Ad Unit (Iklan) BIG

10 Praktik Terbaik Untuk Mengoptimalkan Manajemen Rantai Pasokan (Supply Chain)

1 comment

 

10 Praktik Terbaik Untuk Mengoptimalkan Manajemen Rantai Pasokan (Supply Chain)
image via pixabay

10 Praktik Terbaik Untuk Mengoptimalkan Manajemen Rantai Pasokan - Sebagaimana telah kita ketahui bahwa peran supply chain atau rantai pasokan sangat penting untuk menunjang kesuksesan sebuah bisnis. Untuk itu sangat penting bagi setiap pelaku bisnis untuk mengupayakan operasi rantai pasokan yang efektif dan efisien agar profitabilitas bisnis tetap terjaga dengan baik.

Menurut pendapat dari Steve Matthesen, yakni wakil presiden dan pemimpin global untuk rantai pasokan (supply chain) di Boston Consulting Group, sebagai berikut:

"Tren utama dalam bisnis saat ini - sumber negara berbiaya rendah, alih daya, penyesuaian, globalisasi - semuanya menciptakan kerumitan yang luar biasa dalam rantai pasokan,". "Namun, dalam banyak kasus, perusahaan tidak mengubah cara mereka mengelola bagian penting bisnis ini."

Dengan meningkatnya globalisasi dimana hal tersebut telah mengubah ekspektasi pelanggan, maka rantai pasokan saat ini terlihat sangat berbeda dengan rantai pasokan di masa lalu. Untuk mengakses pertumbuhan dan pendapatan tambahan dari rantai pasokan yang efektif, CEO dan eksekutif rantai pasokan perlu menerapkan beberapa perubahan yang terbukti penting.

Bisnis saat ini berada dalam lingkungan global dan perusahaan menjadi benar-benar global dengan Supply Chain Management (SCM). Perusahaan telah mengubah cara mereka mengelola operasi dan aktivitas logistik mereka. Perubahan dalam perdagangan, penyebaran dan modernisasi infrastruktur transportasi dan intensifikasi persaingan telah meningkatkan pentingnya manajemen rantai pasokan ke tingkat yang baru. 

Sebuah survei yang berjudul "The Optimal Supply Chain," telah menemukan beberapa hal penting untuk diperhatikan tentang bagaimana rantai pasokan saat ini bekerja dan memengaruhi organisasi secara keseluruhan.

Rantai pasokan organisasi adalah proses bisnis yang penting, bukan hanya sebatas sebagai fungsi bisnis. Rantai pasokan saat ini dapat memberikan nilai yang signifikan bagi organisasi Anda, asalkan mendapat dukungan dari Manajemen perusahaan.

Pengembangan rantai pasokan sekarang didorong oleh pelanggan, dengan waktu tunggu yang lebih singkat dan harapan pelanggan yang meningkat. Optimalisasi rantai pasokan sangat penting untuk pengalaman pelanggan yang sukses.

Meningkatkan efisiensi dan mengoptimalkan kinerja adalah area fokus utama bagi para eksekutif di bidang Manajemen rantai pasokan. Praktik terbaik yang tercantum dalam artikel ini akan menjadi kunci untuk mencapai hal ini.

Manajemen hubungan pemasok menjadi semakin penting untuk organisasi rantai pasokan terbaik di kelasnya, menyebabkan pergeseran fungsi pengadaan.

Saat mereka berupaya meningkatkan manajemen dan proses rantai pasokan, CEO dan eksekutif rantai pasokan, pengadaan, dan produksi difokuskan pada sepuluh pendorong utama pengembangan rantai pasokan. 

Ini akan dapat mengurangi biaya rantai pasokan, meningkatkan daya tanggap terhadap kebutuhan pelanggan, meningkatkan kinerja pengiriman, meminimalkan kompleksitas rantai pasokan, memperkuat keberlanjutan rantai pasokan, meningkatkan fleksibilitas volume, mengoptimalkan visibilitas ujung ke ujung (E2E), dan mengurangi risiko.

Untuk menerapkan pendorong keberhasilan ini secara efektif, maka eksekutif di semua titik dalam Manajemen rantai pasokan harus terlibat dalam perencanaan terfokus dan langkah-langkah implementasi prosesnya. 

Berikut ini adalah 10 Praktik Terbaik Untuk Mengoptimalkan Manajemen Rantai Pasokan (Supply Chain Management), antara lain:

1. Siapkan Dewan Manajemen Rantai Pasokan Anda

Tanpa adanya dewan pimpinan internal, maka manajemen rantai pasokan Anda mungkin akan kekurangan strategi yang jelas untuk efisiensi dan fungsionalitas. Ada juga kemungkinan bagus bahwa strategi rantai pasokan yang ada tidak akan sejalan dengan strategi keseluruhan perusahaan jika organisasi Anda tidak memiliki badan pengatur untuk menyinkronkan keduanya. 

Misalnya, jika tujuan perusahaan adalah meningkatkan perputaran persediaan, rantai pasokan Anda mungkin tidak boleh memasukkan bahan mentah yang membutuhkan waktu konsumsi sekitar 12 bulan. Dengan mendukung rantai pasokan Anda bersama dewan kepemimpinan eksekutif dan manajemen tingkat yang lebih rendah, dewan Anda dapat meningkatkan komunikasi lintas fungsi dan menunjukkan nilai dari rantai pasokan yang terorganisir.

2. Tetapkan Struktur Rantai Pasokan Yang Tepat 

Idealnya, rantai pasokan Anda akan dikelola dan disusun dengan cara yang memaksimalkan efektivitas serta efisiensi untuk memberikan manfaat maksimal bagi organisasi Anda. Sebagian besar organisasi saat ini menemukan bahwa strategi terpusat, yang diterapkan oleh manajer khusus di berbagai unit bisnis mereka adalah pendekatan yang paling optimal. 

Kabarnya, kombinasi ini mengarah pada keselarasan antara strategi dan implementasi, sekaligus menghasilkan layanan terbaik. Dalam mengelola rantai pasokan Anda, Anda harus lebih fokus pada strategi daripada sekadar kemampuan transaksional dengan kepemimpinan puncak Anda. Para pemimpin ini harus memperluas pemikiran strategis untuk menciptakan nilai dengan menggunakan keterampilan interpersonal yang kuat (seperti komunikasi dan manajemen hubungan) secara internal maupun eksternal.

3. Mengidentifikasi Area Dimana Teknologi Dapat Membantu Meningkatkan Dan Merampingkan Proses

10 Praktik Terbaik Untuk Mengoptimalkan Manajemen Rantai Pasokan (Supply Chain)
image via pixabay

Sebanyak 79 persen dari jumlah perusahaan rantai pasokan yang telah disurvei di seluruh dunia ditemukan adanya kesalahan proses yang digerakkan secara manual sebagai penyebab terus kurangnya visibilitas rantai pasokan. Kurangnya visibilitas dan kekhawatiran global lainnya, menyebabkan proses rantai pasokan yang tidak terkoordinasi dengan baik, padahal hal tersebut bisa diselesaikan dengan otomatisasi peralatan dan teknologi.

Rata-rata, perusahaan besar melaporkan bahwa rantai pasokan internasional mereka hanya sebesar 50 persen yang menggunakan peralatan otomatis untuk operasi rantai pasokan domestik mereka. Dan secara keseluruhan, hanya ada 6 persen perusahaan yang melaporkan bahwa mereka telah memiliki proses dari hulu ke hilir dan lintas fungsi dengan aplikasi peralatan otomatis.

Meskipun meningkatkan efisiensi dalam rantai pasokan Anda adalah perhatian utama saat memilih perangkat lunak dan teknologi, namun Anda tetap harus berhati - hati dan melakukan analisa ketika akan mengaplikasikan peralatan otomatis dan teknologi. Temukan area mana saja yang kinerjanya di bawah standar untuk ditingkatkan dengan bantuan peralatan otomatis tersebut. 

Dengan pemilihan peralatan dan teknologi yang tepat, data pelaporan yang rinci akan lebih mudah diakses dan akurat untuk memberikan informasi yang lebih baik kepada manajemen rantai pasokan untuk mengukur kinerja serta melakukan perencanaan strategis.

4. Menjaga Hubungan Pemasok Yang Sehat

Indikator penting dari keberhasilan dalam industri ini adalah kesehatan hubungan dengan pemasok Anda. Hubungan ini harus dijaga dan dikembangkan secara berkelanjutan, di luar penyelesaian kesepakatan Anda. 

Hubungan pemasok terbaik adalah hubungan dengan komunikasi dua arah antara pembeli dan penjual. Tujuan Anda harus mencakup mekanisme untuk menjaga kesehatan hubungan Anda, tujuan untuk peningkatan dan nilai yang berkelanjutan, pengukuran kinerja dan platform untuk resolusi konflik.

5. Dalam Pengadaan, Lihat Total Biaya Kepemilikan Atas Harga

Ikuti contoh dan cara perusahaan terbaik di kelasnya, dan menghindari praktik pengadaan yang memilih pemasok sepenuhnya berdasarkan harga. Alih-alih, sumber strategis melibatkan pemahaman total biaya kepemilikan (Total cost of ownership) atau konsumsi dari suatu produk atau layanan. 

"Total Cost of Ownership (TCO) adalah harga pembelian aset ditambah biaya operasi."

Ini lebih masuk akal secara bisnis ketika Anda mengingat bahwa biaya akuisisi untuk sebagian besar produk dan layanan hanya sekitar 25 hingga 40 persen dari TCO, sedangkan sisanya terdiri dari biaya operasi, pergudangan, dan transportasi, dan sebagainya. Tidak mengherankan, tim pengadaan Anda membutuhkan lebih banyak kolaborasi dengan pemasok Anda untuk menentukan TCO yang akurat.

6. Mencari Pemasok Secara Strategis Dan Dengan Kolaborasi

Pemilihan strategis pemasok adalah inti dari manajemen rantai pasokan yang sukses, dan menambahkan elemen kolaboratif ke sumber strategis untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. 

Menurut J. Paul Dittmann dari University of Tennessee mencatat bahwa rantai pasokan yang sukses terdiri dari lima pilar utama keunggulan, antara lain: 
  • Bakat
  • Teknologi
  • Kolaborasi internal
  • Kolaborasi eksternal
  • Manajemen perubahan
Kolaborasi ada jantung dari operasi rantai pasokan tersebut. Gunakan sumber daya Anda di luar departemen pembelian untuk melibatkan pemasok Anda dalam proses pengambilan keputusan. 

Mintalah umpan balik dari mereka pada semua area bisnis atau fungsi internal yang dapat mempengaruhi keberhasilan inisiatif atau proses Anda. Dengan sumber strategis kolaboratif, Anda akan menikmati pengoperasian yang efisien, biaya yang lebih rendah, dan respon yang lebih baik.

7. Pindahkan Tanggung Jawab Manajemen Kontrak Ke Rantai Pasokan

Meskipun potensi penghematan seringkali dinegosiasikan selama dalam proses pengadaan, namun kenyataannya hal tersebut jarang terealisasi sepenuhnya. Hal ini paling sering terjadi karena kesalahan komunikasi atau kurangnya tindak lanjut terhadap kepatuhan kontrak. 

Untuk mengatasi hal ini dan benar-benar mewujudkan penghematan biaya tersebut, perusahaan terbaik di kelasnya akan memindahkan manajemen kontrak di bawah rantai pasokan. Hal ini memungkinkan pemimpin rantai pasokan untuk memanfaatkan pengeluaran di mana ada peluang lebih besar untuk mengurangi biaya dan mengurangi risiko, dimana biasanya adalah dengan bentuk layanan.

8. Mengoptimalkan Persediaan Untuk Mengurangi Biaya

Dalam bisnis apapun, ada keinginan untuk mengurangi biaya operasional dan meningkatkan laba dari pelaku bisnis tersebut. Hal ini terutama terjadi pada saat penurunan ekonomi global, seperti yang saat ini kita alami. Mengingat dan untuk mendukung upaya ini, manajemen rantai pasokan harus mencakup pandangan yang konsisten pada pengoptimalan jumlah persediaan. 

Ada biaya yang sangat nyata untuk menyimpan inventaris, dan itu hampir selalu lebih tinggi daripada asumsi pada umumnya yakni sekitar 20 hingga 25 persen. Faktanya, hasil penelitian mengungkapkan bahwa biaya penyimpanan persediaan dapat mewakili hingga sekitar 60 persen dari biaya item yang disimpan dalam persediaan selama 12 bulan (dikutip dari Supply Chain Quarterly). Untuk mengoptimalkan inventaris rantai pasokan Anda, sertakan perkiraan dan perencanaan permintaan.

9. Menetapkan Tinjauan Rutin Untuk Memastikan Efisiensi Dan Mengurangi Resiko

Manajemen rantai pasokan dan anggota tim kepemimpinan Anda harus terus meninjau prosedur dan kebijakan untuk memastikan kepatuhan, efisiensi, dan kurs mata uang. Ini akan membantu menghindari kemacetan proses dan membantu merampingkan operasi sekaligus mengurangi risiko pencurian, penipuan, dan sejenisnya. 

Mitigasi resiko dalam rantai pasokan harus mengikuti beberapa langkah penting, antara lain:
  • Mengidentifikasi semua elemen risiko
  • Mengevaluasi kemungkinan terjadinya resiko
  • Memperkirakan dampak keuangan jika terjadi insiden
  • Memprioritaskan risiko untuk tindakan pemantauan dan pencegahan yang tepat
10. Bertanggung Jawab Secara Sosial 

Ini bukan lagi sebuah pilihan bagi perusahaan rantai pasokan Anda untuk secara aktif mengurangi jejak karbonnya (emisi gas buang), sebaliknya organisasi rantai pasokan harus menjadi berkelanjutan dan bertanggung jawab secara sosial jika mereka berharap untuk berkembang atau bahkan bertahan. 

Rata - rata para pembeli sekarang ini mempertimbangkan dampak lingkungan ketika mereka memilih pemasok bisnis mereka. Pada skala yang lebih umum, tanggung jawab sosial juga menjadi semakin signifikan dalam estimasi pembeli saat membuat keputusan pembelian. 

Organisasi rantai pasokan terbaik di kelasnya harus memiliki kerangka kerja kebijakan dan prosedur yang dapat diukur yang dirancang untuk meningkatkan tempat kerja demi kebaikan karyawan, organisasi itu sendiri, dan juga komunitasnya.

Demikianlah uraian artikel tentang 10 Praktik Terbaik Untuk Mengoptimalkan Manajemen Rantai Pasokan (Supply Chain Management). Semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

1 comment

  1. YouTube Begins Trial of Live Shopping in Video... for more info, visit
    jatim TIMES

    ReplyDelete

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter