Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

3 Prinsip Utama Untuk Menciptakan Lean Supply Chain (Rantai Pasokan Yang Ramping)

3 Prinsip Utama Untuk Menciptakan Lean Supply Chain

3 Prinsip Utama Untuk Menciptakan Lean Supply Chain - Banyak perusahaan saat ini menyadari adanya keterkaitan satu sama lain dan kebiasaan ketergantungan tersebut adalah untuk kesuksesan mereka bersama. Agar berhasil, perusahaan-perusahaan tersebut harus meningkatkan posisinya. 

Dengan mempertahankan praktik lean supply chain dan menanamkan budaya lean ke setiap karyawan dan lingkungan kerja, perusahaan dapat mewujudkan kesuksesan tersebut. Praktik dan budaya lean ini menyebabkan perusahaan mengubah kebiasaan mereka berdasarkan permintaan pelanggan, bukan oleh kendala pemasok

Pemikiran tentang rantai pasokan yang ramping tidak hanya bertujuan untuk mengurangi pemborosan tetapi juga bermanfaat untuk mengurangi waktu tunggu dan biaya operasional sekaligus meningkatkan kecepatan ke tingkat konsumsi. 

Rantai pasokan yang ramping bukanlah proyek atau fungsi, melainkan budaya yang harus dianut sepenuhnya pada setiap perusahaan yang berkolaborasi seperti pemasok dan pelanggan, dan pelanggan / pemasok lapis kedua. 

Perusahaan yang menerapkan prinsip lean akan selalu berusaha untuk menyesuaikan permintaan pelanggan (sistem tarik) dengan memesan dalam ukuran batch yang lebih kecil dan lebih kecil, dan dengan mengurangi waktu tunggu (dan meningkatkan kecepatan) dalam jaringan rantai pasokan mereka.

Apa Itu Rantai Pasokan Lean?

Rantai pasokan yang ramping adalah pendekatan sistem untuk memahami di mana biaya tersembunyi (kemacetan), dan bagaimana kemacetan ini dapat dihilangkan di seluruh jaringan rantai pasokan. 

Hambatan mengacu pada kendala pada rantai pasokan yang tidak memungkinkan perusahaan untuk memenuhi permintaan pelanggan secara efisien (waktu, biaya, utilitas material, dan sebagainya). Hambatan dan ketidakefisienan ini terkadang disembunyikan oleh tingkat persediaan yang tinggi yang dapat menyebabkan pemborosan yang lebih signifikan. 

Kunci untuk menerapkan rantai pasokan lean pertama-tama berasal dari pemahaman prinsip-prinsip dasar dan teori panduannya. Ada tiga prinsip utama untuk dipahami dan digunakan di seluruh proses rantai pasokan yang ramping.

3 Prinsip Utama Untuk Menciptakan Lean Supply Chain (Rantai Pasokan Yang Ramping), antara lain:
  • Aliran satu bagian (mengurangi ukuran batch dalam proses pemesanan dan produksi agar sesuai dengan permintaan pelanggan daripada kendala mesin atau pemasok).
  • Standardisasi proses dan perbaikan berkelanjutan (mempertahankan proses yang hanya menambah nilai bagi pelanggan dan memahami bahwa suatu proses dapat terus diperbaiki untuk menghilangkan inefisiensi. Ini juga menambah budaya belajar dan budaya pemecahan masalah yang merupakan kunci dari strategi lean juga).
  • Penghapusan limbah (memahami di mana limbah berada dalam rantai pasokan dan membuangnya untuk mendapatkan pemanfaatan bahan dan biaya yang lebih tinggi).
Bagaimana Fungsi Rantai Pasokan Lean?

Dalam praktiknya, rantai pasokan lean bertujuan untuk mengurangi biaya pemenuhan keseluruhan dalam rantai pasokan, untuk setiap pihak yang terlibat termasuk: pemasok, produsen, dan pelanggan. 

Ada beberapa fungsi dari lean supply chain (Rantai pasokan ramping) yang memang menurunkan biaya pemenuhan secara keseluruhan dan juga menghilangkan pemborosan untuk setiap pihak yang terlibat (yang juga mengurangi biaya). 

Rantai pasokan yang ramping harus benar-benar didekati dari perspektif sistem, yang akan memungkinkan profesional rantai pasokan untuk memahami dampak pada area biaya tertentu di seluruh perusahaan dan untuk keseluruhan rantai pasokan secara keseluruhan. 

Aliran satu bagian dan pengurangan ukuran batch ditanamkan dalam praktik untuk menyesuaikan permintaan pelanggan dengan output aktual dari perusahaan manufaktur / jasa. 

Pertama, pengurangan inventaris mengarah pada risiko keusangan yang lebih rendah dalam suatu produk, dan juga karena lebih banyak pengiriman yang dilakukan (ukuran pemesanan yang lebih kecil), ada lebih banyak material yang mengalir melalui rantai pasokan dengan kecepatan yang lebih tinggi tetapi juga dengan kecepatan yang stabil, atau taktis. 

Proses yang disebut sistem tarik kemudian dibuat saat pesanan pelanggan mendorong rantai pasokan daripada kendala pemasok yang lebih ketat di bagian atas rantai pasokan. 

Memesan batch yang lebih kecil dalam frekuensi yang lebih tinggi (untuk menyesuaikan dengan permintaan pelanggan) menghilangkan sebagian besar biaya penyimpanan, meratakan aliran volume dalam perusahaan, dan riak ini memengaruhi seluruh rantai pasokan karena pesanan diterima dengan cara volume yang lebih tinggi sehingga menciptakan stabilitas. 

Jadi, Apakah perusahaan Anda sudah menerapkan prinsip Lean Supply Chain? Bagikan pendapat Anda dengan berkomentar pada kolom komentar di bawah ini.

Terima kasih telah berkunjung ke blog saya dan meluangkan waktu untuk membaca beberapa artikel di dalamnya. Semoga artikel - artikel tersebut bermanfaat dan dapat menambah wawasan Anda.

Post a Comment for " 3 Prinsip Utama Untuk Menciptakan Lean Supply Chain (Rantai Pasokan Yang Ramping)"