-->

Ad Unit (Iklan) BIG

Cara Mudah Dalam Menghitung Biaya Overhead Perusahaan

Post a Comment

Cara Mudah Dalam Menghitung Biaya Overhead Perusahaan

Apakah Yang Dimaksud Dengan Biaya Overhead?

Pengertian sederhana dari biaya overhead adalah biaya tambahan atau biaya lain-lain yang dikeluarkan oleh perusahaan, yang tidak terkait langsung dengan proses bisnis dan produksi yang dilakukan di perusahaan. Biaya overhead ini mungkin tidak begitu besar jumlahnya, atau tidak dikeluarkan secara rutin karena biaya overhead ini memang berasal dari pengeluaran yang tak terduga (Non Budgeter). Meskipun demikian, biaya overhead tidak boleh di anggap sepele dan harus tetap dimasukkan ke dalam anggaran sebagai biaya lain - lain agar bisnis perusahaan tidak terganggu dan dapat terus berjalan dengan baik.

Untuk menghitung besaran biaya overhead, maka tambahkan semua biaya bisnis yang sedang berlangsung yang membuat bisnis Anda berjalan tetapi tidak berkontribusi pada proses produksi yang menghasilkan pendapatan. Jadi, biaya overhead adalah biaya tidak langsung yang tetap harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk mendukung berjalannya ktivitas dan bisnis perusahaan, seperti biaya administrasi, biaya promosi penjualan dan biaya pemasaran serta biaya pengiriman produk.

Dengan menghitung dan mencatat biaya overhead yang terjadi secara teratur, maka akan dapat membantu Anda dalam menghemat uang, serta mendapatkan harga yang lebih baik untuk produk dan layanan Anda serta memungkinkan Anda untuk merampingkan operasi bisnis perusahaan.

Pada  artikel kali ini, pembahasan di bawah ini akan mencakup, antara lain:
  • Cara menghitung biaya overhead
  • Cara menghitung tingkat penyerapan overhead
  • Cara menghitung overhead rate per karyawan

CARA MENGHITUNG BIAYA OVERHEAD

Untuk menghitung biaya overhead, Anda bisa mengikuti langkah - langkah dibawah ini:

1, Daftar Biaya

Buatlah daftar komprehensif tentang biaya pengeluaran bisnis yang tidak langsung termasuk item - item seperti sewa alat, sewa gedung, pajak, utilitas, peralatan kantor, pemeliharaan pabrik dan sebagainya.  Item - item tersebut adalah jenis biaya overhead Anda. Biaya langsung yang berkaitan dengan produksi barang dan jasa, seperti tenaga kerja dan bahan baku, tidak termasuk dalam biaya overhead tetapi masuk kedalam harga jual produk.

Sementara Anda berusaha mengkategorikan biaya langsung dan overhead, ingat bahwa ada beberapa item tidak dapat dikaitkan dengan dua kategori tersebut. Beberapa biaya bisnis perusahaan  mungkin adalah biaya overhead untuk orang lain.

2. Tambahkan Biaya Overhead

Total biaya overhead bulanan dihitung sebagai biaya overhead agregat. Ini adalah jumlah uang yang Anda butuhkan untuk menjalankan bisnis Anda.

3. Hitung Tingkat Overhead

Biaya overhead atau persentase biaya overhead adalah jumlah yang dibelanjakan oleh bisnis Anda untuk membuat produk atau memberikan layanan kepada pelanggan. Untuk menghitungnya, adalah dengan cara membagi biaya tidak langsung dengan biaya langsung dan mengalikannya dengan 100.

Jika biaya overhead Anda sebesar 20%, itu berarti bisnis Anda menghabiskan  sebesar 20% dari pendapatan perusahaan untuk menghasilkan layanan yang baik atau kepuasan terhadap pelanggan Anda. Tingkat biaya overhead yang lebih rendah menunjukkan adanya efisiensi dan keuntungan lebih bagi perusahaan.

4. Bandingkan Dengan Penjualan

Ketika menetapkan harga dan membuat sebuah anggaran, Anda perlu untuk mengetahui berapa persentase dari satu dolar yang dialokasikan untuk biaya overhead. Untuk menghitung proporsi biaya overhead dibandingkan dengan penjualan, adalah dengan membagi biaya overhead bulanan dengan besaran angka penjualan bulanan, dan mengalikannya dengan 100.

Sebagai contoh, misalnya bisnis perusahaan dengan penjualan bulanan sebesar Rp. 10.000.000.000 dan biaya overhead senilai Rp. 4.000.000.000, memiliki  (Rp. 4.000.000.000/(Rp. 10.000.000.000) x 100 = 40% overhead.

5. Bandingkan Dengan Biaya Tenaga Kerja

Untuk mengukur besaran efisiensi dengan sumber daya bisnis yang sedang digunakan, menghitung biaya overhead sebagai persentase dari biaya tenaga kerja. Semakin rendah persentasenya, maka semakin efektif bisnis Anda dalam memanfaatkan sumber daya yang ada.

Caranya adalah dengan membagi total biaya overhead dengan total biaya tenaga kerja untuk bulan berjalan dan kalikan dengan 100, maka akan didapatkan besaran persentasenya.


CARA MENGHITUNG TINGKAT PENYERAPAN OVERHEAD

Jumlah biaya tidak langsung dikenal sebagai biaya overhead. Biaya tidak langsung yang dikeluarkan oleh perusahaan dapat dilacak. Penyerapan overhead diperlukan oleh Akunting untuk pelaporan keuangan eksternal.

Biaya Overhead dikaitkan dengan produk atau layanan atas dasar jam kerja langsung, jam mesin, biaya tenaga kerja langsung, dan sebagainya. Tingkat penyerapan overhead dihitung untuk mencakup overhead dalam biaya produksi barang dan jasa. Ini digunakan untuk menentukan jumlah yang akan didebet untuk tenaga kerja tidak langsung, bahan dan biaya tidak langsung lainnya untuk proses produksi dan pekerjaan yang sedang berlangsung.

Ada beberapa metode atau cara untuk menghitung tingkat penyerapan biaya overhead, antara lain:

1. Persentase Pada Metode Material Langsung

Biaya material langsung merupakan salah satu komponen utama untuk biaya produk. Di bawah metode ini, tingkat penyerapan didasarkan pada biaya bahan secara langsung. Untuk menghitung biaya ini, caranya adalah dengan membagi biaya overhead dengan perkiraan atau aktual biaya material langsung yang di keluarkan perusahaan dan dikalikan dengan 100.

Persentase pada biaya material langsung = Biaya overhead/Direct material x 100

2. Metode Biaya Tenaga Kerja Langsung

Biaya aktual kerja dihitung dengan cara membagi beban dengan upah langsung dan dinyatakan sebagai persentase.

Biaya tenaga kerja langsung ( persentase) = overhead/upah langsung x 100

3. Metode Persentase Biaya Utama

Biaya utama adalah jumlah tenaga kerja langsung dan biaya material langsung dari sebuah bisnis. Untuk menghitung besaran persentase biaya utama, adalah dengan membagi biaya overhead pabrik dengan biaya utama dan dikalikan dengan 100.

Biaya utama persentase = overhead/Biaya utama x 100

4. Metode Jam Kerja

Tingkat jam kerja dihitung dengan cara membagi biaya overhead pabrik dengan jam kerja langsung.

Cara perhitungannya adalah sebagai berikut:

Tarif jam kerja = overhead/jam kerja

5. Tingkat Jam Mesin 

Tingkat jam mesin dihitung dengan cara membagi biaya overhead pabrik dengan jam mesin.

Laju mesin jam = overhead/jam mesin

6. Metode Harga Jual 

Di bawah metode ini, anggaran biaya overhead dibagi dengan harga jual unit produksi.

Harga Jual = Overheads/Jual harga unit produksi

CARA MENGHITUNG OVERHEAD RATE PER KARYAWAN

Untuk menghitung biaya overhead per karyawan, caranya adalah seperti di bawah ini:

Hitung biaya tenaga kerja yang mencakup tidak hanya dibayar secara mingguan atau per jam tetapi juga manfaat kesehatan, liburan, pensiun dan tunjangan pensiun yang dibayar oleh perusahaan.

Hitung Total Biaya Overhead 

1. Bagi biaya overhead dengan jumlah jam yang dapat ditagih. Misalnya, jika bisnis Anda memiliki enam teknisi, biaya overhead dibagi di antara keenam orang teknisi tersebut.

2. Menambahkan biaya overhead dan biaya tenaga kerja ke jam yang dapat ditagih memberi Anda biaya bersih dari karyawan itu ke bisnis perusahaan Anda per jam nya.

3. Dengan menurunkan proporsi overhead, perusahaan dapat memperoleh keunggulan yang kompetitif, baik dengan meningkatkan margin keuntungan atau harga produknya agar lebih kompetitif.

Demikianlah uraian artikel tentang Cara Mudah Dlam Menghitung Biaya Overhead Perusahaan. Semoga artikel ini bisa memberikan nilai tambah dan bisa bermanfaat untuk Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter