Ad Unit (Iklan) BIG

Perbedaan Antara Procurement Dan Purchasing

Post a Comment

 

Perbedaan Antara Procurement Dan Purchasing

Dalam dunia bisnis kita sering mendengar istilah Procurement dan juga Purchasing. Apakah kedua istilah tersebut adalah sama atau dua hal yang berbeda? Procurement di kenal juga sebagai pengadaan, sementara Purchasing di kenal sebagai pembelian. 

Meskipun istilah "Pengadaan" dan "Pembelian" sering digunakan secara bergantian, namun istilah tersebut sebenarnya merujuk pada dua proses yang berbeda, dan dengan memahami sepenuhnya perbedaan tersebut akan berdampak besar pada keuntungan bisnis Anda.

Pengadaan (procurement) sendiri, terdiri dari serangkaian proses strategis yang dirancang untuk mengidentifikasi dan memperoleh barang dan jasa yang penting untuk operasional perusahaan, sedangkan pembelian berkaitan dengan transaksi aktual yang telah ditetapkan oleh upaya pengadaan yang telah disebutkan di atas.

Dengan memahami perbedaan kedua istilah ini dan memberikan keduanya proses uji secara tuntas, maka perusahaan dapat menjadi jauh lebih ahli dalam mengembangkan strategi pembelian yang dapat ditindaklanjuti yang membawa hasil menguntungkan secara konsisten, ambil berusaha untuk mencegah kegagalan dan bencana yang disebabkan oleh kesalahan yang seharusnya dapat diperkirakan.

Perbedaan Antara Pengadaan Dan Pembelian

A. Proses Pengadaan (Procurement)

Proses pengadaan pada dasarnya adalah istilah umum untuk berbagai proses yang dilakukan untuk memperoleh barang dan jasa untuk operasional perusahaan. Alih-alih menjadi proses transaksi yang sederhana dan langsung, proses pengadaan melibatkan berbagai macam faktor yang mempengaruhi keputusan pembelian. 

Ini juga sangat terkait dengan banyak aspek penting dari sebuah bisnis, seperti identitas merek, tujuan jangka panjang, dan wawasan pasar.

Strategi pengadaan yang sukses sangat penting untuk menetapkan dan memupuk sasaran laba dalam jangka panjang, serta kemitraan yang sukses dengan pemasok. 

Beberapa proses pengadaan meliputi hal - hal sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi calon pemasok.

2. Menyaring persyaratan perusahaan menjadi spesifikasi eksplisit yang dapat dengan mudah dipahami oleh pemasok.

3. Riset pasar.

4. Menerima dan menilai kutipan dan petunjuk.

5. Pengembangan kontrak dan manajemen.

6. Manajemen hubungan pemasok.

Apakah dengan mengidentifikasi kebutuhan bisnis internal, memilih vendor, menegosiasikan kontrak, atau memantau pasokan pasar, strategi pengadaan yang berhasil memungkinkan perusahaan untuk selalu mengingat tujuan bisnis dan filosofi mereka secara keseluruhan? 

Di sisi yang lain kita mengetahui, bahwa lebih mudah untuk mengelola berbagai elemen yang mempengaruhi keputusan pembelian di bandingkan dengan proses pengadaan.

B. Proses Pembelian 

Di bawah kategori pengadaan, proses pembelian secara umum didefinisikan sebagai pembelian barang dan jasa. Ini seringkali merupakan langkah terakhir dalam proses pengadaan secara menyeluruh, dan merupakan puncak dari pengambilan keputusan yang kompleks dan analisis yang telah diselesaikan selama operasi pengadaan lainnya.

Meskipun pengadaan adalah hal yang cukup rumit, karena berurusan dengan "Gambaran besar", proses pembelian sangat terfokus pada detail pembelian barang dan jasa yang dapat ditindaklanjuti. Berbagai praktik yang terlibat dalam pembelian kurang terlibat dibandingkan dengan proses pengadaan secara keseluruhan, tetapi sama pentingnya. 

Proses pembelian utama meliputi hal - hal sebagai berikut:

1. Negosiasi harga

2. Penempatan pesanan

3. Konfirmasi pembelian

4. Penjadwalan tanggal pengiriman 

5. Pemberitahuan pengiriman

6. Faktur

7. Pembayaran vendor

8. Menerima barang

Karena detail yang paling rumit telah diselesaikan pada saat Anda mencapai tahap pembelian tersebut, maka penting untuk mengatur proses pembelian dalam kerangka yang lebih sederhana, lugas, dan dipikirkan dengan matang. 

Tidak seperti proses pengadaan, maka proses pembelian tidak boleh disesuaikan karena situasi berfluktuasi tetapi harus mengikuti praktik standar yang telah di tetapkan.

Menavigasi Proses Pengadaan Dan Pembelian

Degan memahami sepenuhnya perbedaan antara pengadaan dan pembelian dapat berarti perbedaan antara peningkatan pendapatan dan kerugian yang berpotensi menghancurkan, dan memungkinkan perusahaan untuk memfokuskan upaya mereka pada persiapan pengadaan yang ekstensif sebelum pembelian aktual barang dan jasa.

Dengan menyelaraskan proses pengadaan dengan proses pembelian, perusahaan tidak hanya dapat menghindari efek merugikan dari pengawasan yang tidak terkendali dan komplikasi pembelian yang tidak terduga, akan tetapi juga dapat membantu memastikan kesuksesan jangka panjang yang berkesinambungan.

Itulah uraian artikel mengenai  Perbedaan Antara Procurement Dan Purchasing. Untuk memahami lebih dalam lagi mengenai kedua istilah ini, saya menyarankan kepada Anda untuk terus mengikuti update artikel dari blog ini karena pada artikel mendatang saya akan kembali membahas dua istilah ini dengan lebih detail lagi.

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca artikel di blog saya.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter