Ad Unit (Iklan) BIG

5 Faktor Kunci Dalam Strategi Rantai Pasokan

Post a Comment

 

5 Faktor Kunci Dalam Strategi Rantai Pasokan

5 Faktor Kunci Dalam Strategi Rantai PasokanSetiap tahun, sebagian besar perusahaan merancang rencana bisnis baru mereka untuk 3-5 tahun ke depan, dan rencana yang terus disesuaikan ini biasanya akan mempengaruhi sebagian besar departemen dalam perusahaan. 

Jadi masuk akal bahwa sebagian besar departemen rantai pasokan akan merancang visi dan misi baru berdasarkan setiap rencana perusahaan yang baru dan pernyataan tujuan perusahaan. 

Secara umum, misi keseluruhan dari rantai pasokan adalah mendapatkan barang atau jasa yang benar:
  • Ke tempat yang tepat
  • Pada waktu yang tepat
  • Dalam kondisi yang diinginkan
  • Dengan biaya serendah mungkin
Untuk menentukan strategi rantai pasokan yang paling efektif, pertama-tama, setiap tautan harus didefinisikan dengan jelas dari pemasok, seperti pembelian atau pengadaan, ke divisi manufaktur, seperti perencanaan produksi dan logistik pencapaian bahan baku, hingga pengemasan, seperti bahan, hingga barang jadi dan, tentu saja, distribusi, yang biasanya mencakup operasi gudang, transportasi, manajemen pengiriman, dan perencanaan permintaan.

Dari buku Strategi Rantai Pasokan, oleh Edward H Frazello, PhD, dalam bab yang disebut Praktik dan Sistem Logistik Inovasi, strategi rantai pasokan dapat dikategorikan menjadi lima hal, antara lain:
  • Prinsip Dan Sistem Respon Pelanggan
  • Perencanaan Dan Manajemen Inventaris
  • Manajemen Persediaan
  • Manajemen Transportasi Dan Distribusi
  • Operasi Gudang
Mendefinisikan lima bagian ini akan membantu memperkuat gagasan dasar bahwa mengembangkan strategi rantai pasokan yang sukses di perusahaan membutuhkan sinergi nyata antara divisi manufaktur dan distribusi. 

Saya akan mencoba menjelaskan lima hal ini dalam garis besar, sebagai berikut:

1. Prinsip Dan Sistem Tanggapan Pelanggan

Sebuah pemikiran dari seorang manajer logistik: "Logistik akan tampak mudah jika tidak melayani kebutuhan pelanggan". Dari sudut pandang saya, kutipan ini terdengar benar tetapi sebenarnya menyesatkan karena logistik harus melayani proses selanjutnya dan tujuannya benar-benar harus untuk mendapatkan kepuasan pelanggan.

Permintaan pelanggan harus menjadi kekuatan pendorong untuk semua aktivitas logistik. Tujuan dari pemenuhan pesanan pelanggan yang berhasil menciptakan kebutuhan akan setiap sumber daya logistik dan aktivitas di tempat pertama. 

Tanggapan pelanggan, termasuk layanan pelanggan dan pemrosesan pesanan, adalah hal yang pertama dari lima proses logistik berikut ini:
  • Merupakan kepala perencanaan dan manajemen persediaan, karena tujuan dari manajemen persediaan adalah untuk meminimalkan jumlah persediaan yang diperlukan untuk memenuhi kebijakan layanan pelanggan.
  • Merupakan kepala persediaan, karena kualitas persediaan harus memenuhi harapan pelanggan.
  • Merupakan kepala transportasi, karena sistem transportasi harus mengirimkan produk dalam jendela waktu tertentu yang diminta pelanggan.
  • Ini adalah kepala pergudangan, karena gudang harus merespons dalam batas waktu tanggapan kebijakan layanan pelanggan, harus mendukung tujuan tingkat pengisian dan harus menawarkan layanan bernilai tambah yang diminta pelanggan.
  • Tujuan dari masing-masing dari empat proses logistik lainnya adalah untuk memenuhi persyaratan respons pelanggan dengan biaya serendah mungkin. Oleh karena itu, persyaratan respons pelanggan harus sepenuhnya dipahami dan dikembangkan sebelum proses logistik lainnya dapat direncanakan, apalagi dieksekusi.
Tanggapan pelanggan adalah prioritas pertama? Mengapa? Karena tanpa strategi respon pelanggan yang menguntungkan, proses logistik lainnya menjadi tidak berguna. Tanggapan pelanggan didahulukan karena rencana tanggapan pelanggan resmi perusahaan, pada dasarnya, adalah janji yang dibuat oleh organisasi logistik kepada pelanggan internal dan eksternal. 

Dan yang terakhir, yang pertama karena mendefinisikan kendala kemampuan departemen logistik untuk meminimalkan total biaya logistik sekaligus memaksimalkan layanan pelanggan.

Ini adalah lima aktivitas utama yang terkait dengan respons pelanggan:
  • Desain kebijakan layanan pelanggan
  • Pemantauan kepuasan pelanggan
  • Entri pesanan
  • Pemrosesan pesanan
  • Pembuatan faktur dan pengambilan
2. Perencanaan Dan Manajemen Inventaris

Jika uang telah membuat dunia menjadi berputar, maka inventaris juga telah membuat dunia logistik berputar. Perencanaan, penyimpanan, pemindahan dan akuntansi persediaan adalah dasar dari semua kegiatan logistik. 

Ketersediaan inventaris merupakan aspek terpenting dari layanan pelanggan dan ironisnya, biaya inventaris seringkali merupakan elemen yang paling mahal dalam penanganan manajemen logistik. 

Mengubah inventaris fisik menjadi aset likuid merupakan tantangan besar, sehingga membuat inventaris menjadi investasi yang sangat berisiko. 

Saya menangani masalah yang sama di perusahaan saya sebelumnya seperti yang saya hadapi sekarang, dan itulah cara mengelola inventaris dengan cara yang mencapai keseimbangan antara penawaran dan permintaan, dengan tujuan umum yang jelas, tidak ada stok barang dan tidak ada kelebihan biaya persediaan. 

Ini adalah salah satu hal terpenting untuk dipertimbangkan saat membuat strategi rantai pasokan, karena struktur rantai pasokan pemasok ke pabrikan ke distributor mungkin memerlukan inventaris di hampir semua tahap proses apa pun. 

Ini bisa berupa bahan mentah di gudang produksi, atau barang jadi di lokasi produksi keluaran, atau transfer dari gudang dan paling umum barang jadi selama pengiriman, distribusi, di lokasi grosir dan di lokasi pengecer.

Sebagai praktisi rantai pasokan / logistik, kita harus memahami bahwa tujuan manajemen inventaris adalah untuk meningkatkan laba finansial atas pengeluaran inventaris sekaligus meningkatkan tingkat layanan.

Berdasarkan pendapat dari Edward Frazelle dalam bukunya, ada lima inisiatif yang mengarah pada peningkatan pengembalian inventaris sekaligus peningkatan ketersediaan inventaris pada saat yang bersamaan. 

Kelima inisiatif tersebut adalah:
  • Meningkatkan akurasi perkiraan keseluruhan atau menurunkan tingkat kesalahan perkiraan.
  • Mengurangi waktu siklus.
  • Menurunkan biaya pemesanan / pengaturan pembelian.
  • Meningkatkan visibilitas persediaan.
  • Menurunkan biaya penyimpanan persediaan.
Dengan tujuan ganda untuk memaksimalkan tingkat layanan rantai pasokan sambil meminimalkan investasi persediaan, maka penting bahwa mereka yang bertanggung jawab untuk mengelola inventaris.

Bagaiman membuat evaluasi mereka sendiri berdasarkan pada pengukuran tingkat layanan dibandingkan dengan kinerja investasi inventaris dari barang - barang yang mereka kelola.

3. Manajemen Persediaan 

Manajemen persediaan adalah proses mendapatkan, melalui pembelian atau pembuatan, persediaan untuk memenuhi persyaratan persediaan seperti yang diminta oleh rencana induk persediaan. Paket ini biasanya mencakup jadwal ketersediaan inventaris, persyaratan rasio pengisian, dan rencana penerapannya. 

Perencanaan induk rantai pasokan mendahului perencanaan induk transportasi karena jumlah dan lokasi semua lokasi masuk tidak dapat ditetapkan sampai semua keputusan pengadaan telah dibuat.

Divisi rantai pasokan sangat bervariasi sehingga saya hanya dapat menawarkan strategi paling umum yang sering berhasil diterapkan dalam kaitannya dengan peningkatan layanan pelanggan dan pengurangan inventaris:

a. Vendor Managed Inventory (VMI) dapat digunakan untuk item stabil atau populer yang berasal langsung dari pemasok yang handal, contohnya pengemasan material.

b. Cross-Docking dapat digunakan untuk produk yang sensitif terhadap waktu yang perlu dikonsolidasikan ke truk lain dan dikirimkan segera.

c. Sistem pergudangan dan pengiriman tradisional masih dapat digunakan untuk produk yang bergerak lambat dengan permintaan yang lebih sedikit, tetapi pemesanan barang-barang ini harus lebih cepat dan lebih efisien sehingga mereka duduk di gudang untuk waktu sesingkat mungkin.

d.  Gunakan inventaris konsinyasi untuk barang promosi bila memungkinkan.

e. Gunakan outsourcing untuk barang yang bergerak paling lambat dan juga untuk barang yang sudah berkapasitas penuh di pabrik. Anda mungkin harus mempertimbangkan kerahasiaan dalam hal desain asli agar tidak ditiru oleh pesaing. Ini terutama berlaku untuk produk fashion baru.

4. Manajemen Transportasi Dan Distribusi

Seperti kita ketahui bahwa persediaan barang sangat mahal, tetapi transportasi biasanya merupakan kegiatan logistik termahal di Indonesia. 

Ketika menangani jumlah pesanan barang dalam jumlah yang lebih kecil dan lebih sering, dengan infrastruktur yang buruk, kenaikan harga bahan bakar, kenaikan upah, dan nilai tukar yang berfluktuasi, biaya transportasi cenderung meningkat secara tidak proporsional dan lebih cepat daripada biaya logistik lainnya. 

Manajemen perusahaan hampir selalu meminta kepada divisi logistik untuk mencari cara untuk menekan biaya transportasi mereka, biasanya melalui negosiasi dengan perusahaan penyedia jasa logistik yang ada. 

Ini biasanya tidak menyelesaikan masalah karena mereka biasanya tidak dapat menurunkan harga lebih dari beberapa persen. Pada peak season, mobil van yang paling sedikit mendukung karena truk yang disiapkan untuk melayani perusahaan tidak sepenuhnya berdedikasi sehingga mereka dengan sendirinya akan memilih pelanggan yang akan memberikan harga yang lebih baik. 

Dalam hal ini, disarankan untuk secara hati-hati memetakan semua pengiriman berhenti, mencatat frekuensi setiap pengiriman dan menganalisis pendapatan. Kemudian, bandingkan temuan Anda dengan biaya transportasi sebagai persentase pendapatan dan jika biaya angkutan truk tidak dapat diturunkan, bandingkan biaya tersebut dengan pendapatan dan putuskan apa yang terbaik untuk dilakukan. 

Rantai pasokan mungkin dapat meningkatkan jumlah ketersediaan produk dan memungkinkan tim penjualan untuk menjual lebih banyak produk dan meningkatkan penjualan di setiap titik penjualan (POS). 

Persentase biaya transportasi (angkutan truk) dibandingkan dengan pendapatan mungkin menjadi lebih masuk akal sementara biaya angkutan truk akan terus meningkat karena pada akhirnya biaya bahan bakar akan meningkat. Lebih banyak ketersediaan produk berarti lebih banyak penjualan, dan itu akan mencerminkan lebih banyak pendapatan.

Adapun  kegiatan logistik transportasi meliputi hal - hal sebagai berikut:
  • Perancangan Jaringan Transportasi
  • Manajemen Pengiriman 
  • Manajemen Armada 
  • Manajemen Kapal
  • Manajemen Freight
Dalam hal ini, kita biasanya mengutamakan desain jaringan transportasi dan manajemen pengiriman terlebih dahulu karena divisi manufaktur biasanya melakukan outsourcing transportasi mereka.

Alih - Alih membeli truk sendiri untuk mengirim produk ke distributor cabang di Indonesia atau bahkan mungkin menggunakan 3PL (logistik pihak ketiga), jika divisi manufaktur cenderung fokus pada bisnis intinya. 

Untuk distribusi, kita harus fokus pada manajemen armada dan perancangan jaringan strategis, termasuk pengaturan titik distribusi yang masuk akal untuk mendekatkan produk ke pelanggan.

5. Operasi Gudang

Sebagai praktisi logistik atau rantai pasokan, kita perlu menyadari peran penting yang dimainkan gudang dalam keberhasilan atau kegagalan bisnis karena gudang adalah tempat barang menghabiskan sebagian besar waktu mereka. 

Dalam menentukan strategi pengoperasian gudang, ada dua aspek yang perlu diperhatikan. Pertama, kita perlu melihat jumlah fleksibilitas yang dimiliki gudang untuk meningkatkan kinerja operasinya, seperti menangani kelebihan stok dan masalah terkait lainnya. 

Kedua, strategi jaringan gudang harus layak dengan mempertimbangkan jumlah ruang gudang yang tersedia versus target penjualan yang ditetapkan untuk 3-5 tahun ke depan. 

Bagian kedua bisa jadi sangat bermasalah bagi perusahaan manufaktur baru, tetapi ini akan tergantung apakah fokusnya ada pada bisnis inti atau tidak. Jika fokusnya ada pada bisnis inti, pada umumnya perusahaan manufaktur akan melakukan outsourcing tugas pembuatan strategi jaringan gudang ke pihak ketiga logistik. 

Jika tidak, maka pengembangan jaringan pergudangan harus dilanjutkan dengan sumber daya apa pun yang tersedia dan rencananya harus disesuaikan seperlunya.

Jaringan distribusi biasanya identik dengan gudang, depot, dan gudang cabangnya yang terletak di semua titik saluran distribusi. 

Umumnya, barang dikirim dari pabrik ke pusat distribusi (Distribution Centre) terlebih dahulu dan kemudian didistribusikan ke semua gudang lain di jaringan distribusi dan terakhir ke pasar tradisional atau modern. 

Keputusan terpenting yang harus dibuat di sini adalah apakah Anda ingin mengembangkan jaringan gudang Anda sendiri atau melakukan outsourcing ke 3PL. 

Jika Anda ingin mengembangkan jaringan sendiri, maka tentunya Anda perlu menilai berapa banyak gudang yang dibutuhkan, di mana lokasinya, infrastruktur pendukung seperti apa yang dibutuhkan, berapa anggaran yang harus Anda kerjakan, harus Anda menyewa atau membangun gudang Anda sendiri dan seberapa andal sumber daya manusia Anda, di antara pertanyaan lainnya. 

Jadi, dalam menentukan strategi awal pengoperasian gudang, banyak aspek yang perlu dipertimbangkan.

Seperti yang dikatakan oleh Edward Frazelle, pertama, jika prinsip dan sistem respons pelanggan Anda sesuai, maka empat bidang logistik lainnya mungkin sama sekali tidak memerlukan pergudangan. 

Kedua, persyaratan khusus yang ditemukan di empat bidang logistik lainnya akan menyarankan apakah Anda harus menggunakan perusahaan pergudangan pihak ketiga atau tidak. 

Ketiga, jika pergudangan diperlukan, maka pergudangan harus dirancang untuk memenuhi semua persyaratan kebijakan layanan pelanggan Anda, menampung semua inventaris yang diperlukan oleh rencana induk inventaris Anda, menerima dalam jumlah yang ditentukan oleh rencana induk pasokan dan melayani misi yang ditetapkan oleh rencana induk transportasi. 

Ingat, gudang harus dirancang untuk melayani semua bidang logistik lainnya, bukan sebaliknya.

Untuk meringkas, lima elemen kunci untuk membangun strategi rantai pasokan berfungsi sebagai referensi umum untuk menentukan strategi rantai pasokan terbaik untuk perusahaan Anda. Unsur-unsur tersebut membentuk suatu kesatuan jaringan yang masih dapat dikembangkan lebih lanjut dengan mengubah detail setiap komponen turunannya. 

Sebagai contoh, detail operasional gudang dapat diubah untuk lebih mendukung strategi jaringan gudang dengan menggunakan sistem hub and spoke atau dengan menggunakan gudang kecil yang tersebar di seluruh area. 

Atau, jika operasional gudang perusahaan masih belum dapat mendukung elemen pertama terkait customer service, maka proses picking dan loading dapat dipercepat dengan tetap fokus pada meminimalisir kesalahan, dengan memanfaatkan WWS (Warehouse Management System) sebagai enabler. 

Jadi, lima elemen strategi rantai pasokan dapat dan harus diadaptasi agar strategi rantai pasokan Anda selaras dengan dan mendukung tujuan perusahaan Anda.

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter