Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Industri 4.0 Dapat Mengurangi Gangguan Pada Rantai Pasokan

Bagaimana Industri 4.0 Dapat Mengurangi Gangguan Pada Rantai Pasokan
image via freepik

Bagaimana Industri 4.0 Dapat Mengurangi Gangguan Pada Rantai Pasokan - Industri 4.0 dapat bermanfaat dalam membantu perusahaan mengurangi gangguan pada sistem rantai pasokan. 

Dalam jaringan yang kaya dengan varian dengan mitra pasokan dan distribusi yang tersebar di seluruh penjuru dunia, maka resiko gangguan dan masalah dalam perencanaan program produksi merupakan perjuangan yang harus dihadapi oleh perusahaan manufaktur.

Sementara data lintas organisasi dan berbagi informasi, perencanaan terintegrasi dan urutan produksi, serta visibilitas real-time dan wawasan ke dalam situasi rantai pasokan secara keseluruhan adalah perlindungan penting terhadap gangguan skala besar, perencana dan Manajer logistik harus mengambil tindakan kritis yang mereka miliki dalam bentuk Industri 4.0.

Industri 4.0 memberi perusahaan jaringan yang luas dalam hal pemecahan masalah atau pengurangan contoh resiko di sejumlah jenis atau merek yang berbeda. 

Karena Industri 4.0 adalah penemuan kembali yang kuat dan holistik dari manufaktur yang lebih tradisional dan konvensi pasokan, perusahaan yang merangkul platform baru ini akan memiliki alat yang lebih kuat untuk memerangi berbagai faktor resiko dalam dunia rantai pasokan yang kaya dengan varian.

Bagimana cara Industri 4.0 membantu perusahaan memitigasi resiko? Bagaimana Industri 4.0 membantu perusahaan lebih memahami aliran pasokan mereka untuk menghindari kesalahan yang mahal atau kemunduran produksi yang berpotensi merusak? 

Dengan mengingat pertanyaan-pertanyaan ini, mari kita periksa beberapa cara merangkul Industry 4.0 membantu perusahaan manufaktur dalam mengurangi resiko rantai pasokan dan menjalankan proses operasional dan produksi yang lebih efektif dan menguntungkan.

Peningkatan Komunikasi Antara Sistem Dan Manusia

Jika kita menganggap Industri 4.0 sebagai evolusi dari "Pabrik pintar", maka masuk akal bagaimana Internet of Things (IOT) dan ketergantungannya pada komunikasi antara mesin dan sistem adalah pendorong inti dalam membantu perusahaan memecah silo komunikasi dan fungsional untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas. 

Ini berarti aliran informasi tentang tingkat inventaris, kapasitas fasilitas, atau rute transportasi lebih konsisten dan memungkinkan segmen rantai nilai yang lebih besar untuk mengantisipasi potensi kerusakan atau kemacetan.

Kemampuan sistem dan solusi untuk bekerja sama satu sama lain tidak hanya mendorong produktivitas dan akurasi yang lebih besar, akan tetapi juga memberikan visibilitas yang lebih besar ke dalam situasi rantai pasokan perusahaan secara keseluruhan. 

Karena Industri 4.0 sebagian besar bertujuan untuk membuat produsen menjadi lebih gesit dan responsif, maka IOT menjadi pendorong inti dalam menciptakan wawasan berharga tentang praktek perencanaan, produksi, dan inventaris permintaan perusahaan.

Penggabungan Analitik Tingkat Lanjut

Saya telah membahas panjang lebar di blog ini manfaat dan keuntungan dari analitik tingkat lanjut dalam memotong kompleksitas rantai pasokan global saat ini, dan adopsi Industri 4.0 mungkin merupakan tempat analitik tingkat lanjut yang terbukti paling berharga dalam mengurangi resiko. 

Kemampuan untuk mengoptimalkan program dan proses produksi merupakan pendorong penting bagi perusahaan dalam mempertahankan tingkat produktivitas dan efisiensi yang tinggi, dan analitik tingkat lanjut memberi perencana dan manajer wawasan yang didorong oleh data untuk membuat keputusan yang tepat tentang strategi perencanaan dan program produksi yang direncanakan.

Industry 4.0 menggunakan analitik canggih untuk mendukung dorongan untuk visibilitas ujung ke ujung (E2E) yang lebih besar dan meningkatkan kelincahan rantai pasokan, keduanya merupakan kunci dalam menghindari kemacetan dan menciptakan stabilitas di seluruh rantai nilai.

Kustomisasi Sebagai Proposisi Nilai

Seperti yang telah saya singgung sebelumnya, tidak ada yang namanya solusi "Satu ukuran untuk semua" dalam sistem rantai pasokan global saat ini. Perencana dan Manajer logistik membutuhkan solusi individual untuk tantangan. 

Dengan demikian, penyesuaian produk menjadi perhatian yang semakin sering terjadi bagi produsen di industri yang kaya akan varian dengan semakin banyak pemain dan mitra global. Industri 4.0, di samping prinsip-prinsip produksi seperti manufaktur aditif memungkinkan produsen untuk meningkatkan kemampuan penyesuaian mereka untuk memenuhi kebutuhan spesifik pelanggan perseorangan. 

Kemampuan untuk melayani tingkat penyesuaian ini berarti perusahaan akan lebih responsif terhadap pembatasan dalam program produksi dan lebih siap untuk menghadapi potensi kerusakan atau perlambatan dalam pergerakan suku cadang di seluruh rantai pasokan.

Penyebaran Teknologi Cloud

Rantai pasokan Industri 4.0 adalah perusahaan berbasis data di mana wawasan yang diperoleh dari data ini dapat diaktualisasikan untuk merampingkan proses di berbagai titik kontak di seluruh rantai nilai. 

Akibatnya, Industri 4.0 menuntut platform yang kuat untuk menyimpan, menyortir, dan mengambil data dan pelaporan terperinci dalam jumlah besar. Masukkan teknologi cloud dan kemampuannya untuk menampung data dalam volume besar dengan beberapa titik akses untuk meningkatkan komunikasi dan kolaborasi di seluruh saluran perusahaan. 

Dengan jumlah ruang penyimpanan yang sangat besar dan kapasitas untuk melihat dan mengelola data secara real-time, integrasi teknologi cloud tidak hanya menjadi keuntungan utama dalam mengurangi kemungkinan risiko, tetapi juga merupakan komponen penting dari masa depan manajemen rantai pasokan. .

Pengenalan secara luas terkait dengan Industri 4.0 dalam rantai pasokan Anda telah menjadi kekuatan yang benar-benar mengganggu bagi perencana dan Manajer logistik dalam memikirkan kembali bagaimana mereka memahami manajemen rantai pasokan yang cerdas. 

Dengan penekanan pada prinsip-prinsip manufaktur yang ramping, Industri 4.0 tidak hanya dapat mendorong perusahaan untuk mencapai tolok ukur keberhasilan yang ditingkatkan, tetapi juga dapat membantu perusahaan meminimalkan risiko yang melekat dalam manajemen rantai pasokan global.

Semoga artikel tentang Bagaimana Industri 4.0 Dapat Mengurangi Gangguan Pada Rantai Pasokan dapat berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for "Bagaimana Industri 4.0 Dapat Mengurangi Gangguan Pada Rantai Pasokan"