dengan banyak bagian, setiap bagian perlu memiliki perhitungan titik urutan ulang dan perhitungan persediaan pengamannya sendiri. Ini semua bisa menjadi sangat membingungkan jika pemodelan komputer yang tepat tidak digunakan.

Meskipun saya menyebutkan excel sebelumnya, excel mungkin tidak cukup untuk kebutuhan perangkat lunak perusahaan Anda. Jika Anda belum melakukannya, sangat penting untuk melihat ke dalam paket perangkat lunak yang terintegrasi untuk kalkulasi ini dan banyak lainnya.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

There is no other posts in this category.

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter