Ad Unit (Iklan) BIG

Apa Itu Evaluasi Pemasok? Apa Manfaat Evaluasi Pemasok?

Post a Comment

 

Apa Itu Evaluasi Pemasok? Apa Manfaat Evaluasi Pemasok?

Apa Itu Evaluasi Pemasok? Apa Manfaat Evaluasi Pemasok? Konsep Evaluasi Pemasok dapat didefinisikan sebagai proses menilai dan menyetujui garis pemasok potensial perusahaan melalui berbagai tindakan evaluasi kuantitatif dan kualitatif. Tujuan utama dan vital dari evaluasi pemasok ini adalah untuk memastikan bahwa portofolio pemasok dengan kedudukan tertinggi tersedia untuk perusahaan. 

Pentingnya Evaluasi Pemasok

Keseluruhan proses dan pendekatan evaluasi pemasok biasanya diterapkan pada pemasok yang telah ditetapkan saat ini, untuk mengukur dan memantau kinerja mereka untuk tujuan mengurangi biaya barang yang diperlukan secara teratur, mengurangi kemungkinan risiko yang terlibat, dan mendorong peningkatan berkelanjutan dalam kinerja mereka.

Proses ini sangat penting dalam skenario metode pembelian global saat ini, dan setiap organisasi terutama industri manufaktur perlu memiliki matriks atau model evaluasi.

Perusahaan yang secara teratur mengevaluasi kinerja pemasok mereka, akan menemukan bahwa mereka memiliki visibilitas yang lebih baik terhadap kinerja pemasok, menghilangkan biaya tersembunyi, mengurangi risiko, mendapatkan keunggulan kompetitif dengan mengurangi waktu siklus pesanan dan inventaris, mendapatkan wawasan tentang cara meningkatkan basis pasokan mereka, dan menyelaraskan praktik antara manajemen perusahaan dan pemasok.

Manfaat Proses Evaluasi Pemasok

1. Meningkatkan Visibilitas Kinerja

Ketika perusahaan tidak memiliki atau hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang kinerja pemasok mereka, maka Manajemen pemasok cenderung didasarkan pada permainan "Perkiraan" dengan faktor ambiguitas. 

Dengan proses yang sederhana dalam mengukur kinerja para pemasok akan dapat membantu meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan. Peningkatan ini dapat menjadi lebih dramatis dan menguntungkan ketika perusahaan kemudian memberikan bisnis tambahan berdasarkan ukuran pemasok yang memenuhi tujuan kinerja mereka.

2. Hapus Limbah Tersembunyi Dan Faktor Pendorong Biaya Dalam Pengadaan Berkelanjutan

Proses pengadaan yang berkesinambungan penuh dengan potensi risiko yang dapat berasal dari pemasok terkait dengan aspek tanggung jawab sosial perusahaan. Beberapa risiko tersebut dapat dihindari melalui jalur komunikasi yang lebih baik dan jelas antara pelanggan dan pemasok. 

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang kinerja pemasok dan praktik bisnis pemasok, pelanggan dapat membantu pemasok untuk menyingkirkan pemborosan dan inefisiensi dari proses bisnis yang menghasilkan pemasok berkualitas lebih tinggi dan biaya pengadaan barang yang lebih rendah.

3. Memanfaatkan Basis Pasokan

Melalui proses Evaluasi Pemasok, maka perusahaan dapat menetapkan ambang batas bagi pemasoknya yang dapat menghasilkan hasil produk yang lebih berkualitas. Perusahaan dapat merencanakan rangkaian produk dan layanan yang lebih baik dan baru berdasarkan pemahaman yang baik tentang keahlian pemasok, kapabilitas vital, dan tingkat kinerja.

4. Menyelaraskan Praktik Bisnis Pelanggan Dan Pemasok

Dalam skenario kasus yang ideal, pemasok harus menjalankan operasi bisnis mereka sejalan dengan pelanggan mereka yang berbagi etika bisnis yang sama, mengharapkan tingkat keunggulan yang sama, menunjukkan komitmen terhadap aspek tanggung jawab sosial perusahaan, dan bekerja menuju peningkatan berkelanjutan dari operasi mereka.

5. Mengurangi Faktor Risiko

Dengan wawasan yang tepat tentang kinerja pemasok dan praktik bisnis mereka secara keseluruhan , hal itu akan membantu untuk mengurangi risiko bisnis, terutama ketika perusahaan meningkatkan ketergantungan mereka pada pemasok utama mereka. Risiko dapat berkisar dari masalah finansial hingga operasional dan meningkat dengan jarak geografis.

6. Meningkatkan Kinerja Pemasok

Tujuan utama dari proses Evaluasi Pemasok adalah peningkatan kinerja pemasok. Meskipun hanya mengukur kinerja mereka, tetapi hal itu memiliki efek positif, Evaluasi pemasok dapat menjadi lebih efektif jika mengarah pada aktivitas peningkatan berkelanjutan dan peningkatan kinerja pemasok yang sebenarnya. 

Kegiatan tindak lanjut, seperti pelatihan dan pengembangan pemasok, dan tindakan kontra-aktif untuk menangani temuan evaluasi adalah cara terbaik untuk mencapai hasil yang terukur dan positif.

Tips Untuk Evaluasi Pemasok Yang Berhasil, antara lain:

Apa Itu Evaluasi Pemasok? Apa Manfaat Evaluasi Pemasok?

1. Penilaian Risiko

Untuk memiliki pemahaman penuh tentang portofolio risiko pemasok Anda, evaluasi risiko individual harus dilakukan terhadap kinerja masing-masing dan setiap pemasok.

Biasanya, Manajer pembelian dan kontrol kualitas akan mengirim staf mereka untuk meninjau di tempat dengan melihat lini produksi, proses, dan hasil yang tepat. Pendekatan lain adalah memasukkannya ke dalam perjanjian kualitas dengan memperoleh laporan audit dan data selama kontrak berlangsung secara berkala.

2. Persentase Produk Dalam Kepatuhan

Ini adalah salah satu metrik penting dan krusial dalam perusahaan yang diatur seperti makanan dan minuman serta farmasi. Memang, bahkan dalam usaha seperti pertahanan nasional, otomotif dan penerbangan, metrik ini memainkan peran penting. Proses ini mengukur persentase produk yang cukup konsisten dengan pedoman internal, proses, dan kepatuhan mereka dengan otoritas pemerintah.

3.  Kuantifikasi Risiko

Risiko pemasok dapat dievaluasi sebagai elemen dari dua faktor yaitu kemungkinan dan pengaruh kejadian buruk yang terjadi di lingkungan internal dan eksternal perusahaan.

Variabel utama adalah mengidentifikasi kinerja pemasok dengan menguraikan petunjuk kinerja dengan cara yang menyoroti metrik seperti tindakan korektif, waktu respons rata-rata, keluhan pelanggan, tingkat inventaris, dan jadwal pengiriman produk ke pelanggan.

Faktor risiko kedua sangat bergantung pada faktor kapasitas produksi pemasok. Misalnya, jika tidak ada pengganti yang layak untuk bahan yang digunakan untuk proses produksi, pemasok tersebut harus dipandang lebih berisiko, meskipun tingkat kinerjanya baik dan positif. Jika produksi tidak dapat berjalan tanpa pemasok khusus ini, dia harus memiliki bobot yang luas dalam portofolio risiko perusahaan.

4. Pengenalan Produk Baru

Pendekatan Pengenalan Produk Baru sebagai metrik adalah yang dicirikan sebagai tingkat barang baru yang disajikan di pasar yang mencapai target kualitas, volume, dan waktu. Barang-barang baru sering kali diperkenalkan di pasar oleh perusahaan dan merupakan sumber keunggulan kompetitif khususnya dalam domain elektronik konsumen dan otomotif.

Pertumbuhan laba (keuntungan) dan pendapatan untuk perusahaan tidak hanya bergantung pada seberapa sukses bisnis dalam memperkenalkan item baru dan baru ke pasar kepada pelanggan, tetapi seberapa sukses bisnis dalam mencapai target Pengenalan Produk Baru.

5. Prioritas Risiko

Karena persaudaraan bisnis sangat bergantung pada aspek rantai pasokan, maka penyediaan layanan berkualitas tinggi haruslah bersifat luar biasa. Dengan mengevaluasi risiko pemasok dan faktor-faktor terkait, memberikan perincian untuk kekritisan dan kinerja operasi dapat menangani masalah penting yang paling membutuhkan perenungan. Risiko eksternal seperti kesenjangan atau inefisiensi internal bisnis sangat penting untuk ditangani.

6. Seberapa Sering Pemasok Diaudit Oleh Perusahaan

Tidak ada waktu tertentu dimana pemasok harus diaudit oleh perusahaan. Tetapi jika ada masalah yang terus-menerus terjadi dan pemasok belum juga menanganinya secara serius, kunjungan tak terduga ke perusahaan mungkin merupakan pilihan yang baik untuk memperbaiki masalah tersebut. 

Pemasok utama perusahaan harus dikunjungi sekali setiap tahun oleh manajemen utama atau oleh subkontraktor untuk diperiksa. Audit spontan lebih baik karena pemasok sama sekali tidak siap untuk kunjungan dan Anda dapat meninjau operasi pada hari produksi biasa di perusahaan.

7. Review Prioritas Audit

Signifikansi tertinggi dari sebuah proses audit adalah bagi manajemen puncak untuk menjamin bahwa kualitas merupakan prioritas utama dan mereka memahami kualitas dan mengevaluasi prosesnya.

Beberapa pertanyaan untuk dipertimbangkan:

  • Apa standar kualitas dan tujuan perusahaan?
  • Apa tujuan dan sasaran keseluruhan?
  • Apakah ada pengaturan dari Panduan Kualitas Pemasok?
  • Seperti apa penilaian keuangan yang berkualitas?
  • Siapa yang mengelola kualitas pendidikan dan pelatihan yang berkelanjutan?
  • Apakah Manual Mutu terus diperbarui secara berkala?

Demikianlah pembahasan artikel tentang Apa Itu Evaluasi Pemasok? Apa Manfaat Evaluasi Pemasok? Semoga bisa menambah wawasan Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter