Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Menentukan Produk Apa untuk Gudang Terpusat – Bagian 1

Gudang Terpusat

Dalam memutuskan produk apa yang akan disimpan, ingatlah tujuan dari manajemen persediaan yang efektif, yaitu:

"Manajemen persediaan yang efektif memungkinkan suatu organisasi untuk memenuhi atau melampaui harapan pelanggan akan ketersediaan produk dengan jumlah setiap item yang akan memaksimalkan laba bersih atau meminimalkan total investasi persediaan."

Tentu saja, ada beberapa item yang diharapkan oleh pelanggan Anda miliki di rak, di setiap lokasi, sehingga dapat diambil atau dikirim dalam kurun waktu satu atau dua jam.

Tetapi apakah semua pelanggan Anda selalu menuntut hal ini? Apakah ada produk yang sekarang tersedia di setiap lokasi cabang yang dapat dikirim dalam waktu 24 atau 48 jam tanpa mempengaruhi layanan pelanggan secara negatif? 

Mari kita lihat sebuah contoh:

Masing-masing dari enam cabang Distributor ABC menjual rata-rata satu model merek A (biaya = Rp. 750.000 masing-masing) per tahun. Biasanya ada satu potong di rak di setiap gudang. 

Jika Anda bertanya kepada manajer cabang, mereka akan mengatakan bahwa memelihara inventaris barang di setiap lokasi diperlukan untuk memberikan layanan pelanggan yang baik. 

Namun, pada kenyataannya pelanggan biasanya rela menunggu waktu satu atau dua hari untuk mendapatkan suku cadang tersebut setelah mereka melakukan pemesanan. 

Faktanya, beberapa pelanggan terkejut mengetahui bahwa barang ini biasanya tersedia untuk pengiriman segera. Jadi mengapa bagian itu ada di rak semua orang?

Hal ini memungkinkan setiap manajer cabang untuk mengontrol semua fase proses pemenuhan pesanan. Mereka tidak akan “dikacaukan” dengan kinerja yang kurang baik dari cabang perusahaan lain.

Seperti seekor tupai yang menatap pohon berlubang yang penuh dengan biji - bijian, begitu pula banyak manajer cabang merasa senang melihat rak mereka penuh. 

Mereka yakin bahwa mereka dapat menangani hampir semua keadaan darurat, kecuali mungkin terjadi serangan nuklir, jika rak gudang penuh dan truk pengiriman mereka memiliki tangki bensin yang penuh.

Merupakan strategi penjualan yang luar biasa untuk dapat mengatakan kepada pelanggan, "Apa pun yang Anda butuhkan dapat dikirimkan dalam waktu 30 menit atau kurang."

Tak satu pun dari opini diatas adalah alasan yang sah untuk menyimpan produk di semua gudang. Jika Distributor ABC menyimpan dua potong produk di satu lokasi pusat dan memindahkannya ke cabang lain sesuai pesanan, persediaan perusahaan secara keseluruhan akan berkurang 10 buah atau Rp. 7.500.000. 

Jika mereka dapat melakukan ini dengan beberapa ratus atau bahkan beberapa ribu produk, mereka akan menikmati penurunan yang signifikan dalam keseluruhan investasi persediaan dan biaya pemeliharaan inventaris (persediaan).

Bagaimana dengan pelanggan Anda? Akankah layanan pelanggan Anda menderita akibat kebijakan stocking baru? 

Sekarang, mari kita lihat pertanyaan dari sudut yang berbeda, apakah pelanggan Anda bersedia membayar harga premium untuk membantu mendukung inventaris Anda yang membengkak? 

Bukankah mereka lebih suka membayar harga yang lebih rendah dan mendapatkan suku cadang yang tidak penting dalam 24 atau 48 jam? 

Berapa banyak perusahaan e-commerce (yaitu, mereka yang tidak memiliki etalase bata dan mortir) yang meningkatkan pangsa pasar mereka?

Dalam beberapa artikel ke depan kita akan mengembangkan dan membahas strategi yang efektif dalam menentukan produk apa yang harus disimpan secara terpusat. 

Semoga informasi ini berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for " Menentukan Produk Apa untuk Gudang Terpusat – Bagian 1"