Ad Unit (Iklan) BIG

4 Elemen Kunci Kepemimpinan Dalam Manajemen Rantai Pasokan

Post a Comment

 

4 Elemen Kunci Kepemimpinan Dalam Manajemen Rantai Pasokan

4 Elemen Kunci Kepemimpinan Dalam Manajemen Rantai PasokanKita telah membahas panjang lebar di blog ini tentang pentingnya menerapkan platform teknologi yang tepat dan inisiatif perencanaan strategis untuk memanfaatkan metode yang paling efektif untuk manajemen rantai pasokan global.

Konsep seperti Industri 4.0, analitik canggih, dan S&OE (Sales and Operation Execution) adalah elemen penting untuk urutan produksi dan perencanaan yang efisien. Namun, pada akhirnya, manajemen rantai pasokan adalah tentang orang-orang di belakang teknologi dan strategi tersebut, karena mereka itu adalah teknologi dan strategi itu sendiri.

Dalam artikel saya sebelumnya, saya telah merangkum manajemen rantai pasokan hingga kemampuan untuk menampilkan produk yang tepat kepada orang yang tepat pada waktu yang tepat. 

Meskipun saya telah membahas kualitas produk yang tepat dan waktu yang tepat, akan tetapi saya belum mendedikasikan banyak diskusi untuk memeriksa kualitas, keterampilan, dan kemampuan yang diperlukan dari individu yang mengelola aliran produksi dan rantai pasokan ini.

Hal ini tentu saja menimbulkan pertanyaan: 

Apa kualitas penting yang harus dimiliki oleh seorang perencana dan Manajer rantai pasokan agar berhasil mengawasi jaringan manufaktur yang kompleks dan kaya varian? Keterampilan apa yang harus dimanfaatkan oleh individu-individu ini untuk mendorong pertumbuhan dan produktivitas dalam organisasi manufaktur tertentu? 

Dengan mengingat hal ini, mari kita periksa 5 elemen kunci dari kepemimpinan dalam rantai pasokan yang efektif dan bagaimana perencana dan Manajer logistik dapat memberikan contoh terbaik dari sifat-sifat ini.

1. Pengetahuan Dan Pemahaman Tentang Teknologi

Ya, seperti yang baru saja kita diskusikan, manajemen rantai pasokan yang efektif sebenarnya adalah tentang orang-orang yang mengelola logistik, yang mendorong jalur produksi dan rantai pasokan. Untuk mengelola aliran pasokan secara efektif, perencana dan Manajer logistik harus memiliki pemahaman dan pengetahuan fungsional tentang platform teknologi yang meningkatkan jaringan pasokan mereka. 

Baik itu dalam memilih sistem ERP, menerapkan analitik canggih untuk perencanaan dan produksi yang lebih akurat, atau menerapkan solusi manajemen kontainer terintegrasi, perencana dan Manajer  logistik harus menyadari proposisi nilai dari teknologi ini dalam kaitannya dengan kebutuhan dan tuntutan organisasi mereka. 

Intinya adalah tidak cukup hanya mengetahui bagaimana sistem perangkat lunak berfungsi, tetapi bagaimana sistem tersebut dapat bekerja, mengingat batasan, tantangan, atau peluang dalam model rantai pasokan tertentu.

2. Fleksibilitas

Ketidakstabilan adalah bagian tak terpisahkan dari industri manufaktur global saat ini. Jaringan mitra yang kompleks, siklus produksi yang kaya varian, dan berbagai kebutuhan dan permintaan pelanggan berarti perencana dan Manajer logistik harus fleksibel dan gesit untuk menanggapi batasan dan parameter yang selalu berubah. 

Memastikan produk yang tepat dalam volume yang tepat dalam kondisi yang tepat sampai pada waktu yang tepat di lokasi yang tepat, berarti perencana dan Manajer logistik harus mampu menanggapi perubahan dalam skema perencanaan dan produksi tanpa menimbulkan hambatan atau gangguan dalam program produksi. 

Selain itu, fleksibilitas dan kemampuan untuk dengan gesit menanggapi perubahan dalam urutan perencanaan dan produksi sering kali menghasilkan inovasi. Perencana dan Manajer logistik yang dapat bereaksi terhadap komplikasi pasokan yang tidak terduga dapat menemukan metode baru dalam mengelola rantai pasokan yang mungkin berisi proposisi nilai yang sebelumnya tidak diketahui untuk perusahaan dan jaringan pasokan.  

3. Kemampuan Manajemen Proyek

Mengawasi aliran pasokan perusahaan manufaktur di abad ke-21 pada dasarnya membutuhkan perencana dan Manajer logistik untuk menyelesaikan banyak tugas sekaligus. Segala sesuatu mulai dari perencanaan kapasitas permintaan strategis hingga manajemen transportasi, yang berarti pemimpin rantai pasokan, administrator rantai pasokan yang sukses harus memiliki sejumlah keterampilan penting, termasuk hal - hal di bawah ini:  

  • Kemampuan untuk menegosiasikan anggaran, sumber daya, bahan baku, penjadwalan, dan manajemen personalia.
  • Organisasi pribadi tingkat tinggi dan kemampuan untuk memprioritaskan tugas-tugas tertentu di atas yang lain mengingat sejumlah situasi dan konteks.
  • Pendekatan proaktif untuk manajemen risiko dalam hal manajemen sumber daya, alokasi pekerjaan, dan memerangi potensi gangguan aliran pasokan.

Kualitas ini harus menjadi prioritas utama bagi perusahaan manufaktur saat menilai kebutuhan logistik rantai pasokan mereka dan bagaimana mereka yang mengawasi fungsi logistik ini dalam konteks perusahaan yang lebih besar.

4. Prinsip 3C

Prinsip 3C dalam manajemen rantai pasokan dan logistik merupakan pendorong penting bagi keberhasilan atau kegagalan perusahaan manufaktur dalam hal kemanjuran rantai pasokan mereka, tetapi juga bagi perencana dan manajer yang mengawasi dan menerapkan strategi rantai pasokan perusahaan.

Prinsip 3C terdiri dari:

  • Communication (Komunikasi)
  • Collaboartion (Kolaborasi)
  • Change (Perubahan)

a. Komunikasi

Prinsip pertama dan merupakan yang terpenting adalah perencana dan Manajer logistik harus mampu mengartikulasikan dengan jelas tolok ukur dan tujuan produksi, tetapi mereka juga harus mampu mendistribusikan informasi penting, data, dan pelaporan tentang metode yang digunakan perusahaan untuk mencapai tolok ukur ini dan hambatan yang ada sebagai cara untuk memenuhi tujuan tersebut. 

Selain itu, perencana dan Manajer logistik harus mampu memecah komunikasi dan silo perencanaan untuk menyertakan lebih banyak individu dan departemen di seluruh rantai nilai dalam proses perencanaan.

b. Kolaborasi

Seperti yang telah kita diskusikan di artikel sebelumnya, kolaborasi antara berbagai titik kontak di seluruh rantai nilai adalah pendorong inti dalam menciptakan platform lintas organisasi untuk berbagi wawasan rantai pasokan dan mendorong inovasi serta pengembangan model atau metode operasional baru dan yang sudah ada. . 

Pemimpin manajemen rantai pasokan harus menjadikan kolaborasi sebagai elemen inti dari filosofi operasional mereka untuk memanfaatkan keunggulan kompetitif atas perusahaan manufaktur saingan (kompetitor).

c. Perubahan

Gangguan, perubahan, variasi merupakan penanda dari ketidakstabilan, dan ini adalah elemen sehari-hari yang kita hadapi dalam mengoperasikan manajemen rantai pasokan global. Tetapi perubahan juga dapat berarti pergantian personel, variasi dalam ketersediaan bahan mentah, akses ke fasilitas atau lokasi produksi yang memadai, atau sejumlah aspek fisik lain dari manajemen rantai pasokan. 

Pemimpin rantai pasokan yang sukses tidak hanya mampu menanggapi perubahan ini, tetapi mereka juga bekerja untuk merencanakannya dengan menciptakan jaring pengaman yang komprehensif untuk mengatasi jenis perubahan yang dapat berdampak signifikan terhadap produksi dan logistik pasokan.

Terima kasih telah meluangkan waktu berkunjung dan membaca artikel - artikel di blog saya, Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda.

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter