Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sistem Pengendalian Persediaan

Sistem Pengendalian Persediaan

Sistem Pengendalian Persediaan - Teknologi sistem pengendalian persediaan yang baik adalah kemampuan teknologi yang secara tepat memasukkan barang yang diperlukan untuk kebutuhan proses produksi dan kemudian dan dijual ke pasar. 

Teknologi sistem pengendalian persediaan ini menggunakan teknologi nirkabel untuk mengirim informasi ke komputer utama untuk semua transaksi bisnis yang dilakukan dan pembaruan waktu secara realtime (up todate) dimasukkan ke sistem persediaan.

Sistem kontrol persediaan yang sepenuhnya otomatis memungkinkan bisnis dan perusahaan untuk memastikan bahwa mereka memiliki cukup persediaan barang yang diminta oleh pelanggan. 

Untuk perusahaan manufaktur, sistem ini memungkinkan mereka untuk memeriksa apakah bahan baku yang tersedia memadai untuk kebutuhan produksi yang diproyeksikan dan untuk melacak jangka waktu pengiriman dan pengiriman produk ke pelangga sambil meminimalkan biaya pengangkutan (logistik).

Dengan teknologi sistem pengendalian persediaan canggih ini, Anda sebagai pelaku bisnis dapat mengurangi atau menghilangkan potensi kerugian finansial yang berasal dari berbagai aspek bisnis. 

Menyimpan stok berlebih yang tidak di perlukan dapat menyebabkan kenaikan biaya pembelian, penyimpanan dan juga penurunan kualitas produk tersebut. Sementara di sisi yang lain Anda juga harus mempertimbangkan risiko kekurangan barang persediaan tersebut juga bisa mengakibatkan profit loss (kehilangan keuntungan) dan berkurangnya loyalitas pelanggan. 

Oleh karena itu, sangat penting untuk menjaga semuanya berjalan dengan seimbang dalam bisnis untuk memastikan bahwa kerugian berkurang dan tingkat investasi tetap dapat dioptimalkan sepenuhnya.

Pemilihan sistem pengendalian persediaan terbaik untuk manajemen inventaris merupakan tugas penting bagi setiap pengusaha, termasuk Anda. Ada berbagai macam jenis bisnis, oleh karena itu, manajemen dan pengendalian inventaris yang dibutuhkan oleh setiap jenis bisnis dapat berbeda-beda. 

Pelaku bisnis juga harus melakukan evaluasi secara cermat terhadap kebutuhan pengendalian persediaan dan persyaratan bisnis yang mereka jalankan untuk memastikan bahwa sistem pengendalian inventaris yang telah mereka pilih dapat secara efisien melaksanakan semua tugas yang terkait dengan manajemen inventaris. 

Sistem tersebut juga harus bisa menampilkan database yang canggih dan handal untuk memastikan keselamatan dan keamanan semua informasi inventaris yang dikodekan.

Sistem pengendalian persediaan yang efektif menyarankan sistem kendali mutu yang baik untuk bisnis. Ini juga mencirikan kemampuan bisnis untuk menangani dan secara sistematis mengatur semua transaksi terkait dengan barang-barang pesanan konsumen (pelanggan). 

Sistem yang handal untuk pengendalian dan manajemen inventaris dapat memberi tahu bisnis ketika persediaan barang hampir habis di gudang, ketika pemesanan ulang diperlukan, ketika pengiriman terlambat, ketika barang yang dikirim kurang dan tanggal penting lainnya untuk diingat untuk memastikan bahwa bisnis tidak akan pernah kehabisan dalam menyimpan barang persediaan atau membayar penyimpanan tambahan untuk barang berlebih.

Sistem Persediaan Perpetual

Sistem Pengendalian Persediaan

Berikut adalah beberapa keuntungan yang berbeda dari penggunaan metode pencatatan persediaan perpetual selama sistem persediaan periodik, antara lain:

1. Di bawah sistem persediaan perpetual, jumlah persediaan yang ada pada setiap saat selama periode akuntansi sudah tersedia. Hal ini dapat memberikan fleksibilitas tambahan dalam memenuhi kebutuhan pelanggan, dibandingkan dengan melakukan penghitungan fisik hanya setahun sekali.

2. Sistem persediaan perpetual tidak memerlukan perhitungan persediaan akhir tahun untuk menentukan harga pokok penjualan (HPP). Ini karena akun harga pokok penjualan diperbarui setiap kali penjualan dicatat. 

Demikian juga, penghitungan persediaan fisik secara teratur terus dilakukan untuk memastikan bahwa persediaan aktual yang ada selalu sesuai dengan catatan (Akurat). Dalam sistem persediaan periodik, penyesuaian dilakukan hanya setahun sekali atau setiap kali penghitungan fisik dilakukan. 

Dalam beberapa kasus, ketika ketidaksesuaian stok persediaan tidak dapat dipertanggungjawabkan, maka kerugian persediaan dibebankan pada biaya penjualan.

3. Dalam sistem persediaan perpetual, hanya jumlah sebenarnya dari saham yang dijual yang dimasukkan ke dalam harga pokok penjualan. Apapun yang berada di luar saldo persediaan akhir tidak diasumsikan sebagai harga pokok penjualan. 

Dengan membandingkan persediaan fisik dengan barang yang dijual, maka kekurangan persediaan akibat dari pencurian, kerusakan dan sebagainya, dapat diperhitungkan dengan baik.

Ini tidak dapat dengan mudah dilakukan di bawah sistem persediaan berkala. Saldo persediaan Seharusnya harus dihitung dengan menambahkan pembelian bersih ke..., dan mengurangi biaya persediaan yang terjual dari..., saldo persediaan per buku. 

Namun demikian, biaya penjualan harus dihitung terlebih dahulu berdasarkan penjualan aktual yang dilakukan sejak awal periode akuntansi saat ini. Dan ini saja mungkin akan membutuhkan waktu yang cukup lama.

Persediaan Abadi dan Penghitungan Persediaan Fisik

Meskipun penghitungan persediaan fisik tahunan biasanya dilakukan untuk memperhitungkan, dan mencocokkan stok persediaan yang ada di gudang dengan apa yang dicatat di pembukuan, sistem persediaan perpetual tidak bergantung pada aktivitas ini untuk menentukan biaya aktual barang yang dijual untuk tahun tersebut. 

Sebaliknya, ini hanya dilakukan untuk memverifikasi keakuratan catatan inventaris. Oleh karena itu, penghitungan persediaan fisik akhir tahun mungkin tidak terlalu diperlukan dalam sistem persediaan perpetual, terutama jika aktivitas tersebut akan menghalangi pelaksanaan fungsi bisnis secara normal. Bagaimanapun, itu terus dilakukan secara berkala dalam setahun.

Konsep penting lainnya dalam kontrol sistem pengendalian persediaan adalah re-order point, yang mengacu pada waktu pembelian dan penyimpanan stok baru. Berdasarkan kebutuhan bisnis dan permintaan pelanggan, pengusaha dapat membuat prediksi waktu terbaik untuk melakukan pemesanan ulang barang yang di butuhkan. 

Waktu antara dua pesanan barang persediaan tidak boleh terlalu singkat untuk memastikan bahwa gudang penyimpanan tidak akan kehabisan ruang, untuk menjaga kualitas barang dalam kondisi terbaiknya dan menghindari kemungkinan kerugian finansial karena kekurangan atau kelebihan barang. 

Menentukan waktu yang tepat untuk melakukan pemesanan ulang (re-order) akan membutuhkan analisis pelaku bisnis untuk mengetahui jangka waktu pengiriman dan jumlah yang tepat yang dibutuhkan oleh bisnis pada saat kedatangannya. 

Selain itu, biaya overhead, biaya lain-lain, dan biaya pengiriman untuk pemesanan dalam jumlah kecil dibandingkan dengan pemesanan dalam jumlah besar harus dievaluasi dengan cermat untuk memastikan bahwa titik pemesanan ulang akan sangat bermanfaat bagi bisnis.

Pebisnis dan pengusaha harus selalu ingat bahwa pengendalian persediaan memegang peranan penting dalam mengelola sebuah bisnis. Skema yang efisien untuk mengontrol barang dapat menyelamatkan pelaku bisnis dari masalah yang tidak perlu dan dapat membantunya menabung dan menghasilkan banyak keuntungan.

Selain itu, perasaan menyenangkan dalam memuaskan kebutuhan pelanggan dan mendapatkan loyalitas dari mereka adalah bagian terbaik dari menjalankan bisnis melalui sistem pengendalian persediaan yang efektif.

Demikianlah ulasan artikel terkait dengan Sistem Pengendalian Persediaan. Mudah - mudahan artikel ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for " Sistem Pengendalian Persediaan"