Ad Unit (Iklan) BIG

13 Panduan Keselamatan Kerja Gudang Dari Bahaya Sengatan Listrik

Post a Comment

 

13 Panduan Keselamatan Kerja Gudang Dari Bahaya Sengatan Listrik

13 Panduan Keselamatan Kerja Gudang Dari Bahaya Sengatan Listrik - Jika kita berbicara tentang kecelakaan atau cedera di gudang karena sengatan listrik, maka kita akan menemukan bahwa ada empat jenis cedera yang terjadi, yaitu: 

  • Sengatan listrik yang bisa menyebabkan kematian.
  • Sengatan listrik biasa.
  • Sengatan listrik yang mengakibatkan luka bakar.
  • Sengatan listrik yang mengakibatkan korban terjatuh.

Cedera ini dapat berasal dari kontak langsung dengan energi listrik, kemudian busur listrik yang melompat ke seseorang yang menginjak tanah tanpa isolator. Luka bakar termal termasuk luka bakar kilat dari panas yang dihasilkan oleh busur listrik, dan api yang membakar dari bahan yang terbakar karena pemanasan atau pengapian oleh arus listrik, serta akibat dari kontraksi otot dapat menyebabkan seseorang terjatuh. Jatuhnya korban tersebut dapat menyebabkan cedera yang serius. 

Berikut ini adalah 13 Panduan Keselamatan Kerja Gudang Dari Bahaya Sengatan Listrik, antara lain:

1. Periksa peralatan, kabel listrik, dan alat kelengkapan listrik untuk melihata apakah ada kerusakan atau keausan sebelum mulai menggunakannya. Segera perbaiki atau ganti peralatan yang rusak tersebut untuk mencegah terjadinya resiko cedera. 

2. Selalu tempelkan kabel ke dinding atau lantai bila perlu. Kuku dan bahan lainnya dapat merusak tali yang menyebabkan bahaya kebakaran dan kejut.

3. Gunakan kabel atau peralatan yang sesuai dengan ampere atau watt peralatan yang Anda gunakan. 

4. Selalu gunakan sekering ukuran yang benar dan sesuai ketentuan. Mengganti sekering dengan ukuran yang lebih besar dapat menyebabkan arus berlebihan di kabel dan mungkin memulai timbulnya percikan api. 

5. Ketahuilah bahwa colokan listrik yang panas mungkin merupakan tanda bahwa ada kondisi kabel yang tidak aman. Cabut semua kabel yang terhubung ke colokan tersebut dan jangan gunakan sampai tukang listrik yang kompeten telah memeriksa kabel tersebut. 

6. Selalu gunakan tangga yang terbuat dari kayu atau bahan non-konduktif lainnya saat bekerja dengan atau dekat listrik atau saluran listrik. 

7. Tempatkan lampu halogen jauh dari bahan yang mudah terbakar seperti kain, busa dan sebagainya. Lampu halogen bisa menjadi sangat panas dan mungkin bisa menyebabkan kebakaran. 

8. Risiko sengatan listrik lebih besar di area yang basah atau lembab. Pasang Ground Fault Circuit Interrupters, yang juga dikenal sebagai GFCI, karena mereka akan mengganggu sirkuit listrik sebelum arus yang cukup untuk menyebabkan kematian atau cedera serius terjadi. 

9. Pastikan bahwa kotak wadah yang terbuka terbuat dari bahan non-konduktif. 

10. Ketahui di mana saklar dan kotaknya berada jika terjadi keadaan darurat. 

11. Beri label semua pemutus (saklar) sirkuit dan kotak sekering dengan jelas. Setiap switch harus diidentifikasi outlet atau peralatan mana yang terhubung dengan itu. 

12. Jangan gunakan stop kontak atau kabel yang telah mengekspos kabel atau menggunakan alat-alat listrik dengan pengaman yang dilepas. 

13. Jangan memblokir akses ke pemutus arus atau kotak sekering dan jangan menyentuh seseorang jika terjadi kecelakaan listrik. Selalu putuskan sambungan arus terlebih dahulu. 

Untuk diketahui, bahwa Ground Fault Circuit Interrupter (GFCI) bekerja dengan mendeteksi hilangnya arus listrik di sirkuit. Ketika kehilangan terdeteksi, GFCI akan segera mematikan aliran listrik sebelum cedera parah atau sengatan listrik terjadi. 

Guncangan yang menyakitkan dapat terjadi selama waktu yang diperlukan bagi GFCI untuk memutus listrik sehingga penting untuk menggunakan GFCI sebagai tindakan perlindungan ekstra daripada penggantian praktik kerja yang aman.

Outlet dinding GFCI dapat dipasang sebagai tempat outlet standar untuk melindungi dari sengatan listrik untuk outlet (colokan) tersebut, atau serangkaian outlet di cabang yang sama. GFCI Circuit Breaker dapat dipasang pada beberapa panel listrik pemutus sirkuit untuk melindungi seluruh sirkuit cabang. 

GFCI plug-in dapat dicolokkan ke stop kontak dinding di mana peralatan akan digunakan dan umumnya ditemukan di area kamar mandi. Penggunaan umum lainnya untuk GFCI adalah untuk kolam renang dan bath tub. 

Uji GFCI tersebut setiap bulan. Pertama pasang "lampu malam" atau lampu ke stop kontak dinding yang dilindungi GFCI (lampu harus dihidupkan), lalu tekan tombol "UJI" pada GFCI. Jika GFCI bekerja dengan baik, cahaya lampu harus padam. Jika tidak padam, maka GFCI perlu segera diperbaiki atau diganti. 

Reset GFCI untuk memulihkan daya. Jika tombol "RESET" muncul tetapi cahaya lampu tidak padam, GFCI telah ditransfer dengan tidak benar dan tidak menawarkan perlindungan kejut di stop kontak dinding itu. Hubungi tukang listrik yang memenuhi syarat untuk memperbaiki kesalahan kabel yang terjadi.

Alat-alat listrik yang ada di gudang dan digunakan secara tidak benar dapat berbahaya secara elektrik. Matikan alat tersebut sebelum menyambungkannya ke catu daya. Putuskan sambungan catu daya sebelum melakukan penyesuaian. Pastikan peralatan tersebut telah terisolasi ganda. Alat grounded harus memiliki kabel 3-kawat yang disetujui dengan steker 3-lubang. 

Colokan ini harus dicolokkan di stop kontak 3 tiang yang di-grounded dengan benar. Jangan gunakan alat listrik dalam kondisi basah atau lokasi lembab kecuali alat tersebut terhubung ke GFCI. Pengoperasian alat-alat listrik mungkin dapat menyalakan zat yang mudah terbakar dan dapat menyebabkan ledakan di dekat uap dan gas tertentu.

Jangan pernah menggunakan kabel ekstensi sebagai kabel permanen. Gunakan kabel ekstensi hanya untuk memasok daya sementara ke area yang tidak memiliki stop kontak. Jauhkan kabel listrik dari panas, air, dan minyak. Mereka dapat merusak isolasi dan menyebabkan guncangan. Jangan biarkan kendaraan melewati kabel listrik yang tidak terlindungi. 

Kabel harus dimasukkan ke dalam saluran atau dilindungi dengan menempatkan papan di sampingnya. Periksa kabel daya dan colokan setiap hari, buang jika sudah tidak bisa dipakai atau rusak. Jauhkan kabel daya dari peralatan selama penggunaan. 

Kabel ekstensi itu sendiri bisa sangat berbahaya. Tangguhkan kabel listrik di atas lorong atau area kerja untuk menghilangkan bahaya tersandung dan terjatuh. Jangan mengikat kabel daya dalam simpul ketat, karena simpul tersebut dapat menyebabkan korsleting dan guncangan. Putar kabel atau gunakan steker kunci twist. Jangan pernah memasang beberapa kabel ekstensi ke dalam satu stop kontak.

Keamanan listrik sebenarnya sangat sederhana, asalkan kita mematuhi ketentuan yag ada. Listrik harus dihormati dan tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah terjadinya cedera. Keselamatan karyawan gudang adalah hal yang utama dan itu terserah kepada Anda untuk menggunakannya dengan benar atau tidak. Tetap hati - hati dan waspadalah agar keselamatan kerja tetap terjaga dengan baik.

Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter