-->

Ad Unit (Iklan) BIG

Pengertian Raw Materials (Bahan Baku) Dan Contohnya

Post a Comment

Pengertian Raw Materials (Bahan Baku) Dan Contohnya
image via freepick

Definisi atau pengertian dari Raw Material (Bahan Mentah/Bahan Baku) adalah Bahan dasar yang di beli oleh perusahaan untuk diolah, sehingga bahan tersebut nantinya akan menjadi barang jadi yang merupakan produk dari perusahaan. Barang - barang yang telah di beli oleh perusahaan kemudian disimpan didalam gudang Raw Material (Gudang RM).

Untuk menghitung berapa besarnya biaya bahan mentah atau bahan baku yang digunakan dalam proses produksi tersebut, maka perlu diperhatikan beberapa hal berikut ini, antara lain :
  • Persediaan Awal 
  • Ongkos Angkut 
  • Retur Pembelian
  • Potongan Harga Pembelian 
  • Persediaan Akhir 
Besarnya jumlah bahan mentah yang digunakan dalam proses produksi dalam sebuah perusahaan sangatlah penting untuk diketahui oleh pemilik perusahaan karena adanya beberapa alasan, diantaranya sebagai berikut :
  • Besarnya tingkat pemakaian bahan mentah akan sangat menentukan besarnya Harga Pokok Penjualan  (HPP) dari barang hasil produksi tersebut. Makin besar pemakaian bahan bakunya, maka  akan menyebabkan tingginya harga pokok penjualan yang pada akhirnya menyebabkan tingginya harga jual barang hasil produksi tersebut yang selanjutnya akan membuat daya saing produk tersebut menjadi rendah di pasaran karena kalah dengan harga dari kompetitor.
  • Besarnya tingkat pemakaian bahan mentah untuk keperluan proses produksi akan menentukan berapa besar efisiensi yang dapat dilakukan oleh perusahaan untuk memperbesar keuntungan dari barang produksi yang dihasilkannya.

Dengan adanya alasan -alasan tersebut maka sangatlah penting untuk mengetahui berapa besar tingkat kewajaran yang diperbolehkan dari pemakaian bahan mentah untuk membuat barang produksi yang dihasilkan oleh perusahaan.

Bahan baku pada dasarnya merupakan bahan atau zat yang digunakan dalam produksi primer atau manufaktur. Bahan baku merupakan komoditas yang dibeli dan dijual di bursa komoditas di seluruh dunia.

Bahan baku bisa digunakan dalam banyak produk dan terdiri dari berbagai bentuk. Jenis bahan baku persediaan kebutuhan perusahaan akan sangat tergantung pada jenis manufaktur yang perusahaan lakukan. Untuk perusahaan manufaktur, persediaan bahan baku membutuhkan anggaran biaya yang terperinci dan kerangka kerja khusus untuk akuntansi pada neraca keuangan perusahaan dan laporan laba rugi perusahaan.

Akuntansi Dasar

Perusahaan manufaktur dewasa ini banyak yang mengambil langkah khusus untuk memperhitungkan persediaan bahan baku mereka. Ini termasuk tiga klasifikasi inventaris yang berbeda pada neraca  keuangan perusahaan mereka dibandingkan dengan hanya satu produsen saja. 

Aset perusahaan saat ini yang termasuk dari neraca untuk perusahaan manufaktur, antara lain:
  • Persediaan bahan baku
  • Proses kerja
  • Barang jadi
Semua barang persediaan, termasuk juga persediaan bahan baku, harus dihargai dengan biaya yang komprehensif. Ini berarti nilainya termasuk biaya pengiriman, biaya penyimpanan, dan persiapan pengiriman. 

Ketika sebuah perusahaan menggunakan bahan baku persediaan dalam kegiatan produksi, itu berarti melakukan transfer dari bahan baku persediaan untuk keperluan proses produksi. Ketika sebuah perusahaan menyelesaikan pekerjaan dalam proses produksinya, maka kemudian menambahkan produk yang sudah selesai tersebut kedalam stok persediaan barang jadi yang siap untuk dijual.

Bahan Baku Langsung Dan Tidak Langsung

Dalam beberapa kasus, jenis bahan baku dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu bahan baku langsung dan tidak langsung. Apakah bahan baku langsung atau tidak langsung akan mempengaruhi laporan pada neraca keuangan dan laporan laba rugi perusahaan?

Bahan baku langsung adalah bahan - bahan yang secara langsung digunakan dalam proses pembuatan produk jadi, seperti kayu untuk kursi misalnya. Bahan baku tidak langsung bukan merupakan bagian dari produk akhir, akan tetapi justru malah digunakan secara komprehensif dalam proses produksi.

Sedangkan bahan baku tidak langsung akan dicatat sebagai aset jangka panjang dan disebut sebagai biaya overhead. Dalam aset jangka panjang, mereka dapat jatuh dalam beberapa kategori yang berbeda termasuk penjualan, umum, dan administrasi atau properti, pabrik, dan peralatan. 

Aset jangka panjang biasanya mengikuti beberapa jadwal depresiasi yang memungkinkan aset untuk dibelanjakan seiring waktu dan disesuaikan dengan pendapatan yang mereka hasilkan. Untuk bahan baku tidak langsung, waktu penyusutan biasanya akan lebih pendek daripada aset jangka panjang lainnya seperti bangunan, mesin dan sebagainya yang dikeluarkan selama beberapa tahun.

Bahan baku langsung yang dikeluarkan pada laporan laba rugi, ada dalam biaya barang yang terjual. Perusahaan manufaktur juga harus mengambil langkah tambahan atas perusahaan non-manufaktur untuk membuat pelaporan biaya yang lebih rinci tentang besarnya biaya barang yang terjual. Bahan baku langsung biasanya dianggap sebagai biaya variabel karena jumlah yang digunakan sangat tergantung pada kuantitas (jumlah) produk yang dihasilkan.

Anggaran Bahan Baku Langsung

Sebagai produsen, pasti akan menghitung jumlah bahan baku langsung yang dibutuhkan untuk periode tertentu untuk memastikan tidak ada kekurangan ketika melakukan proses produksi. Dengan melacak dan melakukan analisa secara cermat terhadap jumlah bahan baku langsung yang dibeli dan digunakan, suatu entitas dapat mengurangi stok persediaan yang tidak perlu, biaya pemesanan yang berpotensi lebih rendah, dan mengurangi risiko material kadaluarsa.

Kualitas bahan baku dapat menurun ketika berada terlalu lama didalam rak penyimpanan atau  bahkan menjadi tidak dapat digunakan sama sekali karena adanya berbagai alasan. Dalam hal ini, perusahaan menyatakan kalau mereka telah kadaluarsa. Jika hal ini terjadi, maka akan menjadi sebuah kerugian untuk perusahaan.

Bahan Baku Dan Akuntansi

Bahan baku biasanya direkam pada neraca keuangan perusahaan sebagai aset inventaris. Saat merekam bahan baku, debit dibuat ke akun inventaris bahan baku, sementara itu kredit dibuat ke akun hutang akun.

Ketika bahan baku  tersebut digunakan, maka perbaikan akuntansi sangat bervariasi apakah itu termasuk bahan baku langsung atau tidak langsung.

Bagaimana Bahan Baku Bekerja?

Sebagai contoh misalnya, bahan baku yang terlibat dalam pembuatan  kue Chocolate chip Cookies adalah mentega, gula, telur, tepung, vanili, baking powder dan cokelat. Untuk sekotak Cake Mix bahan bakunya berupa tepung terigu, gula, shortening, baking powder, dan cokelat. 

Demikianlah uraian tentang Pengertian Raw Materials (Bahan Baku) Dan Contohnya. Semoga bermanfaat dan berguna untuk Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter