Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Strategi Perencanaan Produksi Untuk Memenuhi Permintaan Pelanggan

image via pixabay

5 Strategi Perencanaan Produksi Untuk Memenuhi Permintaan Pelanggan - Pikirkan sebuah analogi singkat dan menarik berikut ini.  Sebagai contoh misalnya Anda mengadakan acara pesta ulang tahun terakhir yang sudah Anda rencanakan. 

Bagaimanakah hasilnya? Sebagai penyelenggara acara tersebut, maka Anda bertanggung jawab atas segala hal terkait dengan acara tersebut, mulai dari menerima undangan melalui pos hingga memastikan Anda memiliki cukup minuman dan kue untuk semua orang.

Kemudian Anda juga harus memastikan bahwa semua orang pulang dengan selamat setelah perayaan tersebut (apakah itu anak-anak yang dijemput oleh orang tua atau orang dewasa yang mungkin membutuhkan taksi). 

Tetapi apa yang terjadi nanti ketika ada 10 dari undangan Anda mengambil keputusan untuk mengundang lagi 10 orang tambahan yang tidak ada didalam daftar Anda? Permintaan minuman dan kue pasti akan melonjak dan Anda belum siap untuk itu. 

Kemudian bagaimana tindakan Anda? Ini adalah sebuah analogi yang sangat sederhana, namun sangat tepat, untuk peran yang dimainkan oleh seorang perencana produksi dalam menjaga bisnis agar berjalan dengan lancar dan memastikan bahwa ketika permintaan melonjak, tidak akan ada gangguan apapun. 

Dengan acara perayaan tersebut, yang harus Anda lakukan adalah mengirim seseorang dalam keadaan darurat ke toko bahan makanan, sementara dengan bisnis manufaktur, maka hal ini sedikit lebih rumit. 

Dapatkah mitra hulu Anda memasok bahan - bahan tambahan yang tiba-tiba Anda butuhkan? Dapatkah gudang Anda menangani masuknya bahan dalam jumlah besar yang perlu disimpan di suatu tempat sampai pesanan tersebut selesai? 

Bagaimana dengan logistik, apakah cukup gesit untuk menyerap palet ekstra? Dan untuk menambah lapisan kebingungan, apakah sistem dan proses backend Anda cukup kuat untuk mengatasi lonjakan permintaan ini dan tetap berfungsi? 

Berikut ini adalah 5 Strategi Perencanaan Produksi Untuk Memenuhi Permintaan Pelanggan Anda yang tiba - tiba melonjak secara drastis, antara lain:

1. Menerapkan Proses S&OP dan S&OE

Kunci pertama di sini adalah untuk memahami bahwa ada perbedaan mendasar antara penjualan & perencanaan operasi (Sales & Operation Planning) dengan penjualan & pelaksanaan operasi (Sales & Operation Execution). 

S&OP adalah praktik perencanaan yang dilakukan 3-18 bulan sebelumnya. Proses tersebut melibatkan pemangku kepentingan dari semua tahapan rantai nilai yang relevan.

Di sisi lain, S&OE berurusan dengan istilah langsung, melihat operasi dari satu hari hingga 3 bulan ke depan. Tugas utama dari proses S&OE adalah untuk mengambil rencana strategis tingkat tinggi yang dibuat oleh S&OP dan menerjemahkannya ke dalam item tindakan yang dapat dijalankan setiap hari. 

Jika organisasi Anda memiliki proses S&OP yang mencakup arahan jangka pendek seperti itu, praktik terbaiknya adalah mencabutnya dan membuat proses S&OE independen. 

Pemisahan ini memungkinkan terjadinya perencanaan yang lebih strategis, tanpa momok item tindakan harian yang penuh perhatian. Kelincahan tambahan juga memberi Anda kemampuan untuk berputar untuk memenuhi permintaan dengan lebih baik.

2. Gunakan Teknologi Industri 4.0 Secara Bijak

Sebagai perencana produksi, teknologi adalah salah satu teman terbesar Anda. Teknologi baru yang diterapkan di fasilitas produksi di seluruh dunia membantu kekhawatiran ini mengikuti lonjakan permintaan, meningkatkan kapasitas, dan memberikan visibilitas ke rantai pasokan ujung ke ujung yang diperlukan untuk membuat semuanya bekerja dengan lancar. 

Sensor pada peralatan manufaktur mengirim data real time ke dasbor sehingga Anda selalu terbarui dengan kapasitas saat ini, membuat penyesuaian dengan cepat saat diperlukan untuk mengimbanginya. 

Sensor bertenaga IoT (Internet of Things) ini, dikombinasikan dengan analitik canggih yang didukung AI (Artificial intelligence) yang baru-baru ini datang ke pasar, memungkinkan aliran pemeliharaan prediktif yang kuat, dan menurunkan kemungkinan terhentinya proses produksi karena adanya gangguan.

3. Terapkan Solusi SCMS Yang Sesuai Solusi

Perangkat lunak manajemen rantai pasokan (SCMS) adalah pilihan terbaik Anda untuk menyederhanakan pengelolaan setiap langkah rantai pasokan ujung ke ujung Anda. Detailnya tentu saja akan berbeda, akan tetapi solusi dasar akan mencakup modul berikut:

  • Manajemen sumber atau pemasok
  • Dokumentasi persyaratan klien
  • Pemrosesan pesanan pembelian
  • Manajemen inventaris
  • Penjualan dan distribusi

Integrasi adalah fungsi utama yang harus dicari, karena inilah yang akan memungkinkan SCMS (Supply Chain Management System) Anda bekerja sehubungan dengan sistem CMS, ERP, HRIS, dan CS Anda yang sudah ada. Bagian penting lainnya yang harus diperhatikan adalah skalabilitas. 

Solusi yang dapat berkembang bersama perusahaan Anda, dengan mudah diterapkan ke lokasi baru, dan menawarkan modul tambahan yang mudah diaktifkan pada saat yang tepat, akan memungkinkan Anda menggunakan satu solusi untuk masa mendatang.

4. Mengintegrasikan Sistem Lawas

Meskipun Anda tidak dalam posisi untuk menerapkan solusi SCMS yang sesuai, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengintegrasikan perencanaan produksi Anda dengan mitra up-stream dan hilir, serta tahapan internal lainnya dari rantai pasokan, untuk membantu tetap gesit dalam menghadapi permintaan yang berfluktuasi. 

Apa yang kami maksud dengan "Sistem Lawas?" Dalam konteks ini, ini dapat merujuk pada apa saja mulai dari papan klip yang tergantung di gudang yang datanya dimasukkan ke dalam spreadsheet setiap malam, hingga sistem terkomputerisasi penuh yang diterapkan di mana saja dari 10-30 tahun yang lalu. 

Banyak sistem seperti itu masih bekerja keras lintas sektor atas dan bawah rantai pasokan saat ini. Ketika harus memenuhi permintaan yang meningkat, dengan cepat, bagian penting dari teka-teki yang sering hilang adalah akses ke data yang diperlukan. 

Apakah itu berarti memasukkan data papan klip lebih sering, atau mengikat dalam pengembangan untuk menulis kode yang mengambil data pasokan upstream dalam sesuatu yang lebih dekat dengan waktu nyata. 

5. Tangkas

Jika saya diminta untuk memangkas daftar diatas menjadi 1 saran teratas saja, maka pilihan saya adalah tangkas (cekatan). Ketangkasan sangat penting untuk setiap strategi Anda, serta untuk tetap kompetitif di pasar saat ini, terlepas dari apapun jenis produk Anda. 

Kata "tangkas" di sini tidak mengacu pada metodologi manajemen yang sudah mapan yang umum di bidang pengembangan perangkat lunak, tetapi lebih pada pengertian yang lebih mendasar dalam menjaga proses bisnis (seperti produksi) yang cukup fleksibel untuk menyerap komplikasi dan gangguan yang tidak terduga. 

Dengan pemikiran ini, Anda mungkin ingin memulai dengan bertukar pikiran dengan pemangku kepentingan utama di perusahaan Anda untuk mengetahui apa yang mereka pandang sebagai proses yang menghambat kepentingan mereka. 

Atau, Anda mungkin ingin memulai dengan melihat situasi anggaran atau infrastruktur Anda sendiri untuk menentukan di mana tempat terbaik untuk memulai agar dapat mengikuti seluruh rantai nilai Anda. 

Apa pun yang Anda temukan selama fase penyelidikan awal ini, akan ada tindakan yang dapat Anda lakukan hari ini yang akan membantu meningkatkan akses ke data, meningkatkan keakuratan perkiraan permintaan Anda, atau dengan cara lain membantu Anda memposisikan diri untuk memenuhi permintaan, apa pun itu. fluktuasi di pasar Anda dan permintaan tidak terduga dari para pelanggan bisnis Anda.

Itulah uraian artikel tentang 5 Strategi Perencanaan Produksi Untuk Memenuhi Permintaan Pelanggan . Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan Anda.

Post a Comment for "5 Strategi Perencanaan Produksi Untuk Memenuhi Permintaan Pelanggan "