Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Mengelola Penawaran dan Permintaan

Cara Mengelola Penawaran dan Permintaan

Salah satu tugas terberat bagi seorang pelaku usaha adalah untuk memenuhi persyaratan pasar yang dengan kata lain berarti bagaimana mengelola penawaran dan permintaan dengan baik. 

Bagaimana mengelola penawaran dan permintaan adalah pertanyaan yang membuat pemilik bisnis dan manajer operasi terbaik pun akan merasa bingung. 

Meskipun saat ini ada metode yang berbeda untuk memperkirakan permintaan melalui prakiraan dan meningkatkan pasokan melalui manufaktur, pencocokan penawaran, namun permintaan tidak pernah cukup andal atau dapat diprediksi. 

Dalam keadaan seperti itu, seorang manajer harus dan terpaksa merasa puas dengan perkiraan terbaik yang dia miliki. Dengan demikian, maka perlu adanya pengelolaan pasokan dan permintaan yang lebih baik lagi.

Cara Mengelola Permintaan

Jika kita coba melihat dari sisi permintaan, ada beberapa metode yang dapat kita gunakan untuk mengantisipasi permintaan baik melalui metode kualitatif maupun kuantitatif. Namun, ada beberapa kasus di mana permintaan ternyata tidak sesuai dengan pasokan yang tersedia. 

Dalam beberapa kasus ada peningkatan pasokan sedangkan permintaan rendah. Jadi, contoh ini memerlukan metode yang mendorong permintaan.

Hal yang paling mendasar adalah melibatkan penetapan insentif harga. Saya sebelumnya telah membahas tentang harga penetrasi dan harga impas. Kesamaan dari kedua model ini terutama adalah tujuan untuk mendapatkan pangsa pasar yang cepat. 

Kedua model ini dapat menjadi contoh insentif harga. Tetapi memberikan insentif harga bisa berisiko karena persepsi pelanggan tentang kualitas produk.

Metode lainnya untuk mendorong permintaan adalah dengan menyediakan layanan pelengkap. Dan disinilah konsep siklus hidup keluarga dapat dianggap sebagai teknik yang relevan. 

Dengan melakukan segmentasi yang tepat dan mempertimbangkan konsumen dari berbagai tahap siklus hidup keluarga, kita dapat mengantisipasi apa yang dibutuhkan konsumen selain apa yang sudah kita sediakan untuk mereka. 

Begitu produk atau jasa yang ditawarkan memenuhi lebih banyak kebutuhan pelanggan, perubahan permintaan untuk dapat tumbuh lebih tinggi. Akhirnya mempromosikan permintaan off-peak juga digunakan untuk mendorong permintaan.

Setelah permintaan dibuat dan meningkat, strategi pasokan yang diperlukan harus ditetapkan untuk menghindari kesenjangan antara penawaran dan permintaan.

Cara Mengelola Pasokan

Beberapa strategi terkenal dan populer untuk mendorong pasokan terdiri dari penggunaan karyawan paruh waktu, peningkatan partisipasi dari pelanggan, pelatihan silang terhadap karyawan, dan penjadwalan shift kerja. Namun, salah satu risiko utama dalam meningkatkan pasokan adalah pengaruhnya terhadap kualitas produk. 

Inilah sebabnya mengapa operasi Anda harus dapat di skala kan. Jika seandainya, pasokan Anda secara teratur tidak sesuai dengan permintaan, maka Anda perlu berinvestasi di pabrik baru  atau metode baru untuk meningkatkan kapasitas produksi. 

Ini secara umum dikenal sebagai efek penyumbatan (bottle neck). Berapa banyak permintaan Anda meningkat, jika pasokan tidak terjadi, kemacetan dibuat yang menciptakan stres pada pelanggan Anda. Dan pelanggan kemudian dengan mudah beralih ke merek lain. Dengan demikian, mengelola penawaran dan permintaan menjadi penting.

Kita juga dapat memikirkan untuk mengelola pasokan pada tingkat yang lebih tinggi. Mari kita pertimbangkan pemerintah. Tiga kebijakan utama dari sisi permintaan yang digunakan oleh pemerintah untuk mengendalikan lonjakan permintaan adalah kebijakan fiskal, kebijakan moneter, dan peraturan perundang-undangan. 

Melalui kebijakan fiskal, pemerintah  berharap dapat mengatur perekonomian negara melalui pengeluarannya, dengan menginvestasikan uang di wilayah atau daerah-daerah yang diyakini dapat mendorong pertumbuhan ekonomi. 

Dengan menetapkan kebijakan moneter, maka pemerintah berusaha untuk mengendalikan perekonomian dengan cara mengendalikan bank, terutama suku bunga. Penurunan suku bunga dapat merangsang pengeluaran sedangkan kenaikan suku bunga dapat mendorong tabungan. 

Akhirnya, setiap saat, pemerintah dapat menggunakan undang-undang untuk mengendalikan krisis ekonomi dengan menetapkan batasan dan ekspektasi pada perilaku. Dalam hal ini pengelolaan sisi penawaran dapat dilakukan melalui kebijakan berbasis pasar maupun intervensi kebijakan.

Beberapa contoh kebijakan berbasis pasar adalah dengan mendorong perdagangan dan investasi luar negeri, mengurangi birokrasi, dan berbagai kebijakan untuk mengurangi persaingan. 

Di sisi intervensi kebijakan, kita sering mendengar tentang insentif pajak dan reformasi kesejahteraan untuk mendorong orang bekerja, pengelolaan nilai tukar, komitmen untuk upah minimum yang adil serta investasi di daerah miskin yang berkembang.

Dengan demikian, mengelola penawaran dan permintaan secara keseluruhan sulit untuk organisasi kecil maupun besar. 

Dimana usaha kecil menghadapi masalah seperti biaya investasi, masalah tenaga kerja, keahlian teknis dan sebagainya, usaha besar menghadapi masalah dalam pasokan bahan baku, transportasi dan banyak faktor lain yang mempengaruhi perusahaan-perusahaan ini dalam skala besar. 

Cara terbaik untuk mengelola penawaran dan permintaan adalah dengan meramalkan permintaan dan kemudian memproduksi produk yang sesuai. 

Di sinilah faktor prediksi penjualan menjadi elemen penting bagi perusahaan. Tanpa adanya perkiraan penjualan yang tepat, maka perusahaan tidak akan dapat mencapai keseimbangan antara penawaran dan permintaan.

Itulah ulasan singkat tentang  Cara Mengelola Penawaran dan Permintaan. Semoga ulasan ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for " Cara Mengelola Penawaran dan Permintaan"