Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dasar-dasar Manajemen Rantai Pasokan Yang Harus Dikuasai Perusahaan

 

supply-chain

Jika Anda bekerja di bidang  rantai pasokan, Anda mungkin akrab dengan saran dan ide dalam artikel ini. Artikel berikut ini akan menyoroti dan mengulas dasar-dasar rantai pasokan yang harus benar-benar dilakukan organisasi Anda untuk maksimalkan pendapatan dan keuntungan jika Anda adalah seorang pemimpin bisnis yang harus menyeimbangkan efektivitas rantai pasokan dengan pemasaran, penjualan, atau manufaktur.

Jika Anda tidak memperhatikan faktor-faktor ini, maka perusahaan Anda harus berjuang lebih keras untuk dapat bersaing dengan banyak perusahaan yang menganut pendekatan rantai pasokan strategis.

Biaya untuk melayani yang berlebihan, masalah ketersediaan produk, dan keluhan pelanggan cenderung tidak menggagalkan ambisi pendapatan dan pertumbuhan Anda jika Anda memberikan perhatian pada 1 dasar rantai pasokan berikut dengan benar.

Apakah Perusahaan Anda Mengendalikan 12 Dasar Rantai Pasokan berikut Ini?

1. Manajemen Rantai Pasokan

Anda akan berpikir bahwa bagian perencanaan rantai pasokan akan mencakup beberapa gagasan dan de yang sangat kompleks. Jika itu masalahnya, bersiaplah untuk terkejut, karena tidak ada yang lebih sederhana dari ini.

Organisasi Anda harus memiliki rencana rantai pasokan yang terdokumentasi dengan baik dan dipahami dengan baik.

"Apa?" Saya bisa mendengar Anda menangis. "Bukankah itu sudah jelas dengan sendirinya?" Sebenarnya, untuk banyak bisnis, tidak demikian. Masih banyak perusahaan penjualan dan manufaktur yang belum mengetahui bagaimana rantai pasokan mereka akan membantu mereka dalam menjalankan bisnis mereka.

Jika Anda tidak terkejut sekarang, saya kira perusahaan Anda adalah salah satunya. Jika itu masalahnya, saran saya adalah membuat tim Anda fokus untuk menciptakan strategi rantai pasokan yang jelas dan strategi yang:

  • Apakah sejalan dengan rencana bisnis Anda secara keseluruhan?
  • Sebutkan tujuan yang, jika terpenuhi, akan membantu Anda menjalankan strategi bisnis Anda dengan sukses.
  • Melalui target, ukuran, dan penghargaan kinerja fungsional, tim, dan individu yang selaras, ia mengalir turun melalui hierarki fungsional Anda.
  • Dapatkan rencana rantai pasokan jika Anda belum memilikinya. Itu akan membuat perusahaan Anda lebih sukses, selama Anda membuatnya sejalan dengan tujuan bisnis utama Anda.

2. Menyediakan layanan pelanggan yang sangat baik

Beberapa perusahaan sekarang menganggap layanan pelanggan sebagai bisnis yang penting, tetapi tahukah Anda bahwa itu juga salah satu dasar rantai pasokan yang paling penting?

Beberapa perusahaan meremehkan pentingnya rantai pasokan mereka untuk kepuasan pelanggan. Misalnya, tidak jarang bisnis mengevaluasi kinerja rantai pasokan mereka hanya berdasarkan ukuran keuangan seperti biaya rantai pasokan per pesanan.

Bisnis progresif, di sisi lain, telah menemukan cara menggunakan rantai pasokan mereka untuk meningkatkan pengalaman pelanggan.

Jika Anda ingin mengubah rantai pasokan Anda menjadi lebih berpusat pada pelanggan, maka Anda setidaknya harus mengintegrasikan beberapa indikator kinerja utama terkait layanan, seperti:

  • Pengiriman pesanan tepat waktu
  • Pesanan dipenuhi secara penuh
  • Pesanan dimasukkan dengan benar pada titik pengambilan 
  • Akurasi dalam memilih
  • Akurasi dalam penagihan

Dasar-dasar rantai pasokan layanan pelanggan penting lainnya termasuk meminta masukan pelanggan secara teratur dan melatih personel dalam kemampuan layanan pelanggan, bahkan jika mereka tidak berhadapan dengan klien.

3. Desain Jaringan Distribusi

Salah satu dasar rantai pasokan yang mungkin tidak ada jawaban sederhananya adalah mengkoreksi desain jaringan yang tidak memadai. Hal ini terutama berlaku untuk bisnis yang tidak pernah memikirkan strategi rantai pasokan atau efisiensi jaringan distribusi mereka.

Optimalisasi jaringan distribusi memerlukan sumber daya khusus dan kemampuan analitik, itulah sebabnya mengapa tidak selalu tinggi dalam daftar prioritas manajemen.

Perusahaan yang belum mengoptimalkan jaringan distribusi mereka, di sisi lain, kehilangan potensi besar, karena optimasi desain jaringan dapat menghemat uang dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

Bahkan jika perusahaan Anda sebelumnya telah melakukan penilaian desain jaringan, inisiatif ini sering diselesaikan sebagai peristiwa satu kali. Jika basis klien, rangkaian produk, atau skala bisnis Anda telah berubah sejak jaringan distribusi Anda dioptimalkan, ada kemungkinan besar jaringan tersebut tidak lagi seefektif dulu.

Anda hampir pasti membutuhkan bantuan dari luar untuk menganalisis jaringan distribusi Anda dan mencari cara untuk meningkatkannya, tetapi itu tidak membuatnya kurang penting bagi kesuksesan bisnis Anda. Mempertahankan desain jaringan yang efektif adalah kebutuhan rantai pasokan, jika Anda gagal melakukannya maka dapat merugikan perusahaan Anda jutaan dolar setiap tahun.

4. Penerimaan Barang Masuk

Sekarang kita akan melihat salah satu fundamental rantai pasokan fungsional yang paling penting yaitu penerimaan barang di pusat distribusi Anda. Jika Anda tidak mendapatkan aspek ini dengan benar, Anda harus berurusan dengan biaya tenaga kerja yang berlebihan, penyusutan inventaris, kerusakan, dan kemacetan rantai pasokan, yang semuanya akan memengaruhi layanan pelanggan.

Penerimaan barang adalah salah satu prosedur terpenting di pusat distribusi Anda, sehingga memerlukan perhatian khusus.

Dokumentasi pengiriman dan pesanan pembelian harus diperiksa terhadap semua pengiriman masuk. Anda ingin memastikan bahwa Anda mendapatkan persis apa yang Anda beli dalam hal kualitas dan kuantitas, dan tidak ada barang atau bahan yang rusak atau cacat yang berakhir di inventaris gudang Anda.

Pemberitahuan pengiriman lanjutan, yang diberikan secara elektronik dari pemasok Anda, idealnya harus mendahului pengiriman masuk itu sendiri. Pemasok akan memberikan informasi kepada penerima barang Anda apa yang mereka butuhkan untuk memperkirakan beban kerja masuk, membongkar pengiriman dengan cepat, dan melacak inventaris dengan benar saat bergerak melalui rantai pasokan internal Anda.

5. Kontrol Inventaris di Gudang

Manajemen inventaris dimulai dengan pengadaan dan diperluas melalui pengadaan dan logistik. Ketika barang dagangan diterima dan diperiksa ke gudang atau pusat distribusi Anda, barang tersebut secara fisik berada di bawah kendali perusahaan Anda. Ada banyak cara untuk tersengat oleh manajemen yang tidak efisien sejak saat itu hingga mencapai tempat pelanggan akhir Anda.

Persediaan menghabiskan modal kerja, sehingga memiliki terlalu banyak adalah ide yang buruk. Pada saat yang sama, kehabisan stok atau masalah lain dengan ketersediaan produk adalah hal terakhir yang ingin didengar pelanggan Anda. 

Manajemen inventaris gudang berdampak pada kedua sisi persamaan, memengaruhi jumlah inventaris penyangga yang dipertahankan serta kepercayaan pelanggan pada kapasitas Anda untuk mengirimkan.

Penghitungan inventaris yang akurat dan teratur harus diprioritaskan di antara rantai pasokan penting yang terkait dengan manajemen inventaris.

Lewatlah sudah hari-hari ketika persediaan penuh cukup sekali atau dua kali setahun, dan sejujurnya, itu tidak pernah menjadi cara yang efisien untuk menghitung. 

Sekaranglah saatnya untuk beralih ke prosedur inventaris perpetual dengan penghitungan siklus jika organisasi Anda belum melakukannya. Hitungan Anda tidak hanya akan lebih tepat, menghasilkan lebih sedikit penghapusan, tetapi Anda tidak perlu mempekerjakan pekerja lembur akhir pekan untuk menyelesaikan penghitungan.

6. Tata Letak Gudang

tata-letak-gudang

Mengoptimalkan jaringan distribusi Anda bukan satu-satunya elemen rantai pasokan Anda yang diuntungkan. Jika Anda mengoptimalkan ruang gudang Anda, aliran fisik material melalui gudang Anda akan lebih murah dan menghasilkan lebih sedikit limbah.

Selain memaksimalkan ruang horizontal dan vertikal, saluran yang dilalui material dari penerimaan barang melalui penyimpanan dan pengambilan, dan akhirnya ke area pengiriman, harus diatur untuk menghemat waktu perjalanan.

Baik palet cross-docking atau pengumpulan barang tunggal, tim gudang Anda harus menempuh jarak sesingkat mungkin untuk menyelesaikan tugas. Meskipun menghilangkan semua transportasi dan perjalanan di dalam gudang Anda tidak mungkin, hal itu dapat diminimalkan dengan perencanaan yang tepat dan optimalisasi tata letak gudang.

Persyaratan untuk mengoptimalkan tata letak gudang, seperti banyak fundamental rantai pasokan lainnya yang telah diuraikan, tidak lebih dari akal sehat.

Pada saat yang sama, mengherankan betapa banyak bisnis tidak pernah mengoptimalkan tata letak gudang mereka. Bahkan jika mereka melakukannya, mungkin saja itu akan menjadi sesuatu yang dilakukan sekali dan kemudian dilupakan untuk sementara waktu. Jangan terjebak dalam perangkap itu. Seiring waktu, semakin kurang efektif arsitektur gudang Anda berkembang, semakin banyak biaya untuk beroperasi.

7. Manajemen Gudang

Meskipun gudang Anda dirancang dengan baik, pengoptimalan pusat distribusi tidak hanya sampai di situ. Fundamental rantai pasokan lain yang tidak dapat diterima begitu saja adalah manajemen yang efektif dari aktivitas gudang sehari-hari. Kecuali gudang Anda di otomatisasikan secara ekstensif, tim manajemen gudang dan pekerja bertanggung jawab atas efisiensinya.

Kepemimpinan dan manajemen yang solid, keterlibatan karyawan, dan, mungkin yang paling signifikan, penciptaan proses yang efisien adalah semua komponen penting dari gudang yang sukses. Proses pergudangan, pada kenyataannya, adalah salah satu faktor yang paling penting untuk keberhasilan operasi nomer 7 ini. 

Ketika kinerja gudang tidak sesuai standar, direktur logistik terkadang membuat kesalahan dengan mencaci maki personel gudang tanpa terlebih dahulu mencermati proses yang ada. Bahkan manajer gudang yang paling cerdas dan paling cerdas pun tidak akan dapat meningkatkan kinerja melebihi titik tertentu jika proses Anda tidak efisien.

Di gudang Anda, cobalah untuk menggunakan otomatisasi sebanyak mungkin, terutama untuk manajemen proses. Bahkan untuk organisasi kecil, sistem manajemen gudang (WMS) harus dianggap sebagai keharusan.

Jika memungkinkan, solusi pemindaian harus diaktifkan di WMS Anda untuk mengurangi atau menghilangkan entri data manusia. Pemindai harus terhubung ke terminal data yang ditempatkan pada forklift dan terminal data genggam dan dokumen harus dihindari dengan segala cara.

8. Material Handling Equipment (MHE)

Meskipun teknologi informasi membantu efisiensi proses gudang, teknologi informasi tidak dapat membantu pekerja dalam melakukan tugas fisik berat yang diperlukan dalam logistik. Anda akan membutuhkan MHE untuk itu, yang merupakan rantai pasokan yang mahal.

Jika Anda bekerja untuk perusahaan yang lebih besar, Anda pasti telah menghabiskan jutaan dolar untuk forklift, jack palet, dan peralatan penanganan mekanis lainnya.Semuanya harus dipilih, dipelihara, dan dikelola dengan cermat jika ingin menghasilkan jangka waktu yang lama. Sebuah pengembalian investasi jangka panjang.

Berikut adalah beberapa aspek penting yang perlu diperhatikan dalam mengelola MHE:

  • Operator MHE dilatih untuk melakukan perawatan preventif secara berkala
  • Mengikuti jadwal perawatan yang direkomendasikan pabrik MHE
  • Berinvestasi dalam campuran MHE yang tepat untuk fasilitas tertentu
  • Memaksimalkan penggunaan MHE
  • Memiliki peraturan yang kuat untuk penggunaan resmi MHE oleh agen terlatih

Jika Anda memperhatikan pertimbangan ini, Anda seharusnya dapat menghindari timbulnya biaya dan penundaan sebagai akibat dari waktu henti MHE yang tidak direncanakan, kecelakaan, kecelakaan, dan sumber daya yang tidak mencukupi.

9. Transportasi/Distribusi Melalui Jalan

Untuk setiap penjualan atau perusahaan manufaktur, transportasi dan distribusi adalah salah satu dasar rantai pasokan yang paling penting. Sebagai permulaan, Anda harus menggunakan aset dengan benar untuk memastikan bahwa klien dipasok dan puas. Selain itu, karena staf transportasi berinteraksi dengan pelanggan, Anda harus menjamin bahwa mereka selalu mewakili organisasi Anda dengan sebaik mungkin.

Ketika Anda menggunakan sumber daya transportasi yang dialihdayakan, komponen yang berhubungan dengan pelanggan menjadi jauh lebih sulit karena Anda harus dapat mempercayai penyedia untuk melayani konsumen seperti yang Anda inginkan.

Anda memiliki sedikit lebih banyak kendali dengan armada internal, tetapi perlu diingat bahwa Anda berurusan dengan tenaga kerja yang tidak tepat di bawah pengawasan manajer Anda, jadi pelatihan, kebijakan, dan prosedur harus ada, dan Anda harus mempekerjakan individu yang tepat untuk menangani pengiriman pelanggan.

Pada kenyataannya, dalam hal distribusi konsumen, kata kuncinya adalah peduli. Anda harus menggunakan sumber daya internal yang benar, memilih mitra 3PL yang tepat, dan menggunakan perjanjian tingkat layanan yang komprehensif untuk melindungi perusahaan Anda dari risiko.

Apakah Anda memilih untuk melakukan insource atau outsource tergantung pada kebutuhan individu perusahaan Anda, tetapi bagaimanapun juga, mudah untuk membuat kesalahan dalam manajemen transportasi dan distribusi. Pertahankan kontrol ketat atas komponen manajemen rantai pasokan ini, karena komponen inilah yang memiliki dampak paling cepat pada kesan konsumen.

10. Kinerja Pemasok

Kinerja gudang Anda, transportasi, manajemen inventaris, dan dasar-dasar rantai pasokan lainnya tidak akan ada artinya tanpa pemasok Anda. Tidak ada rantai pasokan jika tidak ada pemasok. Pemasok Anda penting, seperti kinerja mereka.

Beberapa bisnis terus membuat kesalahan dengan memperlakukan pembelian hanya sebagai transaksional, menempatkan harga premium.

Itu mungkin dapat diterima untuk pembelian umum seperti perlengkapan kantor, tetapi tidak dapat diterima untuk barang yang diperlukan untuk memenuhi permintaan produk. Bagi banyak bisnis, mereka belum sadar bahwa mereka tidak lagi bersaing satu sama lain, melainkan dengan jaringan pasokan mereka. Setiap mitra dalam rantai pasokan Anda, apakah itu konsumen, penyedia layanan, atau pemasok, berdampak pada keberhasilan bisnis Anda.

Akibatnya, pemasok harus dikategorikan dengan hati-hati sesuai dengan relevansinya dengan perusahaan Anda. Hubungan strategis yang erat dengan pemasok Anda yang paling penting diperlukan untuk mengurangi risiko dan memaksimalkan potensi bagi kedua belah pihak. Nilai, bukan uang, adalah faktor yang paling signifikan dalam interaksi ini.

Namun, karena aliansi dapat menyebabkan ketergantungan, sangat penting untuk melacak kinerja pemasok strategis. "Anda tidak dapat meningkatkan apa yang tidak Anda ukur" mungkin pepatah basi akhir-akhir ini, tetapi itu masih berlaku sekarang seperti ketika pernyataan itu dibuat.

11. Mengelola Hubungan dengan Pemasok

Ketika Anda menggunakan KPI yang relevan dan bermakna untuk melacak kinerja pemasok penting Anda, Anda mungkin sering menemukan masalah sebelum menjadi masalah besar. Pemantauan kinerja juga menyediakan area untuk perbaikan.

Penting untuk diingat, bahwa peningkatan pemasok paling baik ditangani secara kolaboratif, di situlah manajemen hubungan berperan.

Jika Anda melambaikan tongkat besar setiap kali standar Anda merosot, Anda akan segera menemukan diri Anda di bagian bawah daftar klien prioritas pemasok. Dan Anda tahu bahwa hal itu bukan tempat yang baik jika keadaan sulit.

Rantai pasokan Anda, di sisi lain, dapat memperoleh keunggulan kompetitif jika Anda terlibat secara strategis dengan pemasok dan berbagi tanggung jawab untuk peningkatan kinerja. Ini menguntungkan Anda, pemasok Anda, dan, yang paling penting, pelanggan Anda.

Kolaborasi rantai pasokan dengan mitra eksternal mungkin sebelumnya dianggap sebagai strategi manajemen yang canggih, tetapi percayalah ketika saya mengatakan bahwa sekarang peringkatnya tepat di atas dasar-dasar rantai pasokan.

12. Kumpulkan daftar semua dasar-dasar rantai pasokan Anda

Meskipun pengukuran kinerja dan KPI telah disebutkan beberapa kali dalam esai ini, pemantauan dan pengukuran adalah dasar-dasar rantai pasokan yang begitu penting sehingga memerlukan sedikit lebih banyak perhatian. 

Ini juga sesuatu yang perusahaan sering salah, baik dengan mengukur hal yang salah, menggunakan terlalu banyak ukuran kompleks, atau terlalu menekankan pada KPI fungsional, yang dapat menyebabkan tujuan yang saling bertentangan dalam tim rantai pasokan

Berikut ini adalah persyaratan paling penting untuk pemantauan kinerja rantai pasokan yang efektif:

  • Mulailah dengan latihan benchmarking untuk menentukan kinerja dibandingkan dengan rata-rata industri dan perusahaan terbaik di kelasnya.
  • Mengembangkan seperangkat KPI yang unik untuk menghasilkan perubahan yang berarti
  • Mengelola kinerja karyawan dan memberikan insentif berdasarkan KPI
  • Memberikan semua orang dalam tanggung jawab terkait rantai pasokan dengan pandangan yang jelas tentang hasil KPI

Visibilitas KPI sangat penting. Tidak ada bedanya apakah Anda menggunakan papan elektronik yang terus bergulir atau hanya menyematkan hasilnya ke papan buletin. Hal utama adalah untuk menekankan hasil kinerja bila memungkinkan, yang tentu saja termasuk merayakan keberhasilan ketika perbaikan dilakukan dan mengenali perilaku yang mengarah pada keuntungan tersebut

Ikuti terus dasar-dasar manajemen rantai pasokan

Judul "dasar-dasar rantai pasokan" mungkin keliru, karena ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan dan dipahami. Tentu saja, organisasi Anda pasti akan memiliki beberapa di bawah kendali, dan beberapa bahkan mungkin telah maju ke tingkat kerumitan yang lebih besar. Meski begitu, hampir pasti ada area-area tertentu yang membutuhkan perbaikan

Tujuan dari artikel ini adalah untuk menarik perhatian Anda pada setiap fondasi dan memungkinkan Anda untuk mempertimbangkan apakah Anda perlu memperbaikinya.

Demikianlah ulasan tentang Dasar-dasar Manajemen Rantai Pasokan Yang Harus Dikuasai Perusahaan. Semoga ulasan diatas dapat menambah wawasan dan pengetahuan Anda.

Posting Komentar untuk " Dasar-dasar Manajemen Rantai Pasokan Yang Harus Dikuasai Perusahaan"