Ad Unit (Iklan) BIG

4 Cara Mengatasi Tantangan Yang Dihadapi Karyawan Gudang

Post a Comment

4 Cara Mengatasi Tantangan Yang Dihadapi Karyawan Gudang
image via freepik

Mengelola kegiatan operasional gudang membutuhkan kerja keras karena penuh dengan tantangan. Ini menjadi tugas yang cukup berat bagi para Kepala Gudang ataupun Manajer Gudang.

Salah satu tantangan yang di hadapai oleh para Kepala Gudang dan Manajer Gudang adalah berkaitan dengan tugas untuk Mengatasi Tantangan Yang Dihadapi Karyawan Gudang, agar tidak menghambat kegiatan operasional gudang yang efektif dan efisien.

Sebagai masukan dan referensi untuk Anda, maka pada artikel kali ini saya akan membagikan sebuah topik berkaitan dengan persoalan tersebut, yaitu tentang 4 Cara Mengatasi Tantangan Yang Dihadapi Karyawan Gudang.

Silahkan Anda baca hingga tuntas uraian artikel berikut ini.

Ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk Mengatasi Tantangan Yang Dihadapi Karyawan Gudang. diantaranya :

1. Gunakan Lebih Dari Sekedar Uang Untuk Menarik Dan Mempertahankan Pekerja

Dalam beberapa kasus yang terjadi dimana banyak karyawan yang meninggalkan pekerjaan mereka dengan berpindah tempat kerja telah membuat banyak perusahaan bidang transportasi dan pergudangan kelabakan. 

Ironisnya adalah bahwa mereka akan meninggalkan pekerjaannya dengan berpindah ke tempat yang lain hanya untuk mengejar peningkatan kecil dari gaji mereka. Itu artinya adalah bahwa insentif moneter merupakan bagian penting dari strategi retensi karyawan, tetapi mereka bukan satu-satunya alasan dimana karyawan akan mau bertahan. Ada lebih banyak alasan bagi pekerja gudang untuk berhenti dan beralih pekerjaan.

Salah satu alasan yang menjadi ketidaknyamanan para pekerja gudang terhadap perusahaan mereka sekarang adalah karena budaya perusahaan yang tidak kondusif dan kurangnya jalur untuk peningkatan karier.

Berikut ini adalah beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan ketika mencoba untuk menarik dan mempertahankan karyawan gudang, antara lain:
  • Gaji sesuai pasar
  • Insentif menarik seperti bonus produktivitas, jam lembur, tiket permainan, team work, pelatihan dan sebagainya.
  • Tempat kerja yang bersih dan aman
  • Manfaat kesehatan
  • Akses untuk mendapatkan pelatihan dan program peningkatan keterampilan
  • Komunikasi terbuka
  • Apresiasi atau pengakuan untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik
  • Umpan balik konstruktif melalui proses manajemen kinerja
  • Jalur karir yang terdefinisi dengan baik

2. Pendekatan Baru Yang Terus Berubah

Wajah tenaga kerja terus berubah. Dalam hal ini, apa yang Anda butuhkan adalah sebuah manajemen gudang yang inovatif. Manajer gudang mungkin perlu memperbaharui cara atau metode kerja untuk beradaptasi dengan perubahan drastis di alam tenaga kerja. 

Saat ini dan masa depan industri pergudangan (apakah itu dalam industri manufaktur atau e-commerce) terletak di tangan kalangan generasi muda milennial. Dan, faktor ini menjadi penyumbang terjadinya kekurangan staf di perusahaan. Inilah sebabnya mengapa semakin banyak bisnis yang mencoba untuk memerangi kekurangan tenaga kerja dengan melakukan otomatisasi sistem mereka.

Pendekatan baru sekarang harus bisa menarik minat staf yang lebih muda dengan cara yang inovatif. Salah satu alasan Anda mungkin juga ingin melakukan hal ini adalah karena pemuda memiliki lebih banyak afinitas dengan teknologi.

Jadi, di sini adalah masalahnya, apa yang Anda dapat pertimbangkan untuk dilakukan, dan pada kenyataannya sejumlah besar perusahaan sudah melakukan hal ini, yaitu:

a. Mengatur kunjungan dari sekolah - sekolah untuk mendidik pemuda / pelajar tentang pergudangan, terutama kondisi kerja, dan mitos bahwa industri ini adalah tempat kumuh dan keras.

b. Perkenalkan skema / program magang, terutama melalui penempatan dari kampus atau universitas. Dengan cara itu Anda mendapatkan karyawan gudang di masa depan yang telah terlatih dan paham teknologi.

c. Pertimbangkan mempekerjakan pekerja dari agen tenaga kerja jika mereka masuk ke dalam rencana musiman yang tinggi, atau untuk menutupi ketiadaan pekerja biasa.

d. Jadikan jam kerja Anda fleksibel atau dianualisasi. Hal ini mungkin akan menarik bagi banyak tenaga kerja muda.

3. Jam Kerja Yang Menguntungkan Karyawan Dan Anda

Pergeseran model jam kerja klasik (3 shift) tidak sepopuler sebelumnya, karena bisnis perusahaan saat ini "selalu aktif beroperasi", terutama perusahaan e-commerce, dan itu artinya memerlukan waktu kerja selama 24 jam sehari (non stop). Sejumlah besar perusahaan di bidang ini telah mengadopsi pola jam kerja yakni long shift.

Fakta dari masalah ini adalah bahwa model jam kerja tersebut menuntut tingkat tinggi dalam manajemen gudang. Dalam kasus ini, Anda akan perlu untuk memastikan pengaturan transportasi bagi karyawan, waktu istirahat yang tepat, dan pekerja pengganti dalam kasus ketidakhadiran (absen).

Model jam kerja yang memberikan fleksibilitas dapat mengurangi kebutuhan untuk mempekerjakan staf paruh waktu atau agen pekerja ketika musim permintaan tinggi. Jam kerja yang fleksibel, juga memberikan peluang yang lebih cerah dalam retensi karyawan serta layanan terhadap pelanggan yang lebih baik.

4. Memulai Proses Pelatihan Dengan Analisa

Employee Training
image via pixabay

Pelatihan karyawan adalah proses yang rumit. Untuk memastikan bahwa Anda melatih sumber daya yang tepat untuk belajar proses kerja yang tepat, maka penting bagi Anda untuk melakukan analisis terlebih dahulu sebelum melakukan pelatihan. Anda perlu memfasilitasi pelatihan tidak hanya untuk anggota baru tetapi juga ketika ada teknologi baru atau proses baru yang perlu diperkenalkan kepada seluruh karyawan.

Namun, sebelum itu dilakukan, Anda perlu menganalisa terlebih dahulu jenis pelatihan seperti apa yang harus diberikan kepada mereka dan pekerja di bagian mana yang lebih di utamakan terlebih dahulu. 

Dalam rangka untuk melakukannya, ada beberapa faktor yang perlu Anda pertimbangkan, antara lain:
  • Sifat kerja (pelatihan merupakan sebuah kewajiban dalam kasus penanganan peralatan mekanik atau driver,  penanganan manual juga perlu mengangkat dan mendapatkan pelatihan.)
  • Tingkat keamanan yang diperlukan untuk pekerjaan
  • Kemampuan fisik dan mental dari karyawan gudang
  • Apakah pekerja perlu pelatihan silang karena pekerjaan mereka erat sejajar dengan proses penting lainnya
Seorang tokoh terkenal dari Amerika Serikat yakni Henry Ford pernah berkata:

 "Satu-satunya hal yang lebih buruk daripada melatih karyawan Anda dan membiarkan mereka pergi tidak melatih mereka dan setelah mereka tinggal."

Anda harus selalu ingat bahwa para pekerja gudang adalah jiwa dari gudang itu sendiri. Mendapatkan pekerja gudang yang baik dan menjaga mereka sebenarnya dapat menambahkan banyak nilai untuk bisnis Anda.

Itulah sebabnya mengapa sangat penting untuk mengambil langkah - langkah yang dapat membantu Anda dalam merekrut bakat terbaik dan tetap berkontribusi positif untuk bisnis perusahaan Anda. 

Semoga artikel ini bermanfaat dan berguna untuk Anda. Dapatkan artikel menarik lainnya dengan mengunjungi blog saya mediascm.xyz
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter