Ad Unit (Iklan) BIG

Bagaimana Industri 4.0 Telah Mengubah Manajemen Rantai Pasokan

Post a Comment

 

Bagaimana Industri 4.0 Telah Mengubah Manajemen Rantai Pasokan

Bagaimana Industri 4.0 Telah Mengubah Manajemen Rantai Pasokan - Pikirkan dengan baik terkait dengan ide dan gagasan ini dalam sebuah cetak biru (Blueprint). Pada dasarnya, cetak biru adalah serangkaian rencana yang dirancang untuk membantu tukang kayu, tukang listrik, tukang ledeng, dan lainnya dalam industri konstruksi membuat bangunan, fasilitas, atau ruang.

Cetak biru memberikan parameter, batasan, dan variabel yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tepat waktu dan memastikan struktur dalam kondisi baik kepada berbagai pemain dalam konstruksi bangunan. 

Sekarang, mari kita pikirkan tentang Industri 4.0 dalam rantai pasokan manufaktur saat ini. Dengan menggabungkan proses atau platform yang ada seperti perencanaan, produksi, pergudangan, dan transportasi menjadi digital, terintegrasi, maka Industri 4.0 adalah cetak biru untuk urutan produksi yang sepenuhnya dioptimalkan yang bergema di setiap titik kontak rantai nilai, dari lantai pabrik hingga ke pintu pelanggan (konsumen).

Meskipun benar, bahwa Industri 4.0 akan menguji perencana dan Manajer logistik dalam hal beradaptasi dengan model produksi baru, cara di mana Industri 4.0 telah mengubah rantai pasokan sudah sangat bisa dirasakan. 

OEM, produsen, dan pemasok yang telah merangkul Industri 4.0 tidak hanya melihat pertumbuhan yang kuat dan produktivitas yang ditingkatkan, tetapi mereka juga memperoleh wawasan berharga tentang jaringan pasokan mereka yang dapat dimanfaatkan untuk efisiensi yang lebih besar baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Dengan pemikiran ini, berikut adalah 3 cara di mana Industri 4.0 telah mengubah rantai pasokan manufaktur global serta cara perencana dan Manajer logistik mengawasi jaringan produksi mereka, antara lain:

1. Peningkatan Produksi Melalui Pabrik Pintar

Baik itu melalui manajemen BOM (Bill of Material) yang canggih atau cerdas, solusi Plan for Every Part, atau Every Part Every Interval platform, Industry 4.0 tidak hanya membantu menata ulang bagaimana perusahaan merencanakan program produksi, tetapi juga membantu membentuk kembali geografi produksi lantai untuk efisiensi yang maksimal. 

Karena pabrik pintar beroperasi pada serangkaian platform perangkat lunak cerdas yang membantu dalam perencanaan kapasitas permintaan, alokasi pekerjaan, dan manajemen inventaris, OEM diperlengkapi dengan lebih baik untuk memenuhi pesanan kompleks dan membuat platform perencanaan yang dirancang untuk mengatasi berbagai kendala atau variabel yang terus berubah. 

Selain itu, Industri 4.0 memberi perencana dan Manajer logistik harus memiliki kemampuan pelaporan yang kuat secara real-time untuk meninjau program produksi dan memperhitungkan perubahan yang diperlukan untuk menghindari kemacetan atau kerusakan. 

Lewatlah sudah hari-hari ketika data tidak dapat ditinjau sampai beberapa hari atau minggu setelah urutan produksi yang direncanakan. Dengan Industri 4.0, perencana dan Manajer logistik memiliki visibilitas untuk membuat perencanaan yang tepat atau keputusan produksi sesuai kebutuhan.

2. Analisis Tingkat Lanjut

Meskipun Industri 4.0 menyediakan banyak data dan pelaporan tentang efisiensi program produksi kepada perencana dan manajer, pengumpulan data itu sendiri tidak cukup sebagai proposisi nilai dalam lanskap otomotif yang kompetitif saat ini. 

Namun, Industri 4.0 memungkinkan ruang untuk analitik tingkat lanjut untuk memasuki percakapan sebagai cara untuk menggunakan data secara maksimal. OEM sekarang memiliki platform untuk mengurutkan data yang disediakan oleh Industri 4.0 menjadi rencana yang dapat ditindaklanjuti untuk melakukan simulasi terperinci atau skenario, pemodelan, dan perkiraan "Bagaimana jika". 

Analisis lanjutan juga memberi OEM fleksibilitas, transparansi, dan visibilitas yang diperlukan untuk menanggapi perubahan dalam urutan produksi yang direncanakan untuk menjaga jadwal pengiriman dan memastikan pergerakan yang berkelanjutan dari bagian-bagian komponen di seluruh rantai nilai.

3. Konektivitas

Rantai pasokan manufaktur saat ini terdiri dari berbagai fasilitas produksi dan jaringan di berbagai belahan dunia, yang masing-masing beroperasi dengan batasan uniknya sendiri berdasarkan pesanan, lokasi, ketersediaan sumber daya, dan elemen lainnya. 

Proposisi nilai Industri 4.0 terletak dalam menghubungkan fasilitas yang berbeda ini dan menyediakan titik akses terpadu ke data dan pelaporan di setiap fasilitas untuk lebih memahami situasi pasokan holistik. Dalam jaringan produksi yang kaya varian, apa yang terjadi pada fasilitas sekaligus dapat memengaruhi yang lain, dan Industri 4.0 memberi perencana dan manajer jendela ke dalam penjadwalan dan manajemen pekerjaan, manajemen inventaris, gudang, dan strategi transportasi di seluruh jaringan. 

Ini tidak hanya meningkatkan komunikasi dan kolaborasi, tetapi juga membantu memecah silo perencanaan, yang dapat sangat merugikan untuk memahami situasi pasokan global.

Jika cetak biru pada dasarnya adalah rencana untuk mengambil bahan mentah dan menyatukannya secara terorganisir yang menciptakan struktur yang baik, maka Industri 4.0 mengambil konsep mentah dari manajemen rantai pasokan global dan menyatukannya ke dalam rencana untuk strategi produksi yang koheren dan produktif, serta dirancang untuk mengoptimalkan proses dan meningkatkan efisiensi. 

Industri 4.0 mungkin lebih merupakan proposisi hipotetis dalam beberapa tahun terakhir, tetapi rantai pasokan manufaktur saat ini telah menyadari dampak yang dapat ditimbulkan Industri 4.0 di pasar global yang kompetitif. 

Kunjungi blog saya di www.mediascm.xyz untuk membaca artikel - artikel menarik lainnya.

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter