Ad Unit (Iklan) BIG

Manajemen Pengendalian Persediaan Untuk Kelangsungan Bisnis

Post a Comment
Pengendalian Manajemen Persediaan

Manajemen Pengendalian Persediaan - Sebuah analogi, jika terdapat kelebihan satu item tertentu yang tersisa di ruang penyimpanan, hal yang biasa dilakukan adalah segera menjualnya untuk memastikan bahwa semua barang harus pergi.

Jika barang lama terus berada di rak penyimpanan, maka tidak akan ada ruang untuk persediaan yang lebih baru tersedia di gudang. Hal ini bisa menjadi kesalahan yang diperhitungkan, terutama saat ada pengiriman barang masuk. Manajemen pengendalaian persediaan yang efisien akibatnya berputar di sekitar ide ini.

Oleh karena itu, sebuah bisnis perlu menemukan cara untuk menyingkirkan saham lama mereka untuk memanfaatkan saham yang baru. Manajemen pengendalian persediaan berarti mencerahkan lot ruang penyimpanan dengan membuat item tertentu dan mengosongkan rak secara optimal. Ini mencegah kemacetan dalam rantai pasokan dan memastikan bahwa produk terus mengalir dari penyimpanan ke rak.

Pada umumnya, memiliki persediaan yang tidak seimbang dapat menyiratkan bahwa bisnis akan menanggung biaya tambahan untuk menyimpan kelebihan barang di ruang penyimpanan. 

Dengan menghapus produk berlebih, maka perusahaan akan dapat menghemat uang tunai yang tak ternilai untuk harga penyimpanan yang dapat mereka alokasikan untuk berbagai biaya pengeluaran atau penghematan biaya lainnya. 

Dengan teknik pengendalian inventaris yang efisien, pasti akan selalu ada area untuk stok baru dan pendapatan tambahan.

Manajemen pengendalaian persediaan menggunakan dua jenis perangkat digital untuk melacak item tertentu yang masuk dan keluar dari rak penyimpanan. Barcode dan perangkat pengenal frekuensi super tinggi keduanya banyak digunakan oleh perusahaan ritel. 

Perangkat lunak manajemen pengendalian persediaan untuk sistem barcode menyamakan kode melalui pemindai (Barcode scanner). Informasi tersebut sesuai dengan entri tertentu dalam database yang berisi label produk dan harga.

Satu lagi sistem manajemen pengendalian persediaan adalah identifikasi keteraturan radio atau RFID (Radio-Frequency Identification). Seperti yang direkomendasikan label, perangkat lunak kontrol inventaris untuk perangkat ini memanfaatkan gelombang radio untuk menemukan produk target di ruang penyimpanan. Ini berisi tag elektronik yang, saat dijelajahi, mewakili akun informasi tertentu.

Di semua jenis pengecer atau retail, aliran barang harus selalu stabil. Ini menyiratkan bahwa semua jenis lot yang dibangun di satu ujung harus dilepaskan ke ujung lainnya untuk dibatalkan. Program perangkat lunak kontrol inventaris yang andal dapat menyelesaikan tugas itu dan menjaga agar fasilitas penyimpanan tetap teratur. 

Oleh karena itu, tidak perlu dikatakan lagi bahwa manajemen pengendalian persediaan adalah pertimbangan penting dalam bisnis apa pun, apakah perangkat menggunakan kode batang atau RFID.

Manajemen Pengendalian Persediaan

Menerapkan manajemen pengendalian persediaan yang efisien untuk operasi bisnis yang lancar dan kerugian keuangan perusahaan dapat diminimalkan.

Pertama, untuk memenuhi permintaan pelanggan dan persediaan baru tiba tepat pada waktunya sebelum barang terakhir dijual adalah tujuan penting dari manajemen pengendalian persediaan. 

Kedua, penting bagi bisnis untuk memantau dan sering memperbarui stok persediaan mereka untuk memeriksa apakah barang yang dibutuhkan telah dipesan, pengiriman sudah benar dan tepat waktu, barang mana yang diminati dan tidak laku, kekurangan spot karena permintaan tinggi atau di beberapa kasus, pencurian dan untuk memantau kedaluwarsa dan pembusukan produk. 

Terakhir, tetapkan karyawan yang berkualifikasi dan terampil yang dapat melaksanakan tugas pengendalian persediaan secara efektif dan efisien.

Pelaku usaha juga harus memahami biaya pengendalian dan pengelolaan persediaan. Biaya pemesanan barang mungkin termasuk biaya yang diperlukan untuk mempersiapkan pembelian, biaya pengiriman, pemrosesan dokumen yang diperlukan, dan biaya lain-lain. 

Biaya pemesanan memerlukan evaluasi yang cermat atas jumlah pesanan yang tepat agar bisnis dapat menghemat lebih banyak uang dan untuk menghindari biaya tambahan pada produksi kecil yang berjalan, lembur, dan sebagainya.

Biaya penyimpanan termasuk kerugian finansial yang mungkin berasal dari pembusukan atau kadaluwarsa barang, pembayaran ruang penyimpanan dan asuransi untuk keselamatan karyawan.

Hasil dari manajemen pengendalian persediaan yang efektif untuk operasi bisnis yang lebih lancar dan pemanfaatan sumber daya dan tenaga kerja yang dioptimalkan. 

Selain itu, jika stok persediaan dikelola dengan baik, terdapat koordinasi yang lebih tinggi dengan karyawan, dan pelanggan, serta urusan internal bisnis dapat diatur secara sistematis.

Terima kasih telah berkunjung ke blog saya dan meluangkan waktu untuk membaca artikel tentang manajemen pengendalian persediaan ini. Semoga artikel ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter