Ad Unit (Iklan) BIG

5 Fakta Tentang Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning)

Post a Comment

 

5 Fakta Tentang Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning)
image via freepik

5 Fakta Tentang Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning) - Rantai pasokan riil memiliki kurva, yakni kurva permintaan dan kapasitas. Tujuan dari setiap rantai pasokan dan Manajer produksi di luar sana adalah untuk terus mengambil langkah apapun yang diperlukan untuk mencocokkan kedua kurva ini sedekat mungkin.

Jika ada lonjakan permintaan, itu berarti adalah bagaimana menemukan cara untuk meningkatkan kapasitas, jika ada kelebihan kapasitas, itu berarti mengambil langkah untuk meningkatkan permintaan. Ini pada dasarnya adalah tujuan dari alur kerja perencanaan kapasitas permintaan dalam manajemen rantai pasokan modern. Seperti yang dapat dibuktikan oleh siapapun yang terlibat dalam industri ini, kedua hal tersebut jauh lebih mudah untuk diucapkan daripada dilakukan. 

Dalam semangat menjelaskan bagian penting dari SCM modern, berikut adalah 5 fakta tentang perencanaan kapasitas permintaan (demand capacity planning) yang mungkin tidak Anda ketahui, antara lain:

1. Perencanaan Kapasitas Permintaan Dapat Menghindari Beberapa Gangguan

Dalam industri manufaktur dan logistik modern, sekitar sepertiga perlambatan yang terjadi terkait dengan manajemen kapasitas. Perencana produksi mencoba untuk mengirimkan tingkat kapasitas aktual mereka secara berlebihan untuk memenuhi permintaan dan akhirnya menggunakan mesin secara berlebihan dan menyebabkan penurunan produksi dalam proses tersebut, atau mereka tidak dapat menentukan kapasitas maksimum aktual mereka. 

Dalam kasus terakhir ini, perencana mungkin kurang menjanjikan sesering mereka memperbesar kapasitas mereka. Dengan mengadopsi aliran perencanaan kapasitas permintaan yang benar-benar menentukan tingkat kapasitas maksimum untuk berbagai keadaan dan menyesuaikannya dengan tingkat permintaan yang berubah, artinya Anda dapat mencegah momen ekspektasi yang tidak sesuai ini. 

Dengan demikian, lini produksi Anda beroperasi lebih mendekati efisiensi maksimum, dan Anda dapat menyesuaikan ekspektasi pelanggan dengan realitas produksi aktual.

2. Dapat Meningkatkan Visibilitas Produksi Di Tingkat Suku Cadang

Mari kita tarik mundur sebentar, dimana sebelumnya saya sudah menyebutkan untuk menentukan tingkat kapasitas maksimum Anda yang sebenarnya, tetapi bagaimana ini terjadi dalam praktiknya? Pada dasarnya, perencana harus mempertimbangkan alur kerja produksi mereka untuk setiap produk yang mereka produksi dan apa faktor pembatas dalam produksi tersebut. 

Apakah output Anda dibatasi oleh kecepatan pemrosesan mesin atau proses paling lambat Anda, atau apakah Anda dibatasi oleh pembatasan sumber? Pada akhirnya, Anda harus menggabungkan data kapasitas yang berbeda untuk setiap aliran produksi untuk menentukan rasio berapa volume produk yang sebenarnya dapat Anda produksi dalam periode waktu tertentu. Ini akan melibatkan beberapa pekerjaan, tetapi manfaatnya bisa lebih dari sekadar memperjelas sifat kurva kapasitas permintaan. 

Intinya, mencapai tingkat wawasan tentang arus produksi ini dapat membantu Anda untuk memperoleh pemahaman komprehensif tentang perjalanan yang ditempuh setiap bagian melalui fasilitas produksi Anda. Dengan demikian, Anda dapat merencanakan setiap bagian, dan mendapatkan tingkat kontrol produksi yang sebelumnya tidak dapat dicapai dalam proses tersebut. 

Ya, ini akan membantu Anda menyesuaikan diri dengan lebih baik terhadap permintaan yang muncul, tetapi juga dapat membantu Anda mengungkap peningkatan proses yang akan menciptakan sumber nilai baru dan efisiensi baru di masa mendatang.

3. Analisis Tingkat Lanjut Dan Big Data Dapat Meningkatkan Manajemen Permintaan

Berbicara tentang bagaimana mengungkap efisiensi baru merupakan salah satu bagian dari perencanaan kapasitas permintaan bermuara pada mendapatkan visibilitas yang diperlukan untuk memahami hubungan antara kapasitas produksi aktual Anda dan permintaan Anda, tetapi di luar itu terdapat batasan baru dari nilai tambah potensial. 

Secara khusus, jika Anda mengumpulkan dan menyimpan data operasional yang cukup untuk memberdayakannya, proses analitik prediktif dan preskriptif tingkat lanjut dapat membawa perencanaan permintaan Anda ke tingkat berikutnya. 

Di satu sisi persamaan, algoritme prediksi lanjutan dapat membantu Anda menghasilkan perkiraan permintaan yang lebih baik, sehingga memberi Anda peringatan lanjutan untuk situasi di mana Anda mungkin perlu menemukan cara untuk memperluas kapasitas Anda (dengan pertimbangan yang tepat diberikan pada biaya dan manfaat relatif dari melakukannya). 

Di sisi lain, Anda dapat memanfaatkan digital twin dari operasi produksi Anda untuk mengungkap potensi peningkatan proses, apakah itu berupa penyesuaian hubungan pemasok, membuat perubahan pada tata letak lantai pabrik, atau mempertimbangkan rasio biaya-manfaat dari peningkatan peralatan yang ada. Sebelumnya, tingkat visibilitas digital ini sulit didapat, tetapi jika Anda dapat merencanakan setiap bagian, maka Anda harus dapat membuat tingkat integrasi analitik ini menjadi kenyataan.  

4. Perencanaan Kapasitas Permintaan Tidak Berhenti Di Akhir Jalur Produksi

Sejauh ini, kita telah membicarakan proses ini sebagian besar dalam kaitannya dengan arus produksi, tetapi pada kenyataannya perhitungan yang sama dapat diterapkan pada arus logistik dan transportasi saja. dengan mudah. Alih-alih mencari kemacetan dalam operasi lantai pabrik Anda, Anda dapat menentukan output maksimum Anda dalam hal barang keluar. 

Jika Anda seorang perencana transportasi yang mengelola jaringan, ini sebagian besar akan menjadi proses yang sama (dengan sebagian besar nilai tambah yang sama) yang kami jelaskan di atas. Jumlah total truk dan pengemudi yang Anda miliki, dikombinasikan dengan informasi tentang rute perdagangan tertentu dan strategi mil terakhir, akan memberi Anda penghitungan kasar tentang kapasitas pengiriman Anda. 

Untuk mendapatkan ide yang lebih akurat, Anda mungkin perlu menganalisis rantai nilai Anda secara digital, dengan mengajukan skenario pengiriman hipotetis untuk mendapatkan hasil yang mungkin. Sebaliknya, jika Anda menggunakan 3PL, perhitungannya akan sedikit berbeda. Anda harus memperkirakan kebutuhan transportasi Anda sebelumnya untuk menentukan berapa banyak kapasitas kargo yang harus dipesan dan berapa harga optimal untuk memesannya. 

Sekali lagi, ini adalah sesuatu yang dapat dilakukan dengan lebih mudah dengan analitik canggih dan integrasi data besar.

5. Dan Ini Sangat Cocok Untuk Lingkungan Industri 4.0  

Tentu saja, semua pembicaraan tentang digitalisasi dan analitik data besar ini mungkin mengingatkan Anda tentang konsep penting lainnya dalam manajemen rantai pasokan modern. Benar, kita sedang berbicara tentang Industri 4.0. 

Faktanya, perencanaan kapasitas permintaan dalam rantai pasokan digital modern sebenarnya sangat erat kaitannya dengan Industri 4.0. Mengapa? Karena keduanya semakin bergantung pada alur kerja digital yang memetakan proses fisik yang ada, dan keduanya berkembang pada jenis integrasi analitik yang telah kami jelaskan di atas. 

Dengan cara ini, Anda dapat melihat perencanaan kapasitas permintaan sebagai hal yang cocok untuk rantai pasokan Industri 4.0: dengan masing-masing, Anda dapat mengubah data yang dikumpulkan dari seluruh rantai nilai menjadi pengambilan keputusan yang lebih cerdas, menambahkan nilai dalam bentuk peningkatan visibilitas dan kontrol produksi.

Itulah ulasan artikel terkait dengan 5 Fakta Tentang Perencanaan Kapasitas Permintaan (Demand Capacity Planning). Semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter