Ad Unit (Iklan) BIG

Sistem Operasi Gudang

Post a Comment

 

Sistem Operasi Gudang
credit:freepik

Apa itu Operasi Gudang?

Kita secara resmi saat ini telah hidup di zaman keemasan dalam hal pemenuhan kebutuhan yang cepat, yang berarti bahwa gudang-gudang yang ada di seluruh dunia memiliki pekerjaan yang sesuai untuk kita. 

Menurut data penelitian yang dikumpulkan oleh Statista, jumlah gudang yang beroperasi di Amerika Serikat terus mengalami peningkatan dalam beberapa dekade terakhir, dan mencapai puncaknya di hampir 18.000 fasilitas pergudangan pada tahun 2017 yang lalu. 

Seiring dengan meningkatnya tensi persaingan dan ekspektasi konsumen ke wilayah yang belum dipetakan, hal ini menjadi tantangan yang sangat menarik. Lebih penting bagi para pengecer, pemasok, dan manajer distribusi untuk mempelajari dengan baik seluk - beluk bidang pergudangan modern berteknologi tinggi yang terus berkembang dengan sangat pesat saat ini.

Namun, dengan hadirnya teknologi otomatis baru-baru ini telah mengubah lanskap pengalaman pelanggan secara menyeluruh, hal itu tidak berarti bahwa mereka yang baru di bidang ini dapat melewatkan kesempatan untuk mempelajari dasar-dasarnya. 

Mengembangkan kesadaran yang baik tentang sistem operasi gudang harus menjadi langkah pertama bagi setiap perusahaan yang akan memasuki perlombaan pemenuhan kebutuhan pelanggan hari ini. Mari kita pelajari lebih lanjut tentang pengertian, tantangan, dan praktik terbaik yang terkait dengan sistem operasi gudang.

Definisi Operasi Gudang

Rick Stinchcomb yang merupakan seorang pekar dari University of Oklahoma Press mendefinisikan operasi gudang sebagai berikut: "Tujuan operasi gudang adalah untuk memenuhi kebutuhan dan persyaratan pelanggan sambil memanfaatkan ruang, peralatan, dan tenaga kerja secara efektif. Barang harus dapat diakses dan dilindungi. Memenuhi tujuan ini membutuhkan perencanaan yang konstan dan perubahan yang berkelanjutan."

Sistem operasi gudang mencakup sejumlah area penting, mulai dari proses penerimaan, organisasi, pemenuhan, dan distribusi. 

Berikut ini adalah beberapa aktivitas yang terkait dengan sistem operasi gudang, antara lain:

  • Menerima barang
  • Cross-docking barang
  • Pengorganisasian dan menyimpan persediaan
  • Melampirkan solusi aset pelacakan (seperti barcode) untuk aset dan persediaan
  • Mengintegrasikan dan memelihara perangkat lunak pelacakan, seperti sistem manajemen gudang
  • Mengawasi integrasi teknologi baru
  • Memilih rute pengiriman
  • Membangun praktik penyortiran dan pengepakan
  • Memelihara fasilitas gudang
  • Mengembangkan desain rak dan infrastruktur gudang

Perlu kita ketahui, bahwa poin-poin yang telah disebutkan di atas hanya mewakili sebagian kecil dari apa yang dihadapi oleh banyak manajer operasi gudang modern saat ini. Konon, beberapa poin tersebut merupakan dasar-dasar pergudangan, yakni elemen yang berfungsi sebagai blok bangunan untuk semua gudang, baik besar maupun kecil.

Bagaimana Operasi Gudang Bekerja

Sistem Operasi Gudang
credit:freepik

Sementara itu, terdapat banyak faktor yang ikut bermain ketika kita mempertimbangkan sistem operasi gudang, dan nampaknya, faktor kunci saat ini berkaitan dengan pengalaman pelanggan. 

Sejak terjadinya kebangkitan bisnis Amazon dan pusat pemenuhannya yang hampir otonom, konsumen saat ini telah terbiasa dengan waktu pengiriman kilat dua hari, satu hari, atau terkadang bahkan setiap jam. Apalagi saat ini bisnis Ecommerce sedang berada dalam masa kejayaannya. Semua pelanggan menuntut pengiriman yang cepat dan tepat waktu.

Harapan ini telah memaksa operasi gudang untuk selalu mengutamakan kebutuhan pelanggan mereka. Operasi gudang dapat mencapai tujuan ini dengan cara berinvestasi dalam sistem perangkat lunak, seperti WMS, WES, atau CRM yang dapat memberikan gambaran tingkat inventaris pengecer kepada semua anggota rantai pasokan, termasuk pelanggan. 

Manajer operasi, bersama dengan perencana dan anggota manajemen lainnya, dapat menggunakan data pembelian untuk mengatur lantai gudang sedemikian rupa sehingga SKU yang paling populer atau yang bergerak cepat ditempatkan secara strategis, sehingga dapat memercepat waktu pengepakan dan pengiriman.

Setelah inventaris dan rencana infrastruktur telah ditandatangani, manajemen juga harus mempertimbangkan kembali faktor-faktor lain seperti integrasi teknologi baru, rute pengambilan, keselamatan, manajemen personalia, dan banyak lagi yang lainnya.

Perhatian juga harus diberikan kepada armada organisasi, baik internal maupun eksternal. Merupakan tugas personel operasi gudang untuk memastikan bahwa semua inventaris diambil, dikemas, dan siap dimuat untuk pengiriman dengan cara yang seefektif dan seefisien mungkin.

Praktik Terbaik Operasi Gudang

Mempertahankan sistem operasi gudang yang handal, aman, dan modern dapat dimungkinkan untuk pengoperasian semua ukuran dan anggaran, asalkan praktik terbaik dasar telah diikuti dengan baik. 

Dalam hal Ini termasuk poin - poin penting berikut ini:

1. Keselamatan

Menurut OSHA (Occupational Safety and Health Administration), tingkat cedera (kecelakaan kerja) fatal untuk pergudangan "lebih tinggi dari rata-rata nasional untuk semua industri"

Karena fakta inilah, maka agensi seperti OSHA kemudian memberikan perhatian ekstra pada kesalahan umum pengoperasian gudang, termasuk prosedur perizinan / pelatihan yang tidak tepat, infrastruktur yang salah, pencatatan yang buruk, masalah pemeliharaan fasilitas, dan banyak lagi lainnya di Amerika Serikat. 

Dengan mengikuti aturan keselamatan yang telah ditetapkan oleh OSHA, akan memastikan bahwa kesehatan karyawan dan bisnis tetap terjamin.

2. Organisasi

Rantai Suplai 24 jam  mengajarkan pentingnya menyimpan semua bahan di tempat penyimpanan standar, dan di lokasi yang strategis serta diberi label dengan baik. 

Publikasi ini juga merekomendasikan bahwa semua operasi yang bisa, harus menerapkan prosedur cross-docking untuk mengurangi "waktu siklus dan biaya penanganan material."

3. Komunikasi dengan tim perencanaan 

Seringkali, organisasi atau perusahaan mengalami gangguan komunikasi antara personel yang bekerja di lantai gudang dengan mereka yang bekerja di kantor perusahaan. 

Sementara tim perencanaan mungkin menyadari bahwa faktor-faktor seperti globalisasi dapat mempengaruhi waktu siklus inventaris, gudang mungkin tidak mempelajarinya hingga jam ke-11, ketika gudang itu hanya dapat bertahan, bukan menyusun strategi. 

Masalah komunikasi ini dapat diatasi dengan pertemuan yang lebih sering dan komunikasi harian dalam sistem perangkat lunak berbasis cloud.

Seperti yang Anda lihat saat ini, sistem operasi gudang modern telah berkembang menjadi bidang yang lebih terlibat, tetapi itu tidak berarti bahwa dasarnya telah berubah. 

Selalu mengutamakan pemenuhan kebutuhan pelanggan, fokus pada waktu pemenuhan, dan pertahankan studi yang teratur tentang keamanan fasilitas dan organisasi akan membuat sistem operasi gudang berjalan dengan efektif dan efisien.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Anda juga akan memiliki alat yang Anda butuhkan untuk menjalankan perusahaan yang efisien.

Demikianlah uraian artikel mengenai Sistem Operasi Gudang. Semoga uraian artikel kali ini bermanfaat dan daat menambah wawasan Anda.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter