Ad Unit (Iklan) BIG

5 Risiko Desentralisasi Dalam Manajemen Rantai Pasokan

Post a Comment

 

5 Risiko Desentralisasi Dalam Manajemen Rantai Pasokan

5 Risiko Desentralisasi Dalam Manajemen Rantai Pasokan - Untuk Anda ketahui, dalam bisnis ada dua jenis manajemen rantai pasokan,  yaitu pendekatan terpusat dan pendekatan desentralisasi.

Apa itu Pendekatan Terpusat dan Pendekatan Desentralisasi?

Mari kita definisikan masing-masing terlebih dahulu sehingga Anda dapat memahami risiko yang ada didalamnya dengan lebih baik.

Yang pertama adalah pendekatan terpusat untuk mencari sumber dan ini adalah cara terbaik untuk mengelola SCM 9Supply Chain Management).

Pendekatan terpusat dan seringkali sangat strategis untuk mencari pasokan dan layanan bisnis mengharuskan kantor pusat Anda memiliki tim pengadaan dalam proses. 

Jika Anda tidak memiliki modal untuk berinvestasi dalam mengembangkan tim ahli sumber internal Anda sendiri, melakukan outsourcing ke penyedia spesialis akan menjadi pilihan terbaik berikutnya dan akan dapat membantu Anda untuk memangkas biaya.

Pendekatan kedua yang dilakukan oleh banyak bisnis kecil ke SCM adalah pendekatan desentralisasi. Dengan demikian, ketika Anda hanya beroperasi dari satu lokasi, Anda mungkin dapat secara terus - menerus memantau berbagai hal tetapi risiko masih ada sehingga aspek-aspek tertentu dapat diabaikan dan menyebabkan biaya operasional yang lebih tinggi daripada yang seharusnya Anda bayarkan.

Pendekatan desentralisasi adalah untuk mencari sesuatu mentransfer daya ke seluruh perusahaan, yang berarti bahwa banyak staf dapat memesan pasokan apa pun yang mereka rasa mereka butuhkan dan lebih buruk lagi adalah ketika tidak ada persetujuan sebelumnya yang diperlukan sebelum memesannya.

Itu akan menyebabkan peningkatan faktur pembelian, meninggalkan manajemen atas dengan sedikit pengaruh atas kendali biaya pengeluaran.

Berikut ini adalah 5 Risiko Desentralisasi Dalam Manajemen Rantai Pasokan, antara lain:

1. Risiko memiliki terlalu banyak pemasok

Bahkan alat tulis pun bisa menjadi tidak praktis jika tidak dikelola dengan cara yang baik dan benar. 

Dapatkah Anda membayangkan, atau lebih buruk jika Anda sudah mengalaminya, mendapatkan alat tulis Anda dari satu pemasok, sekretaris Anda memesan kertas cetak dan tinta cartride dari suplier yang lain, kop surat dari pemasok lain dan kartu nama dari tempat lain?

Biaya akan meningkat dengan cepat tetapi risiko terburuk yang Anda hadapi pada bisnis Anda adalah salah satunya manajemen kualitas. Semua yang Anda pesan harus konsisten dengan merek Anda dan itu termasuk tinta printer, kop surat dan kartu nama perusahaan, dan semua alat tulis Anda.

Dengan terlalu banyak pemasok yang ada dalam bisnis Anda,  maka Anda akan mengalami peningkatan faktur pembelian untuk ditangani, yang dapat menyebabkan beberapa faktur menjadi terlewatkan sehingga mengakibatkan biaya pembayaran terlambat dan Anda akan kesulitan untuk mengelola kualitas persediaan di seluruh perusahaan Anda.

Tetap kendalikan kualitas dan pengeluaran biaya Anda dengan meminimalkan basis pemasok Anda untuk setiap kategori produk atau layanan yang dibutuhkan bisnis Anda.

2. Biaya surplus

Semakin sedikit biaya "pengeluaran" yang dimiliki perusahaan Anda, maka akan semakin baik Anda akan mampu mengelola akun Anda. Ini bukan hanya tentang mengelola keuangan Anda, karena ini lebih pada dokumen yang muncul seiring dengan peningkatan biaya operasional. 

Semakin banyak faktur yang Anda miliki, semakin banyak pembayaran yang perlu Anda lakukan atau cek yang perlu dikeluarkan. Ini bisa menjadi proses intensif waktu hanya berurusan dengan dokumen yang terlibat dalam memiliki terlalu banyak pemasok, membuat terlalu banyak faktur untuk tim akuntansi / keuangan atau akuntan Anda untuk ditangani pada waktu yang tepat.

Bahkan jika Anda menggunakan cloud accounting untuk mengelola catatan keuangan Anda, input dan rekonsiliasi setiap faktur akan memakan waktu yang lebih lama.

3. Kualitas merek dikorbankan

Pemasok Anda adalah mitra bisnis bagi Anda dan perlu diperlakukan seperti itu. Kurangnya kendali atas pemasok Anda dan Anda akan melakukan kesalahan oleh pelanggan Anda.

Pendekatan terbaik untuk sumber strategis dalam manajemen rantai pasokan untuk bisnis apa pun adalah mengingat tiga aturan dibawah ini:

  • Proses
  • Kepribadian
  • Repertoar

Yang pertama adalah menyiapkan proses untuk pengadaan strategis, membiarkan Anda mengelola proses secara efektif dan efisien.

Aturan kedua adalah memiliki perwakilan yang bekerja erat dengan mitra, yang seringkali berarti kecocokan kepribadian memastikan mereka dapat bekerja sama secara profesional untuk tujuan bisnis yang bersahabat. 

Yang ketiga adalah repertoar antara ahli sourcing Anda dan perwakilan pemasok yang memastikan kemitraan jangka panjang yang menghasilkan praktik terbaik untuk kedua bisnis.

Bila Anda memiliki ketiganya, Anda memiliki proses yang dapat bertahan dalam ujian waktu dan bahkan dapat memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan Anda. Itulah alasan sebenarnya untuk mengambil pendekatan strategis untuk mencari pasokan dan layanan bisnis.

4. Terlalu banyak data

Memiliki terlalu banyak data yang berasal dari berbagai macam pemasok akan menyulitkan tim Anda untuk menanganinya dan sulit untuk membuat keputusan terbaik di masa mendatang.

Dengan memusatkan basis pemasok Anda, tim Anda akan lebih siap untuk memeriksa kontrak B2B yang berlaku, dan kemudian bekerja dengan pemasok untuk menegosiasikan persyaratan, harga, atau keduanya dengan lebih baik. Dan itu adalah sesuatu yang akan menjadi sangat sulit jika Anda kurang memperhatikan pada salah satu pemasok.

Manajemen rantai pasokan saat ini tidak selalu tentang membeli dalam jumlah besar dengan harga diskon. Ini lebih tentang membeli nilai. Pemasok yang akan memberi bisnis Anda nilai paling tinggi adalah pemasok yang harus memenangkan kontrak. 

Pemasok mengetahui hal ini dan akan bekerja sama dengan Anda untuk memastikan Anda menerima nilai. Beberapa diantaranya bahkan akan melakukan investasi untuk memastikan bisnis mereka berada pada posisi terbaik untuk merampingkan pasokan ke perusahaan Anda dan cukup banyak membuktikan kontrak di masa depan terhadap calon pesaing mereka.

5. Faktor risiko terbesar adalah pengeluaran Anda yang dioptimalkan

Agar supaya pembelian barang Anda menjadi lebih efisien di seluruh bisnis Anda, diperlukan pengeluaran untuk dioptimalkan. Anda tidak dapat melakukannya tanpa memiliki proses pembelian yang terpusat. 

Perlu ada kebijakan dalam manajemen rantai pasokan formal, proses persetujuan yang dipahami semua staf sehingga mereka dapat mengalihkan kebutuhan mereka ke nama kontak yang sesuai dalam bisnis Anda, bahkan jika itu adalah kontak bernama yang bertindak sebagai petugas penghubung antara perusahaan dan spesialis pengadaan outsourcing.

Pengecualian jika Anda memiliki proses persetujuan standar untuk pembelian, dan profesional untuk mengawasi proses pengadaan semua persediaan di seluruh perusahaan, Anda akan dapat mengurangi risiko pengoperasian dengan proses pengadaan yang terdesentralisasi.

Demikianlah uraian artikel tentang 5 Risiko Desentralisasi Dalam Manajemen Rantai Pasokan. Semoga uraian ini bermanfaat untuk Anda.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter