-->

Ad Unit (Iklan) BIG

Definisi Perencanaan Strategis Untuk Kegiatan Produksi

Post a Comment

Definisi Perencanaan Strategis Untuk Kegiatan Produksi
image via freepik

Perencanaan strategis untuk kegiatan produksi adalah merupakan sebuah perencanaan secara keseluruhan yang luas. Perencanaan ini dilakukan sebelum perencanaan produksi di buat. Perencanaan strategis untuk produksi ini berbeda dengan perencanaan produksi yang kita kenal selama ini. Perencanaan strategis hanya memberikan sebuah pandangan yang luas sedangkan perencanaan produksi memberikan rincian penting dan detail secara keseluruhan tentang kegiatan produksi.

Perencanaan strategis untuk produksi dilakukan setelah mempertimbangkan tujuan terbaru dari organisasi atau perusahaan dan kondisi lingkungan yang ada saat ini. Ini adalah panduan untuk keputusan yang akan diambil nantinya. Semua rencana produksi lainnya didasarkan pada rencana strategis ini. 

Perencanaan strategis untuk tujuan produksi (membawa bersama-sama) rencana produksi dengan keseluruhan (utama) rencana dan strategi organisasi atau perusahaan. Hal ini juga mengkoordinasikan rencana produksi dengan departemen lainnya seperti rencana keuangan, rencana pembelian, rencana pemasaran, dan sebagainya.

Jadi, perencanaan strategis untuk produksi memiliki cakupan yang lebih luas dibandingakan dengan rencana produksi saja. Ini memberitahukan kepada kita, bagaimana organisasi atau perusahaan akan mencapai tujuan produksi nantinya.

Perencanaan strategis untuk produksi sangat berguna untuk hal - hal berikut ini:
  • Merencanakan desain produksi.
  • Untuk mengetahui jumlah pekerja terampil, semi-terampil dan tidak terampil yang diperlukan untuk kegiatan produksi.
  • Mempersiapkan rencana departemen.
Perencanaan produksi strategis dilakukan untuk mencapai tujuan utama organisasi atau perusahaan. Tujuan utama dari sebagian besar organisasi adalah untuk meningkatkan penjualan dan mendapatkan keuntungan yang tinggi bagi perusahaan. Kedua tujuan ini dapat dicapai jika konsumen merasa puas dengan apa yang mereka dapatkan. 

Jadi, perencana harus berusaha sekuat tenaga dan mencoba untuk memuaskan konsumen. Mereka harus mencari tahu dan memenuhi kebutuhan dan harapan konsumen. Mereka harus mampu merancang dan membuat produk untuk memenuhi tuntutan konsumen tersebut. Mereka juga harus mempertimbangkan aspek rekayasa dan besaran biaya produksi. Artinya, mereka harus mencoba untuk menghasilkan produk yang lebih baik dari sisi kualitas dan murah pada sisi biayanya.

Jika perencanaan strategis untuk produksi berhasil, maka semua konsumen akan merasa puas, dan hal tersebut tentunya akan meningkatkan penjualan dan keuntungan perusahaan.

Sistem Perencanaan Produksi

Sebuah sistem perencanaan yang baik harus mampu menjawab empat pertanyaan penting berikut ini:
  • Apa yang akan kita buat? 
  • Apa yang diperlukan untuk membuatnya? 
  • Apa yang kita miliki? 
  • Apa yang kita perlukan?
Prioritas adalah sebuah hal yang ditetapkan oleh permintaan pasar, berkaitan dengan produk apa yang diperlukan, berapa banyak yang diperlukan, dan kapan mereka akan dibutuhkan.

Sedangkan kapasitas adalah kemampuan manufaktur untuk memproduksi barang dan jasa. Hal ini tergantung pada sumber daya perusahaan dan ketersediaan bahan dari pemasok yang mendukung kegiatan produksi mereka.

Sistem Perencanaan Dan Pengendalian Manufaktur

Terdapat lima tingkataan utama dalam perencanaan manufaktur dan sistem kontrol yakni sebagai berikut:
  • Rencana bisnis strategis
  • Rencana produksi (rencana penjualan dan operasi)
  • Master schedule produksi
  • Rencana kebutuhan (MRP) dan pembelian material
  • Kontrol kegiatan produksi

Setiap tingkatan tersebut bervariasi dalam tujuan, rentang waktu (perencanaan), detail, dan perencanaan siklus (frekuensi).

Pada setiap tingkatan tersebut, ada tiga pertanyaan yang mucul dan harus di jawab, yaitu:
  1. Prioritas (berapa banyak dari apa yang akan diproduksi dan kapan terealisasi)?
  2. Berapa kapasitas yang tersedia (sumber daya apa yang kita miliki)?
  3. Bagaimana perbedaan antara prioritas dan kapasitas tersebut dapat diatasi?

Rencana Bisnis Strategis

Ini adalah sebuah pernyataan manajemen senior dari sudut pandang yang luas dari perusahaan, tujuan utama dan tujuan perusahaan yang diharapkan untuk dicapai selama dua sampai sepuluh tahun kedepan.

Hal ini didasarkan pada sebuah perkiraan jangka panjang dengan menyediakan kerangka kerja yang menetapkan tujuan dan sasaran untuk perencanaan lebih lanjut tentang pemasaran, keuangan, teknik dan produksi atau operasional. Tingkat detail tidak terlalu penting dan bukan prioritas utama. Hal ini berkaitan dengan kebutuhan pasar secara umum dan kapasitas produksi. Hal ini sering dinyatakan dalam bentuk nilai uang daripada unit.

Rencana Produksi

Mengingat tujuan yang telah ditetapkan oleh rencana bisnis strategis, maka manajemen produksi berkaitan dengan jumlah setiap kelompok produk atau tipe yang harus diproduksi pada setiap periode, tingkat persediaan yang diinginkan, sumber daya peralatan, tenaga kerja, dan bahan yang dibutuhkan dalam setiap periode tersebut, serta ketersediaan sumber daya yang diperlukan. Untuk perencanaan yang efektif, harus ada sebuah keseimbangan antara prioritas dan kapasitas produksi. Forecast perencanaan biasanya antara enam sampai 18 bulan kedepan dan ditinjau ulang setiap bulan atau per tiga bulan.

Master Production Schedule (MPS)

MPS adalah rencana untuk memproduksi tipe apa saja yang akan di produksi. MPS ini di buat day per day, dan kuantitas setiap tipe yang akan dibuat. Input kedalam MPS tersebut, ramalan untuk per tipe, pesanan penjualan, persediaan, dan kapasitas yang ada. Tingkat detail untuk MPS biasanya lebih tinggi daripada rencana produksi karena lebih spesifik.

Forecast perencanaan biasanya memanjang dari tiga sampai 18 bulan, tetapi sangat tergantung pada pembelian dan lead time manufaktur itu sendiri. Penjadwalan Master Production Schedule (MPS) menjelaskan proses pengembangan MPS dan biasanya akan ditinjau dan diubah secara mingguan atau bulanan.

Material Requisition Planning (MRP)

MRP adalah sebuah rencana untuk mendukung kegiatan produksi dengan cara menghitung kebutuhan material dan rencana pembelian komponen atau jasa yang digunakan dalam pembuatan tipe produk yang ada didalam MPS. MRP menetapkan setiap komponen dan layanan yang diperlukan untuk membuat setiap tipe produk tersebut. MRP memiliki tingkat detail yang tinggi. Forecast perencanaan kebutuhan dan pembelian material ini mirip dengan MPS, yakni dari 3 sampai 18 bulan.

Kontrol Kegiatan Produksi

Kegiatan kontrol produksi ini mewakili pelaksanaan dan kontrol setiap tahapan yang ada (tahap eksekusi). Kegiatan kontrol ini bertanggung jawab untuk merencanakan dan mengontrol alur kerja melalui pabrik. Forecast perencanaan kontrol ini sangat singkat dengan tingkat detail yang tinggi.

Kapasitas Manajemen

Pada setiap tingkatan dalam perencanaan manufaktur dan sistem kontrol, rencana prioritas harus diuji terhadap sumber daya yang tersedia dan kapasitas produksi. Proses dasar yang harus dilakukan adalah menghitung kapasitas yang dibutuhkan untuk memproduksi rencana prioritas dan menemukan metode yang tepat untuk membuat kapasitas yang tersedia. Jika kapasitas tidak dapat disediakan, maka rencana produksi harus diubah.

Perencanaan Operasi Dan Penjualan (SNOP)

Ini adalah sebuah proses untuk terus merevisi rencana bisnis strategis dan koordinasi rencana dari berbagai departemen yang terlibat. Perencanaan operasi dan penjualan adalah rencana lintas fungsi bisnis yang melibatkan penjualan dan pemasaran, pengembangan produk, operasi, dan manajemen. Operasi mewakili pasokan, sedangkan pemasaran mewakili permintaan. SNOP adalah forum di mana rencana produksi dikembangkan dan proses dinamis di mana rencana perusahaan diperbarui secara teratur, setidaknya bulanan. 

Perencanaan Sumber Daya Manufaktur

Perencanaan manufaktur dan sistem kontrol yang terintegrasi disebut dengan perencanaan sumber daya manufaktur dan ini adalah hal yang berbeda dengan perencanaan kebutuhan material (MRP) yang sudah saya jelaskan di atas.

Enterprise Resource Planning (ERP)

ERP adalah sistem informasi berorientasi akuntansi untuk mengidentifikasi dan merencanakan sumber daya perusahaan yang luas yang dibutuhkan untuk membuat, mengirim, dan memperhitungkan pesanan pelanggan. ERP meliputi total perusahaan dan perencanaan sumber daya manufaktur.

MEMBUAT RENCANA PRODUKSI

Hal - hal yang menjadi perhatian dalam membuat rencana produksi antara lain:

1. Berdasarkan rencana pasar dan sumber daya yang tersedia, maka rencana produksi menetapkan batas atau tingkat aktivitas manufaktur untuk beberapa waktu di masa ysng akan datang. Rencana produksi menetapkan tingkat umum produksi dan persediaan atas forecast perencanaan.

Tujuan utamanya adalah untuk menetapkan tingkat produksi yang akan mencapai tujuan dari rencana bisnis strategis, termasuk tingkat persediaan, backlogs, permintaan pasar, layanan pelanggan, biaya operasi, hubungan tenaga kerja, dan sebagainya. Rencana tersebut harus mencakup keseluruhan di masa depan untuk merencanakan pekerjaan, peralatan, fasilitas, dan materi yang diperlukan untuk mencapainya.

2. Untuk tujuan perencanaan, maka unit umum atau sejumlah kecil kelompok produk berdasarkan kesamaan proses manufaktur adalah apa yang dibutuhkan. Manufaktur biasanya lebih peduli dengan permintaan untuk jenis kapasitas tertentu yang dibutuhkan untuk membuat produk dibandingkan dengan permintaan untuk produk tertentu, dan disini adalah tantangan sesungguhnya.

3. Kapasitas adalah kemampuan produksi untuk menghasilkan barang dan jasa. Ini artinya perusahaan harus memiliki sumber daya yang tersedia untuk memenuhi permintaan pelanggan. Kapasitas dapat dinyatakan sebagai waktu yang tersedia atau sebagai jumlah unit atau uang yang dihasilkan dalam periode tertentu.

Permintaan barang harus diterjemahkan ke dalam permintaan kapasitas. Hal ini membutuhkan  kita untuk mengidentifikasi kelompok produk, produk berdasarkan kesamaan proses manufaktur.

Berikut ini adalah beberapa tindakan yang biasanya dilakukan untuk menyesuaikan kapasitas produksi, antara lain:
  • Pekerja atau karyawan dapat dipekerjakan dan diberhentikan, lembur, pergeseran jam kerja dan sebagainya.
  • Persediaan dapat dibangun dalam periode ketika permintaan penjualan tidak begitu tinggi dan kemudian dijual atau dikonsumsi ketika tiba - tiba permintaan melonjak tinggi.
  • Pekerjaan dapat disubkontrak kan atau peralatan tambahan dapat disewakan.
Manajemen manufaktur bertanggung jawab untuk menentukan alternatif pilihan yang paling murah tetapi konsisten dengan tujuan dan sasaran bisnis perusahaan.

4. Ada empat setrategi dasar yang dapat digunakan dalam mengembangkan rencana produksi, yaitu :

Mengejar Strategi (pencocokan permintaan)

Inti dari strategi ini adalah bagaimana menghasilkan jumlah tipe produk yang diminta pada waktu tertentu. Tingkat persediaan tetap stabil sementara tipe produk yang di produksi dapat bervariasi untuk memenuhi permintaan.

Meratakan Jumlah Barang Yang Di Produksi

Inti dari hal ini adalah produksi terus menghasilkan jumlah yang sama dengan permintaan yang rata (tetap). Perusahaan menghitung permintaan total mereka selama rentang waktu tertentu dan memastikan produksi mampu memenuhi permintaan tetap tersebut. Meratakan produksi berarti perusahaan akan menggunakan sumber daya pada tingkat suku bunga dan menghasilkan jumlah yang sama setiap harinya. Keuntungannya adalah bahwa hal itu akan menghasilkan tingkat operasi yang berjalan mulus dan menghindari munculnya biaya perubahan pada proses produksi. Kerugiannya adalah bahwa level stok persediaan barang jadi akan meningkat.
.
Subkontrak

Subkontrak berarti memproduksi barang pada tingkat permintaan minimum dan memenuhi permintaan tambahan melalui subkontrak. Biaya yang terkait dengan kelebihan kapasitas apat dihindari, dan karena produksi diratakan, tidak ada biaya yang terkait dengan perubahan produksi. Kerugianya adalah bahwa biaya pembelian barang dari suplier mungkin akan lebih besar nilainya jika  dibandingkan dengan item yang dibuat di pabrik.

Strategi Hibrida

Strategi Hibrida adalah kombinasi dari tiga jenis strategi. Manajemen produksi bertanggung jawab untuk menemukan kombinasi strategi yang meminimalkan jumlah semua biaya yang terlibat di dalam proses produksi, memberikan tingkat layanan yang diperlukan, dan memenuhi tujuan dari rencana keuangan dan pemasaran.

Tujuan dalam mengembangkan rencana produksi adalah untuk meminimalkan biaya persediaan, mengubah tingkat produksi, dan stoking keluar. Informasi yang diperlukan untuk membuat rencana produksi antara lain:

a. Perkiraan menurut periode untuk forecast perencanaan, pembukaan persediaan, persediaan akhir yang diinginkan, dan sejarah jumlah pesanan pelanggan di masa lalu.

b. Rencana produksi make-to-Stock, artinya produk dibuat dan dimasukkan ke dalam inventarisasi sebelum pesanan diterima. Penjualan dan pengiriman yang dibuat dari persediaan tersebut. Membuat persediaan ketika permintaan cukup stabil dan dapat diprediksi, ada beberapa pilihan produk, waktu pengiriman yang dituntut oleh pasar jauh lebih pendek dari waktu yang dibutuhkan untuk membuat produk, dan produk memiliki umur simpan yang panjang.

c. Tingkat rencana produksi, prosedur umum untuk mengembangkan rencana tingkat produksi total perkiraan permintaan untuk forecast perencanaan, menentukan inventaris pembukaan dan akhir yang diinginkan inventaris, menghitung total produksi yang diperlukan. Carannya adalah  (Total produksi = total ramalan + repeat order + akhir persediaan – membuka persediaan), menghitung produksi diperlukan setiap periode dengan membagi total produksi dengan jumlah periode , lalu hitung inventaris akhir untuk setiap periode tersebut.

d. Rencana produksi make-to-order, artinya menunggu sampai pesanan diterima dari pelanggan sebelum memulai untuk memproduksi barang pesanan tersebut.

Perusahaan menetapkan kebijakan untuk memproduksi barang ketika:
  • Barang yang diproduksi tersebut menyesuaikan dengan spesifikasi pelanggan
  • Pelanggan bersedia menunggu sementara pesanan mereka sedang dibuat
  • Produk tersebut memiliki nilai jual yang mahal untuk membuat dan menyimpannya.
Demikianlah uraian artikel tentang Definisi Perencanaan Strategis Untuk Kegiatan Produksi. Semoga bermanfaat untuk Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter