Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manajemen Persediaan - Ketergantungan Pada Rantai Pasokan

 

Manajemen Persediaan - Ketergantungan Pada Rantai Pasokan

Manajemen Persediaan - Ketergantungan Pada Rantai Pasokan - Dalam persaingan ekonomi global saat ini, peran penting rantai pasokan menjadi semakin beragam. 

Misalnya sepatu dengan produksi akhir di China mungkin memiliki kulit yang diproduksi di Italia, sol dibuat di Taiwan, tali dibuat di Surabaya dengan ujung plastik untuk tali yang dibuat di Bekasi dan kemasan yang diproduksi di Tangerang. Tapi apa gunanya salah satu bagian ini tanpa yang lain?

Seringkali, nilainya tidak berharga tanpa semua bagian yang terlibat di dalamnya. Ini secara dramatis meningkatkan risiko bagi banyak perusahaan yang, berkat rantai pasokan yang efisien, sangat bergantung pada pemasok mereka. 

Jika satu pemasok gagal mengirimkan pesanan, seluruh rantai pasokan dapat terhenti. Secara matematis, ketergantungan pada pemasok Anda memiliki efek dramatis pada tingkat layanan gabungan yang diberikan pemasok kepada Anda.

Misalnya, jika Anda memiliki 10 suku cadang dari 10 pemasok yang semuanya menawarkan tingkat layanan 95%, maka 95% dari waktu tersebut Anda harus memiliki semua 10 pengiriman tepat waktu, bukan?

Salah (akankah saya bertanya apakah itu benar?). Secara statistik, 95% setiap pemasok akan memberikan pengiriman tepat waktu. Secara kolektif, peluang setiap orang untuk tepat waktu dihitung dengan mengalikan tingkat layanan yang mereka berikan masing-masing. Dalam hal ini adalah 95% X 10, yaitu 60%.

Jadi, 95% mungkin adalah tujuan Anda, tetapi 60% adalah apa yang sebenarnya Anda dapatkan. Biasanya, inilah mengapa pelanggan dengan banyak pemasok menuntut tingkat layanan yang lebih tinggi. Ini dapat membantu melindungi Anda dari pemasok yang terlambat, tetapi apa yang terjadi dengan gangguan total pada rantai pasokan?

Gangguan pada salah satu atau semua dari 10 pemasok ini dapat menyebabkan penghentian total proses produksi Anda.

Dua hal diperlukan untuk mencegah hal ini terjadi, yaitu:

1. Untuk suku cadang yang produksinya sangat bergantung pada pemasok, pertimbangkan tingkat layanan yang lebih tinggi, atau identifikasi dan bersiaplah untuk menerapkan solusi alternatif segera jika suku cadang menjadi tidak tersedia.

Secara matematis, tidak masuk akal untuk menuntut tingkat layanan yang rendah di seluruh rantai. Jika pemasok Anda tidak dapat memberi Anda tingkat layanan yang lebih tinggi, Anda mungkin perlu menyimpan lebih banyak bahan baku dari pemasok yang diketahui buruk untuk mengakomodasi fluktuasi waktu tunggu yang mereka sediakan untuk Anda.

2. Kurangi risiko rantai pasokan Anda. Ambil contoh efek banjir besar yang melanda Jakarta dan sekitarnya, beberapa tahun yang lalu. Banjir besar tersebut telah melumpuhkan aktivitas rantai pasokan di wilayaj Jabodetabek dan sekitarnya.

Beberapa hal lain yang dapat melumpuhkan rantai pasokan adalah bencana alam, perselisihan perburuhan, kebangkrutan pemasok, perang dan terorisme.

Bencana alam merupakan ancaman yang luar biasa. Tidak seperti perang atau kebangkrutan pemasok, bencana alam dapat terjadi dalam sekejap tanpa peringatan. Memang, kebakaran kilat seperti yang di alami oleh Philips memang jarang terjadi, tapi bagaimana dengan banjir dan gempa bumi? Selain itu, bencana alam pada umumnya dapat mendatangkan malapetaka di seluruh wilayah.

Artinya terdapat dua hal yang penting di sini, yaitu :

Pertama, Jangan pernah memiliki satu pemasok tunggal untuk satu material atau sparepart, berhati-hatilah, karena mereka dapat menipu Anda. Tetapi dengan adanya perang dan bencana alam, Anda hanya menjadi tidak beruntung, tidak ada yang mencoba menipu Anda dengan harga yang konyol.

Kedua, bencana alam terjadi di daerah. Ini mengatakan, jika Anda akan mendiversifikasi pemasok Anda, pertimbangkan pemasok di berbagai wilayah. Salah satu alasan TOYOTA begitu sukses dengan JIT adalah karena mereka memiliki banyak pemasok yang berdekatan. 

Seringkali, wilayah menjadi terspesialisasi dalam produk dan seluruh wilayah menjadi pemasok utama untuk produksi Anda. Kawasan Jababeka dan industri di Cikarang adalah wilayah yang terkenal sebagai kawasan ekonomi. 

Ketergantungan pada pemasok, meskipun ada banyak, dapat berbahaya jika mereka semua berada di dekatnya. Jika di kawasan tersebut terjadi banjir besar, maka seluruh pemasok Anda tidak akan dapat memnuhi permintaan Anda. Itu merupakan salah satu kekurangan memiliki pemasok yang terpusat di suatu wilayah atau kawasan.

Bagaimana Inventaris Dapat Memitigasi Risiko

Jelas sekali, menyimpan lebih banyak inventaris selalu merupakan solusi efektif untuk menangani risiko rantai pasokan. Sayangnya, biayanya juga mahal. Mungkin menaikkan tingkat layanan Anda hingga 99% di masing-masing dari ketiga bagian tersebut dari contoh sebelumnya adalah strategi yang akan menelan biaya jutaan rupiah. 

Jika biayanya terlalu tinggi, mungkin lebih banyak inventaris bukanlah cara yang tepat. Namun, artikel saya sebelumnya menunjukkan beberapa saran bagus tentang apa yang harus dilakukan dengan inventaris. Anda dapat membacanya di blog saya ini.

Penggabungan tidak selalu merupakan pilihan yang baik. Ini sangat bergantung pada kesamaan campuran SKU Anda. Terkadang risikonya ada dan inventaris yang lebih baik tidak dapat membantu Anda menurunkan inventaris Anda. 

Jadi mungkin, Anda memang membutuhkan lebih banyak inventaris untuk bersiap menghadapi bencana. Namun, saya penasaran, haruskah inventaris ini selalu disimpan, atau haruskah kemungkinan gangguan yang jauh ditimbang dalam waktu tunggu standar yang dimiliki pemasok?

Menurut Sean Willems dari Optiant, mengatakan bahwa skenario bencana jenis ini benar-benar gangguan semua atau tidak sama sekali. Bisa terjadi atau tidak, jadi jika Anda menginginkan asuransi terhadapnya, maka Anda harus menyimpan stok yang dirancang khusus untuk melindunginya, dan memilikinya sebagai tingkat persediaan terpisah.

Sekali lagi, ini sangat mahal. Saran saya adalah mendiversifikasi pemasok Anda sebaik mungkin. Saya menyadari bahwa beberapa spesialis rantai pasokan, terutama spesialis JIT berpikir bahwa yang terbaik adalah "duduk di tempat tidur" dengan sesedikit mungkin pemasok sehingga hubungan yang baik dapat dibangun dan tujuan bersama dapat dicapai. 

Saya tidak setuju. Saya pikir penting untuk bekerja dengan pemasok, dan tidak mempermainkan mereka dengan harga terendah. Namun, menurut saya ketergantungan pada satu pemasok untuk bahan mentah tertentu akan menimbulkan masalah. 

Kurangi risiko Anda dan dapatkan banyak pemasok. Jelaskan kepada mereka bahwa terlalu berisiko untuk menyimpan hanya satu pemasok bagi bisnis Anda.

Demikian ulasan artikel mengenai  Manajemen Persediaan - Ketergantungan Pada Rantai Pasokan. Semoga ulasan ini dapat menjadi referensi untuk Anda.


Post a Comment for "Manajemen Persediaan - Ketergantungan Pada Rantai Pasokan"