Ad Unit (Iklan) BIG

Mengapa Modul eKanban ERP Gagal?

Post a Comment

 

Mengapa Modul eKanban ERP Gagal
credit:http://inventorycontrol.org.uk

Mengapa Modul eKanban ERP Gagal? Perusahaan yang menggunakan sistem ERP dan MRP terus mencari solusi untuk meningkatkan perputaran inventaris, merampingkan proses pengadaan, dan meningkatkan kelincahan rantai pasokan mereka. 

Banyak dari perusahaan ini berasumsi bahwa satu-satunya cara untuk mengurangi biaya, menurunkan risiko, atau meningkatkan fleksibilitas adalah dengan meningkatkan akurasi prakiraan. Tetapi berbagai faktor termasuk variasi permintaan pelanggan, kondisi pasar yang berubah dan proyeksi penjualan yang meragukan membuatnya sangat sulit untuk meningkatkan peramalan. 

Salah satu solusi yang sering tidak dipikirkan oleh sebagian besar perusahaan ini adalah beralih dari metodologi pengisian MRP berbasis perkiraan atau ke Kanban Elektronik (eKanban) untuk barang-barang konsumsi tinggi.

Mengapa eKanban?

Material Requirements Planning (MRP) didasarkan pada permintaan yang diperkirakan dan proses pemesanan bertahap waktu, yang sangat cocok untuk membuat stok, produksi berorientasi batch. 

Namun dengan evolusi model manufaktur yang digerakkan oleh permintaan, semakin banyak perusahaan yang ingin menerapkan sistem tarik di seluruh aliran material mereka. Metodologi yang paling efektif dan terkenal untuk membangun sistem tarik adalah Kanban. 

Manual Kanban telah menjadi bagian integral dari Toyota Production System (TPS) yang terkenal selama beberapa dekade. Sistem Kanban manual ini bekerja dengan baik di lantai pabrik. Namun, ketika pabrikan mencoba menerapkan sistem Kanban manual yang sama dengan pemasok untuk ribuan suku cadang, kelemahan Kanban manual dengan cepat menjadi jelas. 

Ketidakmampuan untuk menskalakan Kanban manual dapat diatasi dengan mengonversi ke versi elektronik Kanban, yang dikenal sebagai eKanban. eKanban dengan cepat menjadi norma bagi perusahaan yang berniat melakukan pengisian daya tarik di seluruh rantai pasokan mereka yang diperluas.

MRP Dan eKanban

Beberapa vendor perangkat lunak ERP telah menambahkan modul Kanban yang belum sempurna ke dalam sistem MRP mereka. Namun, modul Kanban ini gagal di beberapa area, terutama karena mereka bekerja pada tujuan yang berlawanan dengan fungsionalitas inti dari perangkat lunak MRP. 

Perangkat lunak MRP beroperasi pada permintaan yang direncanakan dan rilis batch daripada pengisian ulang yang didorong oleh konsumsi. Dengan demikian, sistem ERP biasanya hanya menyediakan alat untuk proses Kanban yang sangat dasar termasuk:

  • Menyiapkan rumus Kanban
  • Mengukur jumlah kartu Kanban berdasarkan rumus
  • Memicu sinyal saat tempat sampah kosong
  • Menandai tempat sampah sebagai "penuh" setelah barang diterima

Tapi masalah sebenarnya datang dengan pengelolaan kartu Kanban. Masalah ini menjadi lebih parah saat berhadapan dengan rantai pasokan global. Solusi yang tidak ada dalam sistem ERP Kanban meliputi:

  • Manajemen Kartu di Seluruh Siklus Konsumsi dan Pengisian Ulang
  • Kartu Kanban dari jarak jauh oleh pemasok untuk menyederhanakan dan menstandarisasi proses penerimaan
  • Opsi pemindaian terintegrasi yang menjamin sistem Kanban loop tertutup, tanpa kartu yang hilang dan tidak ada kartu duplikat
  • Fungsionalitas audit kartu Kanban lengkap untuk meningkatkan akurasi inventaris dan menghilangkan kebutuhan untuk penghitungan siklus
  • Penghapusan jeda waktu untuk pengumpulan kartu dan rilis
  • Visibilitas & Wawasan yang Dapat Ditindaklanjuti untuk Kolaborasi yang Mulus
  • Validasi parameter yang ditentukan untuk ukuranukuran
  • Kanban Mengubahloop Kanban sebagai permintaan dan perubahan kinerja pemasok
  • Memberikan visibilitas penuh semua yang ada, dalam pesanan, dalam perjalanan, di dermaga dan di barang inspeksi
  • Dasbor waktu nyata untuk pelaporan dan upaya peningkatan berkelanjutan

Modul eKanban Ultriva vs. ERP

Jika Anda tertarik untuk menyelidiki fungsionalitas Ultriva's relatif solusi eKanban loop tertutup yang komprehensif ke modul tambahan eKanban yang ditawarkan oleh vendor perangkat lunak ERP, silakan klik di sini untuk mengunduh dokumen perbandingan fungsionalitas.

Mengapa Kanban Lebih Baik daripada Pengisian Min / Maks?

Kita semua memahami betapa sulitnya mengganti roda pada bus yang sedang bergerak. Jika Anda pernah mendengar analogi itu diterapkan sebelumnya, mungkin itu untuk membenarkan mengapa transformasi bisnis atau perubahan proses begitu sulit.

Kami pasti pernah mendengar metafora yang digunakan untuk menjelaskan kubu sistem Pengisian Min / Max. Ini tentang satu-satunya alasan yang tersisa karena kenyataan menunjukkan itu tidak masuk akal jika dibandingkan dengan manufaktur Lean. 

Min / Max mengarah ke tingkat persediaan yang lebih tinggi dan tingkat persediaan yang lebih tinggi menyebabkan biaya yang lebih tinggi. Biaya yang lebih tinggi sulit untuk diterima dalam dunia manufaktur global yang sangat kompetitif.

Mengapa min / max mendorong biaya lebih tinggi? 

Pendekatan min / max mempromosikan pesanan dalam jumlah besar dan jarang. Pesanan dalam jumlah besar ini menghasilkan tingkat inventaris yang jauh lebih tinggi daripada yang dibutuhkan selama beberapa hari atau minggu selama setiap siklus pengisian ulang.

Min / max mendorong pesanan yang lebih besar karena beberapa alasan. Pertama, takut kehabisan stok. Kedua, biasanya dihitung berdasarkan tingkat inventaris yang berasal dari fungsi ERP historis. 

Perhitungan ERP ini sangat bergantung pada tagihan material yang akurat dan pelacakan detail dari potongan dan material yang rusak. Data yang hilang atau tidak akurat di salah satu area ini menyebabkan data tidak akurat dan data yang tidak akurat membuat perkiraan menjadi buruk. 

Jika Anda takut kehabisan stok dan Anda cenderung memiliki prakiraan yang tidak dapat diandalkan, bagaimana Anda memberikan kompensasi untuk menghindari kehabisan stok? Anda melampaui batas. Saat Anda overshoot, Anda membawa tingkat inventaris yang lebih tinggi dari yang seharusnya Anda bawa.

Sebaliknya, Kanban didasarkan pada pesanan yang lebih sering dan lebih kecil sehingga tingkat inventaris yang lebih rendah. Dengan Kanban (atau Electronic Kanban), Anda memesan saat atau hampir habis, mengisi kembali apa yang Anda butuhkan saat Anda membutuhkannya. 

Karena kartu Kanban atau label kode batang dilacak di mana bahan tersebut dikonsumsi, data inventaris dapat dilacak dengan sangat andal, mendorong sistem yang digerakkan oleh permintaan yang mendorong tingkat inventaris yang lebih rendah dan biaya yang lebih rendah.

Sulit untuk mengubah roda pada bus yang sedang bergerak, tetapi studi kasus yang dilakukan membuktikan bahwa bisnis Lean adalah bisnis yang lebih baik. Akhirnya, roda tersebut memang harus diganti karena tidak ada cara lain yang lebih baik.

Demikian ulasan artikel terkait dengan  Mengapa Modul eKanban ERP Gagal? Saya berharap semoga artikel ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan Anda tentang Kanban.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter