Ad Unit (Iklan) BIG

Apa Itu Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning)?

Post a Comment

 

Apa Itu Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning)?
image via freepik

Apa Itu Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning)? - Bayangkan, misalnya Anda sedang berada di sebuah toko bahan makanan untuk membeli perlengkapan memasak untuk minggu depan. Anda melihat bahwa tomat sedang diobral jika Anda membelinya dalam jumlah sepuluh buah. Berharap dapat memanfaatkan dan menghemat uang Anda, kemudian Anda melakukan beberapa perhitungan cepat di kepala Anda: 

  • Tomat yang matang akan tetap segar selama sekitar satu minggu
  • Anda memasak kira-kira satu kali makan sehari
  • Hidangan favorit Anda membutuhkan dua tomat

Maka kemudian Anda memutuskan bahwa Anda dapat dengan mudah memanfaatkan sepuluh tomat sebelum membusuk, tetapi Anda harus berkomitmen untuk membuat hidangan yang sama selama lima haru daalam satu minggu dan Anda mungkin tidak berminat untuk memasaknya di akhir minggu.

Dalam hipotesis toko diatas, Anda baru saja terlibat dalam beberapa perencanaan kapasitas permintaan yang belum sempurna. Tentu saja, dalam hal ini permintaan hanya berarti keinginan atau kemauan Anda untuk memasak dan makan makanan tertentu, bukan nuansa dan kompleksitas yang mempengaruhi industri yang kaya dengan variasi seperti manufaktur atau pengiriman barang. Walaupun demikian, prinsip dasarnya tetaplah sama, yitu bagaimana Anda bisa meminimalkan perbedaan antara kapasitas produksi dan permintaan riil dalam bentuk pesanan?

Sementara dalam kasus tomat diatas, keseimbangan ini dapat dicapai dengan sedikit lebih dari beberapa bagian belakang perhitungan dan kemauan untuk makan sayuran Anda, kompleksitas yang meningkat dalam hal produksi dan aliran pasokan berarti bahwa perencanaan kapasitas permintaan kehidupan nyata dapat menyajikan tantangan sulit bagi banyak manajer rantai pasokan. 

Secara historis, seorang perencana harus bergantung pada permintaan masa lalu (history) untuk membentuk pandangan mereka tentang kebutuhan masa depan, tetapi hal ini seringkali dapat menyebabkan kemacetan dan gangguan, di mana kapasitas kurang dimanfaatkan, atau proses produksi dan pengiriman tidak dapat memenuhi permintaan. 

Untungnya, alur kerja perencanaan kapasitas permintaan yang kuat dapat membantu mengurangi potensi dampak buruk dari kesenjangan operasional antara permintaan dan kapasitas aktual.   

Peramalan Permintaan Dan Analisis Prediktif

Salah satu komponen paling kuat dari perencanaan kapasitas permintaan (Demand Capacity Planning) dalam hal menyederhanakan logistik rantai pasokan adalah kemampuannya untuk mengintegrasikan peramalan yang lebih cerdas dan analitik prediktif ke dalam proses perencanaan. 

Ketika era sebelumnya mengharuskan seorang perencana untuk hanya mengandalkan permintaan masa lalu untuk merencanakan kebutuhan produksi di masa depan, analitik prediktif modern memberdayakan bisnis untuk menyesuaikan rencana produksi mereka dengan perkiraan yang berpotensi lebih akurat yang memperhitungkan banyak variabel dan modalitas. 

Dalam hal perencanaan kapasitas, ini berarti bahwa jam kerja dan mesin dapat digunakan dengan cara yang memaksimalkan output dari suku cadang dan produk yang akan ada pesanan besar, sambil meminimalkan produksi barang yang tidak terjual. dan mengambil ruang inventaris.

Dengan cara yang sama, pengirim barang dapat menggunakan mentalitas yang sama ini untuk memotong kerumitan luar biasa yang terlibat dalam mendapatkan produk yang tepat ke tempat yang tepat pada waktu yang tepat dengan cara yang mengoptimalkan penggunaan truk dan kontainer. 

Keputusan untuk mengirim kurang dari satu truk penuh atau menunggu pesanan tambahan dapat diinformasikan dengan informasi yang lebih lengkap tentang keseluruhan value stream. Hasilnya adalah penggunaan sumber daya yang lebih efisien yang mengubah alur kerja prediktif menjadi peluang nilai tambah yang bermakna.   

Visibilitas Produksi Yang Ditingkatkan

Manajemen kapasitas permintaan berkutat pada gagasan bahwa sumber daya yang tepat dapat dan harus digunakan dengan cara yang tepat pada waktu yang tepat untuk lebih menyelaraskan permintaan nyata dan yang diharapkan dengan hasil bisnis tertentu. 

Namun, untuk menentukan sumber daya, tempat, dan waktu yang tepat, perusahaan memerlukan gambaran yang jelas dan holistik tentang penggunaan sumber daya aktual dan kapasitas umum mereka. Dengan cara ini, solusi manajemen kapasitas permintaan sebenarnya dapat mendorong peningkatan tingkat visibilitas ujung ke ujung (E2E) di semua titik kontak pada rantai pasokan masing-masing. 

Rencana produksi dan penggunaan angkutan dapat dikelola dengan lebih cerdas, karena tingkat transparansi yang lebih tinggi dalam kaitannya dengan hubungan yang tepat antara berbagai alur kerja dan ekonomi produksi secara keseluruhan.  

Manajemen Inventaris Yang Lebih Baik

Mengoptimalkan hubungan antara permintaan nyata dan pemanfaatan kapasitas dapat membantu mempromosikan logistik rantai pasokan yang lebih cerdas, pada akhirnya mengurangi limbah, membantu mencegah kemacetan, dan menghemat waktu dan uang. 

Namun, manajemen kapasitas permintaan yang efektif dapat berinteraksi secara sinergis dengan proses operasional terkait. Untuk mengambil contoh representatif, manajemen inventaris dapat dibuat lebih efisien dengan lebih menyelaraskan permintaan dan pemanfaatan kapasitas. 

Jika prakiraan permintaan yang lebih akurat dapat mencegah penumpukan stok berlebih, misalnya, hambatan logistik dan biaya yang terkait dengan penyimpanan kelebihan stok dapat dihilangkan, menghemat uang dan merampingkan seluruh alur kerja inventaris.

Kunjungi blog saya di www.mediascm.xyz untuk mendapatkan artikel - artikel menarik tentang supply chain, logistik dan warehousing.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter