Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Praktik Manajemen Kualitas Pemasok

 

Praktik Manajemen Kualitas Pemasok

Apakah Anda Mempraktikkan Manajemen Kualitas Pemasok? Kualitas pemasok adalah hal yang relatif karena semua pemasok memiliki tingkat kualitas tertentu, tetapi beberapa diantara mereka lebih berkomitmen pada kualitas yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan yang lain.

Bagaimana Anda menilai tingkat komitmen pemasok Anda terhadap kualitas produk mereka? Penilaian menyeluruh membutuhkan keterampilan kualitas rantai pasokan yang ekstensif, tetapi daftar periksa berikut dapat membantu Anda untuk memulainya. 

Kemudian, pastikan untuk meningkatkan kemampuan analisis Anda sehingga pada pembelian berikutnya dapat membantu Anda untuk mengembangkan keterampilan kualitas rantai pasokan kelas dunia yang diperlukan untuk kesuksesan yang optimal.

Semakin banyak karakteristik yang dimiliki oleh pemasok berikut  ini, maka semakin serius pemasok tersebut tentang kualitas produk mereka.

  • Pemasok mengukur kinerja kualitasnya.
  • Pemasok menggunakan suku cadang per juta (ppm) sebagai satuan ukuran kualitasnya, bukan persen cacat.
  • Pemasok memiliki sasaran kinerja kualitas.
  • Pemasok memiliki catatan peningkatan kualitas berkelanjutan yang terdokumentasi selama beberapa tahun.
  • Upaya kualitas pemasok difokuskan untuk mencegah barang cacat diproduksi daripada mendeteksi barang cacat yang telah diproduksi.
  • Pemasok telah meresmikan dokumentasi kualitas, program pelatihan, dan sejenisnya untuk memastikan bahwa kualitas berkelanjutan melalui pergantian personel.
  • Pemasok mengetahui deviasi standarnya.
  • Pemasok dapat mendemonstrasikan cara menggunakan alat untuk menentukan apakah prosesnya terkendali atau tidak.
  • Pemasok memiliki sertifikasi terkait kualitas seperti ISO9001.
  • Pemasok telah menerapkan program peningkatan kualitas terkemuka seperti Lean, Six Sigma, atau Lean Six Sigma.
  • Pemasok telah menerapkan kualitas program perbaikan dengan pemasoknya sendiri.
  • Pemasok memiliki w pada penghargaan kualitas bergengsi seperti Malcolm Baldrige National Quality Award.

Kesalahan Hubungan Pemasok

Sudah sering dikatakan bahwa "Kinerja pemasok yang baik sama dengan kinerja pembelian yang baik." Oleh karena itu, agar Anda dapat mencapai kinerja pembelian yang baik yang Anda cita-citakan, Anda perlu membina hubungan pemasok yang positif dan produktif. 

Ketika hubungan pemasok gagal, maka kinerja departemen pembelian akan menderita. Mari kita lihat beberapa alasan mengapa hubungan pemasok terputus sehingga Anda dapat menghindari dampak negatif pada kinerja pembelian.

1. Harapan yang tidak jelas

Terkadang kinerja yang diharapkan pembeli berbeda dengan kinerja yang dipahami pemasok sebagai hal yang dibutuhkan. Akibatnya, pembeli merasa bahwa pemasok tidak kompeten dan pemasok merasa bahwa pembeli terlalu banyak menuntut. 

Untuk menghindari situasi ini, jelaskan, tulis, dan diskusikan ekspektasi Anda dengan pemasok dengan jelas. 

Beri tahu pemasok apa yang termasuk kinerja baik (misalnya 99% pengiriman dikirim pada tanggal jatuh tempo pada pesanan pembelian) serta apa yang merupakan kinerja buruk (misalnya kegagalan untuk membalas panggilan dalam empat jam).

2. Perilaku oportunistik

Ada sejumlah kepercayaan yang terlibat dalam hubungan kolaboratif antara pembeli dan pemasok. Ketika satu pihak berusaha untuk mengambil keuntungan dari masalah pihak lain (misalnya, pemasok yang mengenakan biaya ekspedisi yang besar untuk pesanan darurat atau pembeli menegosiasikan diskon setiap kali ada cacat kecil pada suatu produk), maka kepercayaan itu akan rusak. 

Para pihak akan kehilangan minat dalam berkomitmen untuk membantu satu sama lain agar berhasil. Meskipun berkontribusi pada keuntungan harus selalu menjadi prioritas Anda, berhati-hatilah untuk tidak berkontribusi dengan mengorbankan hubungan berharga yang akan memfasilitasi kinerja pembelian yang baik dan keunggulan kompetitif selama bertahun-tahun.

3. Metodologi seleksi yang buruk

Terkadang kinerja pemasok tidak bisa dimaafkan. Jangan melewatkan tanggung jawab dan menyalahkan pemasok yang "tidak kompeten". 

Bertanggung jawab jika tidak teliti dalam mengkualifikasikan pemasok tersebut untuk bisnis Anda. Banyak contoh kinerja pemasok yang buruk dapat dihindari jika metodologi kualifikasi pemasok yang solid digunakan. 

Carilah cara agar proses pemilihan pemasok Anda lebih handal di masa mendatang. Jika Anda membeli barang dan jasa penting hanya berdasarkan harga, maka inilah saatnya untuk berubah sebelum hubungan pemasok utama Anda menjadi korban.

Demikianlah uraian artikel mengenai Praktik Manajemen Kualitas Pemasok. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan Anda.

Post a Comment for "Praktik Manajemen Kualitas Pemasok"