-->

Ad Unit (Iklan) BIG

Pengadaan Peralatan Untuk Penanganan Material Di Gudang

Post a Comment

Pengadaan Peralatan Untuk Penanganan Material Di Gudang
image : lencrowforklifts.com.au

Sebagai orang yang bertanggung jawab terhadap kegiatan operasional di dalam gudang maka Anda di tuntut untuk selalu melakukan inovasi - inovasi baru dan mempelajari hala - hal terbaru dalam bidang manajemen warehouse yang terus berubah dan berkembang dengan cepat.

Perkembangan tersebut antara lain adalah perkembangan teknologi equipment dan peralatan gudang yang semakin modern. Peralatan - peralatan terbaru tersebut semakin menjadikan pekerjaan di dalam warehouse semakin efektif, efisien dan aman.

Lalu, tindakan apa yang harus Anda lakukan terhadap sebagian besar peralatan penanganan material di dalam gudang Anda?

1. Berinvestasi Dalam Sistem Peralatan Otomatis

Meningkatkan inventaris peralatan otomatis di dalam gudang Anda, seperti yang tercantum dalam kategori sistem rekayasa, memperkenalkan tingkat efisiensi tambahan untuk efektifitas dalam melakukan handling dan penanganan material.

Sebagai contoh, jika bisnis Anda bekerja dengan volume barang yang besar dan ruang yang terbatas, maka Anda bisa mendapatkan keuntungan dari sistem penyimpanan dan pengambilan otomatis secara otomatis ini. Sistem yang dikendalikan oleh komputer ini secara otomatis akan menyimpan dan mengambil barang dari lokasi yang telah ditentukan di dalam gudang.

2. Mengatur Gudang Anda Dengan Cerdas

Sementara usaha meningkatkan otomatisasi peralatan di dalam gudang mungkin belum menjadi solusi terbaik, maka Anda bisa menggabungkannya dengan dengan metode yang lain misalnya memahami dan mengatur layout gudang Anda dengan cerdas.

Pengorganisasian layout atau tata letak gudang Anda secara cerdas berarti menjaganya agar tetap bersih, menyortir inventarisasi dalam sistem yang masuk akal, dan meletakkan material ketika mereka sedang tidak digunakan.

3. Menerapkan Sistem Manajemen Gudang (WMS)

Sebuah sistem manajemen gudang (WMS) akan memberi kemampuan kepada Anda untuk mengontrol visibilitas atas seluruh kegiatan operasional gudang Anda. WMS menawarkan manfaat yang tak terhitung jumlahnya, berkenaan dengan masalah penanganan material.
Advanced shipping notice (ASN) atau Pemberitahuan pengiriman lanjutan, adalah dokumen yang menyediakan informasi rinci tentang pengiriman barang. Tujuan dari ASN adalah untuk memberitahukan kepada pelanggan ketika terjadi pengiriman barang dan memberikan karakteristik fisik tentang pengiriman tersebut sehingga pelanggan dapat lebih siap untuk menerima pengiriman.

Dalam hal ini pelanggan akan menyediakan berbagai macam alat yang di perlukan untuk menerima barang yang di kirim tersebut.

4. Meningkatkan Proses Put-Away

Menempatkan barang – barang yang akan dikirim keluar pada hari yang sama dengan saat barang tersebut di terima akan mampu mengurangi kesalahan, membebaskan ruang gudang yang sangat dibutuhkan, dan mengurangi risiko terjadinya kerusakan atau pencurian. Hal Ini juga bisa mempercepat pemenuhan pesanan pelanggan Anda, karena item sudah berada di rak dan siap untuk di ambil dan di kirim. Sistem seperti ini membutuhkan sebuah sistem manajemen gudang (WMS) yang canggih.

5. Menggabungkan RFID tag Dan Scanner

Pemindai RFID mampu memberikan manfaat lebih banyak dari sekedar barcode tradisional. Pemindai RFID tidak memerlukan jalur akses pandangan seperti yang di lakukan pada barcode, sehingga hal ini tentu akan mempersingkat dan mempercepat waktu penanganan material. Selain itu, pemindai RFID dapat mengambil persediaan dari hingga 40 kaki untuk pembaca tetap, 20 kaki untuk pembaca genggam, dan lebih dari 100 kaki untuk sistem RFID UHF aktif.

Pengadaan Peralatan Untuk Penanganan Material Di Gudang

Pemindai RFID memberdayakan gudang untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang operasinya, menetapkan tahapan untuk wawasan lebih jauh ke dalam perbaikan penanganan material.

Tips penanganan material untuk proses manual yang tidak dapat dihindari
Terkadang Anda tidak ada pilihan yang bisa di lakukan selain memindahkan barang - barang secara manual. Dalam hal ini, penting untuk melatih karyawan pada teknik penanganan yang tepat untuk membatasi dan mengurangi resiko cedera.

Berikut ini adalah beberapa tips yang bisa di lakukan ketika melakukan pemindahan barang secara manual, antara lain :
  • Angkat barang di area dengan pencahayaan yang cukup
  • Angkat di daerah dengan cukup ruang untuk menjaga pijakan Anda
  • Memodifikasi aktivitas dan objek untuk memudahkan pengangkatan
  • Simpan barang dalam wadah yang terbuat dari bahan yang lebih ringan
  • Lakukan pengangkatan secara bertahap dan berulang untuk barang yang berat
Dan berikut ini adalah prinsip penanganan material spesifik yang dapat memandu Anda untuk melakukan perbaikan.
  • Prinsip perencanaan, yaitu menetapkan tujuan dan spesifikasi yang jelas.
  • Prinsip standarisasi, yaitu melakukan standarisasi peralatan dan perangkat lunak tanpa mengorbankan produksi, modularitas, atau fleksibilitas.
  • Prinsip kerja, yaitu kurangi jumlah pergerakan gudang tanpa mengorbankan tingkat operasi atau produktivitas. Solusi tidak boleh menyebabkan penurunan output.
  • Prinsip ergonomis, yakni memprioritaskan kesehatan dan keselamatan pekerja saat melakukan upaya perbaikan. Berusaha meningkatkan efisiensi dengan membuat tuntutan yang tidak masuk akal atau berbahaya bagi karyawan adalah kontraproduktif dan dalam beberapa kasus ilegal.
  • Prinsip beban unit, yaitu memastikan unit load adalah ukuran yang benar dan benar-benar memfasilitasi aliran barang melalui gudang daripada menyebabkan kemacetan.
  • Ruang pemanfaatan prinsip, yaitu Perlakukan ruang seperti sumber daya yang terbatas itu dan menggunakannya secara efektif melalui praktek seperti langsung membuang.
  • Prinsip sistem, yaitu integrasikan aktivitas penyimpanan dan sistem penanganan material Anda untuk mencakup segala hal mulai dari penerimaan hingga transportasi dan penanganan klaim yang mungkin.
  • Prinsip otomatisasi, yaitu batasi jumlah intervensi manual dengan mengotomatisasi proses mana mungkin.
  • Prinsip lingkungan, yakni menilai dampak lingkungan dan efek pada tapak perusahaan Anda ketika mempertimbangkan peralatan baru.
  • Prinsip Lifecycle, yakni melakukan evaluasi siklus hidup yang diharapkan dari peralatan yang potensial dan berapa banyak biaya pemeliharaan yang akan berlangsung.
  • Bisnis perusahaan yang menjaga prinsip – prinsip di atas dalam operasionalnya akan menghindari terjadinya masalah.
Demikianlah artikel tentang Pengadaan Peralatan Untuk Penanganan Material Di Gudang , semoga artikel ini bisa bermanfaat dan bisa menambah wawasan ilmu pengetahuan Anda.
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter