Ad Unit (Iklan) BIG

5 Tantangan Utama Dalam Peramalan Rantai Pasokan (Supply Chain Forecasting)

Post a Comment

 

5 Tantangan Utama Dalam Peramalan Rantai Pasokan (Supply Chain Forecasting) - Peramalan rantai pasokan merupakan inti dari tindakan penyeimbangan antara pasokan saat ini dan permintaan di masa depan. Pada tingkat yang fundamental, ini adalah proses menggabungkan riwayat data pembelian dengan tren pembelian pelanggan untuk mengembangkan prediksi seperti apa arus penjualan pada waktu tertentu di masa depan.

Kemampuan untuk menghasilkan perkiraan permintaan yang akurat cukup menantang, tetapi ketika Anda mencampurkan resiko yang melekat dan tantangan di luar rantai pasokan ujung ke ujung, maka Anda mulai melihat betapa mudahnya Anda dalam melakukan kesalahan. 

Anggap saja seperti ini, jika Anda mengadakan pesta dan mengundang 12 orang, apa yang akan Anda lakukan ketika masing-masing dari mereka tiba-tiba membawa teman? Apakah Anda mendapatkan cangkir minuman yang cukup? Bagaimana dengan makanan Anda? Apakah Anda memiliki rencana darurat untuk pengiriman cepat persediaan tambahan? 

Itu adalah sebuah contoh yang disederhanakan, saya tahu, tetapi dasarnya akan tetap sama, artinya Anda harus memiliki semua data untuk mengatasi tantangan apapun yang muncul dan membuat perkiraan seakurat mungkin.

Mengapa Anda Membutuhkan Peramalan Permintaan?

Seperti aspek perencanaan apapun dari proses bisnis apapun, peramalan memainkan peran penting dalam kelancaran fungsi rantai pasokan ujung ke ujung Anda. 

Pertama dan terpenting, kepuasan pelanggan sangat bergantung pada kemampuan peramalan Anda, karena semakin akurat produksi Anda berjalan, semakin cepat Anda dapat memenuhi pesanan dan membuat pelanggan Anda merasa senang dan puas dengan pelayanan Anda. 

Sekarang pikirkan tentang biaya penyimpanan inventaris Anda. Semakin dekat Anda dengan ekuitas dalam persediaan yang masuk dibandingkan dengan pesanan yang keluar, maka akan semakin sedikit kelebihan persediaan yang akan Anda bayarkan untuk disimpan di gudang Anda. 

Sejalan dengan itu, perkiraan rantai pasokan yang akurat memungkinkan pengoptimalan sumber daya yang lebih baik. Semakin dekat Anda bisa mendapatkan tingkat produksi dengan kapasitas, semakin sedikit waktu henti mesin dan karyawan yang akan Anda hadapi. Akurasi peramalan (forecasting) juga memengaruhi produksi yang terlalu banyak dan kurang, sehingga waktu dan sumber daya menjadi semakin terbuang percuma.

Sebagai referensi untuk Anda, berikut ini adalah 5 Tantangan Utama Dalam Peramalan Rantai Pasokan (Supply Chain Forecasting), antara lain:

1. Tidak Ada Sistem Peramalan Untuk Berbicara Tentang Sesuatu

Sebuah spreadsheet, kalkulator, dan spekulasi bukanlah perangkat peramalan permintaan yang solid. Lewatlah sudah hari-hari ketika angka-angka yang Anda tuliskan meleset terlalu jauh, dan ramalan yang tidak baik seperti ini kemungkinan besar akan menyebabkan pembengkakan biaya yang besar, kekurangan produksi barang-barang yang diminta, atau bahkan hal lain yang jauh lebih buruk lagi. 

Jika Anda masih mengandalkan metode peramalan rantai pasokan yang ketinggalan zaman ini, inilah saatnya untuk meningkatkan ke solusi SCMS (Supply Chain Management System) yang mengintegrasikan analitik lanjutan yang Anda butuhkan untuk mendapatkan pijakan di pasar saat ini. 

Membawa peramalan Anda ke abad ke-21 akan membawa serta manfaat lebih lanjut, di antaranya adalah modul lain yang termasuk solusi SCMS paling modern yang akan memungkinkan Anda untuk mengintegrasikan semua manajemen rantai pasokan Anda ke dalam satu rangkaian perangkat lunak yang intuitif.

2. Sistem Warisan

Jika perusahaan Anda membuang spreadsheet dan kalkulator bertahun-tahun yang lalu, Anda mungkin belum keluar dari kesulitan seratus persen. Katakanlah fasilitas produksi Anda sepenuhnya mendukung teknologi Industri 4.0, dengan sensor yang mengirimkan data waktu nyata ke dasbor SCMS Anda untuk analisis instan, tetapi gudang Anda masih mengandalkan spreadsheet dan entri data manual untuk menavigasi tempat pesanan disimpan. 

Dalam keadaan ini, peramalan Anda akan tetap menjadi poin penting. Jika Anda tidak memiliki anggaran untuk meningkatkan sepenuhnya ke sistem pelacakan inventaris modern, jangan takut, ada beberapa solusi hebat yang akan berdampak besar pada keakuratan perkiraan Anda sambil tetap membiarkan sistem lama tetap ada untuk saat ini. 

Banyak sistem menyertakan API (antarmuka pemrograman aplikasi) yang akan memungkinkan SCMS Anda menarik informasi yang dibutuhkan untuk menghasilkan perkiraan tersebut. 

Bot otomatisasi proses robotik (RPA) juga dapat diprogram untuk mengambil alih entri data, bersama dengan langkah-langkah yang diperlukan untuk memindahkan data tersebut ke dalam SCMS Anda untuk hasil yang sama meskipun sistem lawas Anda tidak memiliki akses API.

3. Data Lengkap Atau Tersembunyi

Tidak peduli seberapa terintegrasinya sistem yang Anda miliki saat ini, jika seseorang menyimpan data daripada memastikannya dimasukkan ke dalam sistem tersebut, Anda masih akan kekurangan akurasi perkiraan permintaan puncak Anda. 

Mengatasi tantangan peramalan rantai pasokan ini akan membutuhkan sentuhan pribadi, karena Anda harus bertemu satu lawan satu dengan pemangku kepentingan yang Anda rasa mungkin akan menahan Anda. 

Mungkin sangat baik ternyata masalahnya adalah spreadsheet tersembunyi yang tidak ada yang menyadari berisi informasi penting untuk perkiraan Anda. Atau mungkin saja seorang Manajer di suatu tempat di sepanjang rantai nilai benar-benar menyimpan informasi yang diperlukan di kepala mereka. 

Setelah Anda menemukan data yang dipisahkan, inilah saatnya untuk mengerjakan rencana untuk memasukkannya ke dalam aliran data sehingga perkiraan Anda dapat memperoleh manfaat. 

4. Pertarungan Antar Departemen Dan Kurangnya Dukungan Pemangku Kepentingan

Tercabut dari item terakhir kami, jika salah satu pemangku kepentingan merasa diremehkan dan tidak menyetujui perbaikan yang sedang Anda lakukan untuk diterapkan, kemungkinan itu akan menjadi masalah besar untuk Anda. 

Demikian pula, jika beberapa pemangku kepentingan Anda terlibat dalam konflik antar departemen, mungkin terkait dengan siapa yang memiliki hak untuk mengakses data tertentu yang mereka anggap sebagai hak milik, kemungkinan akan ada beberapa pertemuan yang kontroversial di masa depan Anda. 

Hasil dari pertemuan tersebut akan sangat bermanfaat, karena setelah Anda memiliki semua data yang relevan mengalir ke alat perkiraan Anda, Anda akan segera melihat peningkatan keakuratan. Latih suara mediator imparsial terbaik Anda dan mulai untuk menemukan dan membebaskan data yang Anda butuhkan untuk mendapatkan akurasi perkiraan rantai pasokan yang Anda cari.

5. Kurangnya Solusi SCMS Terpadu

Pada akhirnya, tidak ada pertemuan tatap muka atau mediasi antar pemangku kepentingan yang akan menjadi masalah jika Anda tidak memiliki SCMS berfitur lengkap untuk memasukkan semua data rantai pasokan Anda. 

Menerapkan solusi yang dapat menangani semua segmen rantai Anda dan mempertahankan aliran data yang Anda butuhkan adalah satu-satunya hal terbesar yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan perkiraan Anda. 

Cari seperangkat alat yang menyertakan fungsi yang Anda butuhkan di luar kotak, atau yang dapat diperluas dan dapat diskalakan sehingga Anda dapat menambahkan modul saat Anda mengembangkan dan mengintegrasikan lebih banyak segmen rantai nilai Anda. 

Menempatkan infrastruktur penting ini secepat mungkin adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk upaya peramalan permintaan Anda. 

Jika Anda dapat mengatasi kelima tantangan tersebut diatas maka Anda akan dapat menghasilan sebuah peramalan rantai pasokan (Supply Chain Foercasting) yang tepat guna sesuai dengan keinginan Anda.

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter