Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Faktor-Faktor Utama yang Menentukan Persediaan Harian

Faktor-Faktor Utama yang Menentukan Persediaan Harian

Kali ini kita akan berdiskusi untuk mengevaluasi persediaan Anda berdasarkan jumlah persediaan hari yang Anda miliki dalam persediaan. Artinya, berapa lama persediaan Anda saat ini akan memenuhi permintaan pelanggan yang diantisipasi. 

Penentu utama persediaan harian adalah: 

1. Lead time atau waktu yang dibutuhkan untuk menerima pengiriman dari sumber utama pasokan, dan 2. Siklus pemesanan atau seberapa sering Anda dapat memesan dengan vendor. 

Artikel kali ini akan fokus pada pengaruh waktu tunggu pada persediaan persediaan hari itu.

Pertimbangkan skenario berikut. Misalnya Anda mengimpor banyak produk dan biasanya mengalami waktu tunggu selama 16 minggu. Tetapi, Anda bisa memesan dengan vendor tersebut setiap minggu. 

Pesanan yang mereka tempatkan hari ini akan tiba 16 minggu dari hari ini; pesanan yang mereka tempatkan minggu depan harus tiba 17 minggu dari hari ini, dan seterusnya. 

Meskipun mereka secara konsisten memiliki banyak persediaan "dalam proses" (yaitu, dipesan dengan vendor tetapi belum diterima), frekuensi pengiriman menghasilkan relatif persediaan harian yang rendah.

Kenyataannya, jika mereka menerima dan menjual persediaan satu minggu setiap tujuh hari, rata-rata hari mereka di tangan produk akan menjadi persediaan tiga setengah hari.

Namun, alasan skenario di atas berhasil adalah karena vendor menikmati waktu tunggu yang sangat konsisten selama 16 minggu. 

Jika waktu tunggu bervariasi dari 16 minggu hingga 19 minggu, Anda harus mempertahankan beberapa inventaris tambahan atau "persediaan pengaman" untuk melindungi dari kehabisan stok jika pengiriman pengisian tiba setelah tanggal penerimaan yang diharapkan. 

Dalam keadaan normal (yaitu, waktu tunggu 16 minggu) stok pengaman akan ada di rak saat pengiriman pengisian ulang tiba.

Meningkatkan persediaan pengaman secara signifikan akan meningkatkan persediaan persediaan hari itu yang harus dipelihara perusahaan untuk suatu barang. 

Katakanlah perusahaan, untuk melindungi layanan pelanggan, memutuskan untuk mempertahankan persediaan pengaman selama 3 minggu atau 21 hari untuk item tersebut jika pengiriman datang pada 19 minggu, bukan 16 minggu. 

Persediaan pengaman selama 21 hari ini harus ditambahkan ke persediaan persediaan rata-rata tiga setengah hari yang menghasilkan persediaan selama 24 hari. Waktu tunggu yang tidak konsisten saja menyebabkan kenaikan persediaan persediaan harian dari 3 menjadi persediaan 24 hari! Catat hal ini baik - baik.

Ada kesalahpahaman umum bahwa item dengan lead time yang lama membutuhkan satu untuk mempertahankan persediaan hari lebih dari item dengan lead time yang pendek. 

Pengalaman telah mengajarkan kita bahwa konsistensi lead time adalah yang paling penting, daripada berapa lama atau pendek lead time itu.

Ringkasnya:

1. Untuk membantu meminimalkan persediaan persediaan hari itu, penting untuk bekerja dengan pemasok Anda untuk meningkatkan konsistensi waktu tunggu mereka. 

Jika Anda dapat memprediksi dengan lebih baik kapan pengiriman pengisian ulang akan tiba, Anda dapat menyimpan lebih sedikit sambil mempertahankan tingkat layanan pelanggan yang tinggi.

2. Merupakan "praktik terbaik" untuk bertemu dengan vendor bermasalah dan mendiskusikan bagaimana Anda dapat bekerja sama untuk meningkatkan konsistensi pengiriman mereka.

Pada artikel mendatang kita akan membahas pengaruh besar lainnya pada pasokan harian ini, yaitu siklus pesanan. 

Tujuannya adalah untuk memungkinkan Anda mempertahankan persediaan harian paling sedikit sambil mempertahankan tingkat layanan pelanggan yang tinggi. Itu untuk membuat organisasi Anda menjadi seramping mungkin.

Post a Comment for " Faktor-Faktor Utama yang Menentukan Persediaan Harian"