-->

Ad Unit (Iklan) BIG

Informasi Tentang Inventory Manajemen Yang Perlu Anda Ketahui

Post a Comment

Inventory Manajemen

Apakah Yang Di Maksud Dengan Inventory Management?

Manajemen inventory mengacu kepada proses pemesanan, Penyimpanan, dan penggunaan inventaris milik perusahaan. Dalam hal ini  termasuk pengelolaan bahan baku, komponen, dan produk jadi, serta  operasional pergudangan dan pengolahan item - item  tersebut.

Untuk perusahaan dengan sistem rantai pasokan (supply chain) yang kompleks dan proses manufaktur, menyeimbangkan risiko kelebihan dan kekurangan persediaan bisa menjadi sebuah hal yang sangat sulit. Untuk mencapai keseimbangan ini, maka perusahaan telah mengembangkan dua buah metode utama dalam pengelolaan inventaris yaitu :
  • Perencanaan "Just In Time"  (JIT).
  • Perencanaan "Material Requisition Planning" (MRP).
Perlu di ketahui bahwa ada beberapa perusahaan seperti perusahaan jasa keuangan yang tidak memiliki persediaan fisik dan oleh karena itu harus bergantung kepada manajemen proses pelayanan.

Inventarisasi perusahaan adalah salah satu aset dalam perusahaan yang paling berharga. Dalam dunia ritel, manufaktur, Layanan makanan, dan sektor inventaris-intensif lainnya, produsen dan produk jadi adalah inti dari bisnisnya. Kekurangan persediaan yang terjadi kapanpun dan di manapun itu bisa jadi sangat merugikan.

Di saat yang sama, persediaan dapat dianggap sebagai sebuah kewajiban (jika tidak dalam pengertian akuntansi). Sebuah persediaan yang besar dapat menyebabkan risiko terjadinya pembusukan, pencurian, kerusakan, atau penurunan kualitas. Persediaan tersebut harus diasuransikan, dan jika tidak dijual pada saat itu mungkin saja harus dibuang atau di jual dengan harga modalnya saja atau hanya akan menjadi busuk dan hancur.

Untuk alasan tersebut, maka manajemen persediaan sangat penting untuk bisnis dari berbagai jenis skala perusahaan. Mengetahui dengan pasti kapan untuk memperlengkapi suatu item tertentu, berapa jumlah yang harus dibeli atau diproduksi, berapa harga yang harus dibayar serta kapan harus menjualnya kembali dan dengan harga berapa harus menjualnya bisa menjadi sebuah keputusan yang kompleks. 

Bisnis skala kecil sering kali akan melacak stok secara manual dan menentukan jumlah barang dan kuantitas yang hanya menggunakan rumus ms Excel saja. Bisnis dalam skala yang lebih besar akan menggunakan perangkat lunak Perencanaan sumber daya perusahaan khusus (ERP). Sementara Perusahaan - perusahaan raksasa dan terbesar menggunakan perangkat lunak yang sangat disesuaikan sebagai layanan atau aplikasi.

Strategi manajemen persediaan yang tepat bervariasi dan sangat tergantung pada jenis industrinya. Sebuah Depot minyak mampu menyimpan sejumlah besar persediaan untuk jangka waktu yang lebih lama, sehingga memungkinkan untuk menunggu permintaan dimasa yang akan datang. Sementara menyimpan minyak biayanya sangat mahal dan berisiko terhadap terjadinya kebakaran. Untuk bisnis yang berhubungan dengan barang atau produk yang mudah sekali rusak yang permintaannya sangat sensitif terhadap waktu atau item mode cepat, maka menyimpan inventaris dalam jumlah yang besar bukanlah pilihan yang tepat, karena jika salah memperkirakan dan menilai waktu atau jumlah pesanan maka akhirnya justru dapat menjadi lebih mahal.

Akuntansi Inventarisasi

Inventaris mewakili aset saat ini karena perusahaan biasanya bermaksud untuk menjual barang jadi dalam waktu yang singkat, palling lama biasanya setahun. Jumlah persediaan harus dihitung secara fisik atau diukur sebelum di hitung pada neraca keuangan perusahaan. Perusahaan biasanya mempertahankan sistem manajemen inventaris canggih yang mampu melacak tingkat inventaris secara real-time dan uptodate. Inventaris dihitung dengan  menggunakan salah satu dari tiga metode berikut ini : 
  • First-in-First-Out (FIFO)
  • Last-in-First-Out (LIFO)
  • Berbobot rata - rata biaya.
Sementara itu, Akun inventaris biasanya terdiri dari empat kategori terpisah, yakni :
  • Bahan baku
  • Bekerja dalam proses
  • Barang jadi
  • Barang dagangan
Bahan baku mewakili berbagai bahan pembelian perusahaan untuk proses produksinya. Bahan baku ini harus melewati perlakuan yang signifikan sebelum perusahaan dapat mengubahnya menjadi barang jadi dan siap untuk dijual.

Metode pengelolaan inventarisasi

Metode ini tergantung pada jenis bisnis atau produk yang dianalisis, perusahaan akan menggunakan berbagai metode manajemen persediaan. Beberapa metode manajemen ini meliputi Just In Time (JIT), Material Requisition Planning (MRP), Economic Order Quantity (EOQ), The Days Sales And Inventory (DSI).

Manajemen yang tepat waktu (JIT)

Just In Time (JIT) adalah sebuah metode penerimaan dan pengiriman barang yang berasal dari Jepang pada 1960-an dan 1970-an. Adalah Toyota Motor Corp (TM) adalah perusahan yang merupakan pelopor dan yang paling berperan untuk perkembangannya. Metode ini memungkinkan perusahaan untuk menyimpan sejumlah besar uang dan mengurangi limbah dengan menjaga hanya persediaan yang mereka butuhkan untuk kegiatan produksi dan untuk menjual produk. Pendekatan ini akan mengurangi biaya penyimpanan dan asuransi, serta biaya melikuidasi atau membuang kelebihan persediaan yang kemungkinan terjadi.

Manajemen persediaan JIT dapat menjadi sangat berisiko. Jika permintaan secara tak terduga terjadi, produsen mungkin tidak memiliki sumber persediaan yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan itu, dan hal tersebut dapat merusak reputasinya dengan pelanggan dan mendorong bisnis terhadap pesaingnya. Bahkan penundaan terkecil bisa menjadi bermasalah. Jika input barang tidak tiba "tepat pada waktunya, " maka sebuah hambatan dapat menjadi sangat berbahaya yakni terhentinya kegiatan produksi.

Material Requisition Planning (MRP)

Material Requisiton Planning (MRP) adalah metode penjualan yang tergantung pada peramalan, yang berarti bahwa produsen harus memiliki catatan penjualan yang akurat untuk memungkinkan perencanaan yang akurat tentang kebutuhan persediaan dan untuk mengkomunikasikan kebutuhan tersebut dengan pemasok secara tepat waktu. Misalnya, sebuah pabrik plastik yang menggunakan sistem inventaris MRP dapat memastikan bahwa bahan seperti plastik, fiberglass, kayu, dan aluminium berada dalam stok yang aman berdasarkan pada pesanan yang diperkirakan. Ketidakmampuan untuk secara akurat memperkirakan penjualan dan rencana hasil akuisisi inventaris di pabrik akan menyebabkan ketidakmampuan untuk memenuhi pesanan pelanggan.

Economic Order Quantity (EOQ)

Economic Order Quantity (EOQ) adalah model yang digunakan dalam manajemen persediaan dengan menghitung jumlah unit perusahaan dan harus menambah persediaan dengan setiap urutan batch untuk mengurangi biaya total persediaan sementara asumsi permintaan konsumen berlangsung konstan. 

Model EOQ berupaya untuk memastikan bahwa jumlah yang tepat dari sebuah persediaan yang memerintahkan per batch sehingga perusahaan tidak harus membuat pesanan dalam waktu yang terlalu sering dan tidak ada kelebihan persediaan yang di simpan. Metode ini mengasumsikan bahwa ada trade-off antara biaya persediaan dan biaya pokok persediaan, dan total biaya persediaan akan diminimalkan ketika biaya pokok diminimalkan.

The Days Sales And Inventory (DSI)

The Days Sales And Inventory (DSI) adalah rasio keuangan yang menunjukkan waktu rata-rata dalam hari yang perusahaan diperlukan untuk mengubah barang persediaan, termasuk barang yang bekerja dalam proses (WIP), menjadi penjualan.

DSI juga dikenal sebagai usia rata-rata sebuah persediaan, dimana hari penjualan inventaris atau hari persediaan dan ditafsirkan dalam berbagai cara. Menunjukkan likuiditas persediaan, angka mewakili berapa hari stok perusahaan saat ini dan samapai kapan persediaan tersebut akan bertahan. Umumnya, DSI lebih rendah lebih disukai karena menunjukkan durasi yang lebih singkat untuk membersihkan barang persediaan, meskipun DSI rata-rata bervariasi antara satu industri ke industri yang lain.

Itulah artikel tentang Semua Informasi Tentang Inventory Manajemen Yang Perlu Anda Ketahui. Semoga berguna dan bermanfaat.

referensi: www.investopedia.com
Pujakesuma
Hi there, my name is Pujakesuma. I'm a blogger from Indonesia. I like travelling, blogging, reading a book, and listen to the music. Nama Saya Pujakesuma, Seorang blogger yang menyukai dunia Blogging, Travelling, Membaca dan Mendengarkan musik

Related Posts

Post a Comment

Subscribe To Our Newsletter