Ad Unit (Iklan) BIG

Apa Itu Logistik 4.0?

Post a Comment

 

Apa Itu Logistik 4.0?
image via freepik

Apa itu Logistik 4.0? Sama seperti pabrik modern yang menambahkan dan mengaplikasikan teknologi baru dan cerdas untuk menciptakan alur kerja yang terhubung dan dapat dioperasikan dengan baik, maka rantai pasokan modern dengan cepat menjadi lebih pintar, lebih berjaringan, dan lebih maju secara teknologi.

Meskipun apa yang disebut revolusi industri 4.0 mendapat sebagian besar perhatian, ada revolusi lain yang terjadi secara bersamaan dalam dunia logistik, dan itu mengubah cara produk berpindah dari fasilitas produksi ke pelanggan. 

Dalam semangat Industri 4.0, beberapa orang merujuk pada paradigma logistik baru ini sebagai Logistik 4.0, akan tetapi apa sebenarnya arti istilah ini?

Berikut ini adalah penjelasan Apa Itu Logistik 4.0 sebagai berikut:

1. Komponen

Industri 4.0 sebagian telah ditentukan oleh penggunaan komunikasi mesin-ke-mesin dan perangkat Internet-of-Things (IoT) untuk membuat pabrik yang beroperasi seperti sebuah rumah pintar, artinya serangkaian peralatan dan mesin dibawa ke komunikasi konstan untuk menciptakan sistem yang kohesif dan sangat terlihat. 

Dalam dunia yang ideal, hasil akhirnya adalah area pemborosan dan inefisiensi terungkap, keputusan tertentu dapat dioptimalkan secara lebih menyeluruh, dan beberapa proses sederhana (atau tidak begitu sederhana) diotomatiskan. 

Logistics 4.0 beroperasi berdasarkan prinsip yang sama, tetapi dengan sekumpulan bagian komponen yang berbeda. Secara khusus, ini menggunakan kontainer, kendaraan, palet, dan sistem transportasi "pintar" untuk menciptakan aliran pasokan jaringan penuh yang menawarkan kepada Manajer rantai pasokan, pengirim, pengirim barang, dan lainnya dalam bentuk visibilitas yang diperlukan untuk mengarahkan transportasi dan melakukan tugas logistik lainnya secara optimal.

Hasil langsung dari penciptaan rantai nilai jaringan digital adalah bahwa data penting tidak hanya tersedia tetapi juga dapat digunakan secara nyata. 

Dengan tingkat visibilitas baru yang tetap dalam jaringan rantai pasokan, menjadi mungkin untuk melihat potensi kemacetan dan kerusakan jauh-jauh hari dan mengembangkan tindakan pencegahan atau rencana cadangan pada waktunya untuk menjaga kelancaran operasi.

Misalnya, Manajer rantai pasokan dengan akses ke data dari gudang yang mendukung IoT mungkin dapat mendeteksi berdasarkan kondisi panas dan cahaya bahwa produk atau kelompok produk tertentu kemungkinan besar akan rusak. 

Bahkan jika terlambat untuk mencegah kerusakan, hanya dengan mengetahui masalahnya akan memungkinkan gudang untuk mengirimkan pesanan untuk mengisi kembali stok yang rusak (dan mungkin terpaksa harus dibuang). 

Dalam sistem yang sangat canggih, sensor gudang dapat mengirimkan peringatan kepada pemasok bahwa pesanan pengisian ulang diperlukan tanpa memerlukan campur tangan manusia sama sekali.  

2. Tantangan

Meskipun Logistik 4.0 mewakili proposisi nilai tambah yang signifikan bagi mereka yang mencoba menavigasi kompleksitas rantai pasokan global, menuai semua potensi manfaat dari teknologi ini dapat menghadirkan beberapa rintangan bagi kelangsungan sebuah bisnis. 

Tiga tantangan paling signifikan yang dihadapi bisnis ini adalah:

  • Mengurangi bayangan TI dan silo informasi 
  • Membebaskan diri dari perencanaan yang berorientasi pada masa lalu
  • Membuang spreadsheet Excel

Dari rintangan ini, mungkin yang paling penting adalah "membuang spreadsheet Excel". Perencana tidak hanya menghalangi diri mereka sendiri dan benar-benar berkontribusi pada silo informasi dengan membuat rencana di Excel, mereka juga menangkal pola pikir alur kerja yang terbuka dan transparan yang sangat penting untuk sukses dalam rantai pasokan modern. 

Memang, jenis alur kerja ini merupakan simbol dari struktur organisasi yang menghasilkan hal-hal seperti TI bayangan dan proses pengambilan keputusan yang terkotak-kotak, yang keduanya membuat rantai pasokan yang menghadap ke depan dan berorientasi pada masa depan hampir mustahil. 

Dalam kondisi ini, sebuah bisnis sering kali terjebak dalam siklus perencanaan yang didasarkan pada peristiwa masa lalu (history) dan kemudian berebut untuk menyesuaikan diri dengan kerusakan yang tidak terduga.

3. New Frontiers

Meskipun tuntutan pada bisnis berharap untuk mengadopsi alur kerja logistik yang lebih cerdas tidak bisa dianggap enteng, karena cakupannya yang luas jika dibandingkan dengan berbagai cara di mana Logistics 4.0 dapat memberikan nilai tambah. 

Dalam jangka pendek, visibilitas end-to-end (E2E) yang ditingkatkan dan pandangan rantai pasokan yang lebih holistik hampir pasti akan menjadi proposisi nilai tambah yang signifikan bagi perusahaan yang mampu mencapainya. 

Melihat ke masa depan, Logistics 4.0 memiliki potensi untuk membuka jalan bagi konsep value stream baru yang lebih maju yang melibatkan kendaraan otonom (alias mobil tanpa pengemudi), operasi gudang otomatis, dan mungkin bahkan penghapusan gudang sama sekali untuk mendukung pengiriman prediktif dengan integrasi penuh, waktu tunggu nol ke dalam proses produksi yang cerdas.

Dalam contoh terakhir di atas, kita dapat melihat contoh di mana paradigma baru ini dapat membuka jalan bagi munculnya "logistik antisipatif," yaitu manajemen rantai pasokan di mana teknologi pintar memprediksi contoh permintaan sebelumnya, memungkinkan perencana (atau bahkan proses mesin otonom) untuk menyesuaikan jadwal produksi guna memenuhi perubahan permintaan di masa mendatang. 

Saat logistik antisipatif menjadi kenyataan, rantai nilai global akan menjadi lebih kompleks, mengandalkan algoritme prediktif tingkat lanjut dan integrasi dari semakin banyak elemen yang terhubung, dan secara bersamaan jauh lebih ramping, menawarkan lingkungan yang lebih adaptif dan gesit di mana waktu tunggu dapat dipersingkat secara signifikan dan kekurangan, kelebihan, dan segala macam gangguan menjadi semakin jarang terjadi.

Demikianlah uraian artikel mengenai  Apa Itu Logistik 4.0? Semoga berguna dan bermanfaat.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter