Ad Unit (Iklan) BIG

Pengertian Metode Kanban

Post a Comment
Pengertian Metode Kanban
credit:https://kanbantool.com/

Pengertian Metode Kanban - Kanban adalah sebuah metode manajemen alur kerja untuk mendefinisikan, mengelola dan meningkatkan layanan yang memberikan informasi terkait dengan pekerjaan. 

Metode Kanban bertujuan untuk membantu Anda dalam memvisualisasikan pekerjaan Anda, memaksimalkan efisiensi, dan terus meningkatkan produktivitas. Istilah Kanban berasa dari bahasa Jepang, yang memiliki arti papan reklame atau papan nama. 

Berkaitan dengan dunia manufaktur, kemudian istilah Kanban menjadi wilayah yang diklaim oleh tim pengembangan perangkat lunak Agile. Belakangan ini, istilah Kanban juga mulai dikenal oleh unit bisnis di berbagai sektor industri.

Karena semakin banyak orang mendengar tentang istilah Kanban, sering kali terjadi salah tafsir diantara mereka. Apa sebenarnya Kanban itu? Bagaimana cara membangun sistem Kanban?

Berikut ini adalah hal terpenting yang perlu Anda ketahui tentang metode Kanban dan penerapan praktisnya.

Apa Itu Metode Kanban?

Pada awalnya, Kanban muncul sebagai sistem penjadwalan untuk lean manufacturing, yang berasal dari Toyota Production System (TPS). Pada akhir tahun 1940-an, Toyota memperkenalkan manufaktur "Tepat waktu" atau "Just in Time" dalam produksinya. 

Pendekatan sistem JIT tersebut mewakili sistem tarik. Ini berarti bahwa proses produksi didasarkan pada permintaan pelanggan, bukan praktik mendorong standar untuk memproduksi barang dan mendorongnya ke pasar.

Sistem produksi unik mereka meletakkan dasar manufaktur Lean atau "Lean Manufacturing". Tujuan utamanya adalah untuk meminimalkan aktivitas limbah tanpa mengorbankan produktivitas. Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan nilai lebih bagi pelanggan tanpa menimbulkan lebih banyak biaya.

Pada awal abad ke-21, pemain kunci dalam industri perangkat lunak dengan cepat menyadari bagaimana metode Kanban dapat digunakan untuk mengubah cara produk dan layanan disampaikan secara positif kepada pelanggan mereka.

Dengan peningkatan fokus pada efisiensi, dan dengan memanfaatkan kemajuan dalam teknologi komputasi, Kanban meninggalkan dunia industri otomotif dan berhasil diterapkan ke sektor komersial kompleks lainnya seperti TI, pengembangan perangkat lunak, R&D, dan sebagainya.

Memang, apa yang sekarang kita kenali sebagai Metode Kanban dengan semua elemen intinya baru muncul pada awal tahun 2007.

Anda dapat mulai membangun sistem Kanban Anda dengan menyiapkan papan Kanban yang paling mudah dengan tiga kolom dasar, yaitu "Diminta", "Sedang Berlangsung" dan "Selesai"

Ketika dibangun, dikelola, dan berfungsi dengan benar, metode Kanban ini dapat berfungsi sebagai repositori informasi waktu nyata, menyoroti kemacetan dalam sistem dan hal lain yang mungkin mengganggu kelancaran praktik kerja.

Sejarah Lahirnya Metode Kanban

Taiichi Ohno

Sejarah lahirnya Kanban dimulai pada awal tahun 1940-an. Sistem Kanban pertama dikembangkan oleh Taiichi Ohno (Insinyur Industri dan Pengusaha) otomotif Toyota di Jepang. Kanban tersebut dibuat sebagai sistem perencanaan sederhana, yang bertujuan untuk mengontrol dan mengelola pekerjaan dan inventaris pada setiap tahap produksi secara optimal.

Alasan utama pengembangan Kanban adalah produktivitas dan efisiensi Toyota yang tidak memadai dibandingkan dengan saingan industri otomotif mereka di Amerika Serikat. Dengan Kanban, Toyota mencapai sistem kontrol produksi "Just-in-Time" yang fleksibel dan efisien yang meningkatkan produktivitas sekaligus mengurangi persediaan bahan baku, bahan setengah jadi, dan produk jadi yang boros biaya.

Sistem Kanban tersebut idealnya dapat mengontrol seluruh rantai nilai dari pemasok hingga konsumen akhir. Dengan cara ini, ini membantu menghindari gangguan pasokan dan kelebihan stok barang pada berbagai tahap proses produksi. Kanban membutuhkan pemantauan proses yang berkelanjutan. 

Perhatian khusus perlu diberikan untuk menghindari kemacetan yang yang mungkin terjadi dan dapat memperlambat proses produksi. Tujuannya adalah untuk mencapai hasil yang lebih tinggi dengan waktu tunggu pengiriman yang lebih rendah. Seiring waktu, Kanban telah menjadi cara yang efisien dalam berbagai sistem produksi di seluruh dunia.

Cara Kerja Metode Kanban

David J. Anderson yang merupakan seorang pelopor di bidang Lean / Kanban untuk pebgetahuan pekerjaan, telah merumuskan metode Kanban sebagai pendekatan untuk proses bertahap dan evolusioner dan perubahan sistem untuk organisasi kerja pengetahuan. Ini difokuskan pada menyelesaikan sesuatu, dan dasarnya dapat dipecah menjadi empat prinsip dasar dan enam praktiknya.

4 Prinsip Inti Metode Kanban, antara lain:

a. Mulailah Dengan Apa Yang Anda Lakukan Sekarang

Fleksibilitas Kanban memungkinkannya untuk ditumpangkan pada alur kerja, sistem, dan proses yang ada tanpa mengganggu apa yang telah berhasil dilakukan, secara alami, ini akan menyoroti masalah yang perlu ditangani dan membantu menilai dan merencanakan perubahan, sehingga penerapannya semaksimal mungkin.

Fleksibilitas Kanban juga memungkinkan Anda untuk memperkenalkannya secara bertahap ke semua jenis organisasi tanpa takut akan komitmen yang berlebihan atau "Kejutan budaya", karena Anda tidak perlu membuat perubahan besar sejak awal.

b. Setuju Untuk Mengejar Inkremental, Perubahan Evolusioner

Metode Kanban dirancang untuk memenuhi hambatan minimal. Ini mendorong perubahan inkremental dan evolusioner kecil secara terus - menerus ke proses saat ini. Secara umum, perubahan besar tidak disarankan karena biasanya menghadapi penolakan karena ketakutan atau ketidakpastian.

c. Hormati Proses Saat Ini, Peran & Tanggung Jawab

Metode Kanban mengakui bahwa proses, peran, tanggung jawab, dan gelar yang ada memiliki nilai dan, secara umum, layak untuk dipertahankan. Metode Kanban tidak melarang perubahan, tetapi juga tidak menetapkannya sebagai "Obat mujarab". 

Metode ini dirancang untuk mempromosikan dan mendorong perubahan logis yang bertahap tanpa memicu rasa takut akan perubahan itu sendiri.

d. Mendorong Tindakan Kepemimpinan Di Semua Tingkat

Ini adalah prinsip metode Kanban terbaru. Ini mengingatkan Anda bahwa kepemimpinan berasal dari tindakan sehari-hari orang-orang di garis depan tim mereka. Setiap orang harus mengembangkan pola pikir perbaikan berkelanjutan (Kaizen) untuk mencapai kinerja yang optimal di tingkat tim / departemen / perusahaan. Ini tidak bisa menjadi aktivitas tingkat manajemen.

6 Praktik Kanban, antara lain:

Ketika bertujuan untuk menerapkan metode Kanban, setiap organisasi harus berhati-hati dengan langkah-langkah praktis. Ada enam praktik inti seperti yang diidentifikasi oleh David Anderson yang perlu dilakukan agar implementasi berhasil.

1. Visualisasikan Alur Kerja

Untuk memvisualisasikan proses Anda dengan sistem Kanban, maka Anda memerlukan papan dengan kartu dan kolom. Setiap kolom di papan mewakili satu langkah dalam alur kerja Anda. Setiap kartu Kanban mewakili item pekerjaan.

Hal pertama dan terpenting bagi Anda adalah memahami apa yang diperlukan untuk mendapatkan barang dari permintaan ke produk yang dapat dikirim. Hanya setelah memahami bagaimana aliran pekerjaan saat ini berfungsi, Anda dapat bercita-cita untuk memperbaikinya dengan membuat penyesuaian yang diperlukan.

Saat Anda mulai mengerjakan item X, Anda menariknya dari kolom "To Do", dan setelah selesai, Anda memindahkannya ke kolom "Selesai". Dengan cara ini, Anda dapat dengan mudah melacak kemajuan dan menemukan kemacetan.

2. Batasi Pekerjaan Yang Sedang Berlangsung

Salah satu fungsi utama Kanban adalah memastikan jumlah item aktif yang sedang berjalan yang dapat dikelola pada satu waktu. Jika tidak ada batasan pekerjaan dalam proses, Anda tidak melakukan Kanban. 

Mengalihkan fokus tim di tengah jalan umumnya akan merusak proses, dan multitasking adalah rute pasti untuk menghasilkan pemborosan dan inefisiensi.

Membatasi WIP berarti menerapkan sistem tarik pada bagian-bagian atau alur kerja lengkap. Menetapkan item maksimum per tahap memastikan bahwa kartu hanya "ditarik" ke langkah berikutnya jika ada kapasitas yang tersedia. 

Batasan seperti itu akan dengan cepat menerangi area masalah dalam aliran Anda sehingga Anda dapat mengidentifikasi dan mengatasinya.

3. Kelola Arus Pekerjaan

Mengelola arus adalah tentang mengelola pekerjaan tetapi bukan orangnya. Yang saya maksud dengan aliran adalah pergerakan item pekerjaan melalui proses produksi.

Salah satu tujuan utama saat menerapkan sistem Kanban adalah untuk menciptakan aliran yang lancar dan sehat. Alih-alih mengelola mikro orang dan mencoba membuat mereka sibuk sepanjang waktu, kita harus fokus pada mengelola proses kerja dan memahami bagaimana membuat pekerjaan itu lebih cepat melalui sistem. Ini berarti bahwa sistem Kanban kami menciptakan nilai lebih cepat.

4. Jadikan Kebijakan Proses Eksplisit

Anda tidak dapat meningkatkan sesuatu yang tidak Anda pahami. Inilah mengapa proses Anda harus didefinisikan, dipublikasikan, dan disosialisasikan dengan jelas. Orang tidak akan berasosiasi dan berpartisipasi dalam sesuatu yang menurut mereka tidak akan berguna.

Ketika semua orang terbiasa dengan tujuan bersama, mereka akan dapat bekerja dan membuat keputusan tentang dampak positif.

5. Putaran Umpan Balik

Untuk tim dan perusahaan yang ingin lebih gesit, menerapkan putaran umpan balik adalah langkah wajib. Mereka memastikan bahwa organisasi menanggapi perubahan potensial secara memadai dan memungkinkan transfer pengetahuan antara pemangku kepentingan. 

Contoh nyata dari umpan balik (feedback) seperti itu adalah rapat berdiri harian untuk sinkronisasi tim. Itu terjadi di depan dewan Kanban, dan setiap anggota memberi tahu yang lain apa yang mereka lakukan hari sebelumnya dan apa yang akan mereka lakukan hari ini.

Ada juga tinjauan pemberian layanan, tinjauan operasi, tinjauan strategi, dan pertemuan tinjauan risiko. Frekuensi bergantung pada banyak faktor, tetapi idenya adalah frekuensi tersebut teratur, pada jam yang tetap, langsung ke intinya, dan tidak pernah terlalu lama.

Panjang rata-rata ideal untuk terus berdiri antara 10-15 menit, dan yang lain bisa mencapai satu jam atau lebih tergantung pada ukuran tim dan topik.

6. Meningkatkan Secara Kolaboratif (menggunakan model & metode ilmiah)

Cara untuk mencapai peningkatan berkelanjutan dan perubahan berkelanjutan dalam organisasi adalah melalui visi bersama tentang masa depan yang lebih baik dan pemahaman kolektif tentang masalah yang perlu diperbaiki.

Tim dengan pemahaman bersama tentang tujuan, alur kerja, proses, dan risiko mereka lebih cenderung membangun pemahaman tentang masalah dan bekerja sama menuju perbaikan.

Sisi Positif Metode Kanban

Saat ini, banyak organisasi yang mengadopsi metode Kanban untuk menjadi lebih gesit dan menertibkan proses kerja mereka yang kacau. Secara sederhana, sistem Kanban membantu Anda menyelesaikan lebih banyak pekerjaan.

Oleh karena itu, mari kita gali lebih dalam dan lihat manfaat nyata menggunakan metode Kanban ini, yaitu:

a. Setiap Orang Pada Halaman Yang Sama

Ide dasar Kanban adalah memvisualisasikan setiap karya di papan tulis. Dengan cara ini, papan Kanban berubah menjadi pusat informasional. Semua tugas terlihat, dan tidak pernah hilang, yang menghadirkan transparansi ke seluruh proses kerja. Setiap anggota tim dapat memperoleh pembaruan cepat tentang status setiap proyek atau tugas.

b. Kanban Mengungkapkan Kemacetan Dalam Alur Kerja Anda

Setelah Anda membangun papan Kanban dan Anda mengisinya dengan kartu, maka Anda akan melihat bahwa beberapa kolom akan penuh sesak dengan tugas. Ini akan membantu Anda menyoroti kemacetan dalam alur kerja Anda dan mengatasinya dengan benar. 

Misalnya, Anda dapat mengetahui seberapa besar tugas yang seharusnya dilakukan sehingga tim Anda dapat segera memajukannya.

c. Kanban Menghadirkan Fleksibilitas

Jika Anda melihat prinsip-prinsip dasar Kanban, Anda akan segera memahami bahwa tim mana pun dapat menggunakannya di organisasi Anda, mulai dari R&D (Research and Development) hingga SDM (Sumber Daya Manusia).

Alasan utamanya adalah metode Kanban menghormati kondisi organisasi Anda saat ini, dan tidak memerlukan perubahan revolusioner. Sebaliknya, ini menyarankan bahwa Anda harus mengejar perubahan bertahap dan evolusioner dan terus meningkatkan.

d. Tim Anda Menjadi Lebih responsif

Metode Kanban diciptakan untuk memenuhi permintaan pelanggan yang sebenarnya tepat pada waktunya, daripada mendorong barang ke pasar. Saat ini, dalam pekerjaan pengetahuan, Kanban memudahkan untuk menanggapi kebutuhan pelanggan yang selalu berubah. 

Ini memungkinkan tim menjadi lebih gesit, beradaptasi dengan perubahan prioritas, mengatur ulang, atau beralih fokus dengan cepat. Anda fokus pada penyelesaian pekerjaan untuk meningkatkan kolaborasi dan produktivitas.

Salah satu keuntungan utama metode Kanban adalah mengharuskan tim untuk fokus pada tugas mereka saat ini sampai selesai. Hal ini dimungkinkan berkat konsep pembatasan pekerjaan yang sedang berlangsung.

Membatasi WIP mendorong tim untuk berkolaborasi menyelesaikan item pekerjaan lebih cepat, dan di sisi lain, menghilangkan gangguan seperti pengalihan konteks dan multitasking. Pada akhirnya hal ini berdampak positif pada produktivitas tim.

Kanban Zaman Modern

Dengan perkembangan teknologi, metode Kanban juga terus meningkat. Solusi papan Kanban Digital telah dikembangkan untuk mengatasi masalah yang timbul di tim jarak jauh.

Beberapa poin penting Kanban di zaman modern, antara lain:

a. Akses mudah untuk anggota tim jarak jauh

Saat ini, tim sering didistribusikan ke seluruh dunia. Mereka tidak dapat bekerja di papan tulis fisik dan karenanya membutuhkan papan tulis digital yang dapat mereka akses dari mana saja agar lebih gesit. 

Papan Kanban di cloud adalah cara paling efektif untuk mengarahkan semua orang ke jalur yang sama. Mereka memberikan akses ke semua informasi dari perangkat apa pun kapan saja dan menunjukkan tindakan secara langsung.

b. Analisis aliran

Selain itu, perangkat lunak Kanban memungkinkan proses analisis yang canggih untuk membantu Anda melacak kinerja secara detail, menemukan hambatan, dan menerapkan perubahan yang diperlukan.

c. Integrasi dengan alat lain

Papan digital juga mudah diintegrasikan dengan sistem lain. Mereka dapat memberikan perspektif yang berharga dari keseluruhan proses, menghemat waktu, dan meningkatkan efisiensi.

d. Otomatisasi alur kerja

Solusi Kanban online memungkinkan Anda untuk mengotomatiskan beberapa bagian dari proses Anda dan menghemat waktu yang sangat berharga. Dengan adanya robot khusus, maka alur kerja biasa apa pun dapat dibuat menjadi lebih efisien.

Sistem Kanban lebih dari sekadar catatan tempel di dinding. Cara termudah untuk memahami Kanban adalah dengan merangkul filosofinya dan menerapkannya pada pekerjaan Anda sehari-hari. Jika Anda membaca, memahami, dan beresonansi dengan empat prinsip inti, transisi praktis akan tampak logis dan bahkan tak terhindarkan sama sekali.

Memvisualisasikan alur kerja, menetapkan batas WIP, mengelola alur, memastikan kebijakan eksplisit, dan peningkatan kolaboratif akan membawa proses Anda jauh melampaui apa yang dapat Anda pikirkan. Ingatlah untuk mengatur putaran umpan balik secara teratur, dan semua bagian ini bersama-sama akan mengungkapkan kekuatan nyata Kanban.

KESIMPULAN

Mencoba untuk mempelajari apa itu Kanban pada awalnya mungkin sulit, tetapi sekarang setelah Anda mengetahuinya, maka Anda dapat membuat kesimpulan terkait dengan manfaat utama dari metode Kanban tersebut, yaitu :
  • Papan Kanban fisik dan digital membantu Anda memvisualisasikan pekerjaan
  • Kanban mudah diadopsi dan - mulailah dengan apa yang Anda miliki
  • Batas WIP memberdayakan Anda untuk menjadi lebih efisien
  • Prinsip dan praktik Kanban menawarkan jalur evolusioner menuju ketangkasan tanpa mengganggu proses saat ini.
Demikian uraian artikel mengenai Pengertian Metode Kanban. Terima kasih telah berkunjung ke blog saya dan meluangkan waktu untuk membaca beberapa artikel di dalamnya.

referensi: https://kanbanize.com/
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter