Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Langkah untuk Meminimalkan Kecelakaan Forklift di Gudang

10 Langkah untuk Meminimalkan Kecelakaan Forklift di Gudang

Menurut Safe Work Australia, ada kasus sejumlah 3.414 kematian terkait pekerjaan dari tahun 2003 hingga 2016, jumlahnya ada 190 kasus pada tahun 2017, dan 118 kasus pada tahun 2018. Kasus tersebut melibatkan karyawan gudang dan operator forklift sebagai pelakunya.

Meskipun ada peningkatan yang nyata, saya yakin bahwa angka tersebut dapat turun bergantung pada pendidikan tentang risiko yang terkait dengan penggunaan forklift dan pendekatan praktik terbaik untuk keselamatan forklift. 

Berikut ini adalah 10 Langkah untuk Meminimalkan Kecelakaan Forklift di Gudang, antara lain:

1. Latih Pengemudi Forklift Anda

Forklift adalah peralatan berbahaya yang dapat menyebabkan kecelakaan kerja serius jika tidak ditangani oleh pengemudi yang terlatih dan berpengalaman. 

Ini adalah hukum di hampir semua negara bahwa operator forklift harus mendapatkan lisensi forklift yang valid melalui kursus pelatihan wajib dengan organisasi pelatihan yang terdaftar secara resmi. Agar memenuhi syarat, calon operator harus berusia di atas 18 tahun.

Pengemudi forklift yang terlatih dapat meningkatkan efisiensi gudang mana pun, karena pengalaman mereka akan membuat alur kerja terus berjalan. Mereka akan tahu di area mana mereka dapat beroperasi untuk menghindari kecelakaan. 

Namun, setiap kali denah gudang berubah, pengemudi perlu dilatih lagi untuk memastikan mereka mengetahui tata letak yang baru.

2. Memahami Segitiga Stabilitas 

Segitiga stabilitas mirip dengan sistem tiga titik forklift yaitu dua roda di depan dan titik poros gandar belakang. Agar kendaraan stabil, pusat gravitasi dan bebannya harus tetap berada di dalam segitiga. 

Jika pusat gravitasi bergerak di luar segitiga, kendaraan akan menjadi tidak stabil, meningkatkan risiko terbalik.

Semua faktor yang menggerakkan pusat gravitasi berhubungan dengan beban. Beban yang lebih berat berarti pusat gravitasi gabungan akan lebih maju. 

Akhirnya, beban forklift akan menjadi lebih berat daripada pelat peringkat truk dan akan memindahkan pusat gravitasi gabungan terlalu jauh ke depan dan di luar segitiga. Beban harus diangkut serendah mungkin saat memindahkan truk bermuatan untuk meminimalkan risiko kecelakaan kerja.

3. Menerapkan Daftar Periksa Keselamatan 

Sebelum operator menggunakan forklift, daftar periksa keselamatan sebelum mulai harus dilengkapi pada awal setiap shift dan ditandatangani oleh supervisor pada akhir setiap minggu.

Daftar periksa ini harus dilengkapi di area yang bersih dari orang dan kendaraan lain. Jika ada kesalahan pada forklift, supervisor harus diberitahu. 

Daftar periksa keselamatan tersebut mencakup hal - hal sebagai berikut:

  • Ban
  • Cairan
  • Tempat Duduk
  • Perangkat peringatan
  • Kapasitas
  • Tiang
  • Silinder hidrolik dan selang
  • Tines
  • Pelindung
  • Kontrol
  • Rem.

4. Melakukan Perawatan Forklift 

Perawatan forklift secara teratur akan mengurangi waktu henti untuk forklift, artinya Anda dapat melanjutkan pekerjaan tanpa gangguan. 

Penjadwalan layanan rutin untuk forklift Anda akan memungkinkan forklift bekerja pada puncaknya setiap saat dan mengurangi biaya untuk gudang, dan setiap risiko yang teridentifikasi dapat dihilangkan setelah forklift diperiksa.

5. Jauhkan Orang dari Peralatan

Forklift memiliki perangkat peringatan seperti klakson, lampu strobo, dan alarm mundur yang dapat digunakan pengemudi untuk memperingatkan pejalan kaki. Pengemudi harus menyadari lingkungan mereka dan memanfaatkan fitur-fitur ini jika perlu. 

Anda juga dapat meningkatkan visibilitas dengan lampu biru, yang bergerak di sepanjang tanah untuk memberikan tanda visual yang jelas bahwa forklift sedang mendekat.

Rompi visibilitas tinggi harus dipakai setiap saat, untuk semua staf dan pejalan kaki. Seharusnya tidak ada orang yang tidak berwenang di gudang. 

Praktik terbaik adalah memiliki lembar masuk untuk setiap pengunjung dan memastikan bahwa mereka selalu ditemani.

6. Memahami Arus Lalu lintas

Gudang memiliki arus lalu lintas yang perlu dipahami oleh semua karyawan untuk menghindari tabrakan dengan pejalan kaki, stok atau forklift lainnya. 

Marka yang tepat, signage (seperti garis reflektif dan penanda), batas kecepatan, zona larangan parkir, dan penyeberangan pejalan kaki akan memandu arus lalu lintas berjalan lancar. 

Setiap perubahan pada tata letak gudang akan mempengaruhi arus lalu lintas, dan semua staf perlu dilatih tentang arus lalu lintas baru.

7. Hati-hati dengan Lereng dan Tanjakan yang Aman 

Lereng dan tanjakan harus selalu didekati dengan hati-hati. Pengemudi perlu memastikan jarak yang aman dari tepi landai dan  cukup lebar untuk mencegah forklift terbalik.

Pengemudi juga perlu mengetahui tingkat kemiringan dengan beban yang mereka bawa. Jika tidak, mereka meningkatkan risiko terbalik, menyebabkan kerusakan pada stok bahan, peralatan, dan cedera pada pengemudi.

8. Jangan Membebani Forklift

Sesuai dengan segitiga stabilitas, Anda tidak ingin membebani forklift karena dapat terbalik dan menyebabkan kecelakaan besar atau cedera pada pejalan kaki dan pengemudi forklift. 

Pengemudi forklift harus memahami kapasitas beban forklift mereka. Informasi ini terletak di pelat pengaman yang terpasang pada forklift. 

Ini akan dengan jelas menunjukkan:

  • Membuat, model dan nomor seri
  • Tiang kemiringan derajat, depan, belakang, atas, dan bawah
  • Ketinggian angkat maksimum
  • Jenis ban dan tekanan
  • Massa kendaraan kotor

9. Miliki Gudang yang Cukup Terang

Pencahayaan yang buruk meningkatkan risiko kecelakaan dan kerusakan stok. Di sisi lain, memiliki pencahayaan berkualitas dalam posisi yang benar akan meningkatkan visibilitas pengemudi forklift Anda dan mengurangi risiko kecelakaan. 

Posisi terbaik untuk memiliki lampu Anda adalah di atas gang, karena forklift Anda akan beroperasi di sana hampir sepanjang waktu. Ada bonus tambahan jika gudang Anda sudah memiliki skylight, karena cahaya alami tidak dikenakan biaya. 

Atau, pencahayaan LED yang canggih akan menjadi cara yang tepat karena memiliki cahaya yang lebih bersih dengan biaya lebih rendah daripada pencahayaan standar Anda.

10. Menjaga Tempat Kerja yang Bersih

Ini mungkin terdengar jelas, tetapi tidak cukup menekankan betapa pentingnya ruang kerja yang bersih. Ruang kerja yang tidak rapi dan berantakan dapat membuat area tersebut sulit untuk bermanuver dengan forklift Anda. 

Selalu pastikan bahwa sampah dimasukkan ke dalam tempat sampah dan dikosongkan secara teratur untuk menghindari bahaya kebakaran. 

Tempat kerja yang bersih akan memungkinkan pengurangan risiko dalam hal tabrakan forklift dan cedera di tempat kerja.

Itulah  ulasan terkait dengan 10 Langkah untuk Meminimalkan Kecelakaan Forklift di Gudang, semoga berguna dan bermanfaat.

Post a Comment for " 10 Langkah untuk Meminimalkan Kecelakaan Forklift di Gudang "