Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Praktik Terbaik dalam Manajemen Penyimpanan dan Inventaris

Praktik Terbaik dalam Manajemen Penyimpanan dan Inventaris

Aktivitas yang terkait dengan penyimpanan material dan proses penghitungan serta transaksinya saat melewati pusat pemenuhan atau distribusi termasuk dalam proses manajemen penyimpanan dan inventaris.

Fasilitas yang mendukung bisnis manufaktur yang berdekatan akan memiliki persyaratan tata letak yang berbeda dari fasilitas yang mendukung distribusi ke toko atau konsumen. Beberapa bisnis memprioritaskan penyetokan ulang, sementara yang lain memprioritaskan pengambilan dan pemenuhan pesanan.

Terlepas dari itu, perusahaan praktik terbaik telah menciptakan sistem penyimpanan agar sesuai dengan tuntutan campuran penyimpanan yang ada dan yang akan datang. 

Ini melibatkan pengoptimalan lokasi penyimpanan dan tata letak untuk mengakomodasi item tanpa perlu membuat palet ulang atau menumpuk ulang setelah diterima. 

Sistem manajemen gudang (WMS) akan melacak profil lokasi penyimpanan dan mendistribusikan barang ke lokasi penyimpanan terbaik. Hasilnya, pemain top memiliki tingkat pengisian kubus yang tinggi.

Selain mengoptimalkan pengisian kubik tempat penyimpanan untuk meningkatkan kontrol inventaris, meminimalkan waktu perjalanan adalah praktik efektif lainnya. Jika SKU sangat diminati, SKU harus disimpan lebih dekat ke titik penggunaan berikutnya. 

Berapa kali SKU diperlukan, bukan jumlah unit yang terjual, menentukan permintaan dalam skenario ini. Dalam hal waktu transit, kesulitan pengambilan juga harus diatasi. 

Produk yang permintaannya lebih tinggi harus disimpan di "zona panas", yang biasanya di lantai untuk rak dan antara pinggang dan bahu untuk rak pick.

Tidak setiap perusahaan harus memantau produk berdasarkan lot atau nomor seri, tetapi jika ya, praktik terbaik perusahaan telah membangun kapasitas itu ke dalam operasi DC atau FC dan pengiriman mereka, dengan data lot dan nomor seri dikelola oleh sistem pencatatan.

Tata letak fasilitas asli membutuhkan banyak waktu dan pekerjaan untuk sebagian besar bisnis. Menurut survei industri, sebanyak 50% organisasi tidak memiliki proses berkelanjutan untuk meninjau tata letak mereka. 

Praktik terbaik adalah meninjau bagaimana area penyimpanan diatur dan memiliki sistem untuk mengkonfigurasi ulang saat bauran produk berubah. 

Ini sangat penting untuk mempertahankan tingkat pemanfaatan dan efisiensi ruang yang tinggi. Membuat penyesuaian sederhana pada rak, rak, dan peralatan penyimpanan lainnya secara teratur dapat meningkatkan penggunaan ruang secara dramatis.

Data adalah sumber kehidupan perangkat lunak gudang, oleh karena itu produk dan lokasi penyimpanan harus selalu diperbarui dan benar. Perusahaan yang mengikuti praktik terbaik menyimpan semua informasi dalam satu sistem pencatatan dan menjaganya agar tetap mutakhir dan benar. 

Untuk diarahkan ke area penyimpanan khusus, data produk harus mencakup semua karakteristik, termasuk kubus, informasi lot/nomor seri, dan persyaratan khusus. 

Ruang penyimpanan khusus dapat digunakan untuk memisahkan produk yang rentan terhadap perpindahan bau atau menimbulkan bahaya kebakaran, serta produk yang memerlukan kontrol suhu. 

Penyimpanan terkurung atau akses terkontrol mungkin diperlukan untuk produk bernilai tinggi.

Post a Comment for " Praktik Terbaik dalam Manajemen Penyimpanan dan Inventaris"