Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Hal Yang Harus Anda Monitor Dalam Rantai Pasokan Anda

 

5 Hal Yang Harus Anda Monitor Dalam Rantai Pasokan Anda

5 Hal Yang Harus Anda Monitor Dalam Rantai Pasokan Anda - Bukankah menyenangkan jika Anda memiliki sebuah sistem manajemen rantai pasokan yang bisa berjalan sendiri? Nah, antara penjadwalan otomatis, mesin produksi, dan bahkan perencanaan logistik, Anda dapat mencapai perkiraan yang adil menggunakan alat yang tepat. Meski begitu, ada banyak tempat di sepanjang rantai nilai di mana segala sesuatunya bisa menyimpang. Sakit kepala mungkin lebih jarang terjadi, tetapi tidak akan hilang sama sekali.

Tidak peduli seberapa bebas rantai pasokan Anda, ada beberapa aspek yang perlu Anda pantau dengan cermat untuk memastikan kelancaran terus berlanjut. Yang terpenting dari masing-masing ini adalah visibilitas ke dalam proses Anda yang dilengkapi dengan teknologi Industri 4.0 dan solusi manajemen rantai pasokan yang solid. 

Untuk memastikan kelanjutan pengoperasian rantai pasokan baru Anda yang disederhanakan, Anda harus dapat melihat ke setiap tahap di sepanjang jalan. Dari tambang tempat bahan mentah Anda memulai perjalanannya, melalui fasilitas Anda, hingga sampai ke pintu pelanggan Anda. 

Hari ini saya berusaha untuk menelusuri visibilitas ujung ke ujung ini dan menarik lima area spesifik dari rantai pasokan yang harus Anda tangani dengan kuat. Ada campuran item konkret, seperti belanja di area tertentu, dan beberapa item yang lebih luas, seperti saran untuk mengawasi kinerja pemasok Anda. 

Ketika sampai pada intinya, Anda perlu memadukan perhatian terhadap ROI dengan perhatian pada pengalaman pelanggan, kemudian menambahkan jumlah kewaspadaan yang baik di seluruh rantai pasokan untuk mencapai hasil yang Anda butuhkan. Gunakan lima area ini sebagai titik awal Anda, dan Anda akan berada di jalur yang benar.

Berikut ini adalah 5 Hal Yang Harus Anda Monitor Dalam Rantai Pasokan Anda, yaitu:

1. Pemasok Dan Mitra Hulu Lainnya

Seberapa besar transparansi yang ada dalam proses pemasok hulu Anda? Apakah mereka menggunakan teknologi Industri 4.0 untuk membantu memberi daya pada rantai pasokan mereka sendiri? Jika demikian, dapatkah Anda mengintegrasikan sistem Anda dengan sistem mereka? Ini akan memberi Anda visibilitas yang Anda butuhkan untuk dapat menyesuaikan proses produksi dan mengocok inventaris agar lebih cocok dengan pesanan pasokan yang masuk. 

Jika tingkat integrasi ini tidak memungkinkan, kembangkan hubungan yang lebih dalam dengan mitra Anda dan perencana mereka. Dengan cara ini, jika gangguan terlihat oleh mereka, mereka akan lebih mungkin mengangkat telepon dan memberi tahu Anda. Hubungan kerja semacam ini dapat membuat segalanya berjalan lancar hingga integrasi lebih lanjut dimungkinkan. 

2. Kebutuhan Pemeliharaan Lini Produksi

Teknologi Industri 4.0 seperti sensor IoT yang terhubung ke peralatan produksi Anda adalah langkah besar menuju rantai pasokan yang bisa mengatur dirinya sendiri. Sensor berkemampuan internet ini melaporkan kembali ke konsol manajemen Anda tentang status kesehatan lini produksi Anda. 

Kemudian analitik canggih yang didukung AI (Artificial Inteligence) dalam solusi SCM Anda dapat mengingatkan Anda tentang kemungkinan kebutuhan perbaikan yang akan datang sebelum menyebabkan waktu henti yang tidak direncanakan. 

Dengan melakukan jenis analisis prediktif dan pemeliharaan ini selama jeda produksi yang telah dijadwalkan sebelumnya, Anda dapat menghindari penundaan yang mahal dan membuat pabrik Anda mengeluarkan widget sesuai jadwal.

3. Biaya Pergudangan

Sumber besar dan biaya yang hangus begitu saja di banyak rantai pasokan adalah ruang gudang yang tidak terpakai. Penyebabnya berkisar dari perkiraan permintaan yang tidak akurat, pelanggan mengubah pesanan di tengah jalan, hingga waktu henti lantai produksi yang tidak direncanakan yang dibahas di atas. 

Chip pelacak RFID, palet pintar, dan forklift yang mendukung GPS bergabung untuk menyederhanakan proses pergudangan. Teknologi ini memungkinkan Anda untuk memposisikan inventaris dengan lebih baik untuk menemukan dan memuat dengan cepat saat pesanan dikirim, dan untuk mengatasi kelonggaran dengan lebih baik jika salah satu gangguan lain terjadi. 

Mengetahui lokasi yang tepat dari semua aset gudang, dari palet pesanan individu hingga setiap forklift memungkinkan Anda melakukan penyesuaian dengan cepat untuk mempercepat pemasukan persediaan baru dan penyiapan pesanan untuk dikirim ke pelanggan. 

Untuk melangkah lebih jauh, Anda juga dapat mengintegrasikan kemampuan pelacakan ini dengan sensor IoT dan alat pelacakan pengiriman Anda; hal ini dapat menyebabkan pemotongan drastis dalam persyaratan ruang rak linier karena Anda tidak akan memiliki persediaan yang lama.

4. Fleksibilitas Logistik

Hal selanjutnya yang harus diperhatikan adalah fleksibilitas logistik. Logistik adalah sumber utama gangguan dan pembengkakan biaya untuk sebagian besar rantai pasokan. Masalah ini muncul dari berbagai arah,seperti pola cuaca yang tidak dapat diprediksi, lonjakan harga bahan bakar, dan bencana alam, dan masih banyak lagi. 

Sensor dalam kiriman Anda dapat menyampaikan data dari kondisi lingkungan ke nada tinggi dan nada barang Anda. Bersama dengan pelacakan GPS, teknologi ini memungkinkan Anda melakukan koreksi jalur dan perubahan rute di tengah pengiriman. 

Dengan sensor yang sama dipasang pada truk Anda, Anda bahkan dapat mengirim rute baru ke setiap rig untuk mengarahkan mereka ke sekitar kemacetan lalu lintas atau menuju tempat pemberhentian bahan bakar yang lebih murah.

5. Metrik Analitik

Dengan semua teknologi ini datang dengan kebutuhan data yang begitu banyak. Oleh karena itu, hal terakhir yang harus kami pantau dalam rantai pasokan Anda adalah kategori yang lebih luas, yaitu metrik analitik. Karena setiap rantai pasokan berbeda dan unik untuk bisnisnya, saya akan menghindari memberikan saran tentang KPI, alih-alih menyimpan saran tersebut, saya lebih fokus pada empat kategori metrik untuk dipantau.

Keempat fokus tersebut, antara lain:

a. Pesanan Sempurna

Ini adalah metrik masuk saat Anda membutuhkan gambaran singkat tentang kesehatan keseluruhan dari masalah manufaktur Anda. Pesanan yang sempurna persis seperti namanya, umumnya direpresentasikan sebagai persentase pesanan yang selesai tanpa pemesanan ulang, tidak ada item yang hilang, dan pengiriman tepat waktu.

b. Waktu Siklus Pesanan

Metrik analitik ini melihat waktu yang telah berlalu dari saat pelanggan memesan hingga tiba di pintunya. Variasi ada, tentu saja, dengan beberapa perusahaan melihat waktu antara pesanan individu dari satu klien, atau memiliki definisi yang berbeda tentang kapan pesanan dimulai (ketika ditempatkan dibandingkan dengan ketika produksi dimulai, misalnya). Tetapkan KPI Anda sendiri, lalu pantau untuk mengetahui efektivitas fasilitas produksi Anda.

c. Tingkat Inventaris

Bila Anda ingin mengetahui berapa lama pesanan berada di gudang yang menghabiskan ruang berharga sementara kemungkinan menunda pengiriman akhir pesanan, ini adalah metrik yang harus dilihat. Ini juga merupakan metrik yang harus digunakan saat Anda saat memantau biaya pergudangan. Jumlah inventaris yang tidak aktif memberi tahu Anda seberapa baik kinerja gudang Anda dalam menjaga pesanan bersama dan seberapa efisien operasi berjalan.

d. Akurasi Peramalan

Mungkin yang paling fleksibel dari metrik diatas, ada banyak KPI berbeda yang dapat dirujuk. Pilihan kami adalah MAPE (The Mean Absolute Percentage Error), atau rata-rata kesalahan persentase absolut, karena ini memberikan gambaran paling jelas tentang keakuratan fungsional perkiraan permintaan Anda. 

MAPE juga merupakan metrik yang fantastis untuk digunakan saat Anda membutuhkan gambaran umum dari proses "Sales And Operations" Anda.

Itulah ulasan tentang 5 Hal Yang Harus Anda Monitor Dalam Rantai Pasokan Anda. Semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan Anda.

Post a Comment for "5 Hal Yang Harus Anda Monitor Dalam Rantai Pasokan Anda"