Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Likuidasi Inventaris yang Tidak Bergerak - Manajemen Inventaris yang Efektif

Likuidasi Inventaris yang Tidak Bergerak

Persediaan yang dibeli adalah biaya “sunk”. Anda telah membayarnya. Tidak peduli berapa nilainya sekarang, maka uang Anda tetap hilang. Bandingkan dengan saham yang mungkin Anda beli di sebuah perusahaan. Sekuritas memiliki nilai "kertas", tetapi tidak ada nilai moneter nyata sampai mereka dijual dan diubah kembali menjadi uang tunai.

Pengertian Sunk Cost

Pengertian sunk cost dari segi bahasa adalah biaya dengan potensi kecil atau bahkan tidak berpotensi sama sekali untuk menghasilkan keuntungan di masa depan. 

Sementara itu dalam dunia bisnis, pengertian sunk cost adalah biaya yang sudah terlanjur dikeluarkan oleh perusahaan dan tidak mungkin didapatkan kembali, baik itu berpotensi menghasilkan keuntungan atau tidak.

Perbedaan pengertian sunk cost dari segi bahasa dan bisnis terjadi karena tidak semua sunk cost menghasilkan 100% kerugian bagi perusahaan.

Sebagai contoh, perusahaan mengeluarkan budget iklan 15 miliar rupiah selama 10 tahun dengan pendapatan sebesar 500 miliar. Perusahaan tidak tahu berapa persentase kontribusi iklan terhadap pendapatan, sehingga daripada kesulitan dalam menghitung dan melakukan riset, perusahaan pun kemudian menggolongkan keseluruhan 15 miliar tersebut sebagai sunk cost.

Meskipun demikian, besar kecilnya sunk cost adalah salah satu indikator keberhasilan perusahaan dalam menerapkan efisiensi. Artinya, semakin kecil rasio biaya pengorbanan dan keuntungan, maka semakin kecil pula biaya sunk cost-nya.

Pengertian Likuidasi Inventaris 

Persediaan yang dijadwalkan untuk dilikuidasi dapat dibandingkan dengan saham yang Anda miliki di perusahaan yang menuju kebangkrutan. Saat pertama kali membeli saham, Anda mengira itu adalah investasi yang bagus. 

Tapi kondisi pasar, atau faktor lain, mengubah situasi. Semakin lama Anda memegang keamanan, semakin sedikit nilainya. Menjual saham dengan uang lebih sedikit daripada yang Anda bayarkan untuk mereka mungkin merupakan alternatif terbaik Anda. Setidaknya Anda akan mendapatkan uang kembali dari investasi Anda.

Meskipun tidak menghasilkan hasil yang paling diinginkan, melikuidasi inventaris yang sudah mati pasti akan membuat Anda kehilangan semua uang Anda. Tentu itu menyakitkan. Sangat menyakitkan sehingga beberapa distributor tidak dapat melakukannya sendiri. 

Mereka terikat secara emosional dengan produk mereka. Mereka bahkan mungkin percaya pada dongeng, termasuk tentang bagaimana, suatu hari, beberapa pelanggan yang putus asa akan masuk dan membeli semua barang yang tertutup debu di gudang. 

Penjualan sesekali dari bagian persediaan yang mati melanggengkan kepercayaan banyak manajer penjualan pada mitos ini. Tetapi penjualan yang jarang ini tidak dapat mendekati pembenaran ekonomi untuk mempertahankan semua produk yang harus dihapus.

Dalam film Wall Street, karakter Michael Douglas, Gordon Gecko, berkata, "Jangan emosional tentang saham, itu mengaburkan penilaian Anda." Dia mengacu pada sekuritas. Saran yang sama berlaku untuk bahan di gudang Anda. Jangan emosional tentang persediaan yang ditebar.

Tujuan likuidasi persediaan adalah untuk membuang persediaan yang tidak diinginkan dengan harga terbaik atau biaya seminimal mungkin. Berikut adalah beberapa cara Anda dapat menyelesaikan tugas ini. Mereka disajikan dalam urutan keinginan umum:

Transfer kelebihan stok ke lokasi perusahaan lain di mana inventaris dibutuhkan. Sebuah produk mungkin “mati” di satu cabang, tetapi masih aktif di lokasi lain. 

Mengapa menghabiskan uang untuk membeli lebih banyak produk ketika Anda sudah berinvestasi dalam inventaris yang mengumpulkan debu di lokasi perusahaan lain? Opsi ini sangat menarik jika biaya pengangkutan produk antar cabang adalah sebagian kecil dari nilai barang tersebut.

Banyak distributor telah melembagakan program berkelanjutan untuk memindahkan persediaan yang bergerak lambat ke lokasi yang permintaannya lebih besar. Proses ini disebut penyeimbangan persediaan. 

Produk dengan peringkat “C” dan “D” di satu cabang adalah kandidat untuk dipindahkan ke cabang lain di mana mereka diberi peringkat sebagai item “A”. 

Distributor multi-cabang yang mempraktikkan manajemen inventaris yang sukses menyeimbangkan inventaris mereka di antara gudang setidaknya empat kali setahun.

Kurangi harga untuk "memindahkan" kelebihan persediaan. Department store melakukannya, mengapa Anda tidak?

Tawarkan tenaga penjualan Anda insentif uang untuk menjual produk. Ini bekerja sangat baik ketika pelanggan dapat memilih di antara beberapa produk yang akan memenuhi kebutuhannya. Kadang-kadang hampir ajaib seberapa cepat persediaan dapat bergerak ketika tenaga penjualan diberikan insentif yang tepat.

Mengiklankan ketersediaan materi ini ke pemasok lain. Pertimbangkan untuk menempatkan iklan di publikasi industri yang mencantumkan produk yang Anda rencanakan untuk dilikuidasi. 

Larry Wise dari Industry Mart memberikan contoh yang baik tentang nilai Internet dalam pengurangan persediaan. "Saya berbicara dengan enam distributor industri baru-baru ini. Kami semua bersiap-siap untuk pengurangan besar dari kelebihan persediaan, dan mereka semua mengatakan bahwa komponen utama dalam rencana pengurangan mereka adalah menawarkan daftar kelebihan mereka kepada dealer surplus tradisional. Dealer ini membeli inventaris untuk sen dolar dan menandai produk hingga 1000% hingga 3000%! Anak laki-laki adalah para distributor yang akan 'menipu'!” 

Para distributor ini tidak menyadari bahwa setidaknya sebagian dari kelebihan persediaan mereka memiliki nilai di mata seseorang. Dan, pedagang surplus tradisional bisa menjadi kaya karena distributor tidak menyadari bahwa masih ada pasar yang kuat untuk sebagian dari kelebihan stok mereka.

Situs internet yang mengkhususkan diri dalam bahan surplus memungkinkan Anda untuk menjual barang-barang tertentu dalam kelebihan stok Anda dengan jumlah yang mendekati biaya sebenarnya. Dan menjual sebagian dari kelebihan stok Anda dengan harga jauh lebih baik daripada menjual seluruh batch dengan harga 10 sen dolar!

Brainstorming dan menjadi kreatif. Seorang distributor kehilangan kontrak pelanggan untuk memasok produk tertentu yang dibuat khusus. Ketika kontrak dibatalkan, ada persediaan barang selama empat bulan di rak distributor. 

Dan lebih buruk lagi, vendor tidak akan menerima pengembalian materi. Stok item ini dapat secara akurat disebut "persediaan mati di masa depan." Alih-alih mengambil tindakan yang tidak biasa dengan mengabaikan situasi, seorang penjual mengambil tindakan tegas. 

Dia menelepon pesaingnya yang memenangkan kontrak, dan menjual seluruh inventaris produknya dengan biaya 80%. Karena tidak ada kegunaan lain untuk materi tersebut, ini benar-benar uang yang “ditemukan”!

Ganti produk dengan barang yang lebih murah. Misalkan Anda menjual pemanas air. Pabrikan Anda mengganti model A345-nya dengan model A365, yang menawarkan akses lebih mudah ke elemen pemanas. Anda memiliki tiga potong pemanas 40 galon yang dihentikan ini dalam stok. 

Tentu saja, kontraktor yang memesan pemanas 40 galon menginginkan model baru. Tapi, ketika pelanggan memesan pemanas 20 galon, mengapa tidak menawarkan salah satu pemanas 40 galon yang dihentikan dengan harga unit 20 galon?

Sumbangkan materi ke organisasi nirlaba. Dapatkah sekolah, gereja, atau badan amal menggunakan beberapa inventaris Anda yang sudah mati atau bergerak lambat? Alternatif ini sangat menarik bagi perusahaan sub-bab "C". 

Perusahaan-perusahaan ini dapat mengambil potongan hingga dua kali lipat biaya persediaan. Bicaralah dengan akuntan atau penasihat pajak Anda untuk perincian dan batasan mengenai sumbangan materi.

Membuangnya. Alternatif yang paling tidak menyenangkan. Tapi, setidaknya Anda membebaskan beberapa ruang rak di gudang Anda, menghilangkan kerusakan pemandangan, dan mendapatkan nilai dengan dapat menghapus biaya bahan. Tetapi pastikan Anda telah mencoba semua kemungkinan lain sebelum menerapkan upaya terakhir ini.

Likuidasi Persediaan Adalah Pekerjaan Dua Belas Bulan

Sebagian besar perusahaan khawatir tentang melikuidasi persediaan mati setahun sekali – yaitu, setelah mereka menyelesaikan persediaan fisik mereka. 

Pemilik melihat laporan penilaian persediaan. Dia mencengkeram dadanya saat dia melihat daftar barang tipe "X" (yaitu barang yang ada di gudangmu yang kamu inginkan tidak ada di sana). Dia membuat salah satu dari beberapa pernyataan:

“Kami memiliki terlalu banyak barang di gudang kami. Berhentilah membeli persediaan.” Bagus! Sebagian besar dari apa yang ada di gudang Anda mati atau bergerak lambat. Kebijakan baru bos mencegah Anda mengisi kembali inventaris produk yang dijual secara teratur. 

Hasilnya terlalu umum: Anda memiliki gudang yang penuh dengan material, tetapi Anda tidak memiliki produk yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

"Kami akan menyingkirkan barang-barang ini tahun depan." Di banyak perusahaan, pernyataan ini dapat diprediksi seperti bola jatuh pada Malam Tahun Baru di Times Square New York City. 

Sayangnya, hal itu terlupakan lima hari setelah akhir tahun anggaran. Dan dua belas bulan kemudian, gudang itu menggembung dengan persediaan yang lebih banyak lagi.

“Kami membutuhkan sistem komputer baru (atau orang baru) untuk meluruskan kekacauan inventaris ini.” Tanpa menerapkan kebijakan bisnis yang diperlukan untuk manajemen inventaris yang efektif, tidak ada orang atau sistem komputer yang dapat mengendalikan inventaris yang kacau.

Likuidasi inventaris harus merupakan proses berkelanjutan yang harus dikoordinasikan oleh individu tertentu dalam organisasi Anda. Kami menyebut orang ini sebagai “koordinator dead stock”. 

Setelah menerima daftar produk yang dihentikan dan item dengan persediaan berlebih, orang ini harus menentukan metode likuidasi terbaik – yaitu, metode yang mengembalikan nilai paling besar ke perusahaan. 

Mereka harus menelusuri daftar tersebut, mencoba setiap metode likuidasi dalam urutan yang diinginkan, sampai mereka membuang materinya. Tapi ingat bahwa pembuangan persediaan mati bukanlah pekerjaan satu orang. 

Setiap departemen harus berpartisipasi dalam upaya di bawah arahan koordinator. Koordinator dead stock mengatur kegiatan setiap orang dan memastikan bahwa upaya untuk mengurangi dead stock dan kelebihan persediaan terus berlanjut sepanjang tahun.

Yah, saya harap Anda memperoleh beberapa wawasan tentang cara menangani inventaris Anda yang tidak bergerak. Sekarang, tantangan terbesar yang Anda hadapi adalah mulai melakukan sesuatu tentang hal itu. Karena, seperti yang kita semua tahu, dead stock tidak akan melikuidasi diri mereka sendiri.

Post a Comment for " Likuidasi Inventaris yang Tidak Bergerak - Manajemen Inventaris yang Efektif "