-->

Ad Unit (Iklan) BIG

5 Cara Mengatasi Tingkat Retensi Yang Rendah Di Gudang

Post a Comment

5 Cara Mengatasi Tingkat Retensi Yang Rendah Di Gudang
image via freepik

Cara Mengatasi Tingkat Retensi Yang Rendah Di Gudang- Gudang menyediakan pondasi yang kuat untuk manajemen rantai pasokan yang efektif dan efisien di sejumlah sektor industri. Jauh lebih luas daripada hanya sebagai tempat penyimpanan, gudang menyediakan sarana untuk pengiriman tepat waktu dan memberikan kepuasan terhadap konsumen atau pelanggan. Meskipun demikian, gudang tersebut seringkali di bawah kendali dan dilayani oleh para pemimpin pada tingkat korporasi. Akibatnya, tingkat turnover karyawan menjadi sangat tinggi dan terjadi hampir di seluruh gudang yang ada di negara ini.

Sebelum menyelami lebih jauh ke potensi jawaban untuk pertanyaan atas masalah omset gudang, mari kita lihat beberapa penyebab yang mendasarinya. Apa yang penyebab utama sehingga begitu banyak karyawan gudang yang memilih berhenti bekerja?

Banyak omset gudang yang tampaknya adalah hasil dari sebuah kompetisi antar-industri. Satu studi di Amerika Serikat misalnya, menemukan bahwa Amazon memainkan peran yang sangat instrumental. Ketika raksasa e-commerce ini membuka pusat distribusinya di Lexington County, South Carolina, misalnya, gaji rata - rata tahunan untuk pekerja gudang di daerah tersebut jatuh 30 persen secara signifikan. Kehilangan hampir $15.000 setahun sudah cukup untuk mendorong mereka untuk keluar bahkan karyawan gudang yang paling berdedikasi sekalipun.

Dan ini bukanlah satu-satunya daerah di mana pusat distribusi Amazon telah menyebabkan penurunan gaji para pekerja gudang. Upah pekerja gudang di Chesterfield, Virginia telah turun sekitar 17 persen sejak raksasa online tersebut membuka gudang di sana, dan upah pekerja di Tracy, California telah turun sekitar 16 persen.

Gudang yang memperlakukan karyawan mereka seperti halnya sebuah drone tanpa nama, atau tidak memberikan ruang untuk pertumbuhan atau kemajuan juga akan mendorong karyawan pergi dan berhenti bekerja. Bagi banyak orang, bekerja di sebuah gudang baruadalah awal untuk mencari sebuah pekerjaan yang baru, seperti Holly Courter, HR manajer untuk Romark logistik, mengatakan, adalah untuk "Berkomitmen untuk mengetahui kebutuhan individu rekanan."

Apa yang dapat dilakukan oleh seorang Manajer untuk meningkatkan pengalaman karyawan dan mengatasi tingkat retensi yang rendah di gudang?

Berikut adalah 5 Cara Mengatasi Tingkat Retensi Yang Rendah Di Gudang, antara lain:
  • Tawarkan Manfaat
  • Meningkatkan Keselamatan Pekerja
  • Tawarkan Pelatihan
  • Melakukan Promosi Kerja
  • Berubah Seiring Waktu

Dan saya akan coba breakdown dan menjelaskan tentang kelima cara tersebut di atas dalam uraian berikut ini.

5 Cara Mengatasi Tingkat Retensi Yang Rendah Di Gudang

1. Tawarkan Manfaat

Ini mungkin tampak seperti sebuah akal sehat, tetapi menawarkan manfaat bagi kedua jenis pekerja yakni pekerja penuh waktu dan paruh waktu karyawan gudang hampir tidak konstan. Seringkali itu adalah sebuah perbedaan penting antara cara majikan mengelola karyawan kerah putih dan biru.

Perusahaan yang telah mempekerjakan mereka paling efektif termasuk inovator bisnis yang diharapkan. Amazon, misalnya, menawarkan asuransi kesehatan, rencana pensiun dan saham di perusahaan untuk karyawan gudang penuh waktu. Hal ini membuat lebih mudah bagi karyawan mereka untuk menabung sebagai persiapan ketika mereka pensiun dan menciptakan rasa tenang bagi mereka. 

Ini mungkin sedikit ironis, ketika melihat kenyataan bahwa Amazon begitu baik dalam menawarkan manfaat bagi para karyawannya, ketika raksasa online tersebut baru-baru ini diberitakan bahwa mereka diduga memperlakukan pekerja gudang dan sopir pengiriman barang mereka dengan buruk.

Kesehatan dan asuransi adalah sebuah hal yang sangat penting dan dibutuhkan oleh para pekerja agar mereka merasa tenang ketika bekerja. 

Bagaimana dengan di Indonesia? Di Indonesia sendiri, ada banyak perusahaan yang telah mengikuti program dan peraturan yang telah ditetapkan oleh pemerintah untuk melindungi para pekerja, melalui jaminan kecelakaan, asuransi kesehatan, jaminan hari tua dan jaminan pensiun.

2. Meningkatkan Keselamatan Pekerja

Angka kecelakaan kerja di gudang ternyata cukup tinggi dan tidak banyak orang yang meyadarinya. Slip dan jatuh, misalnya, menyumbang angka kecelakaan sekitar 15 persen dari cedera yang dialami pekerja gudang. Lebih dari 20.000 orang terluka dalam kecelakaan forklift  dalam jumlah waktu yang sama, dengan 100 orang dari mereka yang mengalami kecelakaan tersebut mengalami kematian.

Pekerja gudang sering bekerja dalam sebuah tim, tetapi karyawan yang bekerja sendiri berada dalam situasi yang unik dan terkadang sangat berbahaya. Jika karyawan tunggal terluka di tempat kerja, kemungkinan tidak akan ada orang yang tersedia untuk membantu mereka, yang dapat dengan cepat membuat situasi yang buruk menjadi lebih buruk lagi. Menciptakan lingkungan kerja yang aman untuk semua karyawan Anda, terlepas dari apakah mereka bekerja sendiri atau dalam tim, dapat menciptakan tempat kerja yang kondusif bagi retensi karyawan.

Sejumlah pekerjaan, bahkan di gudang, mungkin mengharuskan karyawan bekerja sendiri sehingga sangat penting untuk memastikan bahwa setiap pekerja memiliki pelatihan keselamatan yang tepat dan sarana untuk menghubungi seseorang jika mengalami kecelakaan. 

Pertimbangkan untuk menerapkan sistem buddy, menugaskan pekerja tunggal dengan seseorang untuk menemaninya Check kondisi dan keadaan mereka secara teratur. Jika mereka melewatkan Check-In, teman mereka tahu bahwa ada masalah dan bahwa mereka perlu melakukan pengecekan pada mereka. Langkah ini akan mematahkan angka kecelakaan kerja dan menumbuhkan suasana kolaborasi kerja yang kondusif.

3. Tawarkan Pelatihan

On The Job training tidak harus berhenti setelah karyawan Anda dipekerjakan secara resmi. Menawarkan pendidikan berkelanjutan bagi karyawan Anda dapat meningkatkan bakat karyawan Anda dan mendorong retensi karyawan dengan menyediakan karyawan Anda dengan alat yang mereka butuhkan untuk maju. Anda telah memberikan dukungan kepada mereka saat ini  untuk maju ke posisi yang baru di masa depan.

Program pelatihan dan pendidikan berkelanjutan tidak hanya baik untuk meningkatkan bakat yang ada.  Ini juga mengikat ke dalam keselamatan karyawan dan membantu untuk mencegah kecelakaan kerja. Survei juga menyarankan bahwa pelatihan keselamatan meningkatkan kepuasan karyawan. Seorang karyawan yang puas dengan pekerjaannya cenderung tinggal bersama perusahaan daripada mencari pekerjaan alternatif di luar sana.

4. Melakukan Promosi Kerja

Secara historis, kebanyakan orang tidak memulai pekerjaan mereka dengan tujuan ingin mengubahnya dalam beberapa bulan. Mereka memulai pekerjaan untuk membuat komitmen jangka panjang. Sementara generasi pekerja milenial gudang secara bertahap mengalihkan definisi "karir", masih sebagai yang paling tepat untuk merencanakan masa depan dan melihat semua karyawan penuh waktu sebagai karyawan yang berpotensi untuk jangka panjang.  

Itu berarti memberikan kesempatan yang jelas dan dapat ditindaklanjuti untuk kemajuan dalam perusahaan. Dengan menawarkan pelatihan dan jalan lain untuk tumbuh dan maju, Anda mengingatkan bahwa karyawan adalah investasi Anda. Terlebih lagi, Anda tidak perlu mencurahkan waktu dan sumber daya untuk menemukan bakat di luar perusahaan tentunya.

Jika diberikan kesempatan untuk maju, karyawan cenderung akan lebih setia kepada majikan mereka yang pada gilirannya akan mengurangi omset karyawan dan meningkatkan retensi karyawan.

5. Berubah Seiring Waktu

Generasi pekerja tua kini telah mencapai usia pensiun. Dan sayangnya adalah para pekerja milennial sangat tidak tertarik untuk berkarir dan bekerja di gudang. Untuk itu, gudang pada umumnya harus berubah dengan waktu.

Generasi milenial terkenal karena pecahnya tren dan menghancurkan preseden. Apapun perubahan yang mereka janjikan untuk dibawa, faktanya tetap bahwa mereka membentuk mayoritas tenaga kerja gudang. Mereka juga terbukti sangat sulit untuk dipertahankan. 

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, para profesional milenial memiliki sikap yang berbeda terhadap karir mereka daripada generasi tua sebelumnya. Generasi milenial adalah tentang keseimbangan kehidupan kerja, sehingga menawarkan hal seperti jadwal kerja yang fleksibel, seminggu kerja 4 hari, dan waktu liburan untuk mereka dapat menarik pekerja milenial untuk tinggal dan bekerja di gudang menuju kemajuan.

Satu statistik pada titik tertentu merupakan sebuah tantangan untuk mempertahankan para pekerja milennial ini. Menurut survei yang dilakukan oleh Milenium Deloitte tahun ini, lebih dari 43 persen pekerja milenial berencana untuk mengubah pekerjaan mereka dalam dua tahun ke depan. Banyak yang beralih ke sektor ekonomi karena menawarkan lebih banyak fleksibilitas dan membayar lebih baik daripada apa yang mereka peroleh di gudang. 

Karyawan adalah merupakan tulang punggung dari industri pergudangan, jadi terserah kepada Manajer untuk mengubah cara mereka bekerja untuk menciptakan sebuah industri yang mempertahankan pekerja gudang dan mengubah industri menjadi tempat di mana orang ingin bekerja dan di mana mereka ingin membangun karir mereka.

Itulah uraian tentang Cara Mengatasi Tingkat Retensi Yang Rendah Di Gudang. Semoga bermanfaat untuk Anda.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter