Ad Unit (Iklan) BIG

Apa Itu Just in Time (JIT) Inventory? Berikut Ini Manfaat, Kekurangan Dan Contohnya

Post a Comment
Apa Itu Just in Time (JIT) Inventory

Apa Itu Just in Time (JIT) Inventory? Just in Time (JIT) Inventory dapat diartikan sebagai strategi untuk meningkatkan efisiensi produksi dan mengurangi pemborosan dengan menerima barang sebagaimana dan bila diperlukan dalam proses produksi yang menghasilkan pengurangan biaya persediaan. 

Konsep tersebut mengacu pada sistem manajemen Persediaan dengan tujuan agar inventaris  selalu tersedia untuk memenuhi permintaan produksi, tetapi tidak sampai pada titik kelebihan di mana terdapat timbunan produk tambahan dalam organisasi., yang pada akhirnya dapat menyebabkan overstock atau bahkan deadstock.

Apa Itu Just in Time (JIT) Inventory?

Pada artikel berikut ini, kita akan mempelajari tentang Apa itu Just in Time dan Apa Manfaat, Kerugian Dan Contohnya.

Ketika diterapkan pada inventaris atau aspek pembelian perusahaan, konsep Just in Time (JIT) inventory bertujuan untuk mengurangi jumlah komponen atau barang jadi yang ada di gudang yang tidak terpakai atau tidak terjual.

Sistem Manajemen Persediaan Tepat Waktu bekerja pada tujuan penting untuk hanya memiliki bagian dalam persediaan yang diperlukan untuk membuat cukup barang jadi untuk memenuhi permintaan pasar atau pelanggan.

Suku cadang dan bahan mentah dipesan dari pemasok dan vendor pada saat dibutuhkan dan dikirim ke lantai produksi hanya ketika proses membutuhkannya dan menggunakan suku cadang atau bahan baku tersebut.

Keberhasilan implementasi konsep JIT ini terutama bergantung pada hal-hal lain seperti Pemasok yang dapat diandalkan yang dapat bekerja dengan waktu tunggu yang singkat.

Ini juga akan melibatkan riset pasar yang menyeluruh untuk mendukung pengembangan prakiraan untuk memprediksi permintaan pelanggan di pasar. Bergantung pada sifat dan jenis industrinya, fluktuasi musiman mungkin perlu diperhitungkan untuk mencapai perkiraan barang yang akurat di pasar.

Keuntungan Sistem Manajemen Persediaan "Just in Time"

Berikut ini adalah keuntungan sistem manajemen persediaan tepat waktu, antara lain:

1. Biaya Penyimpanan Persediaan Lebih Rendah

Karena persediaan yang diperlukan dibeli atau diproduksi dalam waktu singkat, maka tidak perlu ada persediaan yang tidak terjual yang menghabiskan ruang gudang yang berharga di perusahaan.

2. Arus Kas Yang Lebih Baik

Karena tidak perlu menyimpan persediaan dalam jumlah besar, maka pengeluaran modal akan sangat berkurang dan uang tunai yang disimpan dapat diinvestasikan di tempat lain.

3. Jumlah Stok Mati Lebih Sedikit

Karena tingkat persediaan bergantung pada jumlah permintaan pelanggan, maka risiko stok yang tidak diinginkan dibiarkan tidak digunakan di gudang menjadi lebih kecil.

Pendekatan ini dapat menjaga biaya penyimpanan stok ke tingkat minimum. Kapasitas yang dilepaskan menghasilkan pemanfaatan yang lebih baik dari ruang yang tersedia dan membawa dampak yang baik pada aspek premi asuransi dan sewa gudang. Ini juga dapat membantu untuk menghilangkan pemborosan dan kemungkinan produk kadaluwarsa.

Sesuai dengan metode ini, hanya stok esensial yang diperlukan untuk proses manufaktur yang diperoleh mengakibatkan kebutuhan modal kerja yang lebih sedikit. Tingkat pemesanan ulang minimum ditetapkan, dan hanya ketika tingkat tersebut tercapai, pesanan untuk persediaan baru dibuat dan ini menjadi keuntungan bagi manajemen persediaan.

Karena tingkat saham yang rendah, maka pengembalian investasi organisasi secara umum tinggi. Karena metodologi ini bekerja atas dasar jumlah permintaan pelanggan, semua barang yang diproduksi sudah pasti akan dijual, dan ini mencakup perubahan permintaan dengan kemudahan yang tidak terduga.

Ini sesuai dengan konsep yang tepat pertama kali sehingga biaya pengerjaan ulang dan biaya inspeksi diminimalkan. Tingkat efisiensi yang lebih tinggi dan produk berkualitas tinggi dapat diturunkan.

Hubungan yang lebih baik dibina dalam rantai produksi perusahaan. Ini akan memastikan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi karena komunikasi berkelanjutan dengan pelanggan.

Implementasi metode "Just in Time Inventory" mengakibatkan penghapusan produksi berlebih barang. 

Kekurangan Sistem Manajemen Persediaan "Just in Time"

Walaupun memiliki banyak sekali keuntungan, di sisi yang lain, manajemen persediaan Just in Time juga memiliki potensi kerugian.

Kekurangan Sistem Manajemen Persediaan Just in Time, antara lain:

Apa Itu Just in Time (JIT) Inventory
image via freepik

1. Masalah Dengan Pemenuhan Pesanan

Jika pelanggan memesan produk tertentu dan perusahaan tidak memiliki stok persediaan, akan ada risiko bahwa perusahaan  tidak dapat memenuhi pesanan tepat waktu.

2. Sedikit Ruang Untuk Kesalahan

Mengikuti metode JIT dengan benar berarti memiliki perkiraan yang akurat tentang permintaan dan wawasan tentang kebiasaan membeli pelanggan setiap saat. Segala jenis kesalahan perhitungan dapat menyebabkan dampak negatif yang signifikan pada operasi bisnis perusahaan.

3. Guncangan Harga

Dengan menggunakan metode JIT, tidak ada kesempatan untuk menunggu harga terbaik untuk barang yang dibutuhkan. Ketika harga barang tersebut naik, maka secara otomatis margin keuntungan akan turun.

Metode JIT menyatakan tidak ada toleransi untuk kesalahan, membuat pengerjaan ulang menjadi sulit dalam praktiknya, karena inventaris dijaga ke tingkat minimum.

Penerapan pendekatan yang berhasil membutuhkan ketergantungan yang sangat tinggi pada kinerja pemasok, yang kinerjanya berada di luar perusahaan dan sulit untuk di kontrol.

Karena tidak ada penyangga dalam keseluruhan proses, pemalasan lini produksi dan waktu henti dapat muncul yang akan berdampak buruk pada proses produksi bersama dengan keuangan perusahaan.

Peluang yang cukup tinggi untuk tidak memenuhi permintaan kenaikan pesanan yang tidak terduga karena tidak akan ada persediaan barang jadi yang berlebih di gudang.

Biaya transaksi akan cukup tinggi tergantung pada frekuensi transaksi.

Berikut ini adalah contoh perusahaan besar yang mengaplikasikan metode "Just in Time", antara lain:

1. Apple

Perusahaan raksasa di bidang teknologi ini telah memastikan untuk menyimpan sesedikit mungkin inventaris. Dan dengan menurunkan jumlah stok persediaan yang ada, maka perusahaan memiliki risiko lebih rendah dari kelebihan stok produk dan menumpuk stok mati di gudang. 

Menurut CEO Apple, Tim Cook, mengatakan "Inventaris pada dasarnya jahat. Anda sepertinya ingin mengelolanya seperti Anda berada dalam bisnis susu. Jika sudah melewati tanggal kesegarannya, Anda punya masalah."

2. Kellogg's

Karena sebagian besar perusahaan memproduksi barang yang mudah rusak, maka tidak mengherankan jika Kellogg's kemudian menggunakan sistem manajemen Persediaan Tepat Waktu (JIT) sebagai sistem manajemen stok yang efisien dan efektif. Kellogg's memastikan bahwa produk yang mereka produksi cukup untuk memenuhi pesanan dan stok terbatas disimpan didalam gudang.

3. Xiaomi

Xiaomi juga mengelola inventaris kecil dengan merilis ponsel dalam jumlah terbatas setiap minggunya. Kerugian utama dari strategi ini adalah bahwa konsumen yang bersemangat harus menunggu barang sampai di toko yang mengakibatkan potensi kehilangan penjualan. Namun, perusahaan mendapat manfaat dari menjaga biaya lebih rendah dan menghilangkan terjadinya pemborosan.

4. Zara

Merek ritel fashion Zara melambangkan mode cepat dengan memiliki rantai pasokan mereka dan mampu membawa barang ke pasar dengan cepat dengan cara yang luar biasa.

Merek percaya bahwa inventaris sama dengan kematian. Ini berkomitmen enam bulan sebelumnya untuk hanya  Menyimpan sebanyak 15 hingga 25 persen dari lini mode musim dan hanya mengunci 50% hingga 60% dari lini pada awal musim, yang berarti hingga 50% dari pakaiannya dirancang dan diproduksi tepat di tengah musim mode.

Jika gaya atau desain busana tertentu tiba-tiba menjadi populer, maka Zara akan bereaksi cepat dengan merancang gaya baru dan memasukkannya ke toko dengan cepat, sementara tren masih berada di puncaknya untuk memenuhi permintaan musiman dan memanfaatkan preferensi pelanggan yang berubah-ubah.

5. Toyota

Untuk perusahaan yang satu ini, sudah tidak diragukan lagi. Mereka adalah ahlinya di bidang ini. Metode JIT adalah metode yang di pelopori oleh Toyota INC.

Metodologi Just in Time Inventory mengharuskan bisnis menjadi sangat gesit dalam industri dengan kemampuan untuk menangani siklus produksi barang yang jauh lebih pendek sehingga mungkin tidak cocok untuk setiap perusahaan. 

Jika Anda mempertimbangkan untuk mengadopsi sistem manajemen Persediaan Tepat Waktu ini, maka pertama-tama tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Dapatkah produk saya diproduksi atau dipasok dalam waktu yang sangat singkat ke pasar?
  • Apakah pemasok saya dapat diandalkan dan cukup efisien untuk mendapatkan produk tepat waktu, setiap saat?
  • Apakah saya memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang permintaan pelanggan, siklus penjualan, dan fluktuasi musiman dari pasar sasaran?
  • Apakah sistem pemenuhan pesanan saya cukup efisien dan efektif untuk mengirimkan pesanan kepada pelanggan tepat waktu?
  • Apakah sistem manajemen inventaris saya menawarkan fleksibilitas yang diperlukan untuk memperbarui dan mengelola tingkat stok secara teratur?

KESIMPULAN

Keberhasilan dari implementasi metode JIT ini bergantung pada penciptaan inisiatif bisnis yang luas, mendorong keterlibatan staf dan merumuskan kebijakan dan strategi yang dapat dimobilisasi.

Bagaimanakah cara agar metode Just-In-Time (JIT) ini dapat diterapkan dengan sukses?

  • Buat jadwal kerja yang stabil.
  • Bangun hubungan pemasok-pelanggan jangka panjang.
  • Ciptakan filosofi pembelian untuk mendukung pembelian kecil yang sering.
  • Mendorong dan memastikan disiplin karyawan.
  • Identifikasi item bernilai tambah dan non-nilai tambah dalam aktivitas lantai toko.
  • Pastikan komitmen manajemen puncak untuk efektivitas dan implementasi yang sukses.

Itulah uraian artikel tentang Apa Itu Just in Time (JIT) Inventory. Semoga artikel ini dapat menambah pengetahuan dan wawasan Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter